(Chaptered) Bad Girl #14

“ T-tiff.. “

“ Aku disini.. akan selalu disini menemanimu jessie “. Tiffany terus mengelus kepala jessica dengan lembut sampai jessica pun tertidur pulas tanpa melepaskan genggaman erat tangannya dari tiffany.

Title : (Chaptered) Bad Girl #14

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri, romance, etc.

Main cast: Tiffany Hwang, jessica jung, Im yoona, kim taeyeon, kwon yuri

Support cast: Eunjung, sunny

Note : cerita ini bergenre yuri. Ini hanya untuk hiburan semata, bagi yang tidak menyukainya.. silahkan tinggalkan ff ini😄

Dont copy paste without my name, dont bashing also.. warning typo tersebar dimana-mana, jangan lupa tinggalkan jejak kalian, so happy reading ^^

***

“ Yoong.. “ panggil taeyeon dari pantry sambil melambaikan tangannya pada yoona yang masih menuruni anak tangga. Yoona pun, segera menghampiri taeyeon sambil tersenyum manis setelah mengganti pakaiannya.

“ Apa yang sedang kau buat, taengo eonnie? “

“ Chocolate panas? Miyoung memintaku membuatkan coklat panas untukmu, cobalah.. “ jawab taeyeon sambil menyodorkan coklat panas dihadapan yoona diikuti senyuman dorkynya

“ Gomawo.. “ ucap yoona sambil tersenyum dan langsung meminum coklat panas itu. sedangkan, taeyeon masih menatap yoona untuk menunggu reaksi yeoja dihadapannya setelah meminum coklat panas buatannya.

“ Waeyo? Jangan bilang kau menyukaiku eonnie?? “

“ Mwoya! Aku hanya ingin melihat reaksimu setelah meminum minuman buatanku “

“ Waeyo? Apa kau memasukkan sesuatu ke dalam minumanku, huh? Aku akan mengatakannya pada fany eonnie “

“ Mwoya, katakan ppali “ ucap taeyeon penuh harap

“ Mwoya? “

“ Bagaimana rasanya, pabo! “ jawab taeyeon yang mendaratkan jitakannya dikepala yoona

“ Aisshh.. appo “ rengek yoona

“ Kau menyebalkan, aku bingung, bagaimana sica mencintaimu kalau kau saja pabo seperti ini. Huh.. “

(Hening..)

Tiba-tiba, taeyeon tersadar dengan apa yang baru saja ia katakan akan meyinggung perasaan yeoja dihadapannya. Sehingga, taeyeon pun merasa bersalah dan menyesal atas sikapnya pada yoona.

“ Yya!! Aku tak sebodoh itu eonnie! “

“ A-ahh.. mianne, yoong. Aku tak bermaksud seperti itu “ sesal taeyeon sambil menunduk dihadapan yoona. Keadaan mereka pun kembali sunyi, taeyeon mendongakkan kepalanya dan menatap yoona yang tiba-tiba sudah memperlihatkan senyuman manisnya.

“ Waeyo? “ tanya taeyeon bingung

“ Kau tau eonnie?? “

“ Mwo? “

“ Kalau aku bodoh, aku tak mungkin mendapatkan hati sica eonnie “ jawab yoona sambil menjulurkan lidahnya

“ Mworago? Maksudmu? “

“ Kami sudah meresmikan hubungan kami, eonnie “ jawab yoona girang diikuti tawa alligatornya

“ Jinjayo? Bagaimana bisa?? Apa miyoung mengetahui ini? “. Yoona menggelengkan kepalanya

“ Ini bukan waktu yang tepat untuk memberitahukan hubunganku dengan sica eonnie, taenggo eonnie. Kau tak lihat ya, kalau sica eonnie sedang sakit. Mungkin, besok aku akan mengatakannya pada fany eonnie “

“ Begitukah? Arrasseo, lebih baik kau istirahat yoong “

“ Ani.. aku harus pulang dulu, mungkin agak malam aku akan kembali lagi “

“ Ne?? Ini sudah malam dan diluar masih hujan, yoong “

“ Itu dia.. “

“ Mwo? “

“ Bolehkah, aku meminjam mobilmu? “ tanya yoona sambil terkekeh

“ Hahaha.. pakailah sepuasmu, tapi jangan sampai lecet arra?? “ jawab taeyeon sambil melemparkan kunci mobilnya pada yoona sambil tertawa lepas

“ Arrasseo, eonnie “ jawab yoona yang kemudian, pamit pada taeyeon untuk pulang ke apartmentnya terlebih dahulu.

***

Sudah 1 jam tiffany menemani jessica didalam kamarnya dan selama itu pula, tiffany merawat jessica dengan sangat baik. Mengompresnya, menggenggam tangannya erat seperti jessica menggenggamnya sangat erat. Dan hampir saja tiffany tertidur jika, jessica tak memanggilnya..

“ T-tiff.. “ panggil jessica

“ Ne, jessie? “

Perlahan, tiffany melihat jessica membuka matanya yang sangat merah dan sayu dihadapannya.

“ Kau belum tidur? “ tanya tiffany terkejut sedangkan, jessica hanya bisa tersenyum tipis sambil menggelengkan kepalanya

“ Waegeurae? “ tanya tiffany lembut sambil mengelus pipi jessica

“ Dingiin.. “ rengeknya yang sesekali mengeluarkan air mata dari sudut matanya

“ Uljima, wae kau menangis huh? “

“ A-a-aku, sudah tau jawaban dari pertanyaanmu tiff “

“ Mwo? Apa maksudmu? “

“ Yuri tak mencintaiku dan yuri juga bukan orang yang baik untukku “

DEG

“ Apa maksudmu sayang? Sudahlah, lebih baik kau istirahat dulu. Masih ada hari esok untuk bercerita tentang hal itu. Aku berjanji akan mendengarkan semua ceritamu, tetapi besok. Ottokkae? “. Jessica pun mengangguk lemah namun, matanya tak kunjung kembali terpejam

“ Wae? “ tanya tiffany bingung

“ Hug me, please “ rengek jessica manja, membuat tiffany tersenyum dan segera mengambil tempat disisi jessica untuk memeluknya.

“ Masuk ke dalam selimutku “ rengek jessica lagi

“ Arrasseo, sayang.. tidurlah ppali “ ucap tiffany sambil menepuk butt jessica lembut

“ Yya.. sejak kapan kau berani memukul buttku?? “

“ Sejak taetae, mengajariku. Ooppss… “ jawab tiffany yang dengan cepat, menutup mulutnya

“ Mwo?? Jadi hubungan kalian sudah sampai kesana?? “ tanya jessica tak percaya

“ Aniyoo.. aku hanya bercanda, taetae selalu menjahiliku. Mianne..  “ jawab tiffany sambil terkekeh

“ Aisshh.. aku pikir seperti itu, kalau iya seperti itu. kau juga harus mengajariku “ ucapnya sambil terkekeh

“ Mwo?? Yya!! “

“ Aku tak mendengar kata-katamu, tiff “ ucap jessica yang sudah mengantisipasi apa yang akan tiffany lakukan padanya seperti menceramahinya. Dengan menutup kedua telinganya.. membuat tiffany kembali tersenyum dan mengeratkan pelukannya pada jessica.

“ Saranghae, tiff “

“ Nado, lekaslah sembuh sayang “ jawab tiffany sambil mencium kening jessica dengan lembut

***

Yuri pov

Sudah dari 2 jam yang lalu, pikiran dan hatiku berkecamuk. Bisa-bisanya, sica memilih yoona untuk menjadi kekasihnya. Bukankah satu-satunya yang ia cintai adalah aku? Bahkan, pagi ini kami berciuman. Jinja, waegeurae!

Dan sudah beberapa buah apel yang aku kupas dengan pisau tajam ini, tapi aku masih belum ingin mencicipinya. Justru aku semakin bernafsu untuk terus mengiris apel ini hingga habis dan melukai telapak tanganku. Aku tau yoona lebih dulu mencintainya, tetapi aku tau jika sica mencintaiku. Aku bukan yeoja bodoh yang tak tau seseorang mencintainya atau tidak, sudah cukup lama aku mempelajari itu semua dari semua yeoja yang aku pilih dan aku permainkan. Termasuk tiffany.

Lagi-lagi, nama itu muncul dikepalaku. Tiffany hwang miyoung, sepupu jessica jung?? Sungguh suatu kebetulan untuk mendapatkan keduanya, sayangnya aku belum pernah mencicipi mereka seperti aku yang belum mencicipi apel ini. B*tch!!!

Tap.. tap.. tap..

Kurasakan suara langkah kaki yang tak asing bagiku, aku tau.. yoona baru saja pulang. Benar-benar membuatku geram! Dengan cepat, aku membalikkan tubuhku dan menyandar diri ditepi jendela balkon apartment kami.

Yuri pov end

***

Yoona pov

Aku memutar knop pintu apartment kami dan sepertinya, yuri eonnie sudah kembali. Sebelum aku masuk, kucoba untuk menarik nafas dalam-dalam dan kukeluarkan dengan perlahan dengan melangkahnya kaki ini untuk masuk ke dalam apartment. Kulihat, apartment kami yang sangat berantakan dengan vas-vas bunga yang sudah terpecah belah dilantai yang sebelumnya begitu bersih. Melihat keadaan apartment sekarang ini, sepertinya aku harus berhati-hati. Aku seperti masuk ke dalam kandang singa dikebun binatang jika seperti ini.

“ Kau sudah kembali, yoong? “. Dengan cepat kudongakkan kepala ini untuk melihat yuri eonnie. Kulihat, ia sedang berdiam diri didekat balkon dengan menyandarkan tubuhnya dijendela sambil tersenyum evil ke arahku. Disalah satu tangannya, ia memegang buah apel dan pisau lipat. Setelah kulihat kebawahnya, sudah sangat banyak apel yang ia iris hingga menyisakkan bijinya. Melihatnya seperti itu, sontak membuatku menelan ludah dan berhasil membuatku tegang.

“ N-ne, e-eonnie “

Yuri eonnie, berjalan mendekati meja depan televisi dan mengambil gelas yang berisikan wine.

“ Kau mau? “

“ A-ani.. aku sedang tak ingin meminum wine eonnie “

“ Jinja? Demi menemani eonniemu, kau tak mau?? “

“ … “

“ Come on, im yoona. Eonniemu sedang membutuhkan sosokmu disampingnya, jebal.. “ rengeknya

“ Eonnie, kau sudah mabuk huh? “ tanyaku yang segera menghampirinya

“ Ani.. aku tidak mabuk, buktinya aku masih bisa mengiris apel ini dengan baik “ jawabnya sambil terkekeh. Jinja, dia seperti orang idiot jika sedang mabuk seperti ini.

“ Baiklah, aku akan menemanimu minum “ ucapku sambil mengambil segelas kecil dan segera menuangkan wine ke dalamnya.

“ Itu baru dongsaeng terbaik kwon yuri “ ucapnya sambil menepuk bahuku

“ Cheers, untuk kebahagiaanmu “ ucapnya sambil menempelkan gelasnya digelasku sehingga, menimbulkan bunyi dentingan gelas. Aku tak banyak bicara saat bersamanya terlebih, ketika ia berbicara tentang sica eonnie.

“ Bagaimana perasaanmu, yoong? “ tanya yuri eonnie dengan melemparkan tubuhnya diatas sofa dan wajahnya terlihat sudah memerah karna pengaruh alkohol

“ Sampai disini saja, eonnie. Kau sudah sangat mabuk “ ucapku yang ikut melemparkan tubuhku disampingnya sambil mencoba meraih gelas miliknya tetapi, yuri eonnie menghalangi gerakku untuk mengambil gelasnya

“ Aniyoo… aku sedang merayakan kebahagiaan dongsaengku tercinta, kau tak tau? “

“ Eonnie “ panggilku dengan suara yang sedikit bergetar, melihatnya seperti ini benar-benar membuatku menderita. Aku tak pernah melihat yuri eonnie semabuk ini meskipun ada bar didalam kamarnya, tetapi ia tak menyalahgunakan barnya dengan memabukkan diri setiap hari apalagi hingga seperti ini.

“ Eonnie, hentikan! “ bentakku yang segera beranjak dari sisinya, bersamaan dengan air mata yang mengalir dari pelupuk mataku

“ Waeyo?? “ tanyanya polos kemudian, tertawa lepas

“ Eonnie, kau membuatku menderita! “

(Hening.. )

Praaang…

“ Akkhh.. “ ringisku ketika kurasakan pecahan kaca itu mengenai telingaku, sehingga tak terasa darah segar pun mengalir dari telingaku. Yuri eonnie melemparkan gelas winenya ke meja sehingga tak hanya gelasnya yang pecah, kaca meja pun pecah karnanya. Melihat responnya seperti itu, aku segera melangkah mundur ketika yuri eonnie beranjak dari tempatnya dan menatapku tajam.

Bruukkk…

Yuri eonnie, mendorong tubuhku hingga membentur tembok dan rasanya benar-benar sangat sakit. Lebih sakit karna kini, aku melihat sikap kasar yuri eonnir dibawah pengaruh alkoholnya.

“ Jika kau merasa menderita dengan aku yang seperti ini, seharusnya kau merelakan sica untukku!!! “ ucapnya dengan nada yang tinggi yang semakin mendorongku

“ E-eonnie.. appo “

“ Appo?? Kau bilang sakit?? Aku lebih sakit dibandingmu, IM YOONA!! “

“ E-eonnie.. “ ringisku ketika rasa nyeri yang terasa ditelingaku semakin terasa

“ Mwo?? Apa kau ingin mengatakan sesuatu lagi yang membuatmu menderita karnaku, huh?? “

“ Sa-sadarlah eonnie! Kau sudah memiliki eunjung eonnie! “

“ Tau apa, kau tentang hubunganku dengan eunjung huh?! B*tch! “

“ Mwo?! “

Brukkk…

Aku mendorong tubuhnya dengan sekuat tenaga sehingga, yuri eonnie pun terjatuh dihadapanku dan masih menatapku dengan tajam. Lalu, senyuman evil pun tersungging dibibirnya.

“ Kau hanya seorang anak kecil dengan pemikirannya yang kolot! “ ucapnya yang kembali beranjak dan kembali mendorong tubuhku, hingga kepalaku membentur dinding.

“ Assshhh.. eonnie, hentikan! “

“ Aku tak akan menghentikan semua ini jika kau memberikan sica padaku! “

Buggg!!

“ Akkhh “. Kini, yuri eonnie lah yang meringis dihadapanku sambil memegang pipi kanannya

“ Kau harus ingat ini eonnie, kalau aku tak akan pernah memberikan sica eonnie padamu! Cam kan itu eonnie!! “ bentakku yang segera meninggalkannya sendiri didalam apartment dengan langkahku yang sempoyongan.

“ IM YOONA, KITA BELUM SELESAI!! “ teriakknya, aku tak menanggapinya dan terus berjalan. Kepalaku sudah terasa sangat pening untuk menahan rasa sakit ini.

Yoona pov end

***

Tiffany pov

09.00 pm

Aku terbangun dari tidurku dan tak melepaskan pelukanku pada jessie. Kulihat, jessie pun masih terus memelukku dengan suhu tubuhnya yang panas. Tetapi, aku terkejut ketika ada tangan yang lain melingkar sempurna ditubuhku. Ketika aku melirikkan mataku kebelakang, kulihat taetae sedang menyimpan dagunya dibahuku dan mengerucutkan bibirnya.

“ Taetae.. “ panggilku

“ Hmm.. “

“ Waeyo?? Jangan mengerucutkan bibirmu seperti itu sayang “ ucapku, dengan perlahan mencoba melepaskan pelukanku dari jessie tanpa mengusik tidurnya dan membalikkan tubuhku untuk menghadap taetae.

“ Sudah cukup lama, kau meninggalkanku miyoung. Aku kesepian.. “ rengeknya, membuatku tersenyum

“ Mianne, saat ini jessie benar-benar sangat membutuhkanku disisinya sayang “

“ Tapi, kau benar-benar mengabaikanku miyoung “

“ Jinja jeongmal mianne taetae.. sekarang kau ingin aku melakukan apa untukmu, huh? “ tanyaku sambil mengelus pipinya

“ Bermainlah denganku, miyoung. Aku bosan.. “

“ Bermain?? Kid taetae.. “ ucapku sambil mencubit pipinya yang benar-benar membuatku sangat gemas padanya

“ Ayolaahh.. “

“ Arr..~ “

Ting tong…

Bunyi bel apartment mengalihkan pembicaraan kami yang terputus saat mendengarnya.

“ Nugu, tae? “

“ Ahh.. pasti itu yoona “

“ Yoona?? “

“ Ne, sebelumnya ia pamit untuk pulang sebentar “

“ Jinja? Pantas saja kau merasa bosan “

“ Ne, aku akan membukakan pintunya “ jawab taeyeon yang segera beranjak dari sisiku dan keluar dari kamar jessie sedangkan, aku memilih untuk mengganti pengompres jessie dan menyelimutinya hingga mencapai leher. Kemudian, beranjak dari sisinya untuk keluar dari kamarnya.

Tiffany pov end

***

Taeyeon pov

Aku berjalan menuruni anak tangga sedikit lebih cepat, mengingat yoona yang pasti sudah menungguku cukup lama dibalik pintu tersebut. Dengan sedikit berlari, aku menghampiri pintu apartment dan membukanya.

“ OMO! Yoong! “. Aku terkejut bukan main, ketika melihat wajah yoona yang sangat pucat dengan darah yang mengalir dari belakang telinganya.

“ E-eonnie.. “ panggilnya lemah dan hampir saja terjatuh jika aku tak menangkap tubuhnya yang sangat dingin dan lemah itu.

“ Taetae, apa itu yoona? “ tanya miyoung dari dalam

“ Ne.. “ jawabku yang sedikit berteriak agar, miyoung bisa mendengarku.

“ Kajja, yoong.. aku akan membantu memapahkanmu “. Aku pun, segera memapah yoona untuk masuk ke dalam dan mendapatkan ekspresi terkejut miyoung saat melihat kondisi yoona yang kacau disampingku.

“ Taetae, waegeurae? “ tanyanya panik sambil memegang tubuh yoona

“ Aku tak tau, miyoung. Saat aku membuka pintu, keadaannya sudah seperti ini. Lebih baik, kita bawa yoona ke kamar sica “

“ Ne, aku akan memanggil dokter “

“ E-eonnie.. “ panggil yoona lemah, membuat aku dan miyoung menaruh perhatian padanya

“ Wae, yoong? Gwenchana? “ tanya miyoung khawatir

“ Mianne, sudah merepotkanmu dan gomawo “

“ Sudahlah, yoong.. lebih baik sekarang kau aku bawa ke kamar sica “

“ Ne.. “ jawah miyoung sambil mengelus kepala yoona, membuatku tersenyum dengan sikap kekasihku yang benar-benar patut dicontoh. Dengan cepat, aku pun membawa yoona ke dalam kamar sica.

“ Taenggo eonnie.. “ panggil yoona ketika baru saja, aku akan beranjak dari sisinya.

“ Ne? “

“ Bantu aku untuk menjaga sica eonnie maupun fany eonnie, jebal.. “

“ Apa maksudmu, yoong?? “ tanyaku tak mengerti, tiba-tiba ia menahanku dan mengatakan hal itu disaat seperti ini. Ada apa dengannya??

“ Berjanjilah padaku “

“ Arrasseo, yaksoke.. “ jawabku, membuatnya tersenyum sangat manis dan perlahan, matanya terpejam membuatku panik.

“ Y-yoong.. “ panggilku dan aku tak peduli dengan suaraku yang cukup keras bisa mengusik tidur sica, tetapi sepertinya sica sama sekali tidak terusik. Aku benar-benar panik melihat kondisi yoona.

“ Yoong, bangun jebal! “. Tak lama kemudian, dokter pun datang bersama dengan miyoung yang terkejut dengan apa yang terjadi antara aku dan yoona.

“ Taetae, waegeurae? “

“ Yoona, tiba-tiba memejamkan matanya. Apa dia baik-baik saja, dok?? “ tanyaku panik pada dokter yang segera memeriksanya

“ Tenanglah, pasien hanya pingsan dan sepertinya pasien cukup kehilangan banyak darah “ jelas dokter

“ Jinja?? Ottokkae?? “ tanya miyoung khawatir sedangkan, aku hanya bisa memeluk tubuh kekasihku untuk menenangkannya.

“ Kalian tenang saja, untunglah fany memberitahuku kalau keadaan pasien mengeluarkan darah dibagian belakang telinganya. Jadi, saya sudah mengantisipasi hal ini dengan membawa stock darah. Tinggal mencocokkan darahnya saja.. “

Kurasakan bahwa kini, miyoung bernafas lega saat mendengar ucapan dokter dihadapan kami.

“ Syukurlah, gomawo lee soo man ahjussi “

“ Ne, aku juga akan memeriksa keadaan sica “

“ Ne, kalau begitu kami keluar dulu “ ucapku yang segera membawa tiffany untuk keluar dari kamar jessica.

Taeyeon pov end

***

TBC..

Haihai… hehe, sepertinya chapter selanjutnya adalah chapter ending deh.. dan sepertinya juga, aku akan memprotectnya karna beberapa hal. Silahkan beranggapan sendiri xxixixii..

Dan berhubung ini bulan puasa, dimohon kejujurannya bagi kalian yang berada dibawah umur saya *MWO?? Author g sopan!!

Mianne hehe, intermezo. Maksudnya, bagi kalian yang masih belum cukup umur. Bersikap jujurlah padaku ketika meminta pw. Sama halnya dengan ff the secretly married her, karna akan ada chapter yang aku protect karna tidak cocok dibaca oleh teman-teman yang dibawah umur. Seperti biasanya, minta pw bisa kalian lakukan dengan mampir ke facebook aku. Hanya facebook yaa, tidak twitter atau pun email. Karna twitter selain gak sesering membuka fb, twitter juga hanya sebagai sarana komunikasi antar kita. *kita?? lo aja kali thor..

Ingat, meminta pw harus menuliskan pula umur kalian yang bener-bener real. Aku g akan pelit kalau kalian berumur diatas semestinya. Gomawo *Bow

54 comments

  1. Huaaaaa. . .chap dpn end nih?. . .eemm. . .ahseeekk. . .haduuh kasian yoong. . .huufff. . .

    Ok deh. . .keep spirit fie. . .lanjuuutt. . .

  2. Ahh. Mencurigakan nih dengan perkataan yoong. Ada apa buat next nya?O_o
    Huahh. Yul engkau terlalu tega ihh:/
    Haha. Kirain tae cemburu. Eh, ternyata bosan -_-
    Next nya ditunggu banget😉

  3. annyeong…

    hhaahh~ bener kan kalo hub. YoonYul jadi kurang baik setelah YoonSic jadian😥

    Fie..aku ga punya fb😦 *derita ku ini mah* jadi gpp donk yah,klo minta pw nya lewat twitter pleaseee yayaya

  4. Yul kejam banget un dirimu. . .
    Knpa apel.a kau sia2kan spt itu. . .
    Hweee akukan mau apel.a T.T
    Yoong rusa yg paling kece tetep sabar dan tawakhal ya. . .
    Jessi cepet sembuh ne. . .
    Taeny tetep jd ortu yg baik buat yoonsic ya. .
    Jeti tetep mesrah ya😄
    Author.a tetep semangat ya buat nulis terutama untuk fic2 ttg jeti😄

    Hahaha
    maaf ya kalo komen.a gaje😄

  5. Yah chap depan udah end ?😮
    yul jahat banget ama adek sendiri :v
    kira2 gimana ya akhirnya >< thor boleh minta email gak ?? Aku minta lewat email yah pwnya ??😉

  6. apa thor knpa udh mw end????
    Hih yuri jht bgt sama ade sendiri kyk gto,gw cipok jga lo #ehsalah
    Suka deh moment jeti so sweet & taeny jga pa lagi tae kyk bocah bgt,,,
    Semoga yoong cpt sembuh yaa biar bisa sama jessica..
    Apa lagi yaa emm segitu aja dulu deh.

  7. Yul knpa kau tega pada yoong ..
    YoongTae jga wife nya baik” .. Ntar terjadi apa” sma mereka gra” yul ..
    Ok thor ntar aku inbox ke fb author ,, v konfir dlu ya ,, coz blom bertemen ..

  8. Kakaa …kau membuat ku menangis lagi hikss!😦 Nangis batal ga sihh? Sehari ini aku nongkrongin bbrapa wp semuanya isinya lage pada menye menye gitu oh my god.😦 kakak ..ckk jangan di pw doooonk ..nanti aku ga bakal bisa buka ahh hiks*makin nangis jadinya ..😦 aku ga punya fb ..cuma email .tok udah ..ayolah kak ..jebaaal😐 gomaewo^^

  9. andweee yoong gk blh mti
    jebal unnie biarin yoonsic ttp bersatu jebal
    kr2 19 thn blh gk ya ntr dah gw mnt ma unnie
    cpt update ya unnie
    aza aza HWAITING

  10. Yul bner2 psyco nie …
    Dya mpe terobsesi bgt mo bls dendam lwat sica ke fany ..
    Adex sndri mpe d aniyaya gtu …
    Yoong sbner’y tw gx sie klu yul agak2 psyco ?
    Lanjut …

  11. aigooo semakin puncak aja ceritanya..
    yah jgn ending dund thor..
    ini cerita favorit akuuuuu🙂 huhu
    semangaat

  12. Anyyeong~
    Aigoo yul eonnie knp kau jht skali sama dongsaengmuuu???
    Apa yg bakal trjadi ama fany eonnie dan sica eonnie? Duh smoga taetae ama yoong ngelindungin mreka…
    Next chapter endingnya thor?? Wahh smgt thor ditunggu sangat2 ~

  13. waaahhh. yul jahat menyakiti yoong paling imut di dunia.
    moga pasukan siap melindungi jessica.
    okay ku tunggu.

  14. thor….knp disini yuri jd jahat sih aku tdk trmaaaaaaaaaaaaaaaaaa aku enggak rela klau endingnya yoonsic awas yah….haaaaaaa…bercanda thor

  15. wahhh
    parah bgt yul aissshhhh
    yoong ksian huhuhu

    ahhhhhh sebel, kesel,.murka sm sikap yul. knp karakterny bgtu bgt ya😦

  16. Hadeuh, q slalu senyum2 l0w bca jeti m0ment. Ada yak, spupuan mezranya kaya gt. Hihi… So sweet.
    Ugh, yul bner2 kzar. Maza adek cndri dgtuin? Wah prlu dlaporin kek0mnas ham neh. *plak!
    Eh, next part m0w dpr0tek yah. Fbmu pa fie?

  17. Gila si yul tega amt sm yoong, mdh2an yoong cpt sembuh n moga yul jg cpt sadar dgn perbuatannya -̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸Thank You•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶. Thor..

  18. Oh tidak. . . . Pa yg trjdi dg yoong? Smga kau baik2 sja ya,, N bwt Yul tega bgt ma adg Ndri. . .
    Lnjt thor tmbh penasaran nich.,
    di tnggu next part. .

  19. annyeong author sshi :DD
    aku new reader nih hehe
    unnie ceritamu daebaaak aku suka banget (^o^)/

    yul jahat banget sama yoong u,u
    kayaknya yul bakal ngelakuin apa aja buat dapetin sica nih -_- emmm

    update soon author ssshi🙂
    fighting !!!!

  20. Author yg baik blh kah sya minta alamat fb Anda?sya cari fb Anda dg memakai adelayn tiffany g nemu pke sofie fasya ada cew tp berjilbab mohon bri sya fb Anda.mks

  21. Yul seperti pembunuh berdarah dingin aj hadeeeeeehhhhhhhh
    Am adiknya sendiri aj sekasar itu. .huuhhh

    Yoonsic sama2 sakitlah ckckckck

  22. yul kok kyk psycho ya? walau pun mabuk tp masa adik nya sampe digituin. hubungan yoonsic badai nya byk ya, be strong

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s