(Chaptered) The World of 3 Love Part 3

Title                : The World of 3 Love Part 3

Author            : Adelayn Tiffany

Genre              : Yuri (girlxgil), Romantic, etc

Main cast        : Kim taeyeon

Kwon Yuri

Im Yoona

Support cast  : Find your self

Note : cerita ini bergenre Yuri (girlxgirl) dan ini hanya untuk hiburan semata, bagi yang tidak menyukainya.. silahkan tinggalkan ff ini😄

Cerita ini diambil dari sudut pandang ketiga tokoh. Yang mana untuk tokoh seorang taeyeon diberi tanda (***), yuri (###) dan yoona (&&&). Diawal cerita ini, pasti kebanyakan mengalami kebingungan dulu.. jadi, perhatikan tanda-tanda diatas yaa. Dont copy paste without my name, dont bashing also.. jangan lupa tinggalkan jejak kalian, so happy reading ^^

***

Rasanya sangat bahagia sekali ketika dirinya menjawab kesediaannya untuk makan malam dirumah kami ketika ia memiliki waktu yang senggang. Daeebakkk.. setelah aku mengantar yul, sica dan fany keluar kantor. Aku kembali ke ruanganku, aku kembali mengingat memori yang telah tertanam pada diriku saat bagaimana kami berkenalan, berpapasan dan lain-lain. Membuatku terus menyunggingkan senyuman terbaik yang pernah aku miliki hahaha..

Terimakasih tuhan, kau telah mempertemukanku dengannya.

***

&&&

“ Seo.. “ panggilku dari jauh sehingga, ia menoleh padaku yang masih terduduk ditepi sungai han. Aku segera duduk disampingnya dengan membawa beberapa bungkusan makanan dikedua tanganku

“ Kau menunggu lama? Mianne, aku tak menyangka tak ada pedagang yang menjual makanan didekat sini “ ucapku sambil membuka kertas hamburger, ia hanya tersenyum melihat aku yang terus mengoceh dihadapannya

“ Ini untukmu “ ucapku sambil menyodorkan hamburger dihadapannya sambil tersenyum

“ Gomawo, eonnie.. “ jawabnya sambil tersenyum sangat manis, membuatku sudah sangat kenyang hanya melihatnya senyum manisnya seperti itu. aku memandanginya sambil tersenyum

“ Kau tak makan, eonnie? “ tanyanya sambil menoleh ke arahku yang menyadari kalau sedari tadi aku hanya memandanginya

“ Ehh.. ne, aku akan memakannya sekarang “ jawabku tersadar atas ucapannya. Dengan cepat, aku membuka hamburger untukku dan segera melahapnya.

&&&

###

Kami sampai diapartment sica dan fany, mereka berdua terlihat girang. Aku turun dari mobilku dan membuka pintu untuk sica..

“ Yul, thankyou.. “ ucap tiffany sambil memperlihatkan eye smilenya padaku setelah mereka berdua keluar dari mobilku.

“ Sica.. apa kita bisa bicara? “ tanyaku dengan menahannya

“ Ohh.. kalian ada sesuatu yang ingin dibicarakan? Kalau begitu aku dulu ne.. “ ucap tiffany sambil melambaikan tangannya dihadapanku. Aku pun tersenyum dan mengangguk mantap.

“ Wae? “ tanya sica penasaran ketika, fany telah menghilang dari pandangan kami

“ Hmm.. “

Entahlah, aku benar-benar gugup sekarang. Apakah aku harus mengungkapkan perasaanku padanya?? Apa dia sama mencintainya seperti aku mencintainya??

“ Yul? Waegeurae?? “ tanyanya khawatir

“ Aku menyukaimu “

“ Ne?? “ tanyanya terkejut

“ Aku ingin kau menjadi kekasihku, apa kau bersedia menjadi kekasihku?? “ tanyaku gugup, terasa sekali keringat dingin yang mengucur dari pelipisku dan sepertinya sica mengetahuinya hingga, ia memaksakan diri untuk tersenyum dibalik kedua tangan yang menutupi mulutnya.

“ Bagaimana, sica?? Jika, kau belum bisa menjawabnya sekarang. Aku akan menunggumu “ jawabku

“ … “

“ Hmm.. sepertinya, aku memang harus menunggu jawabanmu. Kalau begitu, aku akan menunggumu sica “ jawabku dengan tersenyum sambil mengelus kepalanya.

“ Aku pulang dulu, jaga kesehatanmu. Ketika kau mengalami kesulitan, segera hubungi aku “ ucapku yang segera membalikkan tubuhku untuk masuk ke dalam mobil

“ Yul.. “ panggilannya menghentikan langkahku, aku pun segera menoleh padanya. Kulihat ia berlari ke arahku dan hal yang tak terduga, ia mencium bibirku. Merasakan kecupan ini sangat lama, aku pun membalas ciumannya yang semakin dalam. Hingga, kepala kami ke kanan dan ke kiri agar kami tak kehabisan oksigen yang masih terus berciuman. Tak lama kemudian, ia pun melepaskannya dan menatapku dengan menggoda. Membuatku tersipu malu..

“ Wae, baru sekarang kau mengutarakan perasaanmu padaku, yul? Aku sudah lama menunggumu “ ucap sica memecahkan keheningan diantara kami dan berhasil membuatku terkejut sekaligus senang.

“ Mianne.. jika aku telah membuatmu menunggu lebih lama lagi, aku hanya ingin memastikan perasaanku yang benar-benar mencintaimu sica “ jawabku sambil mengelus pipinya dengan lembut

“ Lalu, bagaimana dengan perasaanmu kali ini? Apa kau tak akan menarik perkataanmu lagi?? “ tanyanya menggoda

“ Aniyoo.. aku tak akan menarik perkataanku ini, apalagi harus melepasmu. Kau baru saja aku dapatkan, sica “

“ Siapa bilang, kau sudah mendapatkan aku? Aku belum mengatakan bahwa aku menerimamu atau tidaknya “ jawabnya sambil mengulurkan lidahnya dihadapanku, membuatku terkejut.

“ Wae? Kau terkejut?? “

“ Apa kau sedang bercanda denganku, sica? Ini tidak lucu “

“ Jangan marah yul.. karna sekarang aku akan benar-benar menjadi milikmu “ jawabnya sambil tersenyum sangat manis.

“ Jinja?? “ tanyaku tak percaya. Ia pun, mengangguk mantap. Kebahagiaanku semakin terasa ketika ia mengangguk mantap bahwa sica menerimaku untuk menjadi kekasihku. Membuatku segera mencium bibirnya dengan sangat mesra.

###

***

Ponselku berdering tanda pesan masuk. Dengan cepat, aku membukanya dan membaca pesan singkat tersebut.

(1 message)

From: Yul..

Taeng.. palliwa, aku memasakkan sesuatu yang kau sukai

Membaca pesan singkatnya, sepertinya yul tengah berbahagia. Apa dia telah meresmikan hubungannya dengan sica?? Membuatku penasaran hingga, aku segera menyelesaikan pekerjaanku dikantor dan pulang kerumah.

***

&&&

Ponselku berdering tanda pesan masuk. Dengan cepat, aku membukanya dan membaca pesan singkat tersebut.

(1 message)

From: Yuri eonnie..

Yoong.. palliwa, aku memasakkan sesuatu yang kau sukai

Membaca pesan singkatnya, membuatku penasaran. Sehingga aku terpaksa untuk menghentikan kebersamaan yang tengah aku rasakan bersama dengan seohyun.

“ Seo.. “ panggilku ditengah keheningan yang terjadi diantara kami

“ Ne? “

“ Hari sudah sore, apa eommamu tak akan memarahiku karna membawa anaknya pulang sore? “ tanyaku malu membuatnya tertawa

“ Kau ingin pulang, eon? “

“ Aniyoo.. hanya saja salah satu eonnieku menyuruhku untuk pulang cepat “ jawabku sambil tertunduk karna tak enak dengan seohyun namun, ia hanya tersenyum manis sambil mengelus pundakku lembut

“ Gwenchana, sepertinya kita juga memang sudah cukup lama disini. Kajja, eonn.. “ ajaknya sambil beranjak dari sisiku. Kalau yuri eonnie tidak mengirim pesan singkat padaku, aku akan sangat lama bersamanya. Huft..

Aku pun, melajukan mogeku hingga depan rumahnya. Rumah yang sederhana tetapi, terlihat sangat tenang dan berwarna.

“ Terimakasih, eon kau sudah mengantarku hingga kesini “ jawabnya

“ Wae? Kau tidak ingin aku mengetahui rumahmu? “

“ Aniyoo.. hanya saja, aku telah merepotkanmu “

“ Gwenchanayo, justru aku yang harus mengucapkan terimakasih karna kau telah menemaniku hingga sesore ini. Ucapkan salam untuk eommamu “

“ Ne, hati-hati eonnie.. kau sangat cepat membawa motormu itu, membuatku takut “ mendengar jawabannya membuatku tertawa terbahak-bahak.

“ Ne, jika kau merasa bosan. Hubungi aku, aku selalu ada untukmu “ jawabku sambil mengelus rambutnya dan terkekeh. Seohyun pun, mengangguk mantap dan melambaikan tanganya dihadapanku. Setelah aku berpamitan, ku lajukan mogeku kembali ke rumah.

&&&

Author POV

Terlihat, yuri yang tengah berbahagia sedang menghidangkan makanan yang sangat lezat diatas meja makan. Tak lupa dengan sebotol wine yang menghiasi meja makan tersebut. Tak lama kemudian, taeyeon pulang dengan blazer yang ia gantungkan dilengannya.

“ Omo.. ige mwoya? “ tanyanya terkejut ketika melihat hidangan makanan yang benar-benar membuat matanya berkaca-kaca

“ Aku pulang.. “ ucap yoona yang juga baru saja datang dan terkejut disamping taeyeon yang masih berada tak jauh dari meja makan mereka.

“ Eonnie.. ige mwoya?? “ tanya yoona girang

“ Ta~daa.. aku telah meresmikan hubunganku dengan sica, sebagai rasa syukurku. Aku sengaja memasakkan makanan ini dan tak lupa sebotol wine dari german pada tahun 1993 “ jawab yuri dengan girang dengan cepat, yoona duduk dimeja makan diikuti dengan taeyeon yang masih terlihat terkejut.

“ Bagaimana bisa, yul? “ tanya taeyeon tak percaya

“ Yya.. kau tak percaya padaku?? Ini benar-benar menyenangkan taeng.. “ jawabnya sambil terkekeh

“ Chukkae, eonnie.. “ ucap yoona dengan girang sambil bertepuk tangan

“ Chukkae ne.. “ ucap taeyeon yang terlihat ikut merayakan kebahagiaan yuri

~ Keesokkan harinya.

Taeyeon kembali bekerja dengan didampingi sunye saat melihat, pemotretan yang tengah berlangsung saat itu. langkahnya terhenti ketika ia melihat sosok seorang tiffany yang sedang berpose dihadapan beberapa kamera yang mengambil gambarnya. Ia terlihat sangat ceria, cantik dan auranya terlihat sangat baik sekali dimatanya. Hingga, taeyeon pun, terlihat terpana oleh kecantikan yang terpancar dari pemilik eye smilenya.

“ Okay, pemotretan selesai.. “ ucap fotografer sambil bertepuk tangan

“ Gamsahamnida.. “ ucap tiffany dengan berbungkuk sambil tersenyum sangat manis lalu, ia pun berjalan menghampiri taeyeon yang masih mematung tak jauh dari monitor yang memperlihatkan gambar-gambar tiffany yang berhasil diambil fotografer.

“ Anyyeoong.. “ sapa tiffany dengan melemparkan senyuman dihadapan taeyeon, merasa sangat gugup.. wajah taeyeon memerah

“ A-anyyeong..  kau melakukan pemotretan lagi? “ tanya taeyeon mencoba memulai perbincangan

“ Ne.. “

“ Kau terlihat cantik “ puji taeyeon membuat tiffany tersipu malu

“ Gamsahamnida “ jawabnya

“ Apa hari ini kau memiliki waktu senggang? “ tanya taeyeon disela-sela dirinya dan tiffany tengah memandangi foto-foto yang terpampang dimonitor dihadapan mereka

“ Ne? Sepertinya, aku memiliki waktu senggang hari ini. Wae? “ tanyanya sambil menatap taeyeon

“ Apa kau ingin makan siang bersamaku? “ tanya taeyeon gugup

“ Ne? Apa kau tidak sibuk? “

“ Ne, aku sedang banyak waktu senggang hari ini “ jawab taeyeon sambil tersipu malu. Mendengar ucapan taeyeon yang terdengar oleh sunye, sunye pun mencoba memeriksa jadwal taeyeon hari ini. Dilihatnya, jadwal taeyeon yang sangat padat sekali. Sehingga, sunye mencoba mengklarifikasikan jadwal tersebut. Tetapi, taeyeon menyenggol tangan sunye pelan.

“ Cancel beberapa acara disiang ini, aku akan makan siang bersamanya “ bisik taeyeon sambil tersenyum dihadapan tiffany.

“ Ohh.. ne “ jawab sunye yang terlihat berat hati

Setelah, tiffany mengganti pakaiannya. Taeyeon dan tiffany pun, keluar dari studio didalam perusahaan taeyeon dan berjalan menyusuri jalanan kota seoul yang terlihat senggang. Tak ada percakapan yang terjadi diantara mereka, taeyeon masih terlihat gugup dan masih terus mencari topik pembicaraan yang sangat menarik diantara mereka. Hingga, mereka sudah sampai disebuah cafe yang tak jauh dari kantor dan duduk bersama disebuah meja disudut ruangan cafe tersebut. Mereka hanya bisa tersipu malu dengan melemparkan senyuman mereka.

“ Silahkan.. “ ucap seorang pelayan dengan menyodorkan daftar menu makanan dihadapan mereka. Mereka pun, sudah memilih menu makan siang yang mereka inginkan. Dan suasana kembali hening dan terlihat sangat lucu..

“ K-kau.. “

“ K-kau.. “

Ucap mereka bersamaan membuat mereka tersenyum dan gugup

“ Kau dulu.. “ ucap tiffany

“ Ani.. kau dulu “ jawab taeyeon

“ Aku melupakan apa yang ingin aku katakan, tae.. “ ucap tiffany kebingungan

“ Tae?? “ tanya taeyeon kebingungan dengan nama panggilan tersebut

“ Ne, tae.. apakah kau keberatan jika aku memanggil namamu dengan sebutan ‘tae’? “ tanya tiffany ragu

“ Aniyoo.. panggilan itu sangat bagus dan lucu ditelingaku, bagaimana kau bisa memutuskan untuk memanggilku dengan sebutan itu? “ tanya taeyeon antusias

“ Karna aku selalu melihat tingkah dorkymu, jadi sepertinya aku menyukai panggilan itu untukmu “ jawabnya sambil terkekeh

“ Jadi, selama ini ia selalu memperhatikanku? Apa aku tak salah menyimpulkan? “ batin taeyeon

“ Wae, tae? “ tanyanya kebingungan

“ Aniyoo.. neomu yeoppo “ ceplosku yang segera menutup mulutku

“ Ne? “ tanyanya terkejut

“ Ani.. aku hanya melihat ice cream yang cantik itu “ jawab taeyeon dengan menunjukkan ice cream yang dibawa pelayan untuk mereka, membuat tiffany menoleh pada pelayan yang menghidangkan ice cream dihadapan mereka.

“ Kau menyukai ice cream ini? “ tanya tiffany

“ Ne, ice cream membuat hatiku sangat tenang. Terlebih ketika aku sedang kesal bahkan marah, dengan memakan ice cream.. moodku menjadi lebih baik “ jawab taeyeon sambil tertawa dorky membuat tiffany tersenyum manis.

“ Jadi, apa moodmu sedang tak baik hari ini? “ tanyanya disela-sela ia memakan ice creamnya

“ Aniyoo.. justru aku sedang sangat bahagia sekali saat ini “

“ Arrasseo, terlihat dari cara makanmu yang berantakan sekali tae.. “ ucapnya sambil membersihkan sebagian ice cream dibibir taeyeon, membuat taeyeon terkejut dan menatapnya dalam diam.

“ Ohh.. mian, aku tak bermaksud “

“ Gwenchanayo.. “ jawab taeyeon sambil melemparkan senyuman dan kembali melahap ice creamnya dengan gugup hingga, ia tersedak

“ Omo… tae, gwenchanayo?? “ tanya tiffany khawatir dengan menepuk punggung taeyeon lembut, membuat taeyeon melambaikan tangan dihadapannya.. kalau ia tak apa-apa

“ Kajja.. minumlah air mineral ini “ ucap tiffany dengan menyodorkan air mineral dihadapan taeyeon.

“ Gomawo.. “ jawab taeyeon dengan meneguk air mineral tersebut dan kembali tersenyum pada tiffany.

Sejak saat itu, hubungan tiffany dan taeyeon berlanjut. Mereka semakin dekat dan sering menghabiskan waktu bersama-sama dengan melakukan perjalanan singkat seperti ke taman bermain.

Sama halnya dengan yoona dan seohyun, sejak mereka saling menemani untuk menghabiskan waktu dengan menikmati indahnya cuaca yang sangat cerah tiap harinya. Hubungan mereka semakin dekat bahkan, seohyun sudah membawa yoona untuk bertemu dengan kedua orangtuanya. Sehingga, ketika keluarga seohyun mengadakan acara keluarga. Seohyun selalu membawa yoona..

Author POV END

oOo

&&&

Aku berjalan menyusuri villa keluarga seohyun bersama dengan seohyun, ia terlihat sangat gembira dengan mengayunkan genggaman tangan kami. Dengan berjalannya waktu, kami menjadi terbuka dan tak malu-malu lagi..

“ Seo, apa kau sedang bahagia?? “ tanyaku memecahkan keheningan diantara kami

“ Ne, eonnie.. aku selalu bahagia saat bersamamu “ jawabnya sambil menatapku dan kembali menatap lurus ke depan

“ Jinja? Bagaimana perasaan kita bisa sama seperti ini? “ tanyaku dengan menghentikan langkah kami dan membuatnya terkejut yang kemudian, menatapku.

“ Ne? Molla.. aku hanya merasakan kenyamanan saat bersamamu, eon. Apa kau merasakan hal yang sama denganku? “

“ Semenjak aku mengenalmu, aku selalu bahagia saat bersamamu seo.. “ jawabku membuatnya gugup. Dalam hatiku, apakah aku harus mengutarakan perasaanku sekarang?? Tapi, tidakkah ini tidak romantis??

Jawabanku membuat dirinya sangat gugup dan terus memandangiku. Namun, ada yang membuatku sangat gugup ketika seohyun mendekatkan kepalanya padaku dan mendaratkan ciumannya dibibirku. Aku benar-benar merasakan bahwa kini, wajahku benar-benar memerah. Melihat bibirnya yang masih didaratkan dibibirku, membuatku malu sehingga aku memejamkan mataku dan membalas ciumannya padaku. Tak lama kemudian, aku melepaskan ciuman kami dan memandanginya dalam.

“ Aku mencintaimu, seo.. “ ucapku sedikit gugup tanpa melepaskan tangan yang memegang pinggangnya sedangkan, seohyun masih melingkarkan tangannya dileherku.

“ Nado, eonnie.. “ jawabnya sambil tersenyum manis membuatku segera memeluk dengan hangat.

“ Gomawo.. akhirnya, aku bisa memilikimu seo “ ucapku yang masih memeluknya dan mencium tengkuk lehernya. Membuatnya tertawa geli..

&&&

***

“ Miyoung.. “ panggilku saat kami telah memasuki taman bermain lotte world.

“ Miyoung? I dont like, what you call me “ ucapnya yang segera menghampiriku

“ Miyoung itu nama panggilan yang cantik, fany. Pokoknya aku akan memanggilmu dengan sebutan itu, arrasseo? “ rengekku membuatnya menggelengkan kepalanya sambil tertawa.

“ Kajja.. aku sudah sangat lama tidak kesini “ ajakku dengan menarik lengannya dengan antusias

Setelah satu jam, aku bermain semua wahana dengan fany. Ia terlihat sangat bahagia sekali dengan melingkarkan tangannya dilenganku. Aku semakin, merasakan kebahagiaan dan merasakan kalau fany bisa aku miliki secepatnya. Tak banyak orang yeng menaruh perhatiannya pada kami mengingat, bahwa fany adalah sosok seorang publik figure sehingga orang-orang banyak mengambil gambar kami dan membicarakan kami dengan berbisik. Tetapi, hal itu tak membuat fany terusik. Ia semakin mengeratkan lingkaran tangannya dilenganku sambil tersenyum manis, membuatku semakin senang dan semakin menikmati hari itu.

***

###

Terlihat, sosok kekasihku yang masih terbaring dan menyelimuti dirinya dibawa kain yang tebal, membuatku segera menghampirinya.

“ Sica.. “ panggilku yang membaringkan tubuhku disampingya dan menghadap pada sica yang tengah tertidur dengan mengelus pipinya yang lembut. Melihatnya memejamkan matanya seperti ini, membuatu semakin gemas.

“ Hmm.. “ gumamnya sambil terus terpejam

“ Apa kau tak memiliki jadwal hari ini? “ tanyaku yang terus memandanginya

“ Punya.. “ jawabnya singkat yang kemudian, memelukku dan menyandarkan kepalanya didadaku

“ Kalau begitu tak seharusnya kau bermalas-malasan seperti ini sayang “

“ Seharusnya kau tanya, apa jadwalku hari ini. Dengan begitu kau akan tau mengapa alasanya aku bermalas-malasan seperti ini “

“ Lalu, apa jadwalmu hari ini? “ tanyaku yang mengelus kepalanya dan sesekali mengecup pangkal kepalanya dengan lembut

“ Menghabiskan waktu bersamamu “ jawabnya yang terlihat menyunggingkan senyuman manisnya didalam pelukanku

“ Kau menggodaku, sica? “ tanyaku dengan melonggarkan pelukan kami

“ Aahh.. jangan lepaskan pelukanmu, yul.. “ rengeknya yang semakin mengeratkan pelukannya padaku

“ Kau harus sarapan, sica.. “ ucapku yang mendongakkan kepalanya pelan sehingga, ia terpaksa harus membuka matanya yang tersilaukan dengan cahaya matahari yang menembus jendela kamarnya.

Chu~

Ia mendaratkan ciuman dibibirku, membuat wajahku memerah dan terdiam karna terkejut

“ Dengan menciumku, aku sudah melewati sarapan yang sangat lezat dipagi hari ini “ jawabnya sambil menatapku dan tersenyum menggoda

“ Saranghae yul.. “ ucapnya sambil melingkarkan tangannya dileherku, membuat bulu kudukku berdiri karna perasaan gugup yang mendera padaku. Apa yang akan dilakukan kami setelah ini?? “

###

perlukah, aku masukkan NC-nya juga?? haha.. tapi kalau pun diadakan, aku akan menyensor beberapa hal yang berlebihan haha

TBC

22 comments

  1. annyeong…

    yulsic n yoonhyun jadian? aaaaaaaaaaaaahhh chukkae🙂
    tinggal nunggu taeny doank deh..
    sunye lagi2 gondok yah gara-gara d jadiin obat nyamuk ma taeng haha..
    terserah Fie aja deh,mau ada atau ngga tuch adegan NC

  2. Beneran akan ada nc thor? O.o
    Yah masukin ajah. Tapi, semoga gak vulgar yah? Hehe ‘v’
    Yoonhyun and yulsic chukke udah bersatu ^^
    Tapi taeny?? U,u

  3. Gila gila …
    Bca nie FF bner2 dah q senyum2 za …
    FF nie bner2 simple tp manis bgt …
    Xeexeexee …
    Dan yg lbh asik ea author update ea cpet pula …
    Xeexeexee …
    Lanjut thor …

  4. nih chapter sweet bgd🙂
    chukhae yulsic sma yoonhyun udah jadian tinggal nunggu taeny aja nyusul hahaha
    tumben bgd seo yg nyosor duluan biasa.a kan yoong kekeke

    masukin aja NC gpp kok
    kekeke

  5. yulsic dan yoonhyun jadian nih…
    taeny nya kapan thor ?
    kasihan liat sunye di cuekin ma tae…hihi

    wow nc perlukah *innocent*

  6. Cie cie cie yulsic,yoonhyun sweet sayang taeny belum bersatu disini..disini sunye masih jadi pengganggu..kan dia udah nikah*di nyatanya*

  7. Acccchh. . . .mau lanjuuut k part slanjutx ach. . . .udh pnasaran. . . .wkwkwkwkw. . .asekk. . .yulsic dah jadian, yoonhyun jga. . .emm tnggl taeny nie. . . . .hehehehe. . .

    Ttp smngt fie. . .lanjuuut. . .

    Mksh

  8. Wahahahahahahahah yulsic yoonhyun udah jadian tinggal taeny doank ni. .:D
    Tp taetae udah ada greenlight dr pany pany tippany aseeeeeeeeeekkkkkkkk

    Sweet taeny momen😀 (y)

  9. Cie2 yul ama yoong udah jdian ekhem kpan nih kakak prtma nyusul #senggolTaeng
    Yulsic ampun dah pagi2 udah bkin envy :3 aura sica emang kgak bsa dtolak ya kan yuL kkk
    Gue tunggu kta2 cinta dri taeng buat miyoung😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s