(Chaptered) Everyone Love Her 7

“ Kau tak pernah berubah, selalu menjadi yeoja yang selalu aku kagumi. Kami telah kembali, aku berharap bisa memiliki kesempatan untuk mencintaimu dan kau membalas perasaanku padamu. Aku tak akan pernah berhenti untuk menjadi pengagum rahasiamu “  batin yuri sambil tersenyum manis dan masih memandang ke bawah sana.

Sedari tadi yuri melempar pandangannya keluar jendela dan pandanganya tertuju pada sooyoung yang membukakan pintu mobil salah satu rombongan yang membawa tiffany dibawah sana untuk jessica. Dan itu membuat yuri tersenyum manis.

 “ Tak lama lagi, kalian akan saling mengetahui satu sama lain. Tidakkah kalian saling merindukan satu sama lain jung sooyeon dan stephany hwang?? “ gumamnya sambil menggenggam lembar kertas identitas jessica ditangannya. Disana tertulis identitas lengkap milik jessica.

Nama lengkap korea : Jung sooyeon

Nama lengkap negara lain : Jessica jung

Lahir : America

 

Title : (Chaptered) Everyone Love Her 7

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri, romance, etc.

Main cast: Tiffany Hwang, Jessica Jung, Kim taeyeon, Kwon Yuri

Support cast: Find your self

Note : cerita ini bergenre yuri. Ini hanya untuk hiburan semata, bagi yang tidak menyukainya.. silahkan tinggalkan ff ini😄

***

Normal pov

Suara sirine polisi dan ambulance terus terdengar dinegara amerika yang tak pernah tidur itu, berlalu lalang melewati apartment mewah milik seo juhyun. Siang dan malam semua orang tak pernah berhenti melakukan aktivitasnya, hanya dua yeoja yang tengah menikmati waktu mereka diranjangnya dengan santai menikmati kehidupannya yang bergelimang harta.

“ Baby seo.. “ panggil yeoja yang tak pernah berhenti memeluk tubuh seohyun dibawah selimut tebal mereka karna tak ada sehelai benang pun yang menutupi tubuh mereka.

“ Hmm? “ tanyanya sambil mendongakkan kepalanya dan mengelus pipi kekasihnya lembut, lalu seohyun mengecup singkat bibir kekasihnya

“ Waeyo, yoong? Apa kau ingin melakukannya lagi? “

“ Mwoya? Aniyoo.. bagaimana pun, aku masih memiliki rasa lelah sayang “ jawab yoona sambil memperlihatkan tawa alligatornya

“ Lalu, apa itu? “ tanya seohyun kebingungan

“ Apa kau tak merindukan seoul? Kau tak mengkhawatirkan kedua eonniemu? Aku fikir, eonniemu sudah lama mencarimu seo. Bagaimana kalau besok kita pulang? “

“ Shiro! Hidup disana bagaikan neraka bagiku, semenjak peninggalan omma dan appa.. hidupku hampa, semuanya sibuk dengan dirinya masing-masing. Tak ada yang memperhatikanku, membuatku frustasi. Tapi, semenjak ada kau hidupku berubah.. “ jawab seohyun manis dan kembali menciumi bibir yoona

“ Seo, geumanhae.. “

“ W-wae?? “ tanya seohyun terkejut dan menghentikan aksinya

“ Kau tak boleh begini, aku ingin kau bisa menjadi yeoja yang lebih baik lagi. meskipun, aku belum pernah bertemu dengan kedua eonniemu. Tapi, apa kau tak kasihan pada mereka yang pasti mengkhawatirkanmu?? “

“ … “

“ Ayolaahhh.. meskipun, kita sudah berada dikorea. Aku tak akan pernah meninggalkanmu, seo. Kembalilah bersamaku besok, ada beberapa hal yang harus kuurus disana “

“ … “. Seohyun membalikkan tubuhnya kesal sambil mengerucutkan bibirnya, sehingga membelakangi yoona. Namun, mereka masih membagi selimut tebal mengingat kalau tubuh mereka tak ditutupi sehelai benang pun.

“ Seo baby “ panggil yoona yang kembali melingkarkan tangannya diperut seohyun

“ Lepaskan, biarkan aku sendiri “ jawab seohyun sambil menepis tangan yoona dari perutnya. Yoona yang mengerti, segera beranjak dan mengambil pakaiannya yang berserakan dilantai. Lalu, memakainya dan segera pergi membersihkan dirinya.

“ Haruskah, aku kembali?? “ batin seohyun

***

Kriiiing….. kringg…..

“ Engghhh.. “ jessica menggeliat, bunyi panggilan ponselnya sudah sangat mengganggu waktu tidurnya saat ini. Dengan mata yang masih terpejam, ia meraih ponsel samsung s4 dimeja samping ranjangnya.

“ Yeoboseyo? “ ucapnya setengah sadar

“ Sica, kau masih tidur? “

“ Hmm.. kau menggangguku, taeng. Aku masih mengantuk “

“ Yah! Tidakkah kau bekerja sore ini? Kau tak bekerja? Kau sakit? “ tanya taeyeon yang terdengar khawatir

“ Aniyo.. aku baik-baik saja, lekaslah pulang. Aku akan menceritakannya nanti, aku mau tidur “

Klikk..

Setelah memutuskan panggilan taeyeon, jessica kembali meringkuk dibawah selimutnya.

***

Taeyeon pov

Klik

Yyah!! Dia benar-benar tukang tidur, apa dia benar baik-baik saja?? Wae sore ini tak bekerja, bukankah harusnya dia bekerja dirumah sakit?? Membuatku khawatir..

Kulirikkan jam tangan dilengan kiriku, ternyata sudah sore. Dan aku masih harus mengambil beberapa gambar modelku, ahh.. banyak sekali model hwang grup ini, aku hampir kewalahan menghadapi bermacam-macam model yang memiliki watak yang berbeda.

Kalau aku ingin segera pulang dan menemui sica, aku harus menyelesaikan pekerjaanku lebih cepat dari biasanya. Hwaiting!!

Taeyeon pov end

***

Normal pov

Hari mulai sore tiffany terduduk dikursi kerja kantorya, ia tak berniat sama sekali untuk beranjak dari tempatnya. Pikirannya dipenuhi dengan semua pekerjaan yang menumpuk dimeja kerjanya ditambah memikirkan sosok dongsaengnya yang sebentar lagi akan ia jemput dikota kelahirannya.

Beep beep..

Klik..

“ Ne, ada apa? “ tanya tiffany sambil terus memeriksa laporan karyawan-karyawannya

“ Permisi, nona.. apa anda butuh sesuatu?? “

“ Tak ada sulli, kau boleh pulang “

“ Ne?? Hajiman.. “

“ Hari ini, aku tak berniat untuk pulang. Kau tak mau menungguku sampai besok kan? Lebih baik kau cepat pulang dan carikan cleaning service yang baru untuk membersihkan ruanganku besok “

“ N-ne.. “

Klik..

Tiffany menghela nafas panjang dan menyandarkan tubuhnya. Kursinya diputarkan sehingga ia bisa melihat lampu-lampu yang mulai bercahaya diluar sana, dipejamkan matanya sambil menghirup dalam-dalam terpaan Ac diruang kerjanya itu.

“ Jung sooyeon, jung sooyeon. Jessica jung?? Ani, ani.. jung sooyeon tetap jung sooyeon, dan perawat itu tetap saja perawat. Aishhh.. “ gumamnya sambil mengacak-acak rambutnya kasar lalu, diputarkan lagi kursinya sehingga menghadap meja kerja. Tiffany mengambil Ipadnya dan mencari-cari sesuatu yang bisa menghilangkan kebosanannya. Dan senyuman pun kembali terlihat diwajahnya ketika melihat beberapa foto masa kecilnya bersama sosok seorang yang ia cari selama ini, mereka terlihat bahagia dengan saling melemparkan dedaunan yang gugur ke langit-langit dan berakhir mengenai diri mereka sendiri. Gelak tawa terdengar ketika, tiffany memutar kembali video yang mereka ambil semasa kecil.

“ Jessie, lihat kesini.. “

“ Yah! Apa yang kau lakukan? Kau mengambil gambarku?? “

“ Tentu saja, apa yang sedang kau lakukan huh? “

“ Bersiap menerkammu, matikan! “

“ Shiro! Hahaha… “

“ Yya, yya, yya.. “

“ Kajja, katakan sesuatu “

 “ Aigoo.. aku malu, tiff “

“ Berhenti bersikap konyol, jessie “

“ Hahaha.. baiklah, saranghae stephany.. kita akan selamanya seperti ini bukan?? “

“ Mwoya, apa yang kau katakan. Bahkan, kau terlalu terang-terangan mengatakan itu “

“ Waeyo? Wajahmu memerah, hahaha “

“ Yya! “

(Repeat)

Kembali tiffany menghela nafas panjangnya sambil memeluk ipad pink didadanya perlahan, air matanya jatuh membasahi pakaian kerjanya.

“ Bisakah kita bertemu lagi, meskipun hanya sekali? “ gumam tiffany

***

Yuri pov

Hari sudah menginjak malam, aku segera bergegas membereskan pekerjaanku. Senyuman tak henti-hentinya menghiasi wajahku begitu tau jessica adalah jung sooyeon. Dimasa kecil kami, tak ada yang tak menyayangi dan mencintainya meskipun sikapnya yang dingin. Tapi, bagaimana pun sosoknya.. terkadang dengan spontan, dia terlihat konyol dan membuat kami tertawa melihat ekspresinya saat itu.

Setelah aku membereskan berkas-berkas dimeja kerja, aku mengambil berkas pribadi sica untuk kubawa pulang. Aku masih harus mempelajari apa penyebab dia pindah ke seoul, karna yang ku tau amerikalah tempat kelahirannya. Pasti ada sebab-sebab tertentu yang membawanya pindah dan menetap dikorea. Sambil berjalan keluar ruangan, aku mengambil ponsel dari saku blazer dan melakukan panggilan. Ohh.. aku juga ingin bersyukur kalau hubunganku dan fany mulai membaik hehe..

“ Yeoboseyo, agashi? “

“ Ne, soo.. apa kau sudah pulang? “

“ Belum agashi, aku masih dikantor tiffany agashi. Wae? “

“ Dia belum juga pulang? Bagaimana bisa?? “

“ Ini sudah menjadi hal yang biasa agashi, tiffany agashi biasa menginap dikantor “

“ Mwo?? Hajiman, dia perlu ke amerika besok “

“ Ne, aku juga sudah menyiapkan semuanya. Nanti, aku akan menawarkannya pulang “

“ Kau harus membawanya pulang soo, dia butuh istirahat “

“ Ne, agashi. Apa ada sesuatu lain yang membuatmu menghubungiku? “

“ Hmm.. aku lupa hehe, nanti aku akan menghubungimu lagi “

“ Ne.. “

Klik..

Bagaimana bisa, fany terbiasa menginap dikantornya. Ini sudah sangat berlebihan dan lagi, tak ada yang bisa menghentikan apa yang ia inginkan. Fany terlalu keras kepala seperti omma, aigoo..

Aku segera naik mobil audi hitamku begitu, melihatnya yang sudah disiapkan didepan lobby rumah sakit.

Yuri pov end

***

Tiffany pov

Aku beranjak dari kursi dan berjalan sedikit mendekati jendela ruanganku, kulihat ke bawah sana lampu-lampu diperkotaan sudah dinyalakan. Tak disangka, waktu berjalan dengan cepat, secepat aku menemukan seohyun. Betapa senangnya aku ketika, soo berhasil menemukan keberadaannya. Aku tak pernah bosan untuk bersyukur karna soo telah menemukan keberadaannya. Thanks god, thanks soo dan aku akan menjemputnya besok. Yeaahh…

Tak lama kemudian, ponselku berdering. Dengan cepat, aku mengambil ponselku yang tersimpan diatas meja kerja dan melihat siapa yang sudah memanggilku.

“ Sunny~ah?? “

“ Oddiseo? Kau sudah makan? “

“ Kantor.. Belum, wae?? “

“ Aahh.. Bisakah kau membantuku? “

“ Apa? Oddisseo?? “

“ Dilobby “

“ Huh, lobby kantorku? Tak adakah sooyoung atau pengawalku yang lain disana?? “

“ Jika ada, aku tak perlu repot-repot memintamu kesini fany~ah “

“ Arrasseo, aku kesana “

“ Gomawo, ne.. “

“ Ne, gwenchanayo. Chankmanyo.. “

“ Ne.. “

Klik..

Kuputuskan panggilannya dan segera keluar ruangan untuk membantu sunny.

“ Apa yang sebenarnya ingin dia lakukan? “ gumamku, tak lama kemudian lift pun berhenti dilantai dasar. Aku keluar dari lift, sekejap aku berpapasan dengan seorang yeoja. Mata kami bertemu lalu, yeoja itu tersenyum dan membungkukkan tubuhnya dihadapanku.

“ Anyyeonghaseyo.. “ sapanya, aku hanya menggangguk sambil tersenyum tipis dan kembali berjalan menuju lobby. disepanjang jalanan lobby, aku merasa sudah tak asing lagi dengan yeoja berambut coklat, berkulit putih dan tingginya lebih tinggi dari sunny? Yaa seperti itulah perawakannya..

“ Fany~ah “ panggil sunny girang dengan membawa beberapa bungkus dikedua tangannya. Aku pun tersenyum dan melambaikan tanganku ke arahnya.

“ Ohh.. taeyeon “ ucap sunny ketika, aku sudah berada dihadapannya dan itu membuatku segera membalikkan tubuhku untuk melihat orang yang dimaksud sunny. Dan orang itu adalah yeoja yang sebelumnya aku temui didepan lift, yeoja berambut coklat, berkulit putih dan berpostur lebih tinggi dari sunny.

“ Anyyeonghaseo “ sapanya dihadapan aku lagi dan sunny sambil membungkukkan tubuhnya

“ Taeyeon~ah, kau baru selesai bekerja? kau mau pulang? “ tanya sunny girang, aku baru melihat wajahnya segirang ini saat bertemu dengan seseorang.

“ Fany~ah, kenalkan.. ini taeyeon, yeoja yang mengambil gambarku kemarin “ jelas sunny sambil menggenggam tanganku

“ Huh? Yang mana? “ tanyaku pura-pura tak tau

“ Yah! Kau mulai berulah “ jawabnya, membuatku terkekeh dan kulihat yeoja itu pun ikut tersenyum. Sikapnya cukup manis..

“ Anyyeonghaseyo, taeyeon inmida “ ucapnya ramah sambil membungkukkan tubuhnya kembali

“ Tiffany “ jawabku singkat

“ Yah! Kalian kaku sekali, tak bisakah kalian saling berjabat tangan? “ tanya sunny yang dengan cepat meraih kedua tangan kami dan menjabatkannya. Berjabat tangan seperti ini, tiba-tiba membuatku lebih gugup dibanding bertemu dengan orang-orang penting sebelumnya.

“ Sunny~ah, waegeraeu?? “ bisikku ditelinganya

“ Bersikaplah sedikit hangat, fany~ah “ jawabnya sambil tersenyum dihadapan aku dan yeoja itu. wajah yeoja itu pun terlihat memerah..

“ Okee.. malam semakin larut, kalau kau sudah menyelesaikan pekerjaanmu lekaslah pulang. Pasti orang rumah sudah menunggumu taeyeon-ssi, terimakasih sudah bekerja keras untuk perusahaan “ ucapku sambil tersenyum dan tentu saja, ketika aku tersenyum eye smileku pun bisa dilihat orang-orang.

“ N-ne, gamsahamnida “ ucapnya

“ Andwe.. “ ucap sunny

“ Mwo?? “ tanyanya terkejut

“ W-waeyo sunny~ah? “

“ Bagaimana kalau kita makan malam bersama terlebih dahulu, kebetulan aku membawa banyak makan malam untuk fany malam ini. Dan aku pikir dia tak akan menghabiskan semuanya, taeng “ jelas sunny sambil menertawakanku, membuatku malu dan segera mengambil beberapa bungkusan dari tangannya.

“ N-ne, tapi.. “

“ Silahkan.. kau bisa bergabung dengan kami. Ucapannya memang benar, aku tak bisa menghabiskan semua makanan yang ia bawa. Karna sunny selalu memaksaku untuk menghabiskan semua makanan yang ia bawa untukku “

“ Kau dengar, kim taeyeon?? atasanmu yang sekarang memintamu untuk bergabung dengan kami “ ucap sunny sambil mengedipkan sebelah matanya, membuat taeyeon menghela nafas panjang dan mengangguk mantap sebagai responnya.

Kami pun, segera melangkahkan kaki kami mendekati lift.

“ Sunny~ah, bisakah aku membawakan satu bungkus lagi untukmu? “

“ Maksudmu, kau inign membantuku membawa bungkusan ini? “ tanyanya sambil menunjukkan beberapa bungkusan lagi ditangan kanannya, karna bungkusan ditangan kirinya sudah aku ambilkan.

“ Ne.. “

“ Tentu saja “ jawabnya girang dan segera memberikan bungkusan itu pada taeyeon, lalu pintu lift pun terbuka dan kami segera masuk ke dalamnya.

“ Kita makan diruanganku “ ucapku memecahkan keheningan, karna takku sadari sedari tadi diam-diam aku memperhatikannya yang terlihat kebingungan mau dibawa dirinya ini. Maka dari itu, aku segera menjawab tanda tanya yang ia simpan dipikirannya. Dan benar saja, itu membuat wajahnya memperlihatkan senyuman manis dan anggukan kepala yang menandakan kalau sekarang ia mengerti.

“ Ohh.. ne, aku lupa kalau kami selalu makan diruangannya. Jadi sekarang kita menuju ruangannya, kau tak keberatan kan taeng? “ tanya sunny sambil menoleh pada taeyeon yang berada disampingnya.

“ Ne, gwenchanayo “ jawabnya sambil terus tersenyum, aku senang melihat senyumannya.

Pintu lift pun terbuka, kami segera keluar dari sana dan menyimpan beberapa bungkusan itu diatas meja.

“ Silahkan duduk taeng.. “ ucap sunny ramah, hal ini seperti sunny lah tuan rumahnya bukan aku. Tapi, aku tak keberatan karna aku tak terbiasa banyak bicara pada orang yang baru kukenal.

Tiffany pov end

***

Taeyeon pov

Baru kali ini dalam seumur hidupkku, aku masuk ke dalam ruangan direktur utama dari perusahaan terbesar hwang grup. Yap.. ruangan kerja seorang tiffany hwang miyoung dan aku tak menyangka mendapatkan undangan langsung dari dirinya sendiri, tapi sebenarnya sunny lah yang mengajakku bergabung. Awalnya aku ingin menolaknya karna mengingat jessica yang sendiri diapartment dan lagi aku belum menyiapkan makan malam untuknya. Tetapi, begitu tiffany mengundangku untuk membantu menghabiska makanan yang dibawa sunny. Entah mengapa, aku tak bisa menolaknya dna ketika ia tersenyum. Kurasakan aku merasa terhipnotis dengan senyuman manisnya. Ya tuhan, aku bisa melihat senyuman eye smilenya secara langsung.. didepan mataku sendiri. Jelas saja, semua orang begitu sering memuji kecantikannya dan segala yang ia miliki. Tapi, seperti yang kulihat dia kurang begitu bisa beradaptasi dengan orang yang baru ia kenal seperti aku. Apalagi, aku bukan karyawan yang begitu memegang jabatan yang terlalu penting diperusahaannya. Tentu saja, ia merasa kurang welcome dengan orang seperti aku. Tapi, aku menikmatinya.. tak keberatan dengan sikapnya padaku.

“ Silahkan duduk taeng.. “ ucap sunny ramah, dia terlihat seperti tuan rumahnya dibanding tiffany. Itu membuatku ingin tertawa, karna ini benar-benar menyenangkan bisa masuk ke ruangan terbesar milik president hwang grup dan mengenal mereka. Aku segera duduk diikuti dengan sunny yang duduk disampingku dan membukakan beberapa bungkusan yang ia bawa, kulihat makanan-makanan yang ia bawa ini.. hmm, makanan mahal dengan cara pembungkusannya yang dibuat menarik dan elegant. Tapi, tiffany tak bergabung dengan kami. Ia malah berjalan menuju suatu ruangan yang tidak ingin kujamah karna itu akan membuatku dipecat barangkali hehe..

“ Wae? Kau merasa aneh dengan sikapnya bukan? “ tanya sunny menyadarkan lamunanku, ternyata tanpa sadar aku memperhatikannya dan sunny mengetahuinya. Aku hanya tersenyum menanggapi ucapan sunny.

“ Dia memang suka seperti itu taeng dan dia belum bisa terbiasa membaur dengan orang yang baru ia kenal “

“ Ne, gwenchanayo. Gamsahamnida karna sudah mengundangku untuk makan malam bersama kalian “

“ Ne, cheonmaneyo. Kau ingin minum apa? Tiffany memiliki banyak macam minuman, wine pun ia memilikinya. Kau mau minum apa? Biar sekalian aku persiapkan untukmu “ tawar sunny

“ Cola? Lemon, soju or champagne?? “

“ Aahmm… Le-lemon? “ jawabku ragu, karna aku begitu gugup dan canggung saat ini.

“ Ahh.. baiklah, ngomong-ngomong.. kau terlihat gugup taeng dan itu membuatku ingin tertawa, kau lucu “. Mendengar ucapannya, membuatku malu dan sunny benar-benar tertawa ketika melihat wajahku yang memerah. Aigoo.. aku semakin malu..

“ Oke.. tunggu sebentar, aku akan membawakannya untukmu “

“ N-ne.. “

Sunny pun, segera pergi dari hadapanku ke tempat dimana tiffany memasuki salah satu ruangan disana sebelumnya.  Dan kulihat, ketika sunny akan masuk.. tiffany keluar sehingga mereka berpapasan. Mereka berdua terlihat saling berpandangan dan mengatakan sesuatu lalu, membuat keduanya tersenyum bahkan tertawa ditambah tiffany yang mengelus kepala sunny lembut. mereka terlihat seperti sepasang kekasih, sosok tiffany yang terkenal dingin tetapi ketika ia berbincang-berbincang dengan seseorang yang sudah ia kenal segurat senyuman tersungging diwajahnya yang sangat manis. Suatu saat, aku ingin melihat senyumannya yang tulus ketika melihatku. Aku tau, itu hanya mimpi. Tapi, aku merasa ingin mengenalnya lebih jauh seperti aku mengenal sica. Apakah aku mulai membuka hatiku kembali?? Bagaimana dengan perasaanku pada sica??

Taeyeon pov end

***

Tiffany pov

Aku baru saja masuk ke ruang pribadiku, suasana bar diruangan ini sudah tak asing lagi. meskipun, aku tak suka minum tapi aku suka sekali mengoleksi berbagai minuman dari minuman tahun sebelum aku lahir sampai wine tahun sekarang. Entahlah, kenapa bisa begitu dan mungkin itu sebabnya mengapa seohyun memilih bersenang-senang diclub dan menikmati minuman-minuman yang menurut penggemar minuman. Semua minuman yang aku koleksi rasanya begitu sangat lezat, sama seperti apa yang sunny bilang juga.

#Flashback

“ Fany eonnie, wae kau mengoleksi banyak minuman seperti ini? Apa semenjak sepeninggal omma dan appa, kau banyak meminum semua ini? “ tanya yeoja kecil yang baru berhenti menangis dengan mata yang sembab sambil menarik-narik baju eonnienya manja.

“ Ani.. aku hanya mengoleksinya saja, setelah kau besar nanti kau jangan mengikuti jejak eonniemu yaa “ jawab yeoja ber-eye smile sambil tersenyum lebar dan sambil mengelus rambut dongsaengnya lembut

“ Wae? Wae aku tak boleh mengikutimu? Apa rasa minuman itu enak?? “

“ Karna ini tak baik, seo. Lagipula, eonnie hanya mengoleksinya bukan meminumnya. Kau lihat sendiri kan, minuman-minuman ini terlihat sangat elegant itu terbukti ketika melihat harga satu botolnya. Aku tak tau bagaimana rasanya, karna pengasuh dan pengawalku soo mewanti-wantiku untuk tak meminum semua ini “

“ Wae kau tak boleh meminumnya? Aku penasaran dengan rasanya eonnie “

“ Karna aku memiliki maag, seo. Dan itu sangat berbahaya untuk lambungku, tak hanya bahaya untuk lambungku tapi untuk lambung semua orang yang meminum. Menurut penggemar minuman ini, mereka bilang rasanya lezat “ jawab yeoja eye smile polos, membuat kepala adiknya manggut-manggut

“ Tapi, kalau aku sudah besar nanti.. aku boleh mencobanya kan eonnie? “ tanya yeoja kecil menggoda

“ N-ne?? Tentu saja tidak boleh! Kau sama sekali tak boleh meminumnya! “

“ Waeyo?? Aku ingin mencobanya, eonnie. Jebal.. “

“ Err.. kau ingin aku menggigitmu, seo?? “ tanya yeoja ber-eye smile yang mulai bersiap untuk menerkam adiknya itu, seohyun dengan wajah imutnya terkejut dan mencoba mencari ancang-ancang untuk berlari

“ Aaauummm.. “

“ SHIROOO EONNIEEEEEE, ANDWEEEE!!! “

“ HAHAHAHAHA… JANGAN MENCOBA HAL YANG TIDAK-TIDAK SEOO!! “ ucap yeoja ber-eye smile sambil berkacak pinggang dan tertawa lepas, ketika dongsaengnya berlari terbirit-birit

#Flashback end

Tiffany pov end

***

Normal pov

Sebuah senyuman tersungging dibibir tipis tiffany, ketika mengingat kenangannya bersama seohyun. Dulu, meskipun omma dan appanya telah tiada mereka masih bisa tertawa bersama berbeda dengan yuri yang memang saat itu sudah tinggal dilondon. Tiffany dan seohyun begitu sangat dekat sampai mereka tak bisa dipisahkan tetapi, hal itu tak berlangsung lama. Ketika seohyun menginjak umur ke-17 dan saat itu pula, tiffany mulai disibukkan dengan pekerjaan omma dan appanya hubungan mereka menjadi tak seperti dulu lagi. itulah sebabnya, mengapa seohyun begitu tak menginginkan dirinya untuk kembali ke korea. Mengingat tak ada yang memperhatikannya kecuali kekasihnya, im yoona.

“ Ohh.. aku melupakan sunny dan yeoja itu “ gumam tiffany yang segera membalikkan tubuhnya untuk keluar dari ruangan, begitu ia keluar.. ia berpapasan dengan sunny yang juga baru akan masuk untuk mengambil minuman.

“ Fany~ah, kau tau.. taengo terlihat gugup ketika masuk ke ruanganmu yang super besar ini dan bersikaplah lebih baik padanya “ ucap sunny sambil mengedipkan sebelah matanya

“ Asal ada pencair suasana sepertimu disampingku, aku akan berusaha bersikap lebih baik lagi “ jawab tiffany tersenyum manis sambil mengelus kepala sunny lembut dan itu membuat sunny ikut tersenyum bahkan tertawa bersama dengannya. Namun, pandangan tiffany terhenti begitu menangkap sosok taeyeon yang sedari tadi memperhatikannya sambil tersenyum dan membungkuk tersipu malu karna tertangkap basah oleh tiffany.

“ Aku ambil minuman dulu, untuk kalian “ ucap sunny yang segera masuk tanpa menyadari apa yang terjadi pada tiffany dan taeyeon. setelah sunny masuk ke ruang penyimpaan minuman, tiffany dan taeyeon terlihat gugup dengan suasana yang begitu canggung. Tiffany menghampiri taeyeon dan duduk dihadapannya santai, sebuah senyuman canggung pun tergambar diwajah keduanya.

(Hening..)

“ Okshi.. kalau aku boleh bertanya, apa kau tak merasa kesepian semalaman diruang kerjamu yang super besar ini? “ tanya taeyeon ragu dan hati-hati dengan memecahkan keheningan diantara mereka. Membuat tiffany yang baru saja membuka berita harian menoleh padanya sambil mengerutkan keningnya.

“ … “

“ Mianne.. kalau aku sudah lancang padamu “ sesal taeyeon yang merasa bersalah setelah melihat respon tiffany yang sulit diartikan olehnya

“ Ohh.. ani, gwenchanayo. Tadi kau tanya apa? “

“ Ani.. tak jadi hehe “ jawab taeyeon sambil tersipu malu dan menggaruk kepalanya yang tak gatal. Tak lama kemudian, sunny kembali dengan beberapa minuman yang ia bawa. Lalu, menyimpan minuman lemon dihadapan taeyeon dan coklat panas didepan tiffany.

“ Kau ingin membuatku tertidur malam ini, sunny? “ tanya tiffany memecahkan keheningan, membuat taeyeon menoleh padanya dengan kebingungan. Sedangkan, sunny hanya memperlihatkan senyuman manisnya.

“ Lalu, kau ingin apa? Ahh.. mungkin kau ingin ini “ ucap sunny sambil mengganti minuman coklat panas dengan wine buatan prancis tahun 1997-an didepan tiffany.

“ Yang ada, kau hanya akan membuatku mati sunny~ah “ jawab tiffany membuat sunny terkekeh, lalu tiffany beranjak dari tempatnya dan mengambil air putih untuk ia minum.

“ Mianne, taengo~ah.. fany tak suka minum. Dia memiliki maag, jadi kenapa dia bilang jika aku memberikan wine padanya yang ada aku membuatnya mati ehehehe “ jelas sunny pada taeyeon

“ Banyak sekali yang memperhatikannya, yeoja yang beruntung “ batin taeyeon

***

Jessica pov

Aku terbangun dari mimpi indahku bersama stephany, entahlah.. aku merasa ia masih bersamaku disini, aku merindukannya. Jeongmal.. hanya butiran krystal yang mengalir dari pelupuk mataku sebagai saksi kalau aku sangat merindukannya. Kulirikkan jam tangan diponselku, ternyata sudah pukul 11 malam dan aku taeng belum juga pulang. Apa sesibuk itukah dirinya? Pasti dia belum makan, lebih baik aku membuatkan sesuatu yang bisa dimakannya ketika ia sampai disini.

Aku segera beranjak dari tempat tidur dan melesat pergi ke dapur untuk membuatkan makan malam, tak biasanya taeng pulang terlambat. Apa ada sesuatu yang terjadi padanya? Tak berpikir yang macam-macam sica! Aku tau, taeng bisa menjaga dirinya dengan baik. Setelah aku selesai membuat makan malam untuk kami, kulemparkan tubuhku disofa ruang tengah. Sudah pukul 1 pagi, taeng masih belum pulang. Kemana taeng pergi sebenarnya? Membuatku kembali mengantuk Huh..

“ Hoaammm.. “

“ Mungkin, tidur 5 menit tak masalah hehe.. “

Jessica pov

***

Normal pov

Tiffany, sunny dan taeyeon tengah menghabiskan makan malam mereka. Mereka terlihat menikmati perbincangan-perbincangan kecil yang terjadi diantara tiffany dan sunny, membuat taeyeon tak berhenti tertawa melihat sunny yang sering mempermainkan tiffany. Tiba-tiba, taeyeon tersadar bahwa dirinya melupakan jessica yang mungkin saja sudah menunggunya dirumah.

“ Mian.. aku hampir melupakan orang rumah yang sudah menungguku, sebaiknya aku segera pulang “ pamit taeyeon yang segera beranjak dari tempatnya dan berpamit pada tiffany dan sunny.

“ Kalau begitu biar sunny mengantarmu sampai lobby “ ucap tiffany yang mulai terbuka pada taeyeon

“ Ahh.. tak keberatannkah sunny? “

“ Ne, aku akan mengantarmu “ jawab sunny dengan senang hati mengantar taeyeon sampai lobby, setelah berpamitan pergi taeyeon dan sunny segera masuk ke lift. Sedangkan tiffany memilih merebahkan dirinya disofa dan sesekali memainkan ponselnya.

15 menit kemudian, sunny telah kembali dan menemukan tiffany yang sudah tertidur pulas disofa. Sunny mendekatkan diri pada tiffany dan duduk ditepi sofa, memadangi wajah pemilik eye smile tersebut dan sesekali mengelus pipinya.

“ Fany~ah.. bolehkah aku mencintaimu?? “ gumamnya yang kemudian, mengambil selimut untuk menyelimuti tubuh tiffany

TBC

Aigoo.. sepertinya, ff chap ini monoton. Efek nulis ditengah-tengah perjalanan anjang sanak saudara, ff selanjutnya aku usahakan untuk dibuat semenarik mungkin. Okee..

Typo menyebar dimana-loh, hehe.. see you ^^

44 comments

  1. kya~
    mkin complicated ini deh.
    panny bngung sm jung sooyeon/jessica jung perawat itu. trus yul jd pngagum sica ynpa spngetahuan keduany. lahh taeng lg mmbuka hatiny lg stlh dy mnyatakan cinta ke sica tp sica tdk mnganggap itu serius trus lg sunny blg mncintai panny d part akhir itu? aku kira sunny n soo sling suka lohh
    arrgggghhh pnasran ini critany kak.

  2. makin ribet ceritanya…
    apalagi sunny nimbrung mencintai fany,kayanya ? *sotoy*
    taeng lupa waktu dan jessica ya gara-gara terhanyut dengan perbincangan 2ny🙂

  3. Nah loo sunny suka ama fany toh ?
    Kirain sayang ny cm sebagai sahabat
    Ckckckckckkck
    Taeng ama fany sering2 aja ketemu biar tumbuh benih benih cinta
    Wkwkkwkwkwkeke

  4. nooo.. sunny buat sooyoung wkwkwkwk…
    taeny jgn canggung dan gugup.
    skrng taeyeon bingung ama perasaannya.
    seohyun pulang ke korea dan jgn bandel ya.

  5. Haa????
    Sunny suka ama ppany??
    Omo…
    Bgaimana ama sica?
    Trus taeyeon kyaknya juga suka ama ppany??
    Ga salah ni ff diksih jdul everyone love her..
    Yeee..akhirnya un sofie update.
    Met lebaran ya un.mohon maaf lahir bathin.
    THR ni buat yg nunggu2 ni ff.
    DAE to the BAK = DAEBAK

  6. Haa????
    Sunny suka ama ppany??
    Omo…
    Bgaimana ama sica?
    Trus taeyeon kyaknya juga suka ama ppany??
    Ga salah ni ff diksih jdul everyone love her..
    Yeee..akhirnya un sofie update.
    Met lebaran ya un.mohon maaf lahir bathin….
    THR ni buat yg nunggu2 ni ff.
    DAE to the BAK = DAEBAK

  7. Bagus banget ya ni chap bikin makin penasaran..udah nambah laghe penasarannya bakal jadi couple apa di akhir..
    Seo harus berubah ya demi pany..

  8. Maaf ni thor br komen, trnyata aq dah ktinggln bbrp chap, Wah sunny diem2 suka jg sm fany ya.. Mkn seru ni crtnya, dtunggu lanjutannya, -̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸Thank You•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶. Thor

  9. Ah. Sunny jatuh cinta kah sama fany?O_o
    Ough. Masih gregetan sama pertemuan taeny u.u
    Hmm. 5menit 5menit. Padahal, 5jama hahah. Sica sica :p
    Kapan jeti mengetahui identitas masing masing?O_o

  10. loh Ko Loh Ko,,,,Si Sunny Suka Sma Fanny!!!!
    Wahhhh Bkalan Panjang Nui Critanya……….Hmmmmmmmmm
    te nsib Soo Gmnah???!!:-[

  11. Ya ampuuun fany. . .bsa2nya maen srempet2. . .hehehe, ah. . .ciee sica jdi dktr pribdix fany. . .haha, eh, sica mikirin bsa dpt gaji lebih, di saat fany batuk2 krna tersendak aer. . .wkwkwk, eh. . .taeny pas ktemu mcm tu, ah. . .hayoo tae, mau sica apa fany??hehehe. . .dan fany, plih tmn dri msa kcil apa tae?hahaha. . .makiiin seruuuu. . .*3 koment djadiin satu, d satu chap. . .hehe *ngirit. . .hahaha plaaaak juedeeeerr. . .

    Keep spirit fie. . .

  12. Ehh,,kni brbalik..smua jdi pda ska ma tiffany..kan jdi bnyak saingan jessienya..pi tak pa..psti fany hnya mncintai jessi..
    Haha..

  13. taeng udah mulai membuka hati nya lagi, tapi taeng, jangan sampai jatuh Cinta ama tiffy, nanti kamu kecewa lagi.
    ternyata sunny mencintai tiffany, pantas aja dia begitu perhatian dan peduli pada tiffany.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s