(Chaptered) The Day #2

Title : (Chaptered) The Day #2

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Gender bender, etc.

Main cast: Tiffany, taeyeon, yuri, jessica

Support cast: Find your self

***

Diruangan yang sangat dingin, yuri, taeyeon dan sooyoung mengerutkan keningnya ketika melihat jasad hyoyeon yang benar-benar mengenaskan, perut dan wajahnya seolah dirobek-robek dengan pisau oleh pelaku yang belum mereka temukan.

“ Apa ini benar-benar hyoyeon? Aku benar-benar tak bisa mengenalinya “ ucap yuri

“ Kau yakin ini jasadnya, soo? “ tanya taeyeon kepada sooyoung

“ Ne, menurut data yang aku dapatkan dari petugas yang menangani hyoyeon. Inilah jasadnya, memang sangat mengenaskan.. “ jawab sooyoung

“ Baiklah, masukkan kembali jasadnya “ ucap yuri

“ Chankman.. “ ucap taeyeon yang terlihat menemukan sesuatu ditangan jasad hyoyeon yang sudah mengeras dingin dengan kepalan yang keras

“ Wae? “ tanya yuri dan sooyoung

“ Bantu aku membuka kepalan tangan ini “ ucap taeyeon yang segera mencoba membuka kepalan tangan jasad tersebut. Yuri pun, segera membantunya hingga tak lama kemudian, mereka berhasil membuka kepalan yang cukup keras tersebut.

“ Ige mwoya?? “ tanya sooyoung terkejut ketika melihat sembilah pisau yang melukai telapak tangan jasad tersebut dengan menuliskan beberapa nomor yang membuat taeyeon mengerutkan keningnya.

“ 191515251521, sebuah petunjuk “ jawab taeyeon dingin

“ NE?? “ tanya yuri dan sooyoung bersamaan

“ Apakah, itu petunjuk korban selanjutnya?? “ tanya sooyoung khawatir

“ Matta.. “ ucap yuri

“ Kita harus segera kembali dan mengungkap petunjuk  ini, ppali! “ ucap taeyeon yang bergegas meninggalkan ruang mayat diikuti yuri dan sooyoung dibelakangnya.

***

15.30 KST

Suara sirine ambulance atau pun polisi selalu terdengar didepan kantor kepolisian terbesar dikorea, yuri, taeyeon dan sooyoung kembali disibukkan dengan berkas-berkas yang berisikan sejumlah data dan nomor-nomor yang dapat dimengerti oleh taeyeon.

“ Apakah kalian sudah dapat memecahkan petunjuk itu? “ tanya sooyoung yang terlihat khawatir dengan memecahkan keheningan diantara mereka. Sooyoung menghentikan aktivitasnya dengan memandangi taeyeon dan yuri yang sudah sedari tadi memandangi taeyeon yang begitu serius membaca berkas-berkas dan terus berfikir dengan keras.

Sigh..

Taeyeon bernafas kesal ketika, ia belum bisa mendapatkan petunjuk tersebut. Kemudian, menatap kedua temannya dengan tajam.

“ Wae? Kau tiba-tiba menjadi serius begitu, kid? “ tanaya sooyoung sedangkan, yuri hanya mengangguk mantap. Lalu, taeyeon pun menyandarkan tubuhnya dengan menyilangkan kedua tangan didadanya sambil memejamkan matanya.

(Hening..)

“ Bersiaplah kalian.. “ ucap taeyeon memecahkan keheningan

“ Yap.. kita sudah bersiap-siap untuk pulang, aku harus menjemput sica dimall “ ucap yuri girang sambil beranjak dari tempatnya

“ Kau pikir, aku sedang bercanda yul? “ tanya taeyeon yang menatapnya dingin

“ Omo.. waegeurae taeng? Kau benar-benar menakutkan “ ucap sooyoung yang terkejut melihat ekspresi taeyeon

“ Kemungkinan, petunjuk itu menunjukkan korban selanjutnya. Dan itu ada pada kita bertiga “ jawabnya

“ Jinja?? Wae kau begitu yakin?? “ tanya yuri

“ Kau meremehkan kemampuanku soal angka? “ tanyanya menantang

“ Aniyoo.. aku hanya takut kau salah langkah untuk mengungkap petunjuk itu “

“ Aku hanya meminta kalian untuk berhati-hati yul, pelaku bisa saja tidak melakukan pembunuhan seperti hyoyeon. Ia bisa melakukan yang lebih tragis darinya “

“ Aku pikir, pelaku itu psikopat “ ucap yuri

“ Ahh.. sudahlah, lagipula kau belum mendapatkan siapa korban selanjutnya kan kid?? “ ucap sooyoung yang mencoba meninggalkan tempatnya

“ Bagaimana jika itu kau? “ tanya taeyeon membuat yuri dan sooyoung terkejut

“ MWO?? “

“ Aniyoo.. matta, aku belum dapat menemukan petunjuk itu “ jawab taeyeon dengan mengembangkan senyuman dorkynya membuat sooyoung geram dan menjitak kepalanya pelan

“ Appo.. “ ringis taeyeon sambil mengelus kepalanya

“ Kajja.. “ ajak sooyoung dengan merangkul kedua temannya

***

Taeyeon keluar dari mobilnya dan memasuki rumah mereka dengan senyuman yang mengembang diwajahnya.

“ Chagi~ah, aku pulang “ ucap taeyeon dengan girang.

“ Anyeeeoong… “ ucap tiffany dan seohyun dengan melambaikan tangan mereka dari ruang tengah, membuat taeyeon tersenyum senang.

“ Kalian, neomu yeoppo.. “ puji taeyeon yang melemparkan tubuhnya disamping tiffany dan seohyun.

Chu ~

Taeyeon mendaratkan bibirnya dibibir tipis tiffany dengan mesra dan dalam, tiffany pun membalas ciumannya dengan senyuman yang mengembang diwajah cantiknya.

“ A-appa, appa.. “ panggil seohyun dengan menepuk kecil dada taeyeon, membuat mereka berhenti berciuman dan memandangi seohyun yang sudah mengerucutkan bibirnya didepan kedua orangtuanya. Hal itu, membuat taeyeon dan tiffany tertawa lucu..

“ Mianne, seo.. appa merindukan ommamu “ ucap taeyeon dengan mengecup pipi seohyun dengan lembut kemudian, mengelus kepalanya.

“ Tae, tae.. tak terasa. Kehamilanku sudah 9 bulan dan esok seohyun berulang tahun “ ucap tiffany dengan girang sambil melingkarkan tangan dilengan taeyeon dengan manja.

“ Matta.. jinjayo? Lalu, apa yang harus kita lakukan? “ tanya taeyeon sambil memainkan tangan seohyun yang kecil

“ Seo.. apa yang kau inginkan sayang? Appa akan membelikan semua yang kau inginkan, asal berjanji.. “ ucap taeyeon dengan aegyonya

“ Berjanji apa, tae? Seohyun masih tak mengerti soal apa yang kau katakan “

“ Berjanji tak mengganggu appa yang sedang menikmati ciuman ommamu “ jawabnya sambil tertawa dorky membuat tiffany gemas dan mencubit pipi taeyeon sambil tertawa

“ Ohh.. kau sangat cantik sekali, miyoung. Apa kau ada acara malam ini? “ tanya taeyeon sambil menatap tiffany

“ Ani.. bukankah setiap hari aku selalu seperti ini? “ tanyanya kebingungan

“ Tapi, kau sangat menggoda hahaha “

“ Yya.. “ rengek tiffany

“ Hari ini kau memasak? “ tanya taeyeon sambil menatap ke atas meja makan yang terlihat sangat bersih tanpa hidangan seperti biasanya

“ Aku tak masak, hehe.. mianne.. hari ini aku mencari beberapa menu diinternet. Tapi.. “

“ Tapi? “

“ Semuanya tak mudah untukku, tae.. mianne.. “ sesal tiffany

“ Gwenchanayo, kalau begitu aku mandi dulu. Setelah itu, kita makan diluar yaa? “ ucapnya sambil beranjak dari sisi tiffany

“ Kau serius? “ tanya tiffany tak menyangka

“ Ne, lagipula kita sudah lama tak makan malam diluar bukan? Seo juga butuh hiburan diluar “ jawab taeyeon sambil mengedipkan sebelah matanya, membuat tiffany senang dengan seohyun yang tak henti-hentinya tersenyum manis.

***

“ Sunny bunny, kau dimana? Aku pulang, sayang “ ucap sooyoung yang baru masuk ke dalam rumahnya dan mendapati rumahnya yang sunyi, dan gelap.

“ Kau tak ada dirumah? Tumben sekali.. “ gumamnya sambil berjalan mencari tombol lampu yang akan menerangi rumahnya. Sunny dan sooyoung adalah sepasang kekasih dan baru-baru ini mereka akan merencanakan untuk menikah, meskipun mereka belum menikah tetapi mereka sudah memutuskan untuk tinggal bersama dirumah sooyoung yang tak begitu besar tetapi sangat nyaman dan sangat berkecukupan. Sebelum ia mencari tombol untuk menerangi ruangan tersebut, ia melemparkan tubuhnya disofa ruang tengah dan melonggarkan dasi yang melingkar dilehernya. Ucapan taeyeon kembali terngiang dikepalanya..

“ Apa motif pembunuh itu untuk melakukan pembunuhan berantai pada team kami? Dan korban pertama terjadi pada hyoyeon padahal, hyoyeon tidak terlalu masuk ke dalam pengungkapan tragedi pembunuhan sebelumnya yang kami ungkap “ gumam sooyoung sambil mengerutkan keningnya.

Brakkkk….

Suara keras yang terdengar oleh sooyoung mengejutkannya sehingga, ia menoleh ke sumber suara.

“ Sunny bunny, apa itu kau? “ tanyanya dengan senyuman yang mengembang diwajahnya

***

Chu ~

Jessica mendaratkan bibirnya dipipi yuri dengan lembut, membuat yuri tersenyum senang sambil mendorong roda bayi yang membawa yoona mereka.

“ Gomawo, yeobo.. hari ini, kau sudah membelikan barang-barang limited edition untukku “ ucap jessica dengan girang dengan membawa beberapa belanjaan dikedua tangannya.

“ Asal itu membuatmu senang, aku akan memberikan semuanya untukmu, chagi.. lagipula, pakaian-pakaian itu bukan hanya untukmu bukan? Kau juga membelikannya untuk aku dan anak-anak kita “ ucap yuri sambil terus tersenyum dan menatap lurus ke depan

“ Hmm.. “ jawab jessica dengan mengangguk mantap sambil terus tersenyum

“ Bagaimana hari ini? Apa ada yang mengganggu pikiranmu, yeobo? “ tanya jessica dengan menggoda.

“ Kita, bicarakan dimobil. Kajja.. “ jawab yuri dengan membuka pintu mobil audinya untuk jessica dan yoona. Ketika, yuri akan membuka pintu kemudinya tiba-tiba lampu tempat parkir bawah tanah mati. Sehingga, situasi disana sangat mencengkam dan hening.

“ Mwoya? “ gumamnya yang segera membuka pintu mobil tersebut namun, tiba-tiba pintu mobil kemudinya tak bisa terbuka. Membuatnya terkejut, sekejap ucapan taeyeon perihal pembunuhan berantai terlintas dipikirannya. Membuatnya panik dan berusaha untuk membuka pintu kemudinya..

“ Yeobo, waegeurae?? “ tanya jessica dari dalam mobil sambil memukul-mukul jendela depan dengan khawatir.

“ Sica, buka pintunya.. ppali “ pinta yuri sambil memukul-mukul jendela dengan panik

***

Ckitt…

Taeyeon menghentikan mobil sportnya didepan sebuah mall yang memiliki restoran yang mewah dan romantis. Taeyeon keluar dari mobilnya dengan pakaian casualnya..

“ Kajja.. “ ucap taeyeon dengan girang sambil membuka pintu untuk tiffany yang sudah mengembangkan senyuman diwajahnya.

Chu ~

Tiffany mengecup bibir taeyeon singkat didepan petugas parkir yang akan memarkirkan mobil mereka, membuat taeyeon tersipu malu dan segera merangkul istri dan anaknya untuk masuk ke dalam restoran tersebut.

“ Selamat malam, hanya berdua? “ tanya salah satu pelayan

“ Aniyoo.. kami bertiga “ jawab tiffany sambil memperlihatkan seohyun yang tertidur dipelukannya

“ Oh.. mianne, silahkan “

Taeyeon dan tiffany pun, mengikuti pelayan tersebut dari belakang untuk menempati meja yang telah dipesan oleh taeyeon. Mereka dibawa ke sebuah ruangan yang mewah dengan desain yang elegant, membuat tiffany berkaca-kaca dengan apa yang telah dipersiapkan taeyeon untuk dirinya.

“ Silahkan.. kami akan segera mengantarkan hidangan malam anda “ ucap pelayan yang segera berpamitan sambil berbungkuk. Taeyeon dan tiffany pun, segera menduduki tempat duduk mereka setelah tiffany menyimpan seohyun diroda bayi yang dibawa taeyeon untuknya.

“ Bagaimana, apa kau menyukainya? “ tanya taeyeon yang sudah duduk disamping tiffany sambil mengelus pipi tiffany dengan lembut

“ So amazing, tae.. gomawoo “ jawabnya girang dengan melingkarkan tangan dileher taeyeon

“ Aku meminta balasannya “ ucapnya sambil terkekeh

“ Mwo? Balasan apa? “ tanya tiffany pura-pura tak mengerti

“ Ayolaahh.. seo tidak akan menggangguku, dia benar-benar mengerti keinginan appanya “ jawabnya sambil tertawa dorky kemudian, langsung mencium bibir tipis tiffany dengan lembut. Tiffany pun membalas french kiss taeyeon dengan mesra yang perlahan gerakannya semakin panas dan liar.

“ T-tae.. “ panggil tiffany disela-sela ciumannya namun, hal itu tak membuat taeyeon berhenti mencium bibir tiffany

Jeeeepppp….

***

“ Sunny bunny.. “ panggil sooyoung yang kini, mendekatkan diri ke arah tombol lampu berada.

Klik..

“ Omo… “ sooyoung terkejut bukan main, wajahnya terlihat sangat pucat ketika ia melihat keadaan rumahnya yang semula bersih dan rapi kini terlihat seperti kapal pecah.

“ Sunny.. “ panggil sooyoung ragu sambil berjalan perlahan menuju lantai 1, wajahnya terlihat sangat khawatir dan ketakutan pun ia rasakan. Hari semakin malam, situasi dirumahnya semakin mencengkam ketika ia melihat lukisan-lukisan dan foto-fotonya bersama sunny berantakan dilantai menuju kamarnya.

“ Semua akan baik-baik saja, soo “ gumamnya menenangkan diri sendiri akhirnya, sooyoung pun berhenti didepan pintu kamarnya yang tertutup dengan rapat. Perasaannya sangat campur aduk saat ia ingin memutar knop pintu kamarnya perlahan, ia memutar knop pintunya..

“ Chagi.. “ panggilnya ragu dan mulai terdengar suaranya yang bergetar. Dibukakannya kamar tersebut dan membuat sooyoung membelalakkan matanya ketika ia melihat keadaan yang lebih hancur dibanding keadaan yang ia lihat dilantai dasar, ia mencoba masuk dan berhenti diantara pintu yang terbuka lebar.

“ Sunny, ige mwoya?? “ tanyanya terkejut. Lalu, sooyoung merasakan sesuatu yang menetes dibahunya. 1 tetes tak membuatnya terusik tetapi, kini tetesan tersebut kembali ia rasakan karna mengenai pelipisnya dan mengalir diwajahnya. Ia merasakan bau asam yang tak enak saat tetesan tersebut menetes dan mengalir diwajahnya, dihapuslah tetesan tersebut.

“ D-da-darah??? “ tanyanya terkejut sambil membelalakkan matanya ketika, ia melihat darah segar yang baru ia hapus oleh tangannya. Tubuhnya bergetar hebat dan kaku perlahan, sooyoung meneteskan air matanya.

“ S-sun-sunny.. “ panggilnya ketakutan dan mencoba untuk mendongakkan kepalanya

“ Aaaarrrggghhhhh….. “

Brukkk…

***

“ Aku tak bisa membukanya yul, semua disini terkunci “ ucap jessica yang mencoba membuka pintu kemudi dari dalam dengan panik hal itu, membuat yoona menangis.

“ Tuhan, bantu aku “ gumam yuri yang telah merasakan keringat dingin yang mengalir dari pelipisnya

Brummm… brumm…

Suara mobil terdengar jelas ditelinga keluarga kwon, yuri mencoba untuk mencari-cari arah sumber suara tersebut tetapi ia tak menemukannya. Dan dirinya semakin mengeluarkan seluruh tenaganya untuk membuka pintu kemudi hingga, tak lama kemudian akhirnya pintu tersebut terbuka dengan kasar. Dengan cepat, yuri masuk ke dalam mobil dengan panik lalu, memasukkan kuncinya dan menstarterkan mobilnya. Suasana semakin dingin dan mencengkam membuat yuri dan jessica panik.

“ Pakai seat beltmu, sica. Kita harus segera pergi dari sini “ pinta yuri dengan tegas dengan cepat, jessica memasang seat beltnya yang terus menggendong yoona sambil berusaha menghentikan tangisan anaknya.

Lagi-lagi, mobil yuri tak bisa diajak kerja sama. Mobil itu tak menyala, yuri berusaha untuk terus menstater mobilnya.

“ Waegeurae, kwon yuri?? Kau belum menservice mobil kita?? “ tanya jessica yang khawatir

“ Ani, sebelumnya mobil ini tak apa-apa sica “ jawab yuri yang terus menstater

“ Come on.. “ gumamnya

Ckiittt….

Bruuummmm…

Sebuah mobil dari arah kanan yuri memancarkan cahaya yang sangat terang membuat yuri dan jessica menoleh pada cahaya tersebut dan memincingkan mata mereka agar, mereka bisa melihat siapa orang yang membawa mobil tersebut dengan kencang. Mobil tersebut semakin dekat membuat yuri membelalakkan matanya sedangkan, jessica menjerit sambil memegang tangan yuri dengan keras.

***

Jeppppp….

“ Tae tae.. “ ucap tiffany yang segera menghentikan ciuman mereka ketika tiba-tiba, lampu direstoran tersebut padam. Ruangan tersebut terlihat sangat gelap, membuat tiffany menggenggam erat tangan taeyeon.

“ Waeyo? “ tanya taeyeon kebingungan sambil melepaskan ciumannya

“ Tae, aku takut. Jangan kemana-mana “ ucap tiffany dengan suaranya yang bergetar

“ Arrasseo.. ambil seo kita, miyoung “ jawab taeyeon yang terus mengenggam tangan tiffany untuk menenangkannya. Dengan cepat, tiffany mengambil seohyun yang masih tertidur pulas.

“ Chankman.. “ ucap taeyeon yang mencoba untuk beranjak dari tempatnya

“ Yya.. Tae, jebal.. jangan tinggalkan kami “ rengek tiffany dengan menahan taeyeon

“ Hajiman, miyoung~ah.. ini sangat aneh sekali, ini restoran mewah tetapi tak seharusnya mereka membiarkan restoran mereka padam seperti ini “ jawab taeyeon yang berusaha memperjelaskan penglihatannya ke sembarang arah

“ Kenapa tak kau coba untuk memanggil pelayan? “ tanya tiffany, ucapan tiffany dibenarkan taeyeon sehingga taeyeon pun memanggil waiters dan tetap duduk disamping tiffany sambil memeluk keluarganya.

“ Waiters.. “ panggil taeyeon

“ … “

(Hening)

Tiba-tiba, taeyeon teringat pada apa yang sedang ia lakukan dalam perkerjaannya bersama kedua temannya. Bulu kuduknya perlahan, mulai berdiri dan keringat dingin mengalir dari pelipisnya. Hal itu, disadari tiffany..

“ Tae tae, gwenchanayo?? “ tanyanya khawatir

“ … “

“ Apa pikiranmu sama seperti pikiranku?? “ tanya tiffany yang sudah mengetahui masalah pekerjaan yang tengah dihadapi suami dan kedua temannya.

“ Chankman miyoung, jangan berbicara “ jawab taeyeon ketika, ia mendengar suara langkah kaki diluar ruangan mereka. Tiba-tiba, suara langkah kaki tersebut berhenti..

“ Waeyo? “ tanya tiffany tak mengerti

“ Aniyoo.. aku pikir ada seseorang selain kita disini, miyoung “ jawab taeyeon dengan bernafas lega ketika suara langkah kaki tersebut tak terdengar lagi.

Krekkk….

Terdengar suara knop pintu yang diputar hali itu, membuat taeyeon dan tiffany menoleh ke arah sumber suara tersebut dengan membelalakkan mata mereka…

TBC

Mianne, kalau banyak typo. Masih dalam pembelajaran.. ^^

31 comments

  1. LanjutThor lanjut thor ….
    Gila tu pembunug mo ngapain kwon family N kim family nie …
    Choi family klhtan ea dah END nie ..
    Huaaa …
    Thor jgn mpe ada apa2 ma kwon & kim family …

  2. wah.., ini FF mendebarkan sekaligus menarik.,🙂
    DAEBAK🙂
    ada secuil typo tpi tak apalah itu bsa ditutupi dgn crita yg greget ini🙂
    di tunggu next partny🙂

  3. Huaaaaaaa penasaran ni bakalan gmn nasib mereka bertiga,udah gitu apa motifnya laghe…aaa moga2 sunny g kenapa2 apalagi pany tuh yg bentar laghe lahiran*lah* ayo thor cepet update laghe..ish klo tau siapa penerornya gw bunuh tu orang hahah

  4. Aaaaaaaaaarrrrrrgggggh thor kenapa tbc datang disaat yang tak tepat waduh aih ini nih jadi bikin deg deg gan sendiri. Dirumah juga lagi sepi lagi awwwwwwww…. Hh, semoga. Taenyseo_soosun_yoonyulsic selamat #amin

  5. sueeeerrrreeemmmm bikin jantunguku mau copot.
    seperti choi family udah end. sementara yulsic tinggal nasibnya. taeny mendebar siapa dtg.
    kutunggu lanjutan.

  6. Omo~ O.o itu sunny udh jd korbannya kah?! Mnegangkan bnget bca ini,, tpi kburu tbc,, next chap..next chap..

  7. sumpah deg degan bgt bacanya … ini agak horror ya hahahaa
    itu darah siapa y yang netes ke Soo … mudah” Sunny gpp dan mudah” Taeny dan Yulsic juga baik” aja ..

  8. Ketegangan dalam 3 tempat woowwwwwww merinding bacanya ckckckckckckckck

    Daebak thorrr😀
    Epepnya bis∂ membawa pembacanya ngerasain susasana Ɣƍ mencekam itu. .

  9. Thor bca part ini jd deg2an and berasa mncekam gini mna lg sndirian lgi err >.< Hduh knp dg mreka smua apa mreka brtiga skaligus lngsung jd korbn!! Makin mnegangkan nih ceritanya lngsung lompat chap brikutnya aja deh thor!!

  10. Deg deg deggan baca nih ff tambah deg deggan karna gue bacanya sambil perhatiin guru gw yang lagi liat temen gw ug presentasi😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s