(Chaptered) The Day #1

Title : (Chaptered) The Day #1

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Gender bender, etc.

Main cast: Tiffany, taeyeon, yuri, jessica

Support cast: Find your self

***

Dirasakannya cuaca yang cerah dengan awal hari yang dipadati oleh orang-orang pejalan kaki yang berlalu lalang dijalanan kota seoul untuk, mencari pekerjaan atau pun pergi bekerja. Disalah satu distrik yang bertingkat nan mewah, hiduplah sebuah keluarga kecil yang tinggal disana.

“ Whuaaa.. whuaa… “ tangisan yeoja kecil terdengar ke seluruh penjuru rumah. Sedangkan, ommanya sedari tadi merasakan mual sehingga ia muntah-muntah dikamar mandi didalam kamarnya.

“ Whuaaa… whuaa… “

“ Aigoo anakku, cup.. cup.. “ ucap seorang namja yang segera menggendong anaknya yang tak berhenti menangis. Meskipun, appanya telah menggendongnya tetapi yeoja kecil yang lucu dan imut itu terus menangis hingga appanya kewalahan.

“ Miyoung~ah, waeyo dengan seo kita? Dia tak berhenti menangis, membuatku khawatir “ rengek namja tersebut didepan kamar mandi. Omma yeoja kecil itu, masih terus merasakan kemualan sambil memegang perutnya

“ Miyoung~ah.. aku harus pergi bekerja, ppali “

“ Yya.. tunggu sebentar lagi tae, aku benar-benar sedang mual “

“ Waeyo?? Yya.. aku harus bekerja untuk menafkahi kalian, ppaliwa seohyun membutuhkanmu “

“ Yya! Kalau kau tak seenaknya menanam benih baru sebelum seo beranjak dewasa, aku tak akan seperti ini “ jawab yeoja itu dengan kesal

“ Mwoya, hahaha.. benih yang aku tanamkan padamu pasti menghasilkan yang sama baiknya dengan anak perempuan kita, seohyun. Saranghae.. “ ucapnya dengan memperlihatkan aegyo didepan anaknya sehingga, anaknya berhenti menangis dan justru menertawakannya

“ Omoo.. kau sudah tak menangis? Wae? “ tanyanya kebingungan

“ Karna tampangmu selalu dorky, tae.. anakmu saja menertawakanmu “ ucap yeoja itu sambil mengambil anaknya dari tangan suaminya

“ Jinjayo? Tapi, inilah kelebihanku dalam mendapatkanmu kan miyoung? “ tanyanya terkekeh

Mereka pun, keluar dari kamar mereka dengan menuruni anak tangga dengan perlahan.

“ Kau belum sarapan, tae? Padahal aku sudah menyiapkanmu sandwich.. “ ucap yeoja itu sambil memberikan minum dot pada anaknya yang masih terus digendongnya

“ Ta~da.. “ ucap namja itu dengan dorky sambil memperlihatkan sebuah kotak makanan

“ Mwoya? “

“ Aku membawanya, miyoung. Biar aku makan dikantor “ jawabnya girang

“ Whoa.. that’s good idea yeobo “

“ Baiklah, aku harus bekerja. Jaga kedua anak kita.. satu seohyun kita dan satu lagi, anak yang berada diperut ini “ ucap namja itu sambil mengelus perut istrinya dengan lembut dan girang

“ Ne, hati-hati dijalan.. hubungi aku tiap kau ada waktu, harus! Dan jangan lupa, makan siang “

“ Ne, aku akan segera kembali. Saranghae hwang miyoung.. “ jawabnya yang kemudian, mencium kening, kedua mata, kedua pipi dan terakhir bibir istrinya dengan lembut. Kemudian, segera meninggalkan istri dan anaknya sambil melambaikan tangannya

“ Nado saranghae, taeyeon.. “ jawab tiffany dengan melambaikan tangannya sambil memperlihatkan eye smilenya yang manis, membuat taeyeon semakin bersemangat untuk mencari nafkah untuk keluarganya.

***

Disisi lain, pagi hari yang begitu sibuk.. Seorang yeoja sudah berkali-kali mengganti dan memakaikan pampers untuk anak keduanya. Ia terlihat, sangat putus asa karna tak bisa menggunakan pamper untuk anaknya sendiri. Tetapi, ia terus mencobanya hingga sudah beberapa pampers berserakan dikamar anaknya.

“ Sica~ah, lekas turun kemari. Pakaikan dasi ini “ ucap seorang namja yang memanggil istrinya dari lantai dasar

“ Omma.. dimana bekal yang kau siapkan untukku hari ini “ tanya seorang namja kecil yang sudah siap dengan pakaian seragamnya sambil bermain dengan psp didepan televisi

“ Yya.. minho~ah, appa sudah siapkan dan memasukkan bekalmu ke tasmu. Kau lupa? Sekarang berhentilah bermain psp, waktumu untuk sarapan. Nanti kita terlambat “ ucap namja itu sambil mengelus rambut anak pertamanya, namja kecil itu pun segera mengikuti perintah appanya untuk sarapan dimeja makan

“ Sica~ah.. “ panggil namja itu yang masih berusaha keras untuk mencoba memakaikan dasinya sendiri

“ Sebentar, yul… aku belum selesai memakaikan pampers dan pakaian pada yoona “ jawab jessica dari atas

“ Ppali.. aku dan minho bisa terlambat “

“ Arrasseo.. “

Dengan cepat, jessica menggendong yoona kecil yang lucu dan cantik untuk menuruni anak tangga.

“ Neomu yeoppo… “ ucap yuri dengan girang yang langsung mencium yoona kecil

“ Yya.. kau belum menciumku, yul “ rengek jessica manja

“ Apa perlu, aku menciummu didepan kedua anak kita? “

“ Kenapa tidak? “

“ Baiklah.. “

Chu ~

Yuri mencium mesra bibir jessica cukup dalam, membuat minho kecil terkekeh. Sedangkan, yoona kecil hanya menggumam tak jelas dengan aegyonya yang terlihat semakin lucu

“ Yoong, kau duduk dulu disini ne.. omma mau memakaikan dasi appamu dulu “ ucap jessica dengan menyimpan yoona dikursi kecil dekat oppanya lalu, segera memakaikan dasi untuk yuri.

“ Kemarilah.. “ ucap yuri dengan mengambil alas yang cukup tinggi agar jessica bisa menggapai lehernya yang cukup tinggi tersebut

“ Gomawo.. “ ucap jessica sambil tersenyum manis

“ Neomu yeoppo ommanya anak-anak ini.. “ puji yuri sambil sesekali mencium kening istrinya

“ Sudah selesai.. “

“ Gomawo sayang.. “

“ Kau sudah sarapan? “

“ Sudah, aku juga membawa makanan pagi ini untuk kubawa ke kantor “

“ Gwenchana? “ tanya jessica khawatir. Yuri pun, mengangguk mantap.

“ Baiklah, kami harus segera berangkat. Minho bisa terlambat.. jaga yoong kita dengan baik, ahjumma akan datang siang nanti untuk membersihkan rumah “ ucap yuri

“ Ne, hati-hati dijalan sayang “ jawab jessica dengan girang

“ Minho~ah, kajja.. “ ajak yuri, minho pun segera mencium yoong kecil dan ommanya. Lalu, melambaikan tangannya ke arah jessica yang sudah menggendong yoona kecil kembali yang mengantarkan yuri dan minho ke depan rumah mewah mereka.

***

Suara sirine polisi dan ambulance terdengar dijalanan kota seoul, sebuah kantor polisi yang megah terlihat sangat sibuk dengan banyaknya karyawan polisi yang berlalu lalang dengan berkas-berkas mereka ditangannya.

“ Selamat pagi soo “ sapanya kepada satu teamnya

“ Pagi, kid.. “ jawabnya tanpa menoleh pada taeyeon hal itu, membuat taeyeon penasaran dan menghampirinya untuk melihat apa yang tengah dilihat sooyoung didepan laptopnya

“ Apa yang kau lakukan, soo? Apa kita memiliki misi selanjutnya? “ tanya taeyeon penasaran

“ Hmm.. “ jawabnya dengan mengagguk mantap

“ 2 hari yang lalu, saat kami mengadakan pesta keberhasilan kita karna telah mengungkap suatu pembunuhan. Sebelumnya, hyoyeon bercerita bahwa ia memimpikkan sesuatu yang aneh dan mengerikan dan itu berulang-ulang “

“ Ahh.. pesta tanpaku itu? “

“ Matta.. “

“ Mimpi apa dia? “ tanya seorang namja yang sudah menumpu dagu dengan kedua tangan dimeja sooyoung.

“ Yul.. “ sapa taeyeon dengan girang, yuri pun melambaikan tangannya sambil tersenyum dan kembali menunggu lanjutan pembicaraan sooyoung

“ Lanjutkan, soo.. apa yang ia mimpikan? “ ucap yuri

“ Dia bermimpi dibunuh dengan mengenaskan, dan menurutnya.. pembunuhan itu akan berlanjut dengan menghabisi seluruh team kita “

“ Maksudmu? “ tanya yuri tak mengerti

“ Pembunuhan berantai, yul “ jawab taeyeon serius

“ Lalu, dimana hyoyeon sekarang? “ tanya yuri

“ Kemarin, hyoyeon ditemukan tewas dengan kondisi yang mengenaskan dirumahnya “

“ MWO? “ tanya yuri dan taeyeon bersamaan

***

12.00 KST

“ Yeoboseyo.. “

“ Yeobo.. kau sudah makan siang? “ tanya tiffany girang yang tengah bermain dengan seohyun kecil diruang tengah depan televisi

“ Aku sedang sibuk, miyoung “ jawab taeyeon serius sehingga, membuat tiffany terkejut dan bersikap untuk tidak terlalu girang dihadapan suaminya

“ Misi yang baru? “

“ Ne.. “

“ Misi apa itu? “

“ … “

“ Serumit itukah? “

“ Nanti aku akan menghubungimu lagi, miyoung. Jaga dirimu baik-baik.. “

“ A-arrasseo, aku tutup.. “

Klikk

“ Waegeurae? Menyebalkan “ batin tiffany dengan mengerucutkan bibirnya dan kembali tersenyum ketika, seohyun kecil mengajaknya bermain.

***

“ Bagaimana datanya, sudah ada yang baru? “ tanya taeyeon serius pada sooyoung dan yuri yang sama sibuk seperti dirinya

“ Belum.. belum ada petunjuk yang baru untuk mengungkap siapa pelakunya dan siapa korban selanjutnya “ jawab yuri yang terus bekerja dengan laptopnya

“ NE? “ jawab sooyoung dan taeyon bersamaan

“ Waeyo? “ tanya yuri kebingungan dan menghentikan aktivitasnya untuk memandangi kedua teman satu teamnya

“ Aku masih ingin hidup lebih lama, aigoo.. mendengar ucapanmu membuatku semakin lapar “ ucap sooyoung yang segera beranjak dari tempatnya dan menggeliat lalu, keluar dari ruanganya untuk mencari makan. Sedangkan, taeyeon duduk dikursi sooyoung dan menatap tajam ke arah yuri..

“ Wae? “

“ Kerutan dikeningmu semakin banyak, apa jessica tidak merawatmu dengan baik? “ tanya taeyeon menggoda dengan aegyonya

“ Mwoya, kim taeyeon. Kau ada-ada saja “ jawab yuri yang kembali memainkan jari-jari dikeyboard laptopnya

“ Sebenarnya.. “ ucap taeyeon

“ Sebenarnya? “ tanya yuri yang kembali menatap taeyeon dan menghentikan jari-jari diatas keyboardnya

“ Sebenarnya, apa kau ingin memakan ice cream denganku? Aku juga cukup lapar siang ini, aku juga membawa bekal “ ucap taeyeon dengan tawa dorkynya, membuat yuri geram dan menjitak kepalanya

“ Yya.. waegeurae, aku hanya mengajakmu untuk beristirahat dulu. Miyoung-ku sudah menghubungiku untuk makan siang, aku pikir kau juga membawa bekal dari rumah. Lumayan kan yul, bisa menghemat uang saku kita “ ucap taeyeon dengan tawanya yang renyah membuat yuri pun, ikut tertawa dan membenarkan ucapan taeyeon soal menghemat uang saku mereka. Mereka pun, segera menghentikan aktivitas mereka untuk beristirahat sejenak.

Setelah waktu istirahat disiang hari telah selesai, taeyeon, yuri dan sooyoung pun kembali bekerja untuk mencari petunjuk soal pembunuhan yang terjadi pada teman satu teamnya yaitu hyoyeon. Mereka kembali terlihat serius dengan berdiam diri didepan laptop mereka dan sesekali sooyoung menguap karna begitu banyak memakan makan siangnya.

“ Kau mengantuk? “ tanya taeyeon tanpa menoleh pada sooyoung

“ Ne, bosan dan kembali lapar “

“ Cih.. otakmu itu hanya berisi makanan “ ucap taeyeon yang terus menatap layar monitor laptopnya

“ Tanpa makanan aku tak bisa berfikir dan mengungkap semua ini, taeng.. “

“ Makan saja, ice cream si kid taeng “ ucap yuri santai sambil tersenyum evil

“ Matta.. “ ucap sooyoung girang dan segera melirik pada ice cream yang tersimpan didepan taeyeon

“ Mwoya, aku baru saja membelinya! Tak akan kubiarkan! “ ucap taeyeon yang segera menjauhi ice creamnya dari sooyoung membuat, sooyoung mengerucutkan bibirnya. Hal itu, membuat yuri tertawa terbahak-bahak…

***

Hari mulai sore, semua karyawan sebagian berpamit untuk pulang termasuk team taeyeon. Terlihat, wajah yang muram, lelah dan kelaparan dari ketiga namja tersebut. Mereka berjalan sempoyongan dengan pakaian mereka yang sudah tak rapi lagi, menuruni anak tangga dan masuk ke dalam mobil mereka masing-masing. Tak lama kemudian, mereka pun saling melambaikan tangan mereka sebagai salam perpisahan.

***

“ Aku pulang.. “ ucap yuri yang baru saja masuk ke dalam rumahnya

“ Appaa… “ panggil minho dan yoona kecil yang menyambut kepulangan appanya, diikuti dengan jessica yang sudah menyunggingkan senyuman termanis yang ia miliki pada suaminya..

“ Aigoo.. anak-anak appa “ ucap yuri yang segera menggendong yoona kecil dan minho yang menaiki punggungnya

“ Kau sudah pulang? Apa yang sudah terjadi ditempat kerjamu? Wajahmu terlihat tak baik “ tanya jessica dengan memincingkan matanya tajam ke arah yuri.

“ Rumit, sebaiknya kita bicarakan nanti. Aku lapar, apa ahjumma memasak makanan untuk kita? “ ucap yuri sambil melonggarkan dasinya dan berjalan masuk melewati jessica.

“ Ne.. “ jawab jessica yang mengikuti yuri mendekati meja makan

“ Kajja.. kita makan bersama. Kau duduk disini ya, yoong. Dan kau minho, makan yang banyak “ ucap yuri sambil menyimpan yoong dikursi kecilnya lalu, mengelus kepala minho dengan lembut.

“ Apa kau tak ingin mengganti pakaianmu dulu, yul? Dan lebih baik kau mandi dulu “

“ Aku sudah sangat lapar, sica. Bolehkah aku makan sekarang? Jebal.. “ rengeknya

“ Yya.. apa pantas kau melakukan seperti itu didepan anak kita? “ bisik jessica. yuri pun, segera sadar dan menoleh ke arah minho yang sedang tertawa geli melihatnya dan yoona yang sedang memandangi kedua orangtuanya dengan imut.

***

“ Seo.. appa pulang, nak.. “ panggil taeyeon yang baru saja masuk ke rumahnya sambil melonggarkan dasi yang sudah melingkar dilehernya sejak tadi pagi. Ia berjalan, melewati ruang tengah dan dapur yang terlihat sangat bersih dengan hidangan lezat yang sudah dihidangkan diatas meja makannya. Rupanya rumahnya ini terlihat sangat sepi, hanya suara gemercik air yang mengalir dari taman yang tak jauh darinya..

“ Miyoung “ panggil taeyeon kebingungan dan melemparkan tubuhnya disofa depan televisi

“ Kemana mereka? “ gumamnya tak lama kemudian..

“ Anyyeeeooong, appa.. seo terlihat sangat cantik bukan?? “ ucap tiffany yang memainkan tangan seohyun kecil dikepala taeyeon

“ Omo… “ ucap taeyeon terkejut yang segera menoleh ke sumber suara kemudian, tersenyum dan menarik tiffany untuk duduk disampingnya.

“ Omo.. anak appa cantik sekali “ ucap taeyeon girang yang melihat pakaian seohyun yang serba berwarna pink kemudian, melirik pada tiffany

Chu ~

Taeyeon mendaratkan bibirnya dipipi tiffany yang lembut.

“ Mianne.. tadi siang aku telah membuatmu kesal “ sesal taeyeon sambil terus menatap tiffany yang masih memperlihatkan eye smilenya

“ Gwenchanayo, sebenarnya.. aku hanya ingin memeriksamu bahwa kau telah memakan bekal yang kau bawa ke kantor. Apa kau memakannya? “

“ Geurom.. aku memakannya sampai habis “ jawab taeyeon yang kembali menatap seohyun yang ia dudukkan dipangkuannya.

“ Kau lelah, tae? “ tanya tiffany sambil mengelus pipi taeyeon dengan lembut

“ Hmm.. tapi, ketika aku mengingat kau dan seo. Rasa lelah pun, hilang “ jawabnya sambil terkekeh

“ Kau menggoda kami? “

“ Kami? Apa yang kau maksud kami bahkan, seo saja hanya baru bisa berbicara omma, appa lalu menangis dan kembali tertawa “

Mendengar ucapan taeyeon hal itu, membuat tiffany kembali mengerucutkan bibirnya disamping taeyeon. Membuat taeyeon tertawa diikuti dengan tawa seohyun yang tengah asyik bermain dengan taeyeon.

“ Mandilah setelah itu, kau harus makan “ ucap tiffany

“ Aku ingin kau memandikanku seperti kau memandikan seo kita “ ucap taeyeon terkekeh

“ Yya tae tae.. ppali, kalau saja aku tak hamil dulu. Mungkin, aku bisa melakukan apa yang kau inginkan “ jawab tiffany dengan memperlihatkan eye smilenya membuat taeyeon mengalah dan segera beranjak dari tempatnya..

“ Aku harus menjaga benih baru yang kau tanamkan tae, jadi mandi sendiri yaa “ ucap tiffany yang sedikit berteriak agar taeyeon yang sudah menaiki anak tangga tak jauh darinya mendengar ucapannya. Membuat taeyeon tersenyum senang..

TBC

24 comments

  1. Waaah penasaran gmn nih cerita selanjutnya…kasian ma hyo cuma nongol nama aja,itu juga meninggal mengenaskan..waaah pany lagi hamil anak kedua..sica udah 2 malahan..kirain yoong namja ternyata yeoja..penasaran..penasaran..

  2. annyeong…

    wwiih ceritanya keren SooTaeRi jd polisi…ketje🙂
    ini alurnya tentang kriminal yah,mudah2 ajj kluarga kim n kwon ga kena incaran😦

  3. Wuahh ff bermotif(?) kriminalitas?O.o hh semoga sootaeri kagak kena atuh. Apalagi sama kim family with kwon family. Bisa, nangis seember noh *lebay

  4. anyeong. ff baru..m
    kasian hyoyeon udah mati… tinggal sunny blm nampak.
    taeny dan yulsic family bahagia ya.
    ku tunggu lanjutan dan hwaiting.

  5. Wakh ngeri nie FF …
    Q takut klu sasaran brkutnya keluarga soo,yul N taeng …
    Hiuaaaa jgn d bkn END ea thor 2 kluarga bhgia ulsic N TaeNy ..
    Xeexeexee …
    Lanjut2 …

  6. tinggalin jejak..,🙂
    yey., FF RF I LIKE IT😀🙂
    wah.,, di sni mreka sdh berkluarga y.,
    senengnya🙂
    apakah Youngie jga sdh brkluarga???
    oke bca next partny jja dah biar gk penasaran..,🙂

  7. hallo, salam kanal aku reader baru hehhe..
    wah ini ceritany TaeRiSoo itu Detective y ?? asik pasti seru nih,,,
    tapi kasian hyo udh meninggal …
    mdh”an TaeRiSoo bisa cepet ngungkap siapa pelakunya🙂

  8. wow,,, hahahahah kenapa anak yul harus minho? sebenanrnya aku nggak suka ama minho,,lebih baik lagi kalau pakai nama yoong ma krystal kan kwon prankster hahahah
    kasihan hyo dia cuma numpang nama doangk hihihihi

  9. Wkwkwkwkwkwkwk kim kwon family. .kekekekekekek
    Gokillll gokilllll. .

    Pembunuhan berantai kyk film final destination heeehh

  10. Wah ceritanya pda jd polisi nih para seobang and taeri udah brkeluarga mna pnya anak dua and yg satu jg mau dua ngebet bu…. Kkk😉
    Soo dsini masih ljang ya coz sunkyu blom nongol sndri tp hyo tragis ye lom apa2 udah dapet gelar trtinggi aka alm :3
    Dlnjut ye thor!! Gomawo

  11. omoo…2 keluarga dlm bhaya neeh!!

    siapa sih pembnuh brantai itu…tp knp tim taeng yg diincarnya….
    jd penasaran n mulai merinding dengerin kata pmbunuhan berantai…
    takuttt…

  12. Wihhh… Jadi polis tuh yultaesoo
    Keren pasti tuh🙂
    Hàhahà tae dorknyà kga ilang , ITU hyo kasian amat Thor langsung di buat matii -_-
    Kira2 siapa yg selanjutnya ?!
    Next bàca

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s