(Chaptered) Queen of Seoul #8

jessica-tiffany-vogue-girl-6

Title : (Chaptered) Queen of Seoul #8

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri (Girl x girl)

Main cast: Jessica jung

Tiffany Hwang

Support cast: Find your self

Pukk..

Seseorang menepuk bahu orang yang terus memperhatikan jessica dan tiffany dengan mengepalkan kedua tangannya, kesal.

“ Mereka sangat romantis, taeng. Apa kau menyadari sikap mereka?? Sangaat romantis “ bisik yuri dengan senyum evilnya. Taeyeon pun, segera membalikkan tubuhnya sehingga ia berhadapan dengan yuri dan suzy yang berada dibelakang yuri.

“ Berhentilah bersandiwara, lihat posisi ratu yang kosong. Itu kesempatanmu taeng “ ucapnya dengan memegang kedua bahu taeyeon, taeyeon pun segera menyingkirkan tangan yuri dengan kasar.

“ Aku akan melakukan dengan caraku sendiri, yul “ jawab taeyeon dengan menatap tajam yuri kemudian, meninggalkan yuri dan suzy begitu saja.

Tersungging senyuman evil diwajah yuri dan suzy ketika, melihat emosi taeyeon yang menggebu-gebu. Yuri kembali melangkahkan dirinya, didampingi oleh suzy.

“ Menyenangkan kah, hari ini? “ tanya yuri memecahkan keheningan diantara mereka

“ Ne.. “

“ Tanpa aku atau taeng perintahkan, lee soo man appa lebih unggul dari kami. Jelas saja, kalau kau sekarang menjadi andalan lee soo man appa. Apa kau nyaman jika tak menjadi pengawal taeng? Lee soo man appa, orang yang sangat kejam. Berhati-hatilah.. “ ucapnya sambil terus berjalan

“ Ne.. aku akan bekerja dengan baik “ jawab suzy

Tak lama kemudian, ponsel suzy pun berdering.

“ Yeoboseyo? “ tanyanya sopan

“ … “

“ Ahh.. ne, pangeran. Saya segera kesana.. “

“ … “

“ Ne.. “

Klik…

“ Lee soo man appa? “ tanya yuri yang terus menatap jalan yang lurus

“ Ne, aku harus menghadapnya “ jawabnya

“ Sepertinya, beliau sangat puas dengan kerjamu. Pergilah.. “

“ Baik.. aku permisi “ pamit suzy yang segera meninggalkan yuri.

Yuri pun, menghentikan langkahnya ketika melihat seorag namja yang tengah berdiri dan melambaikan tangan padanya sambil tersenyum manis. Yuri pun, membalas lambaian itu dengan senyuman manisnya kemudian menghampiri namja itu.

“ Minho, apa yang sedang kau lakukan disini? “ tanya yuri

“ Aku sedang ada waktu senggang, noona.. apa kau mau menemaniku? “

“ Okee.. kebetulan, aku juga sedang memiliki waktu senggang “ jawabnya.

Hari menjelang sore itu, mereka berjalan-jalan disekitar istana. Menyusuri bunga-bunga yang indah ditaman dengan candaan yang mereka lakukan.

“ Bagaimana sekolahmu? “ tanya yuri

“ Menyenangkan.. “

“ Bagaimana dengan pertandingan istana yang diselenggarakan oleh leo oppa? Kau akan berhasil mengalahkan key, bukan? “

“ Aku sedang berusaha, bagaimana pun.. mengalahkan key itu cukup membuatku kesulitan “

“ Apa yang sedang kalian persiapkan? “

“ Anggar.. “

“ Aigoo.. aku tak percaya kalau kau tak bisa mengalahkan key, kau pikir aku bodoh? Asihh.. “ perkataan yuri membuat minho tertawa geli.

“ Heyy.. “ sapa seseorang yang tak jauh dibelakang mereka, minho pun menoleh ke sumber suara.

“ Ohh.. taeyeon noona.. “ panggilnya dengan girang kemudian, menghampirinya dan memeluknya erat. Membuat yuri tersenyum manis..

“ Kau sudah pulang? “ tanya taeyeon dengan tampang dorkynya sambil berjalan bersama

“ Ne.. aku ingin bercerita banyak padamu “ jawab minho yang tak melepaskan rangkulan pada noonanya sambil tersenyum senang

“ Wae? Bagaimana dengan latihan anggarmu? “

“ Aigoo.. kau tenang saja, aku lebih unggul. Bagaimana dengan latihan anggarmu, kita harus menang noona. Hwaiting! “ ucap minho dengan menyemangati noonanya

“ Aku akan berusaha, hwaiting! “ jawab taeyeon yang tak pernah lepas dari sikap dorkynya membuat mereka tertawa bersama ditengah padang bunga yang indah ditaman kerajaan.

***

“ Jessie.. “ panggilan tiffany yang terdengar merintih membangunkan jessica dari tidurnya, jessica pun melonggarkan pelukannya dari tiffany. Dan tak sadar kini, tubuhnya telah mengeluarkan keringat yang cukup banyak akibat suhu panas yang ia rasakan pada tubuh tiffany.

“ Tiff, gwenchana? “ tanya jessica khawatir

“ Jessie.. “. Tubuh tiffany sangat panas sehingga, ia mengigau memanggil nama jessica. tubuh tiffany menggigil dan wajahnya begitu sangat pucat melihat, keadaan tiffany yang begitu menakutkan. Jessica pun, memanggil salah satu pengawal sekaligus assistant yang sedang berjaga didepan paviliun tiffany.

“ Hyo.. “ panggil jessica, merasa dipanggil.. hyoyeon pun segera menghampiri menghadap jessica.

“ Ada apa, putri? “ tanya hyoyeon dengan memelankan suaranya

“ Suhu tubuh tiffany sangat panas.. “

“ Ottokkae? “ tanya hyoyeon memotong ucapan jessica dengan panik

“ Yya.. aku belum selesai bicara “

“ Oh.. ne, miannata “

“ Bisakah kau panggilkan dokter kerajaan untuk memeriksanya? “

“ Baik, saya akan memanggil dokter sekarang “

“ Terimakasih, hyo “

Hyoyeon pun, pamit dengan membungkukkan tubuhnya dan segera pergi dari hadapan jessica. sedangkan, jessica mencoba untuk melepaskan pelukannya pada tiffany dengan perlahan.. agar tak mengusik tidur tiffany yang tak nyenyak itu. jessica pun, berhasil melepaskan pelukannya. Lalu, menaikan selimut hangat tiffany hingga menutupi leher orang yang sangat berharga dihadapannya. Ia memandang dalam wajah tiffany yang sesekali meringis dan mengingau kemudian, jessica memutuskan untuk membersihkan dirinya.

Hari sudah malam, jessica sudah membersihkan dirinya dan kembali menghampiri tiffany yang sedang diperiksa oleh dokter kerajaan. Lalu, dokter kerajaan pun selesai memeriksa tiffany dan beranjak dari sisinya.

“ Bagaimana keadaannya? “ tanya jessica penasaran

“ Putri stephanie hanya kelelahan dan cukup tertekan dengan kejadian hari ini. Hal ini, baru ia rasakan kembali bukan? Beliau harus banyak istirahat, besok saya akan kembali lagi kesini. Lalu, luka didagunya.. “

“ Ne, wae? “

“ Ani.. maksud saya, sudah saya obati. Semoga cairan infusannya bisa segera menyegarkan kembali tubuh putri stephanie dan sebentar lagi, pelayan akan membawakan obat yang harus diminum putri stephanie. Kalau begitu, saya permisi “

“ Ahh.. ne, gamsahamnida “ ucap jessica sambil tersenyum dan menganggukkan kepalanya kemudian, kembali duduk ditepi ranjang sambil memandangi tiffany.

“ Permisi, putri.. “ ucap hyoyeon dengan sopan

“ Ne? “ tanya jessica dengan menoleh padanya

“ Maaf mengganggu, saya akan menutup gordennya. Kami akan menjaga kalian diluar, selamat beristirahat “

“ Gomawo.. “ jawabnya sambil tersenyum dan kembali menatap wajah tiffany

(hening..) hanya terdengar suara semilir angin malam yang sejuk, dengan dercikan-dercikan air yang mengalir, tetes demi tetes cairan infusan yang mengalir pula dan mesin uap yang menyala membuat sekitar ruangan paviliun tiffany tak lembab.

“ Jessie.. “ gumam tiffany dalam tidurnya

“ Aku disini, tiff.. “ jawab jessica sambil mengelus lembut pipi tiffany. Perlahan, tiffany membuka matanya.

“ Wae? Kau belum tidur, tiff? “ tanya jessica dengan lembut sambil terus mengusap pipi tiffany, tiffany pun tersenyum manis dengan tatapannya yang sayu.

“ Neomu yeoppo “ puji tiffany kepada jessica yang terlihat sangat cantik dan menawan dengan pakaian tidurnya.

“ Gomawo.. “ jawab jessica senang sambil mengecup kening tiffany dengan lembut.

“ Aku ingin mandi, jessie “ ucapnya sambil beranjak dan menyandarkan kepalanya dengan beberapa bantal dibelakangnya

“ Andwe.. kau ini, sedang sakit tiff. Biarku lap saja tubuhmu, bagaimana? “ tanya jessica penuh perhatian, tiffany pun hanya mengangguk dan tersenyum. Membuat jessica ikut tersenyum dan segera meminta air hangat kepada pelayan. Dengan kedatangan pelayan, dengan membawa air hangat.. makan malam pun tiba..

“ Putri, makan malamnya kami simpan dimeja dan ini obat putri stephanie “ ucap pelayan dengan sopan yang tak jauh dari mereka kemudian, berpamitan dengan membungkukkan tubuhnya. Jessica pun, langsung merawat tiffany dengan membersihkan tubuhnya yang sexy tetapi, terlihat kurus dihadapannya. Dan selesailah sudah.. (*jangan dibayangkan berlebihan XD)

“ Jessie.. “ panggil tiffany yang terlihat sangat menyakitkan itu

“ Ne, wae? Mani appo? “ tanya jessica dengan mengelus lembut wajah tiffany

“ Saranghae.. “. Mendengar ucapan tiffany, jessica pun tersenyum dengan sangat manis dan mencium bibir tipis tiffany dengan lembut sambil mengalungkan tangannya dileher yeoja dihadapannya. Tiffany membalas ciuman tersebut yang sesekali, harus meringis kesakitan karna pusing yang ia rasakan.

“ Kau harus makan.. “ ucap jessica yang melepaskan ciumannya dari tiffany

“ Aku tak lapar, infusan ini membuatku kenyang “ jawabnya

“ Kalau begitu kau harus minum obat “

“ Infusan ini sudah menjadi obat untuk tubuhku “ jawabnya lagi sambil terkekeh

“ Yya.. kau ini menyebalkan, kau harus makan dan minum obat kalau tidak aku tak akan menemanimu. Aku akan menemani seseorang yang bisa mengikuti ucapanku “ ucap jessica dengan mengembungkan pipinya dan mencoba beranjak dari sisi tiffany.

“ Uljima.. “ jawab tiffany yang menahan lengan jessica dan wajahnya yang terlihat serius

“ Wae?? Kau menyebalkan “

“ Keadaan sekarang begitu berbahaya, jessie.. sepertinya tak hanya diluar saja yang berani seperti ini padaku “

“ Maksudmu?? “ tanya jessica tak mengerti

“ Tetaplah disampingku “ ucap tiffany dengan serius

“ Yya.. aku hanya bercanda, aku tak akan meninggalkanmu. Yakso.. “ jawabnya sambil tertawa kecil

“ Arrasseo.. “

Jessica pun, mengambil makan malam mereka yang diantar oleh pelayan ke dalam paviliun tiffany.

“ Aaa.. “ ucap jessica dengan menyodorkan sesendok makanan dihadapan tiffany

“ Aku tak lapar, jessie “ tolak tiffany yang mencoba menghindari sodoran makanan dihadapannya membuat, jessica kewalahan yang kemudian mengembungkan pipinya dan menatap tajam ke arah tiffany.

“ Aku sudah kenyang dengan ciumanmu tadi “ jawabnya sambil terkekeh

“ Bibirku, kering gara-gara dirimu. Yya.. ppali, buka mulutmu “

Merasa bersalah akhirnya, tiffany pun melahap makanan yang disodorkan dihadapannya oleh jessica meskipun tak semuanya habis dimakan olehnya. Wajahnya semakin pucat pasi, tiffany mengerjapkan matanya yang terlihat berkunang-kunang.

“ Jessie, aku kenyang dan ingin istirahat. Kepalaku pusing.. “ ucap tiffany dengan memegang kepalanya

“ Jinja?? Arrasseo.. sebaiknya kau meminum obat dan istirahat sekarang “ jawabnya khawatir sambil membantu tiffany meminum obat berbentuk kapsul berwarna pink. Kemudian, membantu tiffany membaringkan tubuhnya dan menyelimuti tubuh tiffany.

“ Kau akan tidur disini, kan? “ tanya tiffany menahan lengan jessica

“ Ne.. aku akan menemanimu “

“ Kalau begitu, masuklah ke dalam selimut ini dan peluklah aku “ pintanya, jessica pun mengikuti permintaannya untuk masuk ke dalam selimut bersama dengan tiffany dan memeluk tubuhnya.

“ Lekas sembuh, tiff.. kau membuatku sedih “ ucap jessica sambil mengelus rambut tiffany dengan lembut. Membuat tiffany tersenyum manis dan mempereratkan pelukannya pada jessica.

***

~ Keesokkan harinya..

Tiffany terbangun dari mimpinya yang indah bersama dengan jessica dan mendapatkan seorang taeyeon yang kini, sudah menebarkan senyuman manisnya dengan mengambil tempat duduk disamping ranjang tiffany.

“ Anyyeong.. kau masih sakit? “ tanya taeyeon dengan melambaikan tangannya dihadapan tiffany sambil tersenyum dorky membuat tiffany tersenyum tipis

“ Dimana, jessie? “ tanya tiffany sambil mencari-cari jessica

“ Ahh.. aku cemburu.. dia sudah melakukan schedulenya bersama dengan hyoyeon, wae? Kau terkejut dengan keberadaanku? Aku diminta jessica untuk menemanimu “ jawab taeyeon

“ Kau cerewet sekali, tae “ ucap tiffany terkekeh sambil beranjak dari tempatnya

“ Omo.. kau mau kemana? Kau masih sakit, wajahmu pucat miyoung~ah “ ucapnya dengan khawatir dan mencoba menahan tiffany untuk bangun dari tempatnya

“ Gwenchana, tae.. aku harus mengikuti jadwal yang sudah disiapkan. Dan berlatih.. “ mendengar jawaban tiffany, membuat taeyeon terdiam.

“ Ahh.. jadi sekarang, kedudukan sangat penting untukmu? “ tanya taeyeon yang merubah wajahnya menjadi begitu serius sambil beranjak dari sisi tiffany

“ A-aniyoo.. “ bantah tiffany

“ Baiklah, kalau kau ingin bersaing denganku. Aku pergi sekarang, dan akan mulai berlatih untuk bersaing denganmu “ jawab taeyeon yang melangkahkan kakinya meninggalkan tiffany

“ Tae.. “ panggil tiffany namun, taeyeon tak menanggapinya. Melihat taeyeon semakin jauh darinya, membuat tiffany mencabut paksa selang infusan yang tertusuk ditangannya dengan kasar sehingga darahnya terciprat (?) kemana-mana.

Mata yang berkunang-kunang kembali ia rasakan namun, tiffany mencoba mengejar taeyeon yang semakin jauh dihadapannya.

Brukk…

“ Omo.. putri, gwenchana?? “ tanya sooyoung yang terkejut dan tak sengaja menabrak tubuh tiffany untunglah, ia berhasil menahan tubuh tiffany yang hampir terjatuh.

“ Ahh.. gwenchana, aku akan kembali beraktivitas “ jawabnya dengan menyingkirkan tangan sooyoung dengan lembut dari tubuhnya

“ Hajiman, kau masih harus istirahat putri “

“ Gwenchanayo.. aku bersiap-siap dulu “

“ Ahh, Ne.. “ jawab sooyoung khawatir dengan mengigit bibir bawahnya

“ Ottokkae?? “ batin sooyoung yang terlihat, uring-uringan (?)

***

Tap.. tap.. tap..

Jessica berlari dengan girang diikuti dengan hyoyeon yang memasuki paviliun tiffany..

“ Tiff.. “ panggil jessica terkejut ketika, tak melihat tiffany diranjangnya dan melihat tetesan darah dilantai kamar tersebut.

“ Ige mwoya? “ tanya jessica sambil menoleh kepada hyoyeon. Dengan cepat, hyoyeon pun memanggil sebuah panggilan kepada seseorang

“ Yeoboseyo? “

“ Soo.. kau bersama putri stephanie? “

“ Ne, ia sedang diruang kerjanya dan sebentar lagi ia akan berlatih anggar. Mengingat 2 hari lagi, pertandingan anggar segera dimulai “

“ NE?? Tetapi, beliau masih belum sehat “

“ Aku sudah mengatakannya tetapi, beliau membantahnya dan tetap ingin melakukan aktivitasnya. Ottokkae?? “

“ Ahh.. baiklah, aku tutup telfonnya “

“ Ne.. “

Klikk..

“ Bagaimana? Dimana tiffany? “ tanya jessica penasaran

“ Beliau diruang kerjanya, putri “

“ Ahh.. jinjayo?? Kajja.. “ ajak jessica keluar dari paviliun tiffany dan segera mendatangi ruang kerja tiffany yang tak jauh dari sana.

“ Putri, putri jessica izin masuk “ ucap sooyoung ketika melihat jessica yang sudah berhadapan sambil menatap tajam wajahnya

“ Masuk “ jawab tiffany lemah

Brakk… pintu terbuka dengan kasar. Terlihat, jessica berjalan menghampiri tiffany dan berhenti dihadapannya dengan berkacak pinggang

“ Omo.. jessie, mwoya.. aku tak pernah melihatmu sekasar ini “

“ You!! Apa kau tak memperdulikan perasaanku yang ikut kesakitan jika, kau sakit seperti ini?! “

Ucapan jessica pun, terdengar hingga keluar ruang kerja tiffany. Membuat para pengawal ketakutan

“ Yya, yya, yya.. jessie, tenangkan dirimu. Aku tak apa-apa, jinja.. “ jawab tiffany dengan beranjak dari kursinya dan mengelus pipi jessica lembut

“ You lie! “

“ Ani… “ jawabnya sambil terkekeh kemudian, memeluk tubuh jessica yang terlihat sangat khawatir.

“ Wajahmu sangat pucat, tiff.. tubuhmu juga masih panas, beristirahatlah, jebal “ ucap jessica dalam pelukan tiffany

“ Arrasseo.. kita duduk disana “ jawab tiffany sambil menunjuk ke arah sofa yang tak jauh dari mereka

***

Suara sentuhan antar pedang terdengar sangat keras, membuat lawan mainnya terkejut dan kewalahan menghadapinya. Ia terus mencoba meruntuhkan perlawanan lawan mainnya dengan sekuat tenaga hingga ia terjatuh dan tak terasa, ia meneteskan air matanya dari balik topeng kostum anggarnya.

“ Noona.. gwenchana? “ tanya minho yang membuka topengnya sambil mengulurkan tangan dihadapan noonanya

“ Lanjutkan lagi, minho “ ucap taeyeon dingin dan kembali beranjak tanpa membalas uluran tangan dongsaengnya

“ Shiro.. aku pikir, noona sedang emosi “

“ YYA, AKU BILANG LANJUTKAN! “ ucap taeyeon dengan nada suara yang tinggi

“ Noona, waegeurae?? “ tanya minho terkejut

“ Biar aku saja yang melawannya.. “ ucap seseorang yang baru saja datang

TBC

12 comments

  1. annyeong…

    eeeeyyyy kid Taengoo lagi ngamuk,serem iiihhh😦
    nantinya bkalan siapa lawan siapa ya dlm pertandingan anggar? apakah susunan nya tae-ny ?

  2. Pany pany kerass kepalaa hadeehhhh
    Lama2 aku tipok jg tuh miyoung😀
    #dgamparTaatae

    Yuri ternyta jahat ckckck. .taetae (?)

  3. cemburukah tae?. tae benar2 menyukai tiffy.
    jessi benar2 khawatir pada tiffy sampai2 jessi marah ngeliat tiffy udah mulai bekerja lagi.
    uh… menakut kan kalau hellsica udah muncul wkwkwk…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s