(Oneshoot) Remember it

Title: (Oneshoot) Remember it

Author : Adelayn Tiffany

Genre: Yuri (girlxgirl), Romantic, etc

Cast : Tiffany Hwang, Kwon Yuri

Other cast: Find your self

Note: annyeoong.. mianne, aku baru comeback lagi sekarang. Dan bukan melanjutkan ff sebelumnya, aku menghadirkan ff selingan yang baru aku buat hari ini. Semoga berkesan dan bagi yang tidak suka dengan genrenya, gak usah dibaca yaa. Ini hanya hiburan semata, dont copy paste without my name. Dont bashing also, happy reading..

Pagi yang indah ditambah ketika aku mengingatnya, membuatku semakin bergembira melewati hari ini. Aku keluar dari kamarku dan terlihat foto-foto kami yang terpajang dimana-mana, kami memang belum menikah tetapi tak kan bersemangat rasanya jika aku tak memajangkan tiap moment kami diseluruh apartment ini.

Tak hilang-hilangnya senyuman yang mengembang diwajahku ketika aku melihat foto kami, senyumannya yang manis dan mampu membuatku terhipnotis hanya dengan melihat senyuman yang membentuk matanya menjadi seperti bulan sabit. Hingga, sampailah aku ke dapur.. seperti biasanya tiap pagi aku selalu membuat jus yang bisa membuatku menjadi segar dan ceria, membuat jus setiap pagi ini direkomendasikan olehnya. Ia selalu bisa membuatku tersenyum, merasa terperhatikan, nyaman saat bersamanya. Figur seorang ibu, aku dapatkan darinya..

Segera ku masukkan bahan-bahan seperti sayuran dan buah-buahan ke dalam blender dengan beberapa racikan yang lainnya, sambil menunggu bahan-bahan tersebut menyatu. Ku ambil frame fotonya yang ku simpan tak jauh dariku dan memandanginya..

Neomu yeoppo, jeongmal.. aku tak tau bagaimana ia sangat cantik seperti ini, apa yang ia makan, bagaimana ia bisa menjaga dirinya dengan baik dengan kelembutan hatinya, senyumannya, keramahannya, kedermawanannya. Dia benar-benar sempurna untukku..

Tak lama kemudian, ponselku berdering dan segera ku angkat tanpa melepaskan pandanganku dari frame tersebut.

“ Yeoboseyo? “

“ Good Morning Yuwriiee.. “ girangnya namun, aku masih mendengar dari suaranya kalau ia masih mengantuk

“ Fany~ah.. kau bekerja sampai larut malam lagi? “

“ Hmm.. “

“ Dasar kau ini, workholic.. perhatikan kesehatanmu sayang “

“ Ne, apa kau sedang membuat jus? “

“ Ne.. kau mau? “

“ Dengan senang hati “ jawabnya sambil terkekeh

“ Baiklah, aku akan membawakannya untukmu. Tunggu aku sayang “

“ Ne, saranghae.. “

“ Nado.. “

Klik..

Mendengar suaranya dipagi hari ini, benar-benar membuatku bahagia. Setelah bahan-bahan jus tercampur semua. Aku segera mengisi penuh 2 gelas dan segera membawanya keluar apartmentku. Aku berjalan dikoridor dengan membawa 2 gelas ditangan kanan dan tangan kiriku, 2 menit kemudian. Aku sampai didepan pintu apartmentnya, apartment kami bersebelahan. Lucu bukan?? Aku yang mengikutinya untuk pindah apartment dan tinggal disampingnya awalnya, aku dan adikku yoona bertengkar memperebutkan apartment yang aku tempati sekarang ini. Beruntunglah, ia mau mengerti dengan menyerahkan apartment ini untukku hehe…

Ting tong…

Ku tekan bel apartmentnya, tak menunggu lama.. pintu apartmentnya terbuka otomatis ketika fany menekan remotenya meskipun dirinya masih ada dikamar. Ku berjalan menghampiri kamarnya dengan balutan warna soft pink dan terlihat, dirinya yang kembali memejamkan mata dibalik selimut yang juga berwarna pink.

Aku duduk ditepi kasurnya setelah menyimpan ke dua gelas tersebut dimeja samping kasurnya lalu, memandanginya sambil menyibakkan rambutnya yang menghalangi sebagia wajahnya yang sangat cantik.

“ Fany~ah, bangun sayang.. aku sudah membawakan jus untukmu “

“ Enghh.. “ fany menggeliat dengan lucu, membuatku tersenyum dan semakin gemas padanya

Chu ~

Ku kecup pangkal kepalanya dengan lembut dan kembali mengelus rambutnya yang harum. Perlahan, ia membuka matanya dan tersenyum ke padaku dengan sedikit mendongakkan kepalanya.

“ Wae? “ tanyaku, hanya pertanyaan itu yang bisa aku katakan ketika ia terus menatapku dengan senyuman yang menggoda. Lalu, ia menggeleng dan menarik tanganku untuk ia simpan diatas perutnya. Aku mengerti keinginannya, ia ingin aku memeluknya saat ini. Dengan cepat, aku segera mengambil posisi disampingnya dan memeluk tubuhnya dengan hangat.

“ Gomawo.. “ ucapnya yang kemudian, mengecup pipiku dengan lembut.

(Hening..)

“ Fany~ah.. “ panggilku memecahkan keheningan diantara kami

“ Ne, yuwrie? “

“ Berhentilan menjadi workholic, aku tak ingin kau menghabiskan hari-harimu dengan segudang pekerjaan “

“ Gwenchanayo, aku menyukainya “

“ Tapi, aku tak menyukainya “

“ Waeyo? “ tanyanya yang segera beranjak dari tidurnya dan memandangiku dengan kebingungan

“ … “

“ Waeyo?? “ tanyanya sekali lagi

“ Untuk apa kau seperti itu? “

“ Untuk mendapatkan apa yang aku inginkan, untuk kita dimasa depan mungkin? “

“ Aku akan memenuhi semua keinginanmu jadi, berhentilah untuk menjadi workholic. Aku akan menjamin seluruh masa depanmu dan masa depan kita “

“ Hajiman.. “

Ssstt…

“ Aku mohon.. aku selalu kau duakan dengan perkerjaanmu lagipula, sebentar lagi kita akan menikah bukan? “ ucapku sambil menyimpan jari telunjukku dibibir tipisnya dan kulihat ia terdiam memandangiku. Seolah-olah, ia tengah masuk ke dalam pikiranku melalui mataku. Hening ku rasakan, angin pagi berhembus menyibakkan rambut kami yang tergerai indah melalui jendela balkon kamarnya yang terbuka lebar.

“ Apa yang kau inginkan, my dear? “ tanyanya memecahkan keheningan

“ Menghabiskan waktuku denganmu “

“ Hanya itu? “

“ Sangat mudah bukan? “

“ Aniyoo.. aku juga ingin melakukannya seperti apa yang kau inginkan “ jawabnya sambil tersenyum membuatku ikut tersenyum dan mencubit pipinya gemas.

“ A-appoo.. “ ringisnya

“ Mianne, kajja.. minum jusnya “ ucapku dengan mengelus kepalanya lalu, segera mengambil gelas dan menyodorkan ke hadapannya

“ Kelihatannya lezat.. “ ucapnya sambil memperlihatkan eye smilenya

“ Geurom.. ini buatanku sendiri, cobalah “ jawabku kemudian, ia pun segera meneguk jus buatanku dengan sangat manis kulihat. Diikuti olehku yang segera meneguk jus untukku..

“ Mashitaaa.. “ puji ketika ia telah menghabiskan seluruh jusnya dan tersenyum padaku. Aku pun, ikut tersenyum dan menyimpan kembali ke dua gelas dimeja samping tempat tidur. Tiba-tiba, ingin rasanya aku tertawa melihatnya..

“ Waeyo? “ tanyanya kebingungan ketika melihatku tersenyum geli

“ Seenak itukah jus buatanku, sayang? Sampai kau meneguknya hingga meninggalkan sisa-sisa jus disekitar bibirmu “ jawabku sambil menghapus sisa-sisa jus disekeliling bibirnya dengan lembut oleh ibu jariku. Ku lihat, wajahnya memerah karna malu. Ku rasakan, ia mengecup bibirku singkat dan kini aku lah yang merasakan wajahku memerah membuatnya tertawa sambil memegang perutnya.

***

Hari ini sebenarnya, aku sudah membuat janji dengan fany untuk menghabiskan waktu bersama. Dan inilah kesempatanku mendapatkan waktu yang lebih leluasa bersamanya karna biasanya ia selalu disibukkan dengan pekerjaannya tetapi, setelah aku menikmati sarapan pagi bersamanya.. sekretarisku menghubungiku dan memberitahuku kalau ada beberapa hal yang harus aku periksa. Jadi, terpaksa aku harus menyelesaikannya terlebih dahulu. Beruntung, fany mau mengerti dan akan menungguku untuk menyelesaikan pekerjaanku.

***

15.30 KST

Aku menghentikan laju mobilku didepan sebuah pandang rumput yang indah dengan pemandangan danau yang benar-benar memukau hatiku dan kulihat, mobil sport berwarna pink milik fany sudah terparkir rapi tak jauh dariku. Tanpa menunggu lagi, ku langkahkan kakiku untuk keluar dari mobil tak lupa dengan sebuket bunga cantik yang kubeli hanya untuknya.

Aku berjalan, melewati bunga-bunga indah yang bermekaran dengan angin yang berhembus menerpa wajahku. Dan kulihat, sosok seorang tiffany yang tengah duduk dibawah pohon yang rindang dengan view danau tengah tersenyum sangat manis dengan memainkan pena yang telah ditumpahkannya disebuah buku cantik miliknya.

Segera ku tutup matanya yang cantik ketika aku berhasil mengambil tempat, tepat dibelakangnnya dan kurasa ia sangat terkejut dengan segera memegang tanganku yang berhasil menutup kedua matanya.

“ Yuwrie?? “ panggilnya

“ Yyaahhh.. bagaimana kau tau, ini aku “ jawabku lemas karna tiffany mengetahui diriku, dengan cepat aku duduk disampingnya dan tangan kananku masih ku sembunyikan dibelakang.

“ Ta~daa.. ini untukmu, sayang “ ucapku dengan menyodorkan bunga yang cantik dihadapannya. kulihat, ia sangat terkejut dan kemudian tersenyum sangat manis.

“ Neomu yeoppo… gomawo, my dear “ jawabnya yang segera memelukku dengan hangat

“Cheonmaneyo.. “ jawabku sambil mengelus punggungnya dengan lembut lalu, kami pun melepas pelukan.

“ Berapa lama kau menungguku disini? “

“ Kau mau aku berkata bohong atau jujur? “

“ Keduanya.. “

“ Aku baru 5 menit yang lalu “

“ Bohong.. “

“ Yapp.. kau benar, aku berbohong. Aku sudah menunggumu 1 jam yang lalu, itu jawabanku yang jujur “ jawabnya sambil tertawa hingga eye smilenya kembali kulihat

“ Mianne.. “ sesalku dengan memegang kedua pipinya yang terasa dingin

“ Gwenchanayo, aku menyukai tempat ini “ jawabnya sambil melingkarkan tangannya dipinggangku aku pun, segera memeluknya dengan hangat.

“ Aku lihat, kau sedang sibuk dengan bukumu itu “

“ Kau ingin mencobanya? “

“  Mwoya? “

“ Kajja.. aku sengaja membawa kertas origami ini “ jawabnya sambil mengambil beberapa kertas origami dari tempatnya

“ Untuk apa? “ tanyaku yang masih tak mengerti

“ Kau bisa menuliskan keinginanmu disini lalu, kita akan membuat kincir-kincir dan kita tempelkan make a wish kita disini “ jelasnya yang juga memperlihatkan kayu yang sangat tipis yang sudah ia siapakan.

“ Kau menyiapkannya sendiri? “

“ Tak sulit, kajja.. kita lakukan “ jawabnya sambil tersenyum dan memulai melakukan apa yang ia katakan sebelumnya. Menuangkan make a wishnya dikertas origami, aku pun mengikutinya.

“ Lalu, ketika kita sudah menuangkan make a wish kita. apa yang akan kita lakukan? “ tanyaku disela-sela kegiata yang tengah kami lakukan

“ Kita akan membukanya setelah 2 tahun atau 5 tahun? Kau ingin kita membuka kembali dan membacanya setelah berapa tahun yuwrie?? “

“ 2 Tahun?? “

“ Arrasseo, kita akan membuka dan membaca make a wish kita 2 tahun lagi. tapi, kita harus saling bertukar.. “

“ Baiklah, aku mengerti. Aku benar-benar penasaran tentang make a wishmu “

“ Heyy.. jangan mencoba untuk berbuat curang dengan kau yang diam-diam kemari dan membuka make a wishku “

“ Omo.. bagaimana kau tau, aku akan melakukan itu? “ tanyaku terkejut sambil menoleh ke arahnya, ku lihat ia memincingkan mataya yang tajam padaku. Membuatku tersenyum evil lalu, tertawa…

Hari mulai semakin sore, aku dan fany sudah menancapkan dan membuat kincir pada kertas origami yang sudah kami tuangkan dengan beberapa make a wish didalamnya. Angin yang berhembus tak habis-habisnya menerpa kami terlihat, sunset yang indah jauh didepan kami. Dibawah pohon yang rindang kami bersantai sambil berpelukan, mengenggam erat tubuh dan tangan kami.

“ Indah bukan? “ tanyanya sambil mendongakkan kepalanya untuk menatapku

“ Ne, kau benar-benar pintar “ jawabku yang kemudian, mengecup pangkal kepalanya

“ Bunga ini harum dan indah sekali, yuwrie.. aku benar-benar menyukainya “

“ Jinja? Syukurlah, ini tak seberapa “

“ Maksudmu? “ tanyanya yang melepaskan pelukanku dan segera memandangiku dengan tatapan kebingungan

“ Yya.. jangan lepaskan pelukanku. Stay calm down my dear “ jawabku yang kembali menarik tubuhnya untuk menikmati pelukan hangatku.

“ Lalu, apa maksudmu? “

Mendengar pertanyaannya, aku segera merogoh saku mantelku dan mendapati remote. Ku ambil dan ku tekan beberapa tombol dihadapannya, kulihat ia semakin tak mengerti atas apa yang sedang aku lakukan dihadapannya. namun, setelah melihat hasilnya ia terlihat tercengang tak percaya ketika pohon rindang yang sedari tadi kami nikmati bersama dibawahnya menyala dengan lampu-lampu yang indah. Lalu, butiran-butiran kapas yang juga ikut bersemburan dari atas pohon terasa bagaikan turun salju disekitar kami.

“ K-kau.. “ ucapnya tak percaya padaku yang kembali melepaskan pelukanku, aku hanya bisa tersenyum ketika melihat ekspresinya yang lucu.

“ Wae? “

“ Apa kau menyiapkan ini semua? “

“ Ne, saat aku bekerja. aku menyuruh beberapa orang suruhanku untuk menyiapkan hal ini, beruntunglah kau belum datang ke tempat ini “

“ Jinjayo?? Ini benar-benar indah, yuwrie “

“ Kemarilah, aku masih ingin memelukmu “ ucapku, fany pun mengikuti keinginanku

(Hening..)

Tanpa ia sadari,  aku kembali merogoh saku mantelku dan menemukan sesuatu. Ku genggam tangannya yang lembut..

“ Aku bersedia menjadi pendamping seumur hidupmu, apa kau juga bersedia? Do you marry me? “ tanyaku memecahkan keheningan diantara kami dengan memakaikan cincin yang indah ke jari manisnya. Dan hal itu, berhasil membuatnya terkejut dengan beranjak dari pelukanku dan segera menatapku. Kulihat, matanya berkaca-kaca.

“ Uljima, waegeurae? “ tanyaku bingung, fany hanya menggelengkan kepalanya tanda ia tak apa-apa.

“ Lalu, kau kenapa? “ tanyaku yang kini, memegang kedua pipinya yang lembut

“ Kau benar-benar berhasil membuatku bahagia hari ini yuwrie.. aku sangat mencintaimu “ jawabnya yang langsung memelukku dan menumpahkan tangis kebahagiaannya dibahuku. Membuat aku merasa sangat puas dan segera menenangkan dirinya dengan mengelus punggungnya dengan lembut.

“ Aku akan mendampingimu, yuwrie “ jawabnya disela-sela tangisan yang masih ia tumbahkan dibahuku.

“ Uljima.. aku merencanakan ini bukan untuk membuatmu menangis selama ini, sayang “ ucapku dengan melepaskan pelukan kami dan segera mengecup keningnya dengan lembut. Perlahan, ku daratkan bibir ini dibibir tipisnya.. kami melakukan french kiss dengan lembut dan mesra. Beruntunglah, hanya ada kami disini.

***

19.00 KST

Aku dan fany sudah beranjak dari bawah pohon yang rindang yang sudah jauh dari kami..

“ Kau membawa mobil juga, yuwrie? “ tanyanya ketika, kami sampai ditempat parkir

“ Ne, aku pikir kau tak membawa mobil jadi kita bisa pulang bersama “

“ Kita akan pulang bersama yuwrie, aku akan menyiapkan makan malam untuk kita setelah sampai diapartment. Bagaimana? “

“ Jinja?? Aku benar-benar sudah tak sabar merasakan makan malam yang akan kau buat, fany~ah.. “

“ Sabar sedikit sayang.. “

“ Bagaimana jika kita berlomba untuk cepat sampai ke apartment?? “ tawarku dengan girang

“ Lalu?? “

“ Lalu, yang menang harus memberikan service yang sangat romantis dan benar-benar akan diingat seumur hidup. Bagaimana? “

“ Memangnya bisa?? “

“ Harus bisa? Menarik bukan? “

“ Baiklah.. aku akan mengikuti permainanmu. Dimulai kapan?? “

“ Hmm.. “ pikirku

“ Sekarang!! “ ucapnya yang segera berlari dariku dan masuk ke dalam mobilnya

“ Yya.. aku belum siap “ rengekku yang juga ikut masuk ke dalam mobilku dan segera mengejar dirinya yang sudah lumayan cukup jauh melajukan mobilnya dihadapanku.

Aku terus mengejar mobil sportnya yang sama sepertiku, mungkin kali ini aku bisa menggunakan nos-ku untuk bisa menyamakan posisi dengannya. Tetapi, banyaknya mobil yang juga melaju sangat cepat membuatku mengurungkan niat untuk menggunakan nos-ku.

Tiba-tiba, ponselku berdering dan kulihat fany menghubungiku. Dengan cepat, aku menerimanya dan masih terus berkonsentrasi untuk mengalahkannya.

“ Mwoya, sayang?? “

“ Apa mobilmu sudah jelek? Kenapa kau lambat sekali, apa kau sudah menyerah?? ‘ ledeknya

“ Mwoya, aku sudah menancapkan seluruh gas ini untuk menyusulmu “

“ Aku pikir, kau harus membuang mobilmu hahaha “

“ Yya.. “

“ Bagaimana kalau salah satu diantara kita menang, kita bisa membaca salah satu make a wish kita tanpa menunggu 2 tahun lagi?? “ tawarnya dengan menggoda, ia benar-benar mengerti kalau aku benar-benar penasaran akan hal itu. dengan mendengar ucapannya, aku tersenyum evil dan mengiyakan..

“ Itu lebih menarik, sayang. Tunggulah.. aku akan memenangkan permainan ini “ jawabku sambil tertawa lalu, segera kumatikan panggilan tersebut. Tanpa pikir panjang, ku nyalakan nos pada mobilku sehingga knalpotku mengeluarkan asap. Betapa menyenangkannya ketika, laju mobilku semakin cepat dan tinggal beberapa inchi lagi aku bisa menyusulnya. Tetapi, dugaanku salah.. fany pun menggunakan nosnya sehingga, ia melaju lebih cepat dariku. Aku tak mau kalah, aku semakin tertantang untuk menyusulnya. Jalanan seoul yang cukup panjang membuat kami benar-benar menikmatinya dengan seperti ini. Tak lama kemudian, akhirnya mobil sport kami berdampingan. Kulihat, ia tersenyum memperlihatkan eyes smilenya sambil melambaikan tangannya ke arahku. Beberapa detik kemudian, perasaanku mulai tak enak. Kulirikkan mataku pada fany, ia masih tenang dan tersenyum ke arahku. Namun, ketika aku kembali, menatap jalanan dihadapanku.. terlihat, sebuah truk dengan ban mobilnya yang pecah dengan menjatuhkan alat-alat materialnya yang tak jauh dari hadapan mobil tiffany. Fany terlihat panik dan tegang namun, nos yang ada pada mobilnya masih belum kembali seperti semula. Dan lagi, kepala mobil truk itu berputar menutup jalanan kami.

“ Fany~ah!!!!! “ panggilku ketika, melihat tiffany yang tak bisa menghindar alat-alat material dihadapannya dan badan mobil truk yang menghalangi jalan kami.

Ckiiittttttt…

Decitan mobil kami terdengar jelas ditelingaku

Brukkk brukkk brukkk..

Mobil kami terlempar hingga melewati badan truk tersebut, tubuhku terlempar ke jalan raya yang terlihat terhenti arus lalu lintasnya. Tetapi, aku masih bisa melihat mobil tiffany yang masih terguling beberapa kali dan akhirnya terhenti dengan posisi mobilnya terbalik. Terlihat, asap yang mengepul mobilnya dan tubuh tiffany yang masih berada didalam mobil yang penuh dengan darah.

Tubuhku kaku dan nyeri, kepalaku pening yang sangat luar biasa. Ingin rasanya aku menolongnya tetapi, aku tak bisa menggapainya. Darah yang keluar dari pelipisku begitu banyak kurasakan.

“ Fany~ah.. “ panggilku dengan suara yang parau terakhir kalinya, aku melihat tangan tiffany yang sudah lemah dengan cincin yang indah menghiasi jari manisnya yang cantik.

***

Suasana yang dingin, bising, dan cahaya yang sangat terang menyilaukan pandanganku. Aku membuka mataku perlahan, kulihat sekelilingku yang serba putih. Kulihat, ke sebelah kananku, sebuah infusan yang menusuk kulitku juga masker oksigen yang membantuku bisa sampai seperti ini. Telingaku masih bisa mendengar sangat jelas ketika, ku dengar keributan dan kebisingan dari samping kiriku hal itu, membuatku menoleh ke samping kiri.

“ Tambahkan dosis oksigennya dan juga tekanannya, ppali!! “ pinta dokter

Fany, kulihat tubuh tiffany yang penuh dengan darah terkapar disampingku. Ia mengalami kejang-kejang membuat dokter dan suster panik bukan main bahkan, dokter melakukan sesuatu yang mampu merangsang denyut jantung tiffany untuk kembali hadir. Keringat dingin kurasakan diseluruh tubuhku, berkali-kali kulihat fany memuntahkan darah dari mulutnya hingga beberapa kali suster menggantikan masker oksigen untuknya. Tak terasa, aku mengeluarkan butiran krystal dari pelupuk mataku ketika dokter berhasil mengembalikan fany untuk bisa berada disampingku meskipun denyut jantungnya terlihat sangat lemah.

Merasakan kepalaku semakin pening, aku mencoba bertahan dengan mengerjapkan mataku. Ku kepalkan tangan ini untuk menahan rasa sakit yang mendera diriku, sakit ini tak seberapa dibandingkan sakit yang dirasakan fany saat ini.

“ Fany~ah, kau harus bertahan. Jangan tinggalkan aku, jebal.. “ ucapku lirih membuat beberapa suster menyadari diriku yang merasakan kesakitan. Hingga akhirnya, aku tak sadarkan diri.

***

“ Fany~ah.. “ panggilku, mataku masih terpejam namun tanganku terus mencari-cari sebuah tangan yang selalu aku genggam dengan erat hingga, aku merasakan seseorang yang hadir disampingku. Ku coba untuk membuka mataku perlahan..

“ Eonnie.. “ panggilnya panik

“ Yoo-yoona.. “ panggilku dengan menoleh ke kanan ketika, melihat adikku yang telah menjagaku sambil tersenyum lemah

“ Chankmann aku akan memanggilkan dokter untukmu, chankman ne “ ucapnya yang segera meninggalkanku aku pun, hanya tersenyum dan mengangguk mantap. Ketika, kulihat ke seberang. Aku menemukan sosok tiffany yang tengah terkapar lemah tak berdaya dengan alat-alat medis yang memenuhi tubuhnya yang mengurus. Wajahnya sangat pucat, tetapi ia benar-benar tenang. Ku dengar suara denyut jantungnya yang masih seperti terakhir kali aku mendengarnya, ini semua karnaku. Kalau saja aku tak menantangnya berlomba, ia tak akan seperti ini.. lagi-lagi, aku menangis melihat keadaannya. Aku benar-benar telah melukainya, tak ada yang menjaganya.. ia hanya sebatang kara dikorea ini..

“ Gwenchanayo.. aku baik-baik saja yuwrie.. uljima “

Aku menoleh ke sumber suara yang ternyata berada disamping kiriku, aku terkejut ketika aku melihat sosok tiffany yang tengah tersenyum padaku dengan sangat manis.

“ Fany~ah.. “ panggilku tak percaya dan sesekali menoleh ke arah fany yang terkapar disamping kananku

“ Yoona dan kekasihnya seohyun telah menjaga kita semalaman, sayang. Berterimakasihlah padanya “ ucapnya

“ K-kau.. “

“ Lekaslah sembuh dengan begitu, aku bisa mendapatkan motivasi darimu. Selamatkan diriku untuk bisa kembali ke sampingmu, sayang. Jebal.. “ pintanya yang akhirnya, tiba-tiba menghilang..

“ Fany~ah.. “ panggilku

“ Tiffany!!! “ panggilku sekeras mungkin yang berhasil membangunkan kekasih yoona yang tertidur disofa.

“ Eonnie, gwenchana?? “ tanyanya khawatir yang berusaha menenangkanku

“ Fany.. “ ucapku

“ Fany eonnie, masih tertidur. Tenanglah eonnie, ia baik-baik saja “

Mendengar ucapannya, membuatku memikirkan kembali kata-kata yang sebelumnya ia katakan kalau aku harus sembuh dan memberikan motivasi agar ia juga kembali seperti sedia kala.

***

Setelah beberapa minggu, aku keluar dari rumah sakit. Tetapi, fany masih tertidur nyenyak hingga ia tak sempat memberikan senyuman pagi yang biasa ia lakukan padaku. Tiap harinya, ku isi dengan bernyanyi serenande yang indah saat bersamanya. Memainkan gitar dengan petikan-petikan yang membuat suasana sangat hening dan kurasa jika fany mendengarnya, ia pasti sangat menyukainya.

~ Beberapa bulan kemudian..

Aku berjalan menyusuri bunga-bunga yang cantik tengah bermekaran dipadang rumput lalu, aku duduk dibawah pohon yang rindang tempat terakhir kami menghabiskan waktu bersama. Tak kusangka, kincir origami buatan kami masih berputar karna hembusan angin yang sangat sejuk menerpanya. Ku coba mengambil kertas origami berwarna pink ditepi danau yang indah, kubuka dan kubaca dengan baik dan berulang-ulang..

Tiffany make a wish…

Aku pikir aku tak hanya akan membuat make a wish yang singkat, aku ingin mengucapkan syukurku kepada tuhan karna telah memberikan kesempatan untukku bertemu dengan sosok seorang kwon yuri yang selalu memperlakukanku dengan baik, menjaga dan melindungiku. Suka dan duka selalu kami lewati bersama, dia benar-benar sosok seorang yang penyayang, mengertikan sikapku yang hobby dengan predikat workholicnya. Rasanya lucu, ketika aku melihat rengekannya karna ia cemburu dengan pekerjaanku yang dijadikan utama untukku. Mianne, yuwrie.. aku tak bermaksud untuk menduakan dirimu dengan pekerjaanku. Kau tak menyadari bukan, aku mengendalikan sekretarismu untuk menjagamu, melindungimu?? Aku selalu melakukan segala hal tanpa kau ketahui..

Aku menyadari, aku sudah sering menyakitimu yang terlalu disibukkan dengan pekerjaanku. Tapi, cintaku padamu tak pernah pudar yuwrie.. aku mencintaimu karna tuhan. Aku ingin menikah dan hidup bersama denganmu selamanya, dan sebentar lagi sepertinya aku akan mendapatkan keinginanku. Aku tak punya keinginan apa-apa selain hidup bersamamu selamanya.. saranghae yuwriee, cintaku selalu bersamamu ^^

Senyuman manis mengembang diwajahku ketika membaca isi make a wish yang sebelumnya kita buat bersama, ia benar-benar membuatku semakin gemas. Aku pikir ucapannya utnuk membuat make a wish didalam kertas origami ini akan ia lakukan ternyata, ia justru membuat kertas origami ini bagaikan buku diarynya. Benar-benar sangat lucu, kulipatkan kembali kertas origami berwarna pink tersebut dan mencoba untuk mengembalikannya seperti semula.

Pletak…

“ Aishh.. apppoo “ ringisku ketika sebuah benda mengenai kepalaku, aku segera menoleh ke belakang dan mendapati sosok seseorang yang sangat aku cintai tengah menatapku dengan tatapan tajamnya dan berkacak pinggang.

“ Hehe.. mian.. “ ucapku sambil terkekeh kulihat, ia semakin mendekatkan diri. Ku telan ludahku karna kini, kurasakan keringat dingin yang mengucur dari keningku. Rasanya sebentar lagi, aku akan dimakan olehnya..

“ K-kau! Licik!!! “ kesalnya dengan memukul bahuku, aku mencoba beranjak dan menghindarinya sambil tertawa

“ Mwoya?? “

“ Kau sudah berjanji akan membukanya 2 tahun lagi, waeyo kau membukanya sekarang? Ini baru satu tahun yuwriee.. “

“ Paboya, satu tahun ini.. satu tahun kita menikah lagipula, kau juga melanggar perjanjian kita “ jawabku yang mencubit pipinya dengan lembut

“ Melanggar apa? “ tanyanya dengan suara lengkingan yang membuatku harus menutup kedua kupingku

“ Omo.. fany~ah, suaramu membuat telingaku sakit “

“ I dont care.. “

“ Sudahlah, kau juga melanggar perjanjian kita untuk membuat make a wish “ ucapku dengan menggoda membuatnya menatapku lalu, tiba-tiba ia tersenyum evil padaku.. membuatku kebingungan.

“ Kalau begitu.. “ ucapnya

“ Kalau begitu??? “ tanyaku yang penasaran dengan perkataannya yang masih menggantung

“ Aku juga akan membaca make a wish-mu “ ucapnya yang segera mengambil kertas origamiku dan hal itu, membuatku terkejut dan segera mencoba mengambil dari tangannya. Tetapi, dugaanku salah. Ia berhasil mempertahankan kertas origamiku ditangannya hingga, aku pun pasrah dan menunduk..

Kulihat, ia membuka kertas origami tersebut dengan senyuman eye smile yang mengembang diwajahnya. Ku dongakkan kepalaku untuk menatapnya perlahan, ekspresi senyumnya menghilang dan kini aku yang tersenyum.. lalu, ia memperlihatkan isi didalam kertas origami tersebut padaku..

“ Nihil??? “ tanyanya ketika, ia tak melihat tulisan apapun yang aku tuangkan disitu. Aku hanya bisa tertawa melihat bibirnya yang berbentuk kerucut dan segera menghindari segala sesuatunya yang akan aku terima darinya.

Kami berlari-lari mengelilingi pohon yang rindang ditengah danau yang sangat indah sambil tertawa bersama..

Semoga satu tahun pernikahan kami, membuat kami semakin kuat melewati berbagai rintangan permasalahan didalam rumah tangga kami selanjutnya dimasa depan..

END

27 comments

  1. Fuuuuh~~ kirain bakal sad. Eh, ternyata akhirnya happy ending. Bersyukurlah. Haha😀
    Next ff nya ditunggu yo’

  2. biasa.a klo baca ff yulti or taengsic pasti sad ending tpi kali ini beda untungnya happy ending…nanti bikin ff taengsic ya tpi happy ending hehehe

    paling suka klo pany manggil yuwri kayanya gmna gtu hehehe

  3. hi kak, slam kenal yaa
    reader baru nih🙂

    suka one shoot nya.
    kirain bkal sad ending, ehhh akhirny happy ending…
    yulti jjang hahahaha
    #dkroyok locksmith n royal shipper😀

    d tnggu ff lainnya kak

  4. Hmmm yulti ternyata..tak apalah q menikmati ceritanya..kirain bakalan sad ending ternyata happy ending…meski tetep q merasa sedikit aneh,karena sudah terbiasa baca taeny..hehehe tapi bener q suka ceritanya..

  5. Annyeong ,,,,,,,

    Wwaah,,, udah deg” an aja dah,,, tak kira bkalan Sad,,,,,
    Wwh,, YulTi Sweet,,,,kkee

    D tunggu aja next update nyah,,,
    SEMANGAAAAT

  6. Assiiikkk ada FF YulTi nih ,, suka suka suka .. Hehe
    untunglah Happy Ending ..

    Annyeong thor new reader ,,
    mian bru bisa coment skrang ,, coz baru nemu WP ini ..
    Bolehkah aku baca FF author yang lain ?? *puppy eyes .. Gomawo sbelumnya🙂

  7. Huahhhhh..#ngikutin fany teriak melengking..
    Somay…apa so suit??
    Wahhh..tadi sempet dag..dig..dug..suara sepatu kuda..pas baca adegan kecelekaannya fany dan yul..buahhhhh~jantung nyesek mulu kalo baca yang tegang-tegang..apa ini termasuk menjiwai??hahaha

    pas ngebaca adegan fany dan yul yang balapan pake nos-nos segala jadi keinget film fast & furious..yang pemain utamanya sekarang udah meninggal gara-gara kecelakaan..aduhhh..kasian banget dah..

    Hahahaha..yul curang bener ye..ngebaca duluan..hadehhhh -__-
    aplagi pas fany mau ngebales baca.. ettdaahhh..mungkin kalo gue jadi fany bukannya gak senyum lagi tapi pingsan mungkin atau langsung gue jemur tuh si yul biar makin kaya ginger..

    Hahahaha..ngoplak banget dah yulti..
    Awal senyumm..tengah-tengah hampir jantungan..akhirnya..ketawa bola gue..hahaha

  8. Weehhh couple selingkuhan😄

    Sweeeettt dech. .
    Tp aku gk relaaaaaa kekekekek
    Awasss ajaaa kalian br2 bkalan aku laporin ke taetae am sica baby
    #plaaaaaaaakkkkkkk

    DAEBAKKKKK thorrrrr

  9. yeayy akhirnya happy ending jg .. ^^
    seneng bgt liat YulTi bareng …
    semangat buat author yg udh nulis ini,keep update and fighting ^^

  10. aku pikir akan sad ending waktu mereka berdua tabrakan dan kondisi tiffy yg lebih parah. fiuh syukurlah yulti happy ending. hwaaaaa aku bahagia……. lol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s