(Chaptered) Everyone Love Her 13

Title : (Chaptered) Everyone Love Her 13

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri, romance, etc.

Main cast: Tiffany Hwang, Jessica Jung, Kim taeyeon, Kwon Yuri

Support cast: Find your self

Note : cerita ini bergenre yuri. Ini hanya untuk hiburan semata, bagi yang tidak menyukainya.. silahkan tinggalkan ff ini😄

***

Jessica pov

“ Engghh.. “. Aku menggeliat ketika merasakan cahaya terang menyilaukan penglihatanku, membuatku harus terbangun ditengah mimpi-mimpiku yang indah dan entahlah apa yang sudah membuatku begitu tertidur nyenyak semalam. Aku merasakan kehangatan menyelimuti tubuhku, sangat nyaman..

Kubuka mataku dan menemukan seseorang yang tertidur pulas disampingku sambil memelukku, wajahnya seperti malaikat. Sangat cantik dan terlihat begitu damai..

“ OMO! “ teriakku, ketika menyadari seseorang yang tertidur disampingku sambil memelukku. Orang itu t-t-tiffany?? Dan dengan spontan, aku menendangnya hingga ia terjatuh.

Bruukkkk…

“ Aakkhh.. “ erangnya, perlahan ia terbangun

“ Yah! Waegeurae?! Appo! “ rengeknya sambil mengelus belakang kepalanya, aku yang masih terkejut memilih membelalakkan mataku sambil menutup seluruh tubuhku dengan selimut

“ A-apa yang k-kau lakukan padaku?? “ tanyaku terkejut

“ Mwoya?? “ jawabnya dengan balik bertanya sambil kebingungan

“ Yyah, yyah, yyah!! Katakan padaku, apa yang sudah kau lakukan padaku?! “ teriakku sambil mencoba menghindar darinya yang kembali terduduk diranjang

“ Yyah! Mwoya, kau pikir aku sudah melakukan apa padamu?? Cih.. bahkan kau terlihat baik-baik saja jessie! Pabo! “ jawabnya santai, kemudian mendaratkan jitakannya dikepalaku. Aku tak peduli dengan jitakannya tetapi, panggilannya padaku benar-benar membuatku terkejut bukan main.

“ … “

“ Wae?? Wae kau menutupi tubuhmu seperti itu? kau pikir aku menelanjangimu, eoh? Lihat saja ke dalam selimut itu “ ucapnya yang kemudian, mencoba kembali tertidur dengan membelakangiku. Dengan cepat, aku mengintip ke dalam selimut dan benar saja.. tak ada yang terjadi, aku masih menggunakan pakaian lengkapku. Membuatku malu..

“ Apa yang terjadi padaku? Wae aku ada dikamarmu? “ tanyaku memecahkan keheningan

“ Semalam kau mabuk dan mengatakan sesuatu yang membuatku terkejut “ jawabnya singkat

“ Jinjayo?? “ tanyaku tak percaya sambil mencoba mengingat-ingat kejadian semalam

“ Emang apa yang sudah aku katakan semalam? “ gumamku

“ Pikir saja sendiri, awas saja jika kau benar-benar tidak tau apa yang sudah kau ucapkan padaku! “ ucapnya yang sekilas menatapku tajam kemudian, kembali membelakangiku

“ Tiff.. “

“ Naega~ naega.. soo-yeooon dan kau stephany. Aku benar bukan?? “

“ MWO?? “

Matta.. aku mengingatnya, apa aku mengatakan hal itu?? Tidakkah aku bermimpi?? Tapi, aku melupakannya.. apa dia percaya dengan perkataanku semalam? Apalagi dengan kondisiku yang tengah mabuk..

“ Mianne.. “ ucapku kembali memecahkan keheningan sambil tertunduk

“ … “

“ Kau sudah tertidur?? Aku sudah mengingat apa yang sudah terjadi semalam~~.. “

“ Tapi, bolehkah aku bertanya satu hal padamu? “ tanyaku ragu

Jessica pov end

***

Tiffany pov

“ Mianne.. “ ucapnya memecahkan keheningan, membuatku gugup. Apa dia sudah mengingat apa yang sudah terjadi semalam? Aku berharap begitu, aku memilih berpura-pura tertidur saja..

“ … “

“ Kau sudah tertidur? Aku sudah mengingat apa yang sudah terjadi semalam~~… “

“ Tapi, bolehkah aku bertanya satu hal padamu? “ tanyanya yang terdengar ragu

“ Hmm.. katakan “ jawabku tanpa membalikkan tubuhku

“ Apa kau mempercayai ucapanku semalam? Aku tau, semalam aku tengah mabuk tapi.. apa yang kukatakan saat itu adalah yang sebenarnya. Jika aku tak bisa mengungkapkan sesuatu, aku akan melakukan hal itu. Ya.. mabuk, meskipun yang kemarin itu aku tak sengaja membelinya dan meneguknya hingga habis “

“ … “

“ Jeongmal mianne, sepertinya kau tak mempercayaiku. Kalau begitu, aku permisi.. “ ucapnya yang mencoba untuk beranjak, terasa olehku dari ranjangku yang bergoyang.

“ Kajima~.. “ ucapku yang segera menahannya, membuatnya terkejut

Tiffany pov end

***

Yuri pov

Akhirnya, aku menemukanmu sooyeon~ah. Hanya kata itu yang bisa aku katakan dalam hatiku, entahlah.. setelah mendengar derap langkahnya, gerak geriknya, dan sikapnya yang begitu sama sepertinya, aku begitu yakin kalau sooyeon sebenarnya adalah yeoja dihapadanku terlebih melihat senyumannya yang sangat manis. Benar-benar seperti yeoja yang kupuja dimasa kecil, bahkan ia terlihat lebih imut dari yang kuduga. Soal jessica, sebenarnya aku juga kurang begitu yakin dengannya.. karna bagaimana pun, ketika melihat lembaran identitasnya dan tertulis nama sooyeon disana tidak sepenuhnya membuatku percaya 100% bahwa dia jung sooyeon yang kucari bersama tiffany. Karna nama jung sooyeon itu tak hanya satu didunia ini, masih banyak jung sooyeon lain diluar sana. Jadi, bisa saja aku salah menduga.. aku lebih yakin dengan yeoja dihadapanku ini.

Kulepaskan pelukan hangatku dari tubuh mungilnya..

“ Kajja.. duduklah “ ajakku sambil menarik tangannya untuk duduk disofa

“ Apa kau benar-benar masih mengingatku? “ tanyanya ragu, dengan cepat aku mengangguk mantap sambil tersenyum sebagai jawabannya.

“ Bagaimana kau tau, aku bekerja disini? “ tanyaku girang

“ Kau sudah sangat terkenal, terlebih stephany. Apa dia melupakanku?? “ tanyanya dengan nada yang sedih sambil menundukkan kepalanya

“ Waeyo? Tentu saja dia tak melupakanmu, selama ini dia tak pernah berhenti mencarimu. Kau tau?? “

“ Jinjayo?? Geotjimal! “

“ Yyah! Aku tak berbohong, jinja! Bahkan, saat ini dia tengah berada diamerika “ jawabku, “ Ohh.. bagaimana kau bisa ada diseoul?? “ lanjutku

“ Ne, aku memutuskan untuk tinggal disini. Mengingat kalian juga tinggal disini “

“ Jinjayo? Kau seperti ini, hanya untuk kami?? “ tanyaku antusias, “ Bukan karna, kau ingin dekat denganku kan?? “ godaku, membuat wajahnya memerah

“ Mwoya.. kau benar-benar tak pernah berubah, yul “ rengeknya sambil menyikut lenganku, membuatku tertawa

Yuri pov end

***

Normal pov

“ Kajima~.. “ ucap tiffany dengan menahan jessica, membuat jessica terkejut dna terdiam. Perlahan, tiffany menarik jessica hingga jessica terduduk ditepi ranjang yang masih membelakangi tiffany.

“ Kajima~.. “ ucap tiffany lagi sambil melingkarkan kedua tangannya dipinggang jessica erat, tiffany memberikan back hug pertamanya pada jessica. Pelukannya terlihat erat dan hangat yang begitu merindukan sosok jung sooyeon yang selama ini ia cari, membuat matanya kembali berkaca-kaca tak terkecuali jessica.

“ Kajima.. jangan pergi dariku, sungguh sulit mencarimu selama ini. Kajima.. aku percaya padamu, jessie.. “ ucap tiffany yang tak bisa membendung air matanya lagi, sehingga kini air matanya pun mengalir dari kelopak matanya yang dikagumi banyak orang.

“ … “. Jessica tak mengeluarkan suaranya, kini air matanya sudah benar-benar mengalir membasahi wajahnya. Bukan air mata kesedihan yang jessica rasakan tetapi, air mata kebahagiaan yang tengah ia rasakan saat itu juga. Akhirnya, dalam masa penantian yang panjang sosok yang selama ini ia tunggu-tunggu.. bisa menemukannya ataupun sebaliknya ia yang menemukannya.

Tiffany memutarkan tubuh jessica, membuat mata mereka bertemu pandang.

“ Kau menangis? “ tanya tiffany yang perlahan menghapus air mata jessica dengan lembut, membuat jessica tersenyum sambil tersedu-sedu

“ A-ani-yo.. ini karna angin, aku tak menangis “ bantah jessica, “ Kau juga menangis “ lanjut jessica yang juga menghapus air mata tiffany dengan lembut, membuat tiffany tersenyum manis.

***

“ Selamat datang, agashi !!!! “ ucap para pelayan girang sambil membungkukkan tubuh mereka, begitu seohyun dan yoona menginjakkan kaki mereka dilobby rumah mewah milik keluarga hwang.

“ Gomawoo.. “ jawab seohyun dengan mata yang berakca-kaca, ia tak menyangka kedatangannya disambut para pelayan. Mengingat apa yang sudah ia lakukan pada para pelayannya saat ia benar-benar tengah frustasi dengan keadaannya saat itu, yoona yang terkejut melihat apa yang terjadi dihadapannya hampir saja akan kembali melangkahkan kakinya untuk keluar dari rumah mewah tersebut.

“ Kajima~.. kau mau kemana, yoong? “ tanya seohyun bingung sambil menggenggam tangan yoona erat

“ S-seo.. tidakkah rumahmu terlalu besar, dulu rumahmu tak lebih besar dari ini “ bisik yoona gugup, membuat seohyun tertawa geli

“ Aku juga baru mengetahui sekarang, mungkin selama aku tak ada.. fany eonnie banyak merenovasi rumah ini “ jawab seohyun yang juga berbisik pada yoona, yoona pun mengangguk mantap

“ Silahkan.. “ ajak salah satu pelayan

“ Kajja.. “ ajak seohyun tanpa melepaskan genggaman tangannya dari yoona

***

“ Ahahaha… jadi dia benar-benar percaya padamu?? “ tanya kwanghee sambil tertawa terbahak-bahak disofa kesukaannya, “ Apa dia benar-benar melakukannya, G.O?? “ lanjut kwanghee. G.O pun mengangguk mantap sambil tersenyum kecut sebagai jawabannya pada kwanghee

“ Tak salah, kalau kita benar-benar menyelidiki masa lalu keluarga hwang hingga akarnya “ ucap seulong yang ikut tertawa

“ Tapi, oppa.. tidakkah ini berlebihan? Bahkan ketika aku melihatnya, aku benar-benar tak tega melakukan hal itu padanya “ rengek yeoja itu

“ Yah! Jangan bilang, kau mengurungkan niatmu untuk membantu oppa?! “ tanya seulong, “ Kau tak akan kuberi makan, kau tau?! “ lanjutnya

“ Andweoo!! Arrayo.. aku akan melakukannya “ jawab yeoja itu lemas sambil menunduk

“ Tenanglah, aku akan selalu berada dibelakangmu “ ucap G.O dengan menepuk bahu yeoja itu, membuat yeoja itu tersenyum senang. Kemudian G.O, meninggalkan ketiga orang tersebut yang masih berkumpul bersama dimarkas mereka.

“ Mau kemana anak itu? “ gumam seulong bingung sedangkan, kwanghee terlihat tersenyum senang menikmati dunianya sendiri.

***

Tiffany menyandarkan dirinya ditepi ranjang sedangkan, jessica menyandarkan dirinya didada tiffany tanpa melepaskan back hug hangat tiffany dari tubuh jessica.

“ Bagaimana keadaan ommamu? Apa dia baik-baik saja? “ tanya tiffany memecahkan keheningan sambil mengelus

“ … “

“ Jessie?? Apa kau tertidur? “

“ Ani.. “

“ Lalu?? “

(Hening..)

“ Omma sudah tiada, tiff.. ~.. “

“ MWO?? “ tanya tiffany terkejut yang segera melepaskan back hugnya dan kembali memutarkan tubuh jessica sehingga, mereka pun kembali berpandangan

“ Gwenchana?? “ tanya tiffany khawatir, “ W-wae kau tak memberitahuku?? “ lanjut tiffany

“ Bagaimana aku bisa memberitahumu, kalau kau sama sekali tak memberitahu kemana aku bisa menghubungimu! “ jawab jessica sambil menepuk bahu tiffany

“ Mianne, jeongmal mianne.. “ sesal tiffany sambil menunduk sedih

“ Gwenchanayo.. “ ucap jessica sambil tersenyum manis dan menarik wajah tiffany agar menatapnya

“ Setelah omma, meninggalkanku.. orang-orang yang peduli dengan keluargaku disini (Amerika), membawaku ke seoul dan menitipkanku dipanti asuhan~ “

“ Bukankah, kau memiliki kakak? Untuk apa kau dititipkan dipanti asuhan? “

Pletak..

“ Ouchh.. appo.. “ ringis tiffany, ketika mendapat jitakan dari jessica

“ Dengarkan aku dulu, aku belum selesai berbicara tiff “

“ Arrasseo, arrasseo.. “

“ Setelah beberapa tahun aku tinggal dipanti asuhan, aku beranjak dewasa dan selama itu pula aku hidup bersama seseorang yang tak pernah berhenti menemaniku. Selalu disampingku, menjagaku dan melindungiku dalam kondisi apapun. Sampai suatu saat, kami memutuskan untuk keluar dari panti asuhan dan hidup berdua sebagai kakak beradik. Terlebih, karna ia tau kalau aku ingin sekali menemukanmu diseoul. Jadi ia membantuku.. “

“ Aaahhh.. aku sangat iri padanya “ ucap tiffany malas, “ Lalu, bagaimana kau bisa mengubah namamu menjadi jessica jung “

“ Apa kau cemburu? “ tanya jessica dengan menggoda

“ Ani.. “ jawab tiffany singkat yang merasa tak nyaman dengan orang yang dikagumi jessica

“ Kalau masalah namaku.. Ibu panti yang mengganti namaku, karna ia tau kalau aku dari amerika jadi dia memilih mengganti namaku menjadi jessica jung. Dia bilang, biar aku terlihat lebih keren “ jawab jessica sambil terkekeh, membuat tiffany berdecih

“ Hmm.. jadi yeoja yang mengantarmu waktu itu, adalah kakakmu? “

“ Ne, dia kim taeyeon “

“ Arrasseo, aku sudah tau “

“ Bagaimana kau bisa tau?? “

“ Aku bukan orang bodoh, jessie “ jawab tiffany sambil menjulurkan lidahnya dan kembali memberikan back hug pada jessica

(Hening..)

“ Ngomong-ngomgon.. Apa kau benar-benar tak ingat dengan apa yang terjadi semalam dan dua hari yang lalu?? “ tanya tiffany memecahkan kembali keheningan sambil terkekeh

“ Yang mana? “ tanya jessica penasaran yang segera menoleh pada tiffany

“ Yang itu, ucapanmu benar-benar membuat bulu kudukku berdiri “

“ … “. Jessica terdiam dengan kerutan keningnya yang dalam

“ Yah! Jangan seperti ini, ini akan membuatmu pusing “ ucap tiffany yang segera meluruskan kerutan dikening jessica

“ Apa yang kau maksud? Aku tak mengerti, tiff “

“ Kau ini seorang perawat, tetapi wae kecerobohanmu masih sama bahkan semakin parah. Apa hidupmu selalu diwarnai dengan kecerobohanmu setiap hari? “ tanya tiffany tanpa melepaskan pandangannya dari kerutan dikening jessica

“ Yah! Jangan mengalihkan pembicaraan! Katakan padaku, ppali! “

“ Apa kau benar-benar ingin tau?? “

“ Geurooomm.. katakan padaku “

“ Baiklah, jangan menyesal! “ ucap tiffany dan segera mendapatkan anggukan mantap dari jessica

“ Malam itu.. saat aku baru saja akan terjaga, kau mengatakan “ Aaahhh.. kenapa rasanya sangat, hmm… p-pa-naasss”. Kau mengatakan seperti itu dan mencoba membuka pakaianku, tentu saja itu membuatku takut dan bulu kudukku merinding. Apa kau memimpikan sesuatu?? “ tanya tiffany menggoda dihadapan jessica yang sedari tadi sudah membelalakkan matanya dihadapan tiffany

“ Hallo.. anybody here?? “ tanya tiffany bingung sambil melambaikan tangannya dihadapan wajah jessica

“ … “

“ Apa sekarang kau benar-benar terkejut?? “

“ … “

“ Yyah, jessie! “ panggil tiffany yang benar-benar tak bisa melakukan apa-apa lagi, ketika melihat jessica yang benar-benar terkejut bukan main. “ Aku hanya bercanda, jessie! “ lanjut tiffany

“ MWO?! “ tanya jessica yang segera tersadar dan segera memasang death glarenya pada tiffany, tiffany yang menyadari hal tersebut segera menghindar dan lari menuruni ranjangnya

“ NAPEUN YEOJAAAA!!! “ teriak jessica sambil melemparkan bantal ke arah tiffany, meskipun pada akhirnya bantal itu tidak mengenai tiffany. Diluar kamar, tiffany tertawa terbahak-bahak sambil memegangi perutnya.

“ Terimakasih tuhan, akhirnya aku menemukan sebagian dari kebahagiaanku yang sempat hilang “ gumam tiffany sambil tersenyum manis

***

“ Tiff.. ini indah sekali “ ucap jessica girang, begitu melihat beberapa pasang pakaian dihadapannya yang membuat matanya berbinar-binar. Membuat tiffany menggelengkan kepalanya dan terkekeh melihat sikap shoppingholic yeoja yang sedari tadi disampingnya, hari itu tiffany memutuskan untuk berjalan-jalan bersama jessica disuatu mall terkenal. Dan sudah beberapa jam lamanya, mereka menghabiskan waktu bersama dengan berbelanja, kuliner atau pun menonton bioskop hingga sudah ada beberapa puluh tas dikedua tangan kedua yeoja tersebut.

“ Apa kau menyukainya?? “

“ Ne, sangat suka.. “

“ Kalau begitu, kajja.. aku akan membelikannya untukmu “ ucap tiffany yang mencoba melangkahkan kakinya kembali untuk masuk ke dalam boutique tersebut, tetapi jessica menahannya dan membuat langkah tiffany terhenti

“ Waeyo? “ tanya tiffany bingung

“ Andwe.. “

“ Mwo wae, wae, wae?? Bukankah, kau menyukainya? Kalau begitu, ayoo kita beli “

“ Andwe, gwenchanayo.. lagipula, hari ini kau sudah membelikanku banyak barang tiff. Sudah cukup “ jawabnya sambil tersenyum

“ Kau yakin?? “ tanya tiffany tak yakin

“ Ne.. lebih baik, antar aku ke toilet “ jawab jessica sambil terkekeh dengan mengeratkan lingkaran tangannya dilengan tiffany

“ Huh? kau benar-benar menggemaskan, jessie. Kajja.. “ ajak tiffany

Kini, tiffany sudah berada didepan toilet wanita untuk menunggu jessica. tiba-tiba ponselnya berdering..

“ Yeoboseyo?? “

“ … “

“ Ohh.. kau, waeyo? “

“ … “

“ Aniyo.. hmm, sepertinya besok juga aku akan pulang. Apa ada yang bisa kubantu?? “

“ … “

“ Begitukah? Baiklah, gomawo “ ucap tiffany sambil tersenyum manis

“ … “

“ Ne.. “

Klik..

“ Nugu? “ tanya jessica begitu keluar dari toilet

“ Client “ bohong tiffany, “ Kau sudah selesai? “ lanjut tiffany

“ Ne, kajja.. “ Ajak jessica girang dengan menarik tiffany

***

“ Jessie.. pilihlah yang kau suka “ pinta tiffany santai sambil meminum minumannya, ketika mampir disebuah toko perhiasan. Ia meminta jessica memilihkan gelang couple untuk mereka

“ Naega? “ tanya jessica tak percaya

“ Ne, siapa lagi? “

“ Couple?? Kau yakin? “

“ Aigoo.. ppali.. “ rengek tiffany, membuat jessica semakin berseri-seri dan segera memilihkan gelang couple yang terbaik. Tiba-tiba, ponsel tiffany kembali berdering

***

Yuri pov

Akhirnya setelah sooyeon pulang, aku kembali berkutat didepan laptopku dengan setumpuk pekerjaan yang baru. Tetapi, kegirangan menemukan sooyeon belum juga sirna dari benakku. Aku tak berhenti memikirkannya, kali ini aku tak akan membiarkan diriku memendam perasaan yang sangat besar padanya.

Ya tuhan.. aku melupakannya, melupakan untuk menghubungi tiffany. Bagaimana pun, aku tetap harus memberitahunya. Lebih baik, sekarang aku menghubunginya.

Tuuutt… tuuut…

“ Yeoboseyo? “

“ Fany~ah “

Ne? “

Yuri pov end

***

Normal pov

“ Yeoboseyo? “

“ Fany~ah “

“ Ne? “

“ Aku memiliki banyak kabar gembira untukmu “

“ Maksudmu, yul?? “ tanya tiffany bingung

“ Tiff, bagaimana dengan ini? “ tanya jessica girang

“ Ahh.. bagus, chankmann.. yuri menghubungiku, kau pilih-pilih saja dulu ne? “ jawab tiffany yang mencoba sedikit menjauh dari jessica agar ia bisa mendengar lebih jelas apa yang dikatakan yuri diseberang sana.

“ Kau sedang dimana? “

“ Aku dimall, wae? Apa kabar baikmu? Apa kau menemukan seohyun disana? “

“ Matta, kemarin seo datang ke kantorku dan rencananya hari ini dia akan pulang~ “

“ Jeongmal??? “ tanya tiffany girang dan berhasil membuat sebagian pengunjung mall tersebut menaruh perhatian padanya

“ Geuroomm.. apa kau bahagia?? “

“ Tentu saja, kau aneh sekali, lalu?? “

“ Laluu… ~ “ ucap yuri yang menggantungkan kata-katanya

“ Mwo?? Katakan ppali “ ucap tiffany tak sabar

“ Aku sudah menemukan jung sooyeon “ jawab yuri girang

“ MWO?? “

TBC

32 comments

  1. woah mood aq langsung bagus nii hbs baca jeti moment jadi senyum2 gaje mulu…hahaha
    Tuh cpa ya yg jadi sooyeon palsu,,jgn sok ngaku2 deh plng suruhan cpa ya nama orng jht itu lupa saia…hehehe

  2. annyeong…

    yg jadi Jung Sooyeong palsu nya sapa ini????? -,-

    JeTi~~~ haha selalu bikin ketawa😀 ada aja ulah mereka berdua ppfftt.. apalagi kalo mereka udah saling menjahili ><

  3. Annyeong…
    #teriak pake toa
    gomawo author ssi tlah update..
    Please thor…
    Jgn rusak kebhagian JETI,mrka udh trlalu mnderita…mohon juga jgn biarkan tiffany sma jung sooyeon plasu itu..
    #knape ane yg sewot
    kkkkkkkkkk
    kesal saya,tu yeoja sok make2 sgala kbiasaan jessica lagi…
    Yah!!!
    Yul,knapa kw bsa lngsung prcya???

  4. baru juga jeti dipertemukan eh udah ada konflik lagi hadeh-_-
    kira2 siapa yg fany percaya buat jadi the real jessie ya? jd penasaran haha

  5. jeti semakin mesra. taeng semakin dijauhin. huuuuufffhhh… my taeng, sabar ya.

    jessica jung palsu itu siapa???

    moga next chap jessica jung yg bersama ppany terbukti aslinya.

  6. yeey jeti come back…
    Sweet banget sih mereka…
    Hm ternyata bnr yg dtng menemui yuri dan ngaku jung sooyeon it suruhan Kwanghae…
    Smga sj Yuri prcy pd tiffany
    lnjtttt!

  7. Yaahhh apaa Ɣƍ bakalan terjadi ni. .
    Tmbah gregetttt dr part ini. .ckckckckck

    Kalo smpe pany percyaa am yul. .
    Matilahhh kau sicaaa ckckckckckck. .

  8. So sweet bnget fanny ma jessie..
    Trnyta bner2 sruhan kwanghee..adiknya pla tuh..GO kok agak lain ya..
    Haih,,jdih pnsran spa tuh yeoja..

  9. Akhirny mrk kmbli bsm lg n moment yg indah mrk awali di kota yg sm.JeTi jjang….
    tuh kn dimanfaatkn bnr deh yuri, tp utg fany udh ktm sooyeon yg asli.kaget jg siap n ap tujuan sooyeon plsu???
    makin seru n konflikny mulai keluar..

  10. hahah…. tiffy bisa2 nya ngejahilin jessi ampe jessi kaget dan bengong kaya gitu. tiffy belum pernah ngerasain hellsica nya kali ya…wkwkwk…
    MWO? nahlo bingung dah tuh tiffy. kenapa yuri menemukan jung sooyeon?, padahal jung sooyeon asli ada bersamanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s