(Chaptered) Queen of Seoul #9

jessica-tiffany-vogue-girl-6

Title : (Chaptered) Queen of Seoul #9

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri (Girl x girl)

Main cast: Jessica jung, Tiffany Hwang

Support cast: Taeyeon, Yuri, Minho, Key, Suzy, Hyoyeon, Sooyoung

***

“ Biar aku saja yang melawannya.. “ ucap seseorang yang baru saja datang

“ Ohh.. suzy, kau sedang ada waktu luang? “ tanya minho sambil menoleh ke arahnya

“ Ne.. kau sudah berlatih dengan keras, minho “ jawabnya sambil tersenyum dan mendekati minho.

“ Kau mau melawan, noonaku? “

“ Geurom, aku bisa mengalahkannya “ jawabnya meremehkan

“ Baguslah, kalahkan dia. Sebelum dia kalah, sepertinya ia tak akan selesai berlatih anggar. Aku harus melanjutkan scheduleku “ ucap minho dengan menepuk bahu suzy lembut

“ Tentu.. selamat melanjutkan schedulemu, minho “ jawab suzy yang terus menatap tajam taeyeon sama halnya, dengan taeyeon.. wajahnya semakin memerah meredam amarahnya. Minho pun, segera meninggalkan tempat latihan anggar.

“ Aku tak akan membiarkanmu menang, suzy. Aku menyesal membawamu kemari “

“ W-wae?? Apa kau tak menyukaiku yang ternyata dijadikan tangan kanan oleh appamu sendiri?? “ tanyanya sambil tertawa evil

#Flashback

“ Appa.. aku sudah membawa orangnya “ ucap taeyeon menghadap appanya dengan membawa suzy kehadapan keluarganya.

“ Apa yang bisa kau lakukan untuk kami? “ tanya lee soo man dengan santai

“ Aku, multi talent dan aku pernah membunuh banyak orang. Apa bukti itu tidak cukup untukmu, ahjussi? Aku yeoja berdarah dingin, yang bisa setiap saat membunuh orang “

“ Yya.. dia itu appaku, bersikaplah lebih sopan padanya “ ucap minho terkejut

“ Ahhaha.. gwenchanayo, appa menyukainya. Dan sepertinya, dia memang bisa diandalkan.. bukan begitu yul? “

“ Ne.. appa, aku percaya pada orang yang dibawa oleh taengo. Dia menarik perhatianku “ jawabnya sambil tersenyum evil

“ Suzy akan menjadi pengawal pribadiku, appa “ ucap taeyeon

“ Andwe.. aku akan menggunakan dia menjadi tangan kananku, kau dan minho cukup berlatih dengan keras untuk mengalahkan tiffany dan key “

 “ Hajiman.. “

“ Taeng.. “ panggil yuri memberi isyarat untuk tidak membantah permintaan appanya. Taeyeon pun, menunduk dan mengikuti permintaan lee soo man appa.

#Flashback END

“ Sial! “ ucap taeyeon yang segera memainkan pedangnya tetapi, dengan santainya suzy bisa menangkis pedang taeyeon dengan keras. Membuat tubuh kecil itu terjatuh, keringat dipelipisnya tak henti-hentinya mengucur dengan deras. Taeyeon pun, kembali berdiri dan melawan suzy. Suzy memang yeoja multi talent dan aktif sehingga kini, taeyeon pun tersudutkan. Ia terlempar dengan keras dan terkunci oleh pedang suzy yang berada didepan lehernya.

“ Lupakan caramu sendiri untuk menyingkirkan tiffany atau aku akan membunuhmu karna kau menghalangi rencana lee soo man ahjussi! “ bisiknya ditelinga taeyeon kemudian, melemparkan pedang anggarnya dan segera meninggalkan taeyeon dengan senyum evil yang mematikan (*hahaha.. Lebay)

Tak lama kemudian, tiffany dan jessica masuk ke ruang anggar dengan senyuman ceria jessica.

“ Ohh.. tae, kau disini? “ tanya tiffany yang terkejut melihat taeyeon, diikuti jessica yang menoleh ke arah dimana tiffany melihat yeoja itu.

“… “. Taeyeon tak menjawab melainkan, ia berdiri dan melewati tiffany dan jessica dengan menyenggol tubuh tiffany dengan keras. Membuat tiffany hampir terjatuh

“ Yya.. ige mwoya? “ tanya jessica terkejut melihat sikap taeyeon dan berusaha mengejarnya

“ Uljima.. “ ucap tiffany yang menahan lengan jessica

“ Waegeurae?? Dia berlebihan.. “

“ Gwenchanayo.. sebaiknya kau duduk disana, aku akan mulai latihan “ jawab tiffany sambil tersenyum manis

“ Arrasseo.. “ ucap jessica dengan mengembungkan pipinya.

Tiffany pun, mulai berlatih kembali dengan keras didampingi hyoyeon dan sooyoung. Sedangkan, jessica terus memperhatikan tiffany yang sesekali terlihat memegang kepalanya karna merasakan pusing. Hingga akhirnya, jessica pun tertidur disofa yang tak jauh dari tiffany.

***

Hari mulai sore, jessica tengah berjalan-jalan dengan senyuman yang mengembang diwajahnya dan kali ini hyoyeon tak menemaninya. Jessica terus melompat-lompat kegirangan hingga, lompatannya pun berhenti ketika ia melihat sosok seorang taeyeon yang tengah mengamati pegunungan yang indah diseberang sana. Hal itu, membuat jessica menghampirinya dan ikut menemani pemadangan gunung yang indah itu.

“ Sedang apa kau disini? “ tanya jessica memecahkan keheningan dan  menatap taeyeon dengan menggoda hal itu, membuat taeyeon gugup.

“ A-a-ani-aniyoo.. hanya ingin memandang gunung yang indah itu “ jawabnya, sekilas menatap jessica dan kembali menatap lurus kedepannya.

“ Apa kau sedang stress? Mau berjalan-jalan denganku?? “ ajak jessica sambil tersenyum manis

“ Bagaimana dengan miyoung? “

“ Fany masih berlatih anggar bersama kedua pengawal kami “

“ Kau keberatan jika aku ikut berjalan-jalan denganmu? “

“ Ani.. kajja.. “ ajak jessica dengan menarik lengan taeyeon lembut. Taeyeon pun, mengikuti langkah jessica dari belakang hingga mereka berjalan berdampingan menikmati semilir angin disore hari. Dan entah apa yang mereka lakukan, seuntai kata yang dikatakan taeyeon mampu membuat jessica tertawa terbahak-bahak. Membuat taeyeon pun, tersipu malu dan ikut tertawa bersama.

1 jam kemudian, tiffany keluar dari ruang latihan anggar diikuti dengan hyoyeon dan sooyoung yang terlihat ceria sambil bercanda-canda. Menyusuri koridor istana kemudian, langkah tiffany terhenti ketika melihat ke dekat danau dan taeyeon yang sedang menyandarkan kepalanya dibahu jessica. Melihat mereka seperti itu, membuat tiffany cemburu.

“ Gomawo, kau sudah mau meminjamkan bahumu “ ucap taeyeon memecahkan keheningan diantara dirinya dan jessica

“ Gwenchana, aku mengerti. Pasti pikiran yang mengganggu kepalamu itu, menyakitkan untukmu “

“ Sica.. “ panggil taeyeon

“ Hmm.. “

“ Bagaimana kalau ternyata, aku menyukaimu? Apa yang akan kau lakukan? “

“ Ne?? “ tanya jessica terkejut diikuti dengan tawa yang renyah sama halnya, dengan tiffany yang ikut terkejut mendengar perkataan taeyeon yang sudah berada dibelakang kedua sepupu dihadapannya.

“ Bagaimana kalau aku serius? “ tanya taeyeon sekali lagi membuat jessica menghentikan tawanya dan memandangi taeyeon kebingungan.

“ Gwenchana? “ tanya jessica dengan menempelkan punggung telapak tangannya pada kening taeyeon.

“ Jessie.. “ panggilan tiffany membuat taeyeon berhenti menyandarkan kepalanya dari bahu jessica kemudian, menoleh ke sumber suara dibelakangnya.

“ Ohh.. tiff, kau disini? Sudah lama? “ tanya jessica terkejut dan gugup

“ Ani.. aku baru saja kemari, kalian sedang apa? “ tanya tiffany sambil memegang bahu jessica lembut

“ Aku sedang bersantai dengan taengo, kau ingin bergabung dengan kami? “

“ Hari sudah mulai gelap, jessie.. kita harus kembali “

“ Jinja?? Ini masih cerah, tiff.. aku menyukainya “ jawabnya manja membuat tiffany menggelengkan kepalanya dan tersenyum manis

“ Tae.. bolehkan aku membawa jessie, kembali? Udara sore hari tidak begitu baik untuknya, kau juga harus kembali tae.. “ ucap tiffany dengan sopan

“ Hmm.. silahkan “ jawabnya dingin sedangkan, tiffany dan jessica pamit untuk meninggalkan tempat tersebut lebih awal.

Taeyeon menyandarkan tubuhnya dengan kesal, menyilangkan kedua tangan didadanya sambil menatap danau yang sangat tenang. Memutar kembali memori masa kecil yang tak ia sukai..

#Flashback

“ Wuahh.. boneka pink ini lucu sekali, aku menyukainya “ ucapnya girang dengan memperlihatkan ke dorky-annya

Tap.. tap..

“ Noona, bolehkah aku meminta boneka berwarna pink itu?? pasti tiffany noona menyukainya, boleh ya?? “ tanya key kecil yang merebut boneka berwarna pink ditangan taeyeon kecil, membuat taeyeon terpaksa harus memberikannya.

Dengan bertambah umurnya, semua orang dikerajaan begitu memanjakan tiffany yang sama sekali tak ada diistana. Mereka begitu mencintai tiffany sehingga, membuatnya geram dan dingin kepada semua orang yang tak ia sukai. Namun, demi mendapatkan sesuatu yang ia inginkan. Ia harus berpura-pura polos didepan semua orang..

#Flashback END

***

Tibalah dimana pertandingan anggar dilaksanakan, kondisi tubuh tiffany masih belum fit dan masih terlihat sangat pucat. Membuat jessica yang selalu disampingnya khawatir..

“ Kau benar-benar tak apa-apa? Wajahmu pucat, tiff “ tanya jessica sambil mengelus pipi tiffany yang lembut

“ Gwenchanayo, aku baik-baik saja. Dan aku pasti menang “

“ Hwaiting! “

Berbeda dengan dua orang yang menjadi rival tiffany dan key.. mereka begitu terlihat santai menatap kakak beradik diseberang mereka dengan tampang meremehkan.

Keempat orang itu pun, sudah bersiap untuk bertarung. Dan pertandingan pun, dimulai..

Pertandingan itu terlihat sangat menegangkan ketika pedang tiffany terlempar ke lantai, membuat semua orang termasuk jessica begitu tegang. Namun, dengan cepat key membantu mengambil pedang tersebut dan melemparkannya kepada tiffany. Sehingga tiffany pun, bisa mengalahkan rivalnya. Sama halnya dengan key yang berhasil mengalahkan minho..

Terlihat senyuman kemenangan yang diwajah key dan tiffany, mereka saling berpelukan diikuti dengan tepuk tangan yang meriah dari para pengawal, menteri kerajaan dan leo oppa. Sedangkan, lee soo man begitu terlihat sangat marah melihat kekalahan yang harus ia terima dari kedua orang dihadapannya.

Namun, tiffany merasakan kepalanya kembali pusing dengan keringat dingin yang keluar dari tubuhnya. Sehingga tak lama kemudian, tiffany pun terjatuh dan tak sadarkan diri dengan topeng kostum anggar yang masih ia kenakan. Membuat semua orang panik.

***

“ Paboya!! Mengapa kalian tidak bisa mengalahkan dua orang yang lemah itu?! “ ucap lee soo man yang terlihat sangat marah kepada dua orang dihadapannya. Sedangkan, taeyeon hanya duduk terdiam dengan tatapan dinginnya sambil mengunyah permen karet kesukaannya disamping lee soo man.

“ Yul, minho! Bukankah kalian ahli dalam olahraga, ige mwoya?! “

“ Mianne, appa.. tiffany cukup sulit untuk aku kalahkan “ sesal yuri yang telah menggantikan taeyeon dalam pertandingan olahraga anggar tersebut, membuat taeyeon tersenyum evil dihadapan suzy. Sedangkan, minho hanya tertunduk lemas..

~ Paviliun Tiffany Hwang

Suara tetesan cairan infusan kembali terdengar dengan uap yang menyebar diruangan tiffany, membuat ruangan tersebut terlihat semakin segar dan sejuk. Tiffany masih tak sadarkan diri, membuat jessica tak henti-hentinya memandangi wajahnya dengan khawatir dan tak melepaskan genggaman tangannya dari tangan tiffany.

“ Kau memang berhasil memenangkan pertandingan itu, tiff.. tapi, sekarang kau tambah terlihat menyedihkan “ gumam jessica dengan matanya yang berkaca-kaca

“ Tiffany noona, belum sadar? “ tanya key yang baru saja tiba dipaviliun tiffany dengan senyuman yang mengembang diwajahnya kemudian, menghampiri jessica.

“ Gwenchana, tiffany noona pasti baik-baik saja. Tiffany noona, yeoja yang kuat.. “ ucapnya sambil mengelus bahu jessica dengan lembut. Jessica pun, mengangguk mantap sambil tersenyum.

“ Noona, hwaiting!! “ ucap key dengan memberi semangat kepada jessica dengan senyuman yang cukup mirip dengan eye smile milik tiffany.

“ Kembalilah dengan schedulemu, key.. “

“ Arasseo, aku akan kembali lagi setelah menyelesaikan seluruh scheduleku. Ku titipkan noonaku, ne.. “

“ Ne.. “

“ Sampai jumpa, ice princess “ ucap key sambil melambaikan tangannya kepada jessica dan segera meninggalkan paviliun tiffany dengan didampingi donghae.

3 jam kemudian, tiffany terbangun dari tidurnya dan menemukan sosok jessica yang tertidur dengan tangan yang terlungkup dibawah kepalanya. Membuatnya tersenyum dan mengelus rambut jessica dengan lembut hal itu, membuat jessica ikut terbangun.

“ Kau sudah bangun? “ tanya jessica dengan menyibakkan rambut yang menghalangi sebagian wajah tiffany

“ Kau harus istirahat, jessie.. “ ucap tiffany

“ Aku akan bisa beristirahat dengan tenang, jika kau sehat dan bisa menemaniku tidur didalam pelukanmu “ jawabnya sambil mengembungkan pipinya

“ Kau mau aku melakukan apa lagi selain memelukmu? “

“ Mencium keningku seperti ini.. “ jawab jessica yang segera mencium kening tiffany

“ Mataku.. “

“ Hidungku.. “

“ Pipiku.. “

“ Dan terakhir bibirku “ jawabnya yang segera mencium bibir tipis tiffany dalam dan cukup lama, membuat tiffany tersenyum disela-sela ciuman mereka.

“ Saranghae.. “ batin tiffany

“ Nado saranghae, tiff.. “ batin jessica yang belum juga melepaskan ciumannya

TBC

16 comments

  1. annyeong…

    aku kira lawan ppany dlm pertandingan anggar itu taeng ternyata yuri…
    Taeng sumpah kau mengerikan sekali,ternyata sikap dorky mu itu hanyalah topeng?ckckck…kau memang foker face *taeng unnie mian🙂

  2. anyeong. hmmm gak tau komen apa.
    yang penting sy udah tempel tandaku di ff ini.
    tunggu lanjutan dan hwaiting

  3. Krain taeng orang yg baik tryta dya jga stu komplotan ma LSM ..
    Huhhh Fany skit2tan trus nie …
    Lanjut thor

  4. Krain taeng orang yg baik tryta dya jga stu komplotan ma LSM ..
    Yul jga krain gx jhat ..
    Tertipu nie ..
    Huhhh Fany skit2tan trus nie …
    Lanjut thor

  5. jadi bingung nii sbnr’a tae itu jahat apa baik sih,,hadeuh jgn2 owh tidak smga aja pmkran q yg salah.
    Semoga jeti tambah mesra & fany cepet sembuh.
    SEMANGAT

  6. tae kau musuh dalam selimut ! Dorky cm dijadiin topeng..mengerikan hhi

    fany cpet sembuh ya, kyk’a udh mulai sadar diistana udh ga aman hha

  7. ku kira yultae baik ternyta mreka sama aja sm sooman, sma2 licikny
    fany cepet smbuh dong kan kasian sica trus sdih lhat kamu sakit

  8. Moment jeti bertebaran d semua part. .kekekekekekek
    Kasiannn taetae gk kebagiannn hohohohohohohoho

    Tambah dramatissss kekekekek

  9. ada apa dgn taeyeon?. kenapa taeyeon bilang kalau dia menyukai jessi. sebenarnya siapa yg di sukai taeyeon?.
    tetep selalu ada moment jeti yg romantis dan sweet di setiap partnya, bikin aku terus tersenyum setiap membacanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s