(Chaptered) I Miss You #4 END

Title :  I miss you # 4 END

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Find your self

Main cast: Park Jiyeon

Tiffany Hwang

Support cast: find your self

“ Andwe, jiyeon!! “ teriak tiffany. Tiffany menutup telinganya, ia sangat ketakutan dengan mengingat kejadian tersebut. Tetapi, tiffany terus berjalan hingga ia melihat seseorang yang ia kenal mencoba menyebrangi jalan dengan tangannya yang terus memegangi kepalanya

“ Jessie?? “ panggil tiffany, tiffany berlari dengan sisa tenaganya untuk mendekati yeoja itu.

Brummm….

Ckiittttt, brakkkkk!!!!

Praaaang, Brukk…

“ Fany~ah “ Teriak siwon yang melihat kejadian tersebut dan segera berlari dengan meneteskan air matanya. Seseorang yang tengah mabuk menabrak tiffany dan jessie dengan keras, membuat jessie dan tiffany terlempar.

“ Ji-jiyeon? “ panggil tiffany sekarat yang terus memandangi jessie dengan menggenggam tangan jessie erat dengan tubuh yang penuh dengan darah mereka.

“ J-ji-jiyeon, a- addikku “ panggil tiffany terbata-bata dengan sisa udara yang bisa ia hirup, sama halnya dengan jiyeon. Perlahan, jiyeon membuka matanya sambil meneteskan air matanya.

“ U-un-unie “ panggil jessie yang sama sekaratnya yang mencoba mempererat genggaman tangan pada tiffany

“ Adikku.. mianne, unnie tak bisa menjaga dan melindungimu “ ucap tiffany sambil tersenyum yang terus mencoba bertahan dengan tubuhnya yang bergetar hebat karna sekarat.

“ Unn-nie.. saranghae “ ucap jessie dengan membalas senyuman manis tiffany hingga mereka pun tak sadarkan diri.

Siwon pun, mendekatkan dirinya setelah berlari cukup jauh dan sudah menghubungi bantuan.

“ Fany~ah… Jessie “ panggil siwon panik dan terus menangis sambil memeluk tubuh tiffany lalu, melihat jessie yang sama-sama tak sadarkan diri dan bersimbah darah. Ambulace pun, datang.. dengan cepat petugas ambulance membawa kedua yeoja itu ditemani dengan siwon.

“ Kyuhyun, ke rumah sakit sekarang. Ppali! “ perintah siwon panik dengan suaranya yang bergetar melalui ponselnya

“ Waeyo, hyung? “ tanya kyuhyun kebingungan

“ Jessie dan tiffany mengalami kecelakaan “

“ Mwo?? Andwe hyung! “

“ Ppaalii!! “ pinta siwon

Klik…

Siwon, jessie dan tiffany pun sampai dirumah sakit. Semua petugas rumah sakit dibuat sibuk dengan kedatangan kedua yeoja tersebut sedangkan, siwon terus meneteskan air matanya dengan kekhawatiran tunangannya. Tak lama kemudian, kyuhyun datang bersama dengan yoona.

“ Hyung, jiyeon~ah?? Ottokae? “ tanya kyuhyun khawatir

“ Mwo?? Jiyeon? “ tanya siwon terkejut

“ Ne, jessie adalah jiyeon “ jawab kyuhyun sambil meneteskan air mata

“ Jessie.. jiyeon?? “ ucap siwon tak percaya

“ Wae, hyung?? Ottokae dengan dia?? “ tanya kyuhyun histeris

“ … “

“ Oppa, tenangkan dirimu “ ucap yoona menenangkan oppanya

“ Aku tak bisa tenang sebelum aku mengetahui keadaan jiyeon, yoona “ jawab kyuhyun

“ Aku tidak tau, kami baru saja sampai. Yang jelas, mereka tertabrak sebuah truk. Dan tiffany berusaha menolong jessie, tetapi ia terlambat dan ikut tertabrak “ jawab siwon menjelaskan

“ Mwo?? Jiyeon, hyung. Bukan jessie “ ucap kyuhyun membenarkan nama jessie

“ Ne, oppa.. jessie adalah jiyeon. Tenanglah, dan tunggu kabar dari dokter “ ucap yoona menenangkan. Siwon yang terjatuh, terus menangis mendengar perkataan kyuhyun bahwa jessie adalah jiyeon. Adik kandung tiffany, siwon dan kyuhyun sama-sama menyesal dengan sikap mereka. Siwon yang tak mempercayai tiffany bahwa jessie adalah jiyeon dan kyuhyun yang tak berterus terang pada jiyeon maupun tiffany.

Di dalam ruang tindakan, semua suster dan dua dokter sibuk menangani kedua yeoja yang mengalami keadaan yang kritis. Tiffany dan jiyeon sama-sama banyak mengeluarkan darah.

“ Suster, pasang alat-alat medis, ppali!! “ ucap dokter yang menangani tiffany dan jiyeon

“ Ne.. “

“ Check seluruh tekanan darahnya “

Uhukkk… jiyeon mengeluarkan darah dari mulutnya hingga mengenai wajah sang dokter yang menanganinya.

“ Siapkan ruang operasi, untuk pasien “ pinta dokter kepada suster. Dengan cepat, jiyeon dibawa ke luar menuju ruang operasi.

“ Jiyeon~ah “ panggil kyuhyun yang mengejar jiyeon yang akan dibawa ke dalam ruang operasi

“ Jiyeon “ panggil siwon yang ikut mengejar jiyeon bersama dengan kyuhyun dan yoona

“ Miannata, anda tak boleh masuk “ ucap suster yang menahan kyuhyun yang mencoba masuk ke dalam ruangan operasi

“ Tapi, dia kekasihku. Suster, biarkan aku masuk “ ucap kyuhyun dengan terus menangis

“ Anda tak boleh masuk, tuan. Mianata, permisi “ jawab suster yang langsung meninggalkan kyuhyun, yoona dan siwon.

Didalam ruang tindakan, seorang dokter dengan susternya terus disibukkan dengan pasiennya.

“ Dokter, pasien mengalami kejang-kejang “ ucap suster kepada dokter yang menangani tiffany

“ Tambahkan oksigen, ppali “ ucap dokter

“ Baik.. “

“ Tekanan darah dan detak jantung pasien menurun, dokter “ ucap suster panik

“ Mwo?? Siapkan alat pacu jantung “ pinta dokter, dengan cepat suster pun menyiapkan segala halnya. Tanpa menunggu lagi, dokter menggunakan alat pacu jantung pada tiffany agar bisa bertahan.

“ Ottokae? “

“ Tak ada perkembangan, jantung pasien melemah “ jawab suster. Dokter pun mengulang menggunakan alat pacu jantung pada tiffany

***

“ Unnie, kau sedang apa? “ tanya yeoja kecil dengan rambut yang bergelombang sambil tersenyum manis dan berjalan mendekati seorang yeoja

“ … “

“ Unnie, kau tak menjawab pertanyaanku? “ tanya yeoja kecil itu yang mendongak melihat wajah unnienya. Yeoja itu hanya tersenyum dengan manis

“ Omoo.. unnie, kau cantik sekali. Kau sedang apa sih? “ tanya yeoja kecil yang melihat unnienya menyulam sebuah kain yang tebal

“ Tadaa.. akhirnya selesai, liat jiyeon~ah “

“ Apa ini, unnie? “ tanya jiyeon

“ Ini, syal untukmu. Bagaimana, apa kau menyukainya? “ tanya yeoja itu dengan memakaikan syal buatannya ke leher adiknya yang sangat ia sayangi

“ Tentu saja aku senang, ini buatan tanganmu sendiri unnie. Gomawo.. “

“ Jinja?? Syukurlah, unnie juga ikut senang “

“ Fany unnie, kau sudah sangat dewasa.. kau cantik sekali unnie, seperti artis-artis itu “. Yeoja itu hanya tersenyum sangat manis dengan sinar yang indah menyinari wajahnya

“  Jiyeon~ah, kau juga sudah dewasa. Sangat cantik seperti omma, unnie percaya kau bisa lebih mandiri jika unnie tak ada nanti “

“ Maksudmu, unnie? Apa yang sedang kau katakan? Apa kau akan meninggalkanku?? “ tanya jiyeon kebingungan

“ Ani.. unnie tak akan meninggalkanmu. Unnie selalu bersamamu, disini “ jawab tiffany sambil menunjukkan jatung jiyeon sambil tersenyum manis

“ … “

“ Apa yang ingin kau katakan untuk omma? Unnie akan menyampaikan pesanmu “ ucap tiffany

“ Ahh.. unnie, jangan banyak bercanda. Aku sedang tak ingin bercanda, arra?? “ jawab jiyeon. Tiffany hanya tersenyum dengan manis dan mengecup pipi jiyeon.

“ I miss you, see you “ ucap tiffany

***

Tiiiiiiiiiiiiiiiiitttttttttt……

“ Dokter, jantung pasien terhenti “ ucap suster. Dokter terus mencoba mengembalikan tiffany dan jiyeon

Kedua dokter yang menangani tiffany dan jiyeon keluar dengan ekpresi yang sangat sedih.

“ Wae dokter? Ottokae dengan jiyeon?? “ tanya kyuhyun

“ Mianne, tuan.. “ ucap dokter yang menangani jiyeon

Didepan ruang tindakan, siwon menghampiri dokter yang menangani tiffany.

“ Mianne, tuan.. “ ucap dokter yang menangani tiffany

“ Waeyo?? Mengapa kau meminta maaf dokter?? Wae?? “ tanya siwon panik sambil menangis histeris. Ketika ia mendengar ucapan dokter yang menangani tiffany sama halnya, dengan kyuhyun.

***

1 bulan kemudian…

Disebuah batu nisan, kyuhyun dan siwon berdiri memberikan penghormatan kemudian, menyimpan setangkai bunga yang cantik diatas makam tersebut.

“ Omma.. “ ucap siwon

“ Izinkan kami untuk menikahi putrimu “ ucap kyuhyun

“ Aku mengizinkan kalian.. “ jawab kyuhyun memecahkan keheningan

“ Omo.. hyung, omma mengizinkan kita “ ucap kyuhyun dengan ekspresi konyolnya

Plakk..

“ Pabo, bagaimana kau masih bisa bercanda seperti ini? “ tanya siwon yang menjitak kepala  kyuhyun

“ Mianne hyung.. “ jawab kyuhyun yang menyesal telah menjahili siwon sambil mengelus kepalanya

“ Hyung, mau berapa lama lagi kita disini?? “ tanya kyuhyun

“ Waeyo?? Kau sudah bosan, oppa?? “ tanya jiyeon yang tengah tertawa bersama dengan tiffany yang baru saja datang dari taman yang indah, untuk menghampiri kyuhyun, siwon dan makam ommanya

“ Yeobo, lihat aku membawakan bunga yang cantik “ ucap tiffany yang berlarian menghampiri siwon

“ Mwo, yeobo?? Aku juga bisa unnie “ ucap jiyeon yang ikut berlarian ke arah kyuhyun dengan memeluknya erat, kyuhyun pun membalas pelukan jiyeon dengan erat

“ Gomawo, yeobo “ jawab siwon sambil mengecup bibir tipis tiffany

“ Omo.. siwon oppa, aku maluu “ ucap jiyeon yang melihat adegan tersebut

“ Waeyo?? Kita juga bisa, yeobo “ ucap kyuhyun kepada jiyeon dan langsung mengecup bibir jiyeon dengan lembut

“ Omoo.. “ ucap tiffany dan siwon dengan kaget melihat kelakuan jiyeon dan kyuhyun dihadapan mereka.

Dengan lika liku kehidupan yang dialami oleh tiffany dan jiyeon. Kini, jiyeon dapat kembali mengingat memorinya yang sempat hilang. kemudian, dengan keterus terangan yang diucapkan kyuhyun mengenai jiyeon. Akhirnya, jiyeon dan tiffany bisa bersatu sebagai kakak beradik yang sangat bahagia dengan kehadiran pasangan yang mereka cintai dikehidupan mereka.

END

6 comments

  1. Jiahhhh kena tipu ne am author. .ckckckck
    Kirain pany am jiyeon death trnytaa engga heeeeehhh

    Yesss happy ending. .daebak thooorrrrr (y)

  2. fiuh…. aku kira mereka ga selamt, pas ada scene kyu dan siwon di makam. ternyata itu makam omma mertua nya toh. ha….. akhir nya tiffy fan jiyeon happy ending, walau di awal mereka punya kisah yg tragis.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s