(Chaptered) Bad Girl #16

“ Besok adalah hari ulang tahunku, aku akan merayakannya dirumahku. Tentu saja semuanya harus datang tak terkecuali eonnieku, yuri eonnie “ ucap yoona girang

 “ Uhuukkk… “. Ucapan yoona membuat tiffany tersedak hingga wajahnya memerah dan mengundang kepanikan taengsic.

“ Omo.. eonnie, gwenchanayo? “ tanya yoona terkejut

“ Uhuukk… uhukk.. “

“ Minum, miyoung “

“ Ppali.. “ ucap jessica

Title : (Chaptered) Bad Girl #16

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri, romance, etc.

Main cast: Tiffany Hwang, jessica jung, Im yoona, kim taeyeon, kwon yuri

Support cast: Eunjung, sunny

Note : cerita ini bergenre yuri. Ini hanya untuk hiburan semata, bagi yang tidak menyukainya.. silahkan tinggalkan ff ini😄

Dont copy paste without my name, dont bashing also.. warning typo tersebar dimana-mana, jangan lupa tinggalkan jejak kalian, so happy reading ^^

***

“ Fany eonnie, gwenchana?? ” tanya yoona khawatir, tiffany pun segera menegak air mineral yang disodorkan jessica dan mengangguk mantap ke arah yoona.

“ Syukurlah.. “ ucap yoona dengan mengelus dadanya dan menghela nafas tenang.

“ Lanjutkan makannya, miyoung “ pinta taeyeon

“ Lalu, apa yang akan kau lakukan hari ini yoong? “ tanya taeyeon penasaran

“ Hari ini aku akan pulang dulu, bolehkah eonnie? Atau kau ingin ikut denganku? “ tanya yoona pada jessica

“ Ne? “ jawab jessica dengan balik bertanya dan terkejut

“ Ahhh.. aku mengerti, kau tak usah kemana-mana hari ini eonnie “ jawab yoona yang mengerti perasaan jessica yang masih tersakiti oleh sosok eonnienya, yuri.

“ Kalau begitu, cepat habiskan makanan kalian “ pinta tiffany membuat taeyeon tersenyum tipis dan kembali melahap makan malam mereka

30 menit kemudian..

“ Sica eonnie, aku pulang dulu. Kau jangan tidur malam-malam ne.. “ ucap yoona yang kemudian, mengecup kening jessica lembut

“ Hati-hati dijalan, yoong. Aku menunggumu “ jawabnya yang kemudian, memberikan pelukan hangat pada yoona

“ Saranghae “ ucap jessica setelah memeluk yoona sambil tersenyum manis

“ Nado saranghae, bye “ pamit yoona sambil melambaikan tangannya dihadapan jessica, jessica pun ikut melambaikan tangannya untuk yoona. Berbeda dengan taeyeon yang lebih dulu pamit dari mereka karna ada sesuatu hal yang perlu segera diselesaikan direstaurantnya. Sehingga, tinggalah pasangan jeti yang berada diapartment. Tiffany tengah membaca buku bacaannya diruang tengah dengan televisi yang terus menyala.

“ Tiff.. “ panggil jessica dengan memberikan pelukan hangatnya dari belakang

“ Hmm? “ jawab tiffany tanpa mengalihkan pandangannya dari buku bacaannya, jessica pun segera melemparkan dirinya disamping tiffany dan mengambil remote televisi untuk mencari saluran televisi yang menarik perhatiannya.

“ Wae jessie? “ tanya tiffany kebingungan dengan segera menutup bukunya dan kini perhatiannya tertuju pada jessica disampingnya sambil mengelus pipi jessica lembut.

“ Perlukah, aku hadir diulang tahun yoona besok? Aku masih belum siap jika harus bertemu dengan yuri “ keluhnya

“ Perasaan kita sama jessie, aku juga masih belum siap untuk bertemu kembali dengannya “ batin tiffany

“ … “

“ Tiff.. kau melamun? “

“ Aniyoo.. “ jawab tiffany yang menyadari kalau jessica bertanya lagi padanya

“ Lalu, apa yang harus aku lakukan? “

“ Kau tetap harus datang, sayang. Kau harus ingat, sekarang kau adalah bagian yang terpenting bagi yoona. Jika kau tak hadir dipestanya, yoona pasti sangat sedih. Jangan lakukan itu yaa? Aku dan taetae akan menemanimu “ jawab tiffany sambil memperlihatkan senyuman manisnya, padahal jauh dilubuk hatinya perasaan tiffany lebih rumit dari apa yang jessica rasakan.

***

Yoona pov

“ Stop pak “ pintaku pada supir taksi yang mengantarku hingga depan apartment. Aku menghela nafas panjang ketika kudongakkan kepalaku untuk menatap apartmentku dengan lampu yang masih menyala. Dan kulihat pintu balkon yang terbuka diatas sana..

“ Yul eonnie.. “ gumamku

Dengan perasaan yang was-was, kulangkahkan kaki ini untuk mencapai lantai atas apartment. Dan tak butuh waktu yang lama untuk sampai apartmentku, 1 menit kemudian aku sudah berada diruang tengah apartmentku. Seperti biasa, apartment ini masih tetap sama berantakannya seperti hari kemarin. Berbagai macam botol wine terlihat berserakan dilantai, ternyata semuanya telah dihabiskan yuri eonnie. Aku hanya menggelengkan kepalaku melihat kejadian yang nyata seperti ini oleh kedua mata kepalaku sendiri.

“ Yuri eonnie, sadarlah dan kembalilah menjadi sosok eonnie kesayanganku “ gumamku lalu, yuri eonnie pun masuk ke dalam dan menyeringai ke arahku. Menakutkan..

“ K-kau sudah pulang, yoong? Eonnie merindukanmu “ ucapnya sambil memelukku, bau alkoholnya benar-benar menyengat dihidungku. Ughh…

“ Eonnie.. sampai kapan kau terus begini? “ tanyaku sambil membenarkan tubuhnya agar berdiri tegak.

“ Ne, aku baru meminum sedikit hari ini yoong “ . Ya, aku percaya padanya. Karna dia masih bisa sadar dan berdiri tegak dihadapanku.

“ Ada apa kau kemari? Tumben sekali kau kembali melihat eonniemu? “ tanyanya membuat keningku mengerut

“ Waegeurae, aku tersinggung dengan ucapanmu eonnie “

“ Hoho.. mianne, dongsaengku tersayang. Ada apa yoong, kemarilah “ ajaknya dengan menarik lenganku untuk duduk disofa.

(Hening..)

“ Besok adalah hari ulang tahunku, kau masih mengingatnya bukan? “ tanyaku

“ Besok? Tentu saja, aku tak pernah melupakannya. Wae? Apa kau akan membuat pesta? “

“ Matta.. dan aku ingin besok kau juga hadir disini “

“ Disini?? Bersama teman-temanmu? “

“ Ne, aku mengundang semuanya “

“ Jessica dan tiffany?? “

“ Ne, wae? “

“ Ani.. bagaimana kalau aku tak menghadirinya yoong? “

“ Wae? Kalau kau tak datang, tentu saja aku akan bersedih eonnie “ jawabku dengan sedih sambil menundukkan kepalaku. Lalu, kudengar ia terkekeh membuatku mendongakkan kepala untuk menatapnya.

“ Wae? Apa yang lucu? “

“ Apa aku masih begitu penting bagimu setelah semua yang telah aku lakukan padamu?? “

“ Apa maksudmu eonnie? Tentu saja kau sangat penting bagiku, sampai kapanpun kau tetap sangat penting bagiku. Datanglah ke pestaku “

“ Hanya saja, sepertinya ada hal aneh yang terjadi pada diriku. Emosiku yang labil membuat semuanya berantakan “

“ Aniyoo, eonnie.. aku mengerti, sudahlah.. “

“ Baiklah, aku akan usahakan besok untuk bisa hadir mendampingimu disini “

“ Gomawo eonnie “ jawabku sambil memeluknya, syukurlah sikapnya hari ini seperti apa yang aku harapkan.

Yoona pov end

***

Tiffany pov

Hari sudah semakin malam, jessie sudah tertidur pulas dipangkuanku sedangkan aku masih asyik membaca buku bacaan kesayanganku dikamarku. Sekejap aku berhenti membaca dan menatap lurus ke depan, aku tak tau apa yang akan terjadi di esok hari, apa yang terjadi jika kita semua berkumpul disuatu acara yang akan dihadiri bersama-sama. Jessie, aku, taetae, yuri dan yoona. Perasaan was-was sedang aku rasakan, aku tak ingin ada perdebatan antara aku dan yuri atau pun jessie dan yuri. Itu hanya akan membuat pesta yoona berantakan, tapi dengan cepat kusingkirkan pikiran negatif itu ketika aku memandangi wajah jessie dan foto taetae yang tersimpan dimeja samping ranjangku.. pikiran positif selalu aku dapatkan kembali.

Tak lama kemudian, ponselku berdering membuatku terkejut. Aku tersenyum ketika melihat nama yang tertera jelas dilayar ponselku, lalu aku pun segera menerima panggilan tersebut.

“ Taetae.. “ panggilku girang namun, pelan karna aku takut mengusik waktu tidur jessie yang sangat pulas dipangkuanku.

“ Miyoung~ah, kau belum tidur? Waeyo? Gwenchana? “ tanyanya yang terdengar khawatir

“ Gwenchanayo, aku sedang membaca buku bacaanku dan tak terasa malam semakin larut dan kau menghubungiku. Urusanmu sudah selesai tae? “

“ Ne.. aku merindukanmu, miyoung. Apa aku harus kesana sekarang?? “ tanyanya sambil terkekeh

“ Andweyo, gwenchanayo.. ini sudah larut tae, kau bisa sakit jika jam segini harus keluar dari apartmentmu. Kita bisa bertemu besok “

“ Tapi aku merindukanmu, miyoung. Aku ingin memelukmu “ rengeknya manja seperti anak kecil

“ Kid taetae.. besok pagi kau bisa datang membangunkanku, ne? “

“ Baiklah, kalau begitu sekarang kau beristirahatlah. Agar waktu tidurmu cukup, besok aku akan kesana “

“ Ne.. “

“ Saranghae miyoung “

“ Nado saranghae taetae “

Klik..

Panggilan kami pun terputus, aku tersenyum ketika mengingat suara rengekan manjanya ditelingaku. Membuatku terkekeh seorang diri dikamarku sendiri..

Kubenarkan letak tidur jessie, sehingga ia tertidur disampingku.

“ Good night, jessie “ ucapku setelah mengecup kening jessie dengan lembut, hal itu membuat jessie menggeliat dan memeluk tubuhku. Beruntunglah, aku tidak sampai membangunkan tidurnya. Dan tak lama kemudian, aku pun menyusulnya ke alam mimpi yang indah.

Tiffany pov end

***

Normal pov

Tiffany terbangun dari tidurnya dan menemukan taeyeon yang sudah berada disampingnya dengan senyuman manis yang dimiliki taeyeon.

“ Kau sudah bangun, miyoung? “ tanya taeyeon sambil mengelus pipi tiffany lembut

“ Taetae, kau sudah datang. Jam berapa ini? Apa ini tak terlalu pagi? “

“ Jam 06.00, ani.. bagiku jam segini sudah siang sayang “

“ Ne?? Kemana jessie? “

“ Dia sedang berjogging bersama yoona “

“ Ne? Jogging? Sejak kapan dia seperti itu? “ tanya tiffany bingung

“ Sejak ia menjadi kekasih yoona, sayang. Kajja.. bangunlah, cuaca pagi ini sangat cerah dan segar. Kau harus merasakan udara pagi ini “ ucap taeyeon yang beranjak dari sisi tiffany dan membuka gorden kamar tiffany. Sehingga matahari dan angin berhembus masuk ke dalam kamarnya.

Tiffany memejamkan matanya sambil tersenyum manis ketika angin berhasil menyibakkan rambutnya yang mengahalangi sebagian wajah.

“ Ya tuhan, kekasihku sangat cantik sekali “ batin taeyeon yang terpukau dengan pesona tiffany. Taeyeon pun, kembali duduk disisi tiffany dan menatapnya dalam.

“ Kau cantik sekali pagi ini, miyoung “ puji taeyeon sambil mengelus pipinya dan berakhir dibibir tipis tiffany

“ May i? “ tanya taeyeon ragu, tiffany tersenyum manis. Perlahan, taeyeon mendekatkan dirinya ke wajah tiffany. Semakin dekat dan mereka pun saling berciuman dalam.

“ Hmmph.. “ desah keduanya yang masih terus berciuman hingga mereka kehabisan nafas dan tersenyum malu.

“ Sarapan pembukaku yang lezat “ puji taeyeon sambil terkekeh, tiffany hanya bisa menampar tangan taeyeon diikuti tawa mereka.

“ Aku akan membuatkan sarapan untuk kita, bergegaslah mandi “ ucap taeyeon

“ Ne, aku akan mandi sekarang “ jawab tiffany dengan senyuman eye smilenya dan segera beranjak lalu berlari memasuki kamar mandi. Sedangkan, taeyeon pergi keluar kamar tiffany dengan senyuman yang mengembang diwajahnya yang terlihat bahagia.

“ Aku harap, hari ini adalah hari yang menyenangkan untuk kami semua “ batin taeyeon yang memulai aksinya untuk membuat sarapan

***

Tiffany pov

Aku sudah selesai membersihkan badanku, betapa harumnya tubuhku ini. Taetae pasti menyukainya ditambah aku sudah mempersiapkan gaun yang indah untuk aku pakai dipesta ulang tahun yoona yang tinggal beberapa jam lagi. setelah aku memakai gaunku dengan warna soft pink, sejenak aku berputar didepan cermin. Memastikan bahwa semuanya sudah lengkap, aksesoris dan seluruh perangkat yang lainnya.

Tetapi, tiba-tiba dadaku sakit. Ini lebih menyakitkan dari biasanya, dengan cepat aku mengambil botol obatku yang tak jauh dari tempatku berpijak.

“ Appo.. “ ringisku sambil memegang dadaku yang terasa didorong cukup keras, sekejap aku memejamkan mataku sambil duduk ditepi ranjang. Berharap ketika aku sudah menelan obat penghilang rasa sakitnya, sakit ini akan segera menghilang.

“ Shh.. appo “ keluhku yang merasakan dadaku yang semakin sakit.

“ Miyoung “. Ahh.. aku mendengar suaranya yang memanggilku diluar sana. Ayolaahh.. aku tak ingin ia melihatku kesakitan seperti ini lagi.

“ Ne, sebentar lagi aku keluar “ jawabku dengan susah payah

“ Tiff, ppali. Kita akan terlambat “. Ahh.. sekarang jessie, come on.. Tak lama kemudian, rasa sakit itu pun menghilang dengan cepat. aku bernafas lega ketika rasa sakit tak kurasakan lagi dan taetae memutar knop pintu kamarku.

“ Miyoung, apa yang sedang kau lakukan disana? kami diluar sudah menunggumu “ ucapnya sambil menghampiriku dan berlutut dihadapanku. Aku hanya tersenyum manis dihadapannya dan menyembunyikan obat penghilang rasa sakit dibelakang tubuhku.

“ Gwenchana? Kau berkeringat “ ucapnya sambil menghapus keringat dikeningku

“ Gwenchana tae, aku baru saja melompat-lompat “ bohongku yang membuat keningnya mengerut

“ Melompat-lompat? Untuk apa kau melompat-lompat miyoung? Bukankah.. ~ “

“ Aku hanya mencoba meraih tasku diatas lemari itu tae “ ucapku yang segera memotong ucapannya, membuatnya mengangguk mantap dan mengelus kepalaku.

“ Kalau begitu, apakah kau sudah siap miyoung? “ tanyanya yang mengulurkan tangannya dihadapanku

“ Tentu saja taetae “ jawabku girang sambil beranjak dengan menerima uluran tangannya.

“ Kajjaa.. “ ucapnya girang, aku hanya bisa tersenyum senang.

Tiffany pov end

***

Normal pov

Semua orang telah berkumpul diapartment milik yoonhyun, termasuk teman-teman yoona salah satunya seohyun. Pasangan taeny dan yoonsic baru saja masuk ke dalam apartment yoonhyun yang telah di dekorasi dengan sangat baik. Semua tamu undangan menaruh perhatiannya pada kedua pasangan tersebut, mereka terlihat terkagum-kagum dengan kedua pasangan tersebut, sehingga para tamu undangan memberikan tepuk tangan yang meriah untuk kedua pasangan itu. Sedangkan yuri, hanya bisa berdiri memandangi pasangan taeny dan mantan kekasihnya tiffany dari lantai atas apartment sambil meneguk wine kesukaannya.

“ Hmm.. aku pikir yoona hanya bercanda, kalau kau akan hadir disini fany dengan kekasihmu “ gumam yuri yang kembali meneguk winenya. Acara ulang tahun yoona pun dimulai, pesta saat itu begitu sangat meriah. Beberapa tamu tengah menikmati alunan musik yang terus mengiringi pesta milik yoona.

“ Eonnie, kemari.. aku akan memperkenalkan dirimu dengan teman-temanku yang lain “ ajak yoona girang sambil menarik lengan jessica, jessica pun dengan senang hati mengikuti kekasihnya. Berbeda dengan pasangan taeny yang sedari tadi sudah bercengkrama dengan beberapa kerabat yang mereka kenal, tiffany dan taeyeon begitu girang dan bahagia dengan perbincangan-perbincangan yang terjadi diantara mereka.

“ Taetae..” bisik tiffany

“ Ne? “

“ Aku ingin pergi ke toilet dulu “

“ Aku akan mengantarmu “

“ Aniyo, gwenchanayo.. aku bisa sendiri, kau tunggulah disini “ ucap tiffany yang menolak keinginan taeyeon untuk menemaninya. Taeyeon pun, akhirnya mengikuti kemauan kekasihnya untuk tidak ikut bersamanya. Lalu, taeyeon menghampiri yoona untuk menanyakan dimana letak toilet.

“ Yoong.. dimana letaknya toilet? “ bisik taeyeon

“ Ohh.. diatas, diujung koridor “ jawabnya, taeyeon pun mengangguk mantap dan memberitahu tiffany dimana letak toiletnya. Lalu, tiffany pun segera berjalan menaiki anak tangga dan masuk ke dalam toilet diujung koridor. Sebenarnya, tujuan tiffany ke toilet bukan untuk buang air kecil atau yang lainnya. Tetapi, lagi-lagi ia merasakan kesakitan pada jantungnya. Tiffany berdiri didepan cermin dengan nafas yang tersenggal-senggal, tubuhnya mengeluarkan keringat dingin dengan cukup banyak.

Dengan kekuatan seadanya ia bertahan menompang tubuhnya untuk tetap berdiri didepan cermin dengan genggaman kuat pada kran wastafel yang dibiarkan menyala begitu saja, dengan panik tiffany menggeledah tasnya untuk mencari obat penghilang rasa sakit.

“ A-ap-ppo “ keluhnya dan tak lama kemudian, ia menegak obat tersebut cukup banyak hingga ia tersedak namun tiffany menutup mulutnya agar obat yang sudah ia makan tak keluar lagi dari mulutnya. Kemudian, tubuhnya ambruk ke lantai dan tiffany segera bersandar pada dinding dibelakangnya sambil memejamkan matanya.

“ Hosshh… hosshh “. 5 menit kemudian, ketika ia merasa keadaannya sudah membaik. Tiffany keluar dari kamar mandi dengan langkah sempoyongan namun, dengan cepat ia berusaha untuk bisa berjalan seolah tak terjadi apa-apa padanya. Tiffany memilih untuk tak menuruni anak tangga terlebih dahulu, melainkan menikmati pesta dari lantai atas. Dari tempatnya, tiffany bisa melihat seluruh tamu termasuk kekasihnya, jessica dan yoona yang terlihat bergembira dibawah sana. Lalu, taeyeon yang menyadari tiffany yang berada diatas melemparkan senyumannya sambil melambaikan tangannya ke arah tiffany. Dan mengatakan “ saranghae “ meskipun, ia tak berteriak tetapi, tiffany memahami gerakan bibirnya dengan baik.

“ Nado saranghae “ gumam tiffany pada taeyeon sambil melambaikan tangannya disertai senyuman manisnya.

“ Ternyata kau hadir disini, fany? “ sapa yuri santai yang kini berdiri disamping tiffany, membuat yeoja disampingnya terkejut. Pandangan yuri memandang lurus ke depan dan memperlihatkan senyuman evilnya..

“ Yul.. “ panggil tiffany yang memperlihatkan senyuman tipis yang dipaksakan

“ Bagaimana dengan pesta ulang tahun yoong, apa kau menikmatinya? Aku lihat kau datang dengan kekasihmu itu dan sica? Dia terlihat sangat anggun dan menawan “

“ … “

“ Fany~ah “ panggil yuri sambil menoleh ke arah tiffany, tiffany terlihat tegang dan ketakutan.

“ Fany~ah “

“ N-n-e? “

“ Wae kau meninggalkanku? Sampai saat ini, aku masih tak mengerti alasanmu meninggalkanku “

“ … “ tiffany membisu, sudah tak ada lagi yang harus dijelaskan mengapa ia lebih memilih meninggalkan yuri. Apalagi alasannya kalau bukan yuri yang berselingkuh dibelakangnya dan mempermainkan perasaannya.

“ Apa karna taeyeon sudah membuka hatimu? Jadi selama itu, siapa yang kau cintai, aku atau taetae-mu? “

“ Ani.. yul, aku bukan seperti apa yang kau katakan “

“ Lalu, tolong jelaskan “

“ Mianne, sudah tak ada yang perlu dijelaskan. Semua sudah jelas, aku meninggalkanmu karna kau berselingkuh dan mempermainkan perasaanku cukup jauh “

“ Tapi, aku mencintaimu fany! “ bantah yuri yang mendorong tubuh tiffany hingga membentur dinding dibelakangnya.

“ Sshh.. “ ringis tiffany ketika tubuhnya membentur dinding cukup keras, kini tubuhnya terkunci oleh yuri yang menatapnya tajam. Tiffany memilih mengalihkan pandangannya dari tatapan yuri.

“ Kembalilah padaku, jebal.. tak akan kuulangi kesalahanku dimasa lalu, jebal. Aku sangat mencintaimu fany, aku tak bisa hidup tanpamu “

“ Mianne yul, aku telah membuka hatiku untuk seseorang. Hanya untuk seseorang, aku mohon berhentilah memohon dihadapanku seperti ini “

“ Persetan dengan orang itu! aku ingin kau kembali padaku, saat ini juga! “ bentak yuri yang kembali mendorong tubuh tiffany cukup keras

“ Akhh “ ringis tiffany kesakitan, suara alunan musik yang cukup keras menutupi apa yang tengah terjadi antara tiffany dan yuri dilantai atas apartment yoonhyun.

“ Lepaskan.. “ pinta tiffany yang mencoba menepis tangan yuri, tetapi kekuatan yuri begitu besar.

“ Tidak akan kulepaskan, jika kau tak mau kembali lagi padaku! “ ucap yuri yang mencoba mencium tiffany dengan kasar, tetapi tiffany memberontak dengan sekuat tenaga hingga menampar wajah yuri cukup keras.

“ Kau berani menamparku, huh?? “ tanya yuri yang terlihat sangat geram dengan wajah yang memerah karna emosinya yang meluap.

“ Shh… uhukk “. Rasa sakit pada jantung tiffany kembali dirasakan tiffany, melihat tiffany yang seperti itu tak membuat yuri sadar. Ia semakin berusaha untuk mencium tiffany dengan penuh nafsu dan kasar

“ Y-yuw-rie! “ panggil tiffany yang masih berusaha memberontak sambil memegangi dadanya dan dada yuri agar menjauh darinya. Tetapi, yuri tak menanggapinya..

“ Akkhhh… appo! “ teriak tiffany yang sangat kesakitan pada jantungnya.

Disisi lain, taeyeon yang menyadari ketidakhadiran tiffany dilantai atas terlihat mencari-cari sosok tiffany. Berharap, tiffany sudah berada dilantai dasar tetapi kemudian taeyeon mendengar suara tiffany yang berteriak meringis kesakitan. Tepat dimana taeyeon berdiri dibawahnya..

“ M-mi-miyoung “ panggil taeyeon panik dan segera berlari menaiki anak tangga.

“ Akkkhh.. yu-ri, he-nti-kann! Ap-ppo, uhukk “ ringis tiffany membuat mata taeyeon berkaca-kaca ketika, melihat apa yang tengah terjadi dihadapannya

“ Yyah! Yuri waegeurae??! “ tanya taeyeon sambil mendorong tubuh yuri untuk menyingkir dari tiffany tetapi yuri tetap bersikeras dengan keinginannya. Taeyeon melihat wajah yuri yang memerah karna menahan emosi.

“ Taetae “ panggil tiffany lemah, wajahnya semakin memucat dengan matanya yang sayu

“ Yuri~ah, geumanhae! Lepaskan!! “ ucap taeyeon yang terus mendorong tubuh yuri.

“ Kim taeyeon! “ panggil yuri menghentikan aksinya.

“ Kalau aku tak bisa mendapatkannya, kau juga tak boleh mendapatkannya! “ ucap yuri yang diam-diam mengambil sesuatu dari saku celananya. Ternyata hal tersebut mengundang perhatian tamu undangan termasuk yoona dan jessica yang dengan cepat berlari menaiki anak tangga untuk menolong kedua orang diatas sana. Alunan musik dihentikan, kini yang ada hanya suasana tegang yang tercipta disana.

“ Y-yul, h-hen-ti-kan je-ba-l “ ucap tiffany yang semakin melemah.

“ Eonnie, apa yang kau lakukan?! lepaskan fany dan taengo eonnie!! “ ucap yoona yang mencoba mendorong tubuh yuri untuk menjauh dari tiffany

“ M-miyoung!! “

“ Fany eon..~ Akkkhhhh!! “ ringis yoona, ketika merasakan benda tajam menembus perutnya

Brukkk..

Brukk

brukk..

brukk

Tiffany terjatuh menuruni anak tangga dan langsung tak sadarkan diri ketika tubuhnya berhenti tepat dihadapan jessica yang belum sempat sampai dilantai atas. Semua orang terkejut melihat apa yang telah terjadi didepan mata mereka, termasuk yuri yang tak sengaja menusuk perut adiknya.

“ E-eon-nie, a-a-ppa y-yang k-kau la-ku-kan? F-fa-ny eo-nnie s-saa-kit “ ucap yoona terbata-bata dan langsung tak sadarkan diri dihadapan yuri dan dalam pangkuan taeyeon.

“ YURI!!! “ teriak jessica histeris ketika melihat dua orang yang sangat berharga baginya dilukai oleh sosok seorang kwon yuri, sosok yuri yang sebelumnya jessica cintai.

“ M-miyoung~ah, i-ireona!! “ teriak taeyeon yang sudah mengeluarkan air matanya, dengan yoona yang berada dipangkuannya. Jessica memeluk tubuh tiffany erat sambil menangis melihat darah segar yang mengalir dari pelipis tiffany cukup banyak. Sedangkan, taeyeon mencoba menutup luka yoona agar darah segar tak terus bercucuran dari perut orang yang telah menyelamatkannya. Berbeda dengan yuri, ia hanya bisa terdiam dengan tatapan kosongnya dan kedua tangannya yang bergetar. Tak lama kemudian, datanglah dua orang namja yang berpakaian rapi menghampiri yuri.

“ Saudari kwon yuri? Kami dari kepolisian, kami membawa surat penangkapan atas kasus pembunuhan saudari ham eunjung. Kami menemukan sidik jari anda disana “ jelas salah satu polisi dihadapannya, hal itu semakin membuat semua orang tercengang tak menyangka termasuk taeyeon dan jessica yang masih berada disana.

#Flashback

Tok.. tok.. tok…

“ Eunjung~ah!! Buka pintunya!!! “ teriak yuri dengan sekuat tenaga sambil mengeluarkan air mata dari pelupuk matanya tetapi, panggilannya tak dianggap sama sekali oleh eunjung yang tengah menyibukkan diri didepan televisi.

“ Aishh.. aku harus mencari cara bagaimana aku bisa berhasil keluar dari sini, ohh.. bodoh sekali kau kwon yuri. Tak ada cara lain, selain cara itu “ ucap yuri tersenyum evil ketika mengeluarkan pisau lipat dari saku jaketnya

Perlahan, ketukan yang dilakukan yuri tersebut mulai tak terdengar ditelinga eunjung sehingga membuat eunjung menyadari akan hal itu.

“ Ada apa dengannya?? Semudah itukah dia untuk menyerah?? “ gumam eunjung dengan mengembangkan senyuman evilnya kemudian, beranjak dari tempatnya dan berjalan mendekati kamar yuri. Diambilah kunci kamar tersebut dari dalam saku celananya dan membuka kamar tersebut dengan perlahan setelah, pintu tak terkunci lagi eunjung mencoba untuk membuka pintu kamar tersebut dengan memutar knop pintu dihadapannya untuk memeriksa kekasihnya yang tiba-tiba berhenti merengek padanya.

“ Y-yul?? “ panggilnya, ketika melihat sekeliling kamar yang hening dan gelap sehingga ia tak merasakan tanda-tanda keberadaan yuri disana.

“ Inilah saatnya “ gumam yuri. Tak lama kemudian, eunjung mendengar langkah yang cepat juga semakin dekat dan benar saja.. suara itu bersumber dari yuri yang berlari menghampirinya dan…

Jlebbb…

Brukkk…

Eunjung membelalakkan matanya ketika merasakan benda tajam menembus perutnya yang kemudian memejamkan matanya.

“ Mianne… “ ucap yuri sambil tersenyum evil begitu melihat tubuh eunjung yang merosot dan terkapar tak sadarkan diri dihadapannya.

#Flashback end

“ Aniyoo, aku tak melakukanya pak “ bantah yuri, “ A-aku tak mela-kukannya, percaya pada-ku “

“ Maaf, kami harus membawa anda sekarang. Jika ada penjelasan lain, kau bisa menjelasannya dikantor polisi “ jawab polisi yang segera memborgol kedua tangan yuri dan membawanya keluar dari apartment.

“ Sica, fany.. a-a-ku tak me-lak-ukan-nya “ ucap yuri sambil tertawa tak jelas seperti orang yang memiliki gangguan kejiwaan

Tak lama kemudian, ambulance pun telah tiba untuk membawa yoona dan tiffany ke rumah sakit.

***

“ Kami harus segera mengoprasi pasien bernama yoona “ jelas dokter pada jessica yang setia menunggu yoona didepan ruang tindakan.

“ Aku mohon, selamatkan yoona dokter “

“ Kami akan melakukan yang terbaik untuk pasien “ jawab dokter yang segera melesat pergi dari hadapan jessica.

Dikamar lain, taeyeon menyesali dirinya dengan menangis tersedu-sedu sambil menggenggam erat tangan tiffany.

“ Miyoung~ah, ireona.. jebal, jeongmal miane “ sesal taeyeon. bunyi detakan jantung yang lemah bergema diseluruh sudut kamar rawat tiffany. Tubuh tiffany yang melemah, masker oksigen yang dikenakannya dan perban yang menutupi luka dipelipisnya melengkapi kesedihan taeyeon saat itu. tiffany tak sadarkan diri, sunny bilang tiffany harus segera dioperasi tetapi donor jantung saat itu tak tersedia untuknya.

“ Miyoung~ah.. ireona, jebal.. “ ucap taeyeon sambil menyimpan tangan tiffany dipipinya dengan air mata yang terus mengalir dari pelupuk matanya.

Tap… tap… tap…

“ Taeng.. “ panggil sunny yang sudah berada dibelakang taeyeon, taeyeon pun menoleh ke arahnya dan menunggu ucapan selanjutnya yang akan dikatakan sunny padanya.

“ Mianne, Kami belum dapat menemukan donor jantung yang sama dengan fany “ sesal sunny sambil menunduk, membuat taeyeon semakin merasa tersambar petir yang sangat besar tepat dikepalanya

“ L-alu bagaimana dengan miyoung? Bukankah keadaannya semakin kritis?? “ tanya taeyeon panik

“ Ia masih bisa bertahan untuk sementara waktu, aku yakin itu. Tetapi fany tak bisa bertahan cukup lama dalam keadaannya seperti ini “

“ Apa yang harus aku lakukan, sunny?? Aku mohon, selamatkan miyoungku “ pinta taeyeon

“ Miyoung~ah, kau harus sembuh. Ireona!! “ ucap taeyeon dengan mengguncangkan tubuh tiffany dan berakhir menciumi bibir tipis pucat milik tiffany. Berharap kekasihnya itu bisa segera sadar seperti cerita di negeri dongeng.

Disisi lain, jessica menangis tersedu-sedu diluar kamar tiffany ketika mendengar percakapan sunny dengan taeyeon didalam sana. Perasaannya semakin hancur, ia benar-benar sangat sulit menghadapi dua orang yang sangat berharga dihidupnya menderita seperti ini. Beruntunglah yoona yang masih bisa ditangani dengan baik, meskipun keadaannya masih kritis karna luka pisau yang cukup dalam dan sekarang masih dalam perawatan dokter.

“ T-tiff.. “ gumam jessica yang dengan sekejap, tubuhnya merosot ke lantai sambil menggigit bibir bawahnya kuat-kuat hingga ia merasakan bau amis dibibirnya akibat darah yang mengalir dari bibirnya.

TBC..

23 comments

  1. Ihh yul bner2 psikopat deehh kyak ea ..
    Dya mpe ngebunuh orang Nyyelakain yoong N Fany ..
    Moga YoonFany baik2 aja dehh …

  2. aihhhh yul😦
    kejam bgt udah bunuh eunjung skrg mncoba mmbunuh panny, tp slah sasaran. jd kena yoong tuh pisauny😦
    smga panny n yoong cpet smbuh

  3. yuri kaya psiko…dan yang kena korbannya eunjung ma yoonfany.ckckck
    sadarlah yul🙂
    ga kasian apa orang terdekat jd korbannya…

  4. Yul d penjara ?? Andwae ..
    Tpi yul juga keterlaluan bgt ,,
    smoga yoonfany selamat ,,
    ada 2 post ff update ..
    Tpi save dlu aja deh yang part 17 .. Coz lg sibuk bantu eomma buat bsok lebaran hehe *plakkk (reader malah curhat) hehe

  5. yaa ampun itu yoong ke tusuk sama yuri yaa???
    N fany jatuh gedebrak gedebruk dari tangga pas jantung’a kumat???
    Omg smga aja yoonfany slmt & taengsic jgn sedih yaa mrka pasti baik2 aja ko…hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s