(Chaptered) Queen of Seoul #4

jeti

Title : (Chaptered) Queen of Seoul #4

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri (Girl x girl)

Main cast: Jessica jung

Tiffany Hwang

Support cast: Find your self

“ Lakukan, apapun sica.. asal itu bisa membuatmu merasa tenang dan tidak ketakutan seperti ini. Aku selalu bersamamu “ ucap tiffany yang begitu sangat khawatir dan sedih melihat keadaan kekasihnya dalam pelukanya.

***

Jessica POV

Aku terbangun dari tidurku yang terasa sangat letih dan melihat sosok seorang tiffany yang masih terpejam disampingku sambil memeluk tubuhku dengan hangat, aku mencoba mengerjapkan mataku yang terasa masih kabur untuk melihat jelas pagi yang begitu sejuk. Aku mencoba mengingat-ingat apa yang telah terjadi padaku semalam namun, sulit bagiku untuk mengingat hal itu. Namun, aku sangat terkejut ketika melihat tangan tiffany yang terluka dan sudah berwarna ungu kebiruan. Dan hal itu pun, bisa mengingatkan aku pada seseorang yang berbisik tepat ditelingaku. Suara yang begitu mengerikan, membuatku terbangun dan menyingkir dari samping tiffany. Air mataku mengalir dari pelupuk mataku tak menyangka bahwa semalam aku telah banyak menyakiti tiffany dengan menggigit telapak tangannya hingga berwarna mengerikan dan sisa darah disekitar telapak tangannya. Aku menangis tersedu-sedu dengan membelakangi tiffany.. wae?? Wae aku harus menyakiti sepupu sekaligus kekasihku sendiri, seorang tiffany yang sangat berharga untukku. Sica pabo!!

Jessica POV END

***

Jessica terus menangis tersedu-sedu membelakangi tiffany dan menutup wajah dengan kedua tangannya hal itu, membuat tiffany terbangun dari tidurnya.

“ Hmm.. jessie “ erangnya sambil meregangkan tubuhnya dan mengerjapkan matanya

“ … “. Jessica terus menangis tanpa menanggapi perkataan tiffany

“ Jessie, gwenchana? “ tanya tiffany yang segera menyadari keadaan jessica yang tengah menangis tersedu-sedu dihadapannya

“ … “

Dengan cepat, tiffany beranjak dari tidurnya dan mendekat ke arah jessica.

“ Jessie, are you okey? Waeugeurae?? “ tanyanya khawatir yang mencoba membalikkan tubuh jessica agar menghadap padanya.

“ Lepaskan! “ ucap jessica dengan menyingkirkan tangan tiffany dari bahunya dengan kasar kemudian, jessica beranjak dan berjalan mundur untuk menghindari tiffany.

“ Jessie, waegeurae?? Aku disini.. “ ucap tiffany kebingungan

“ Jangan mendekat, atau aku akan melukaimu lagi tiff.. “

“ Ani.. kau tak melukaiku “

“ Shiro!! “ teriak jessica sambil terus melangkah mundur, dengan cepat tiffany beranjak dari tempatnya dan langsung memeluk tubuh jessica. pemberontakan pun, kembali dilakukan jessica dengan memukul dada tiffany cukup keras. Namun, tiffany malah semakin mengeratkan pelukannya pada jessica.

“ Tenanglah, aku ada disini jessie. Aku akan melindungimu dan lain kali aku tak akan membiarkanmu sendiri seperti kemarin, aku janji “ ucap tiffany sambil mengusap kepala jessica dengan lembut dan dengan kekhawatiran yang tersirat diwajahnya. Sedangkan, jessica mengeluarkan tangisannya didalam pelukan tiffany.

“ Mianne, jeongmal mianhe “ ucap jessica disela-sela tangisannya

“ Gwenchana, gwenchanayo “ jawabnya. Kemudian, tiffany melepaskan pelukannya dan menatap wajah jessica dalam..

“ Kau bisa mempercayaiku, bukan? “ tanya tiffany dengan memegang kedua bahu jessica lembut. Lalu, jessica pun mengangguk mantap.

“ Berhentilah menyesali perbuatanmu.. “ ucap tiffany dan kembali memeluk tubuh jessica.

***

Seorang yeoja tengah berjalan dengan girang, menyusuri taman yang indah didalam istana. Yeoja itu, menghampiri seorang namja yang tengah mengamati danau yang begitu indah dan sejuk dihadapannya.

“ Key.. “ Panggil yeoja itu dengan girang membuat key menoleh padanya kemudian, melambaikan tangannya. Yeoja itu pun, semakin dekat dengan key.

“ Taeyeon Noona.. “ ucap key girang

“ Yya.. sedang apa kau disini?? Aku sudah mencarimu kemana-mana “ ucapnya sambil mengembungkan pipinya

“ Wae, ada apa noona?? “ tanya key penasaran

“ Ani.. aku merindukan noonamu “ jawab taeyeon terkekeh

“ Fany noona? “

“ Ne, memangnya siapa lagi?? “ tanya taeyeon dengan sikap dorkynya

“ Aigoo.. leo hyung masih terus mencari tiffany noona “

“ Jinja?? Tapi, wae dengan sikapmu key? “

“ Aku tak yakin kalau fany noona, akan kembali ke istana “

“ Waeyo?? Miyoung harus kembali, aku sudah lama menunggunya. Benar-benar menyakitkan “ ucapnya dengan menginjak daun yang berserakan disekitarnya

“ Yya.. eonnie, bisakah kau hilangkan dulu sikap dorkymu? “

“ W-wae, wae?? Dari dulu aku seperti ini bukan? “

“ Lihat, semua pelayan dan pengawal tengah menertawakanmu “ jawab key sambil menunjuk dengan dagunya kepada pelayan dan pengawal yang tertawa melihat tingkah dorky taeyeon

“ Ehem… “. Taeyeon berdehem dan merapihkan sikap dorkynya namun, tak berapa lama kemudian.. dorkynya kembali hadir. Membuat key yang berada disampingnya hanya bisa tertawa terbahak-bahak.

***

Tiffany memandangi jessica sambil tersenyum manis, yang sedang merawat tangan kirinya yang terluka karna gigitan jessica semalam.

“ Neomu yeoppo “ ucap tiffany dengan menyentuh pipi jessica dengan lembut namun, jessica tak menanggapinya. Ia terus memutarkan perban pada telapak tangan tiffany

“ Yya.. jangan mengerucutkan bibirmu, jessie “ rengek tiffany

“ … “. Jessica pun, selesai mengobati luka tiffany. Ia merapikan kotak obat tersebut disamping meja dengan sofa yang tengah mereka duduki bersama.

“ Gomawo, jessie.. “ ucapnya sambil memperlihatkan eye smile kepada jessica yang menatapnya dengan kosong. Tiffany mencoba melambaikan tangannya dihadapan wajah jessica..

“ Yya.. kau melamun, sayang. Waegeurae?? Kau masih memikirkan tentang lukaku? Gwenchana, aku baik-baik saja “ ucap tiffany menenangkan jessica dengan cepat, jessica menempelkan jari telunjuknya dibibir tiffany. Hal itu, membuat tiffany terdiam dan terkejut.

“ Aku berjanji, aku akan berusaha terbebas dari traumaku “ ucap jessica memecahkan keheningan diantara mereka

“ Kau yakin? Jika kau tak mampu, tak perlu kau paksakan.. yang terpenting kau sudah mau berusaha, jessie “ ucap jessica dengan menarik dan menempelkan telapak tangan jessica pada pipi kanannya dengan lembut.

“ Kau adalah segala-galanya untukku, tiff. Dan aku tak ingin melukaimu lagi “

“ Yya.. gwenchanayo.. jangan bahas itu lagi, lihat.. bukankah kau bertanggung jawab? Sudah lupakan saja “

***

Tiffany dan jessica tengah bersantai diruang tengah, tiffany mencoba untuk terus menghibur jessica dengan rayuan, ciuman dan juga pelukan yang hangat yang tak pernah lepas dari tubuh jessica. dan sesekali, membuat jessica tertawa terbahak-bahak..

Ting.. tong..

Jessica dan tiffany pun, saling berpandangan dan berbicara dengan mata mereka.

“ Nugu? “ tanya tiffany penasaran sedangkan, jessica hanya mengangkat bahunya.

“ Bisa tolong bukakan pintunya, jessie? “ tanya tiffany dengan mengelus rambut dan pipi jessica dengan lembut, jessica pun mengangguk mantap dan segera beranjak dari samping tiffany.

Jessica berjalan mendekati lift dan menunggu tamu yang akan ia sambut sedangkan, tiffany kembali membaca buku bacaannya. tak lama kemudian, pintu lift pun terbuka.

“ Annyeeoong.. “ sapa seseorang dengan melambaikan tangannya kepada jessica

“ O-omo.. “ ucap jessica terkejut ketika melihat seseorang yang kini berada dihadapannya kemudian, mereka pun berpelukan dengan bahagia.

“ Wae, jessie? “ tanya tiffany sambil menoleh kebelakang

(Hening..)

“ Oppa.. “ panggil tiffany terkejut yang segera beranjak dari tempatnya. Leo tersenyum kepada tiffany kini, ia berjalan mendekati tiffany dengan santai dan masih dengan senyuman yang sama dengan senyuman eye smile tiffany.

“ Apa kabar, dongsaengku? “ tanyanya

“ … “

Melihat situasi yang terlihat akan menjadi serius, jessica memilih untuk menaiki tangga dan masuk ke kamarnya.

“ Fany~ah.. oppa sangat merindukanmu “

“ Ada apa, oppa? Aku sudah mengatakan padamu bukan, kalau aku tak ingin kembali ke istana. Aku sudah nyaman dengan kehidupanku menjadi rakyat bersama jessica “

“ Fany~ah.. apa kau marah pada appa? “

“ Ini hanya tak adil saja untukku “

“ Maka dari itu, oppa mengajakmu untuk kembali “

“ Wae? Kalau kau mengajakku kembali, jessie pun harus ikut ke istana bersamaku “

“ Fany~ah.. “

“ Kau bisa memilih oppa, kau membawaku kembali pulang bersama jessie yang juga sepupumu atau aku yang sama sekali tidak kembali kesana “

“ Fany~ah, appa sedang kritis sekarang.. ”

“ MWO?! “

“ Dan kami membutuhkan seorang pemimpin, ratu dan putra mahkota. Untuk jessica, oppa juga akan membawanya kembali ke istana. Banyak sekali yang merindukanmu “

(hening..)

“ Aku akan mempertimbangkannya, oppa “ jawab tiffany sambil menunduk

“ Baiklah, oppa tau. Ini berat untukmu.. oppa minta maaf atas perlakuan appa yang telah memutuskan untuk mengasingkanmu, oppa juga minta maaf  karna dulu oppa tak bisa melakukan apa-apa untukmu. Oppa, key dan kerabat kerajaan menunggumu. Hubungi, oppa jika kau sudah membuat keputusan “ ucapnya kemudian, berbalik dan melangkahkan kakinya menjauh dari tiffany.

“ Oppa.. “ Panggil tiffany membuat leo oppa menghentikan langkahnya tanpa menoleh pada tiffany

Brukk…

Sepasang tangan yang mungil melingkar diperut leo dengan erat..

“ Fany~ah.. “ panggil leo terkejut dan akan membalikkan badannya

“ Chankman.. biarkan seperti ini dulu, aku merindukanmu oppa “ ucap tiffany dengan suara yang mulai terdengar parau

“ Nado bogoshippoyo.. “

(hening..)

“ Oppa.. tolong jaga appa, untukku “ ucap tiffany memecahkan keheningan

“ Arrasseo.. fany~ah “ jawab leo yang kini, melepaskan back hug tiffany dan menghadap pada dongsaengnya.

“ Secepatnya hubungi, oppa. Oppa menunggu “ ucapnya sambil memegangi kedua bahu tiffany, tiffany pun menghapus sisa air matanya dan mengangguk mantap.

“ Oppa.. harus pergi. Kita akan bertemu lagi, kan? “

“ Ne.. “

“ Sampaikan pada sica, kalau oppa akan membawa kalian kembali ke istana “

“ Ne.. “

“ Baiklah.. oppa pergi dulu “ ucap leo dengan mengecup kening tiffany dengan lembut. Leo pun, meninggalkan tiffany yang masih memantung dibelakangnya. Hingga, lift terbuka dan leo pun sudah tak ada dihadapan tiffany.

Tiffany berjalan dengan malas, menaiki tangga dengan tatapan kosongnya. Sedangkan, jessica masih terus menempelkan telinga dibalik pintu kamarnya.

Brak..

Tiffany memasuki kamarnya dan menutup pintunya dengan keras, membuat jessica terkejut dan khawatir. Dibalik pintu kamar tiffany, ia kembali menangis hingga merosot ke lantai. Ia menekukkan lututnya dan terus menangis tersedu-sedu.

Merasa perasaan jessica semakin tak karuan akhirnya, jessica keluar dari kamarnya dan menghampiri kamar tiffany.

Tok… tok.. tok

“ Tiff.. “ panggilnya

“ … “

“ Tiff, gwenchana? “ tanya jessica khawatir sambil terus mengetuk pintu kamar tiffany, jessica memutar knop pintunya.. tetapi, tiffany mengunci kamarnya rapat-rapat.

“ Tiff.. buka pintunya, sayang. Waegeurae? “

“ Aku ingin sendiri dulu, jess.. bisakah kau tinggalkan aku sebentar? “ tanya tiffany dari balik pintu yang berusaha bersikap tenang

“ Kau menyebalkan, tiff “ jawab jessica kesal kemudian, meninggalkan tiffany sendirian.

***

Jessica POV

Setelah kedatangan leo oppa, fany belum keluar dari kamarnya. Ku coba membaca buku novelnya yang tersimpan disamping sofa ruang tengah tetapi, pikiranku tidak terfokus pada novel itu. Pikiranku hanya tertuju pada fany, fany dan fany.. Menyebalkan..

Aku coba mencari-cari segala sesuatu yang bisa menghiburku selain menonton tv tetapi, tak ada. Tak lama kemudian, akhirnya aku menemukan sesuatu yang menarik yaitu sebuah android berwarna pink.. siapa lagi kalau bukan milik tiffany. Ku coba mengambilnya dan memainkan beberapa game disana sampai aku merasa puas, tak butuh waktu lama kepuasan itu bisa ku terima. Selanjutnya aku kembali bosan, aku lapar dan fany belum juga keluar dari kamarnya. Tiba-tiba, aku tak sengaja membuka aplikasi yang terhubung dengan internet. Dan aku lihat, halaman muka tersebut yang memperlihatkan profil kerajaan dan foto-foto kerabat kerajaan. Aku sangat senang melihat, foto-foto yang begitu elegant, berwibawa dan lucu itu. Wajah mereka dimasa kecil dan sekarang begitu berbeda.. key, minho, yuri, taeyeon, yoona.. mereka benar-benar sangat cantik.

Aku pikir, fany sangat merindukan istana. Dan aku dengar, raja hwang tengah kritis.. tanpa sepengetahuan fany.. diam-diam, aku mengetahui hal yang berhubungan dengan kerajaan. Hyoyeon selaku pengawal pribadi fany selalu memberikanku informasi padaku.. fany sangat sensitive jika aku membicarakan perihal istana. Aku kembali sadar, tiffany menjadi sangat sensitive karna ulahku. Aku benar-benar sangat bersalah padanya.. mianhe tiff..

Jessica POV END

***

Sudah 3 jam tiffany berdiam diri dikamarnya hingga akhirnya, dengan mata yang sembab.. ia memutuskan untuk keluar dari kamar. Mengingat bahwa jessica belum makan dan ia pasti tengah menangis seperti anak kecil. Tiffany berjalan menuruni anak tangga dan melihat sosok jessica yang berbaring disofa depan televisi dengan acara musik yang tak ia tonton.

“ Jess.. “ panggil tiffany terputus ketika, melihat jessica yang sudah terlelap. Tiffany tersenyum dan duduk disamping jessica tanpa melepaskan pandangannya dari jessica, ia mengelus pipi jessica dengan lembut. Tak lama kemudian, tangan jessica menahan tangan tiffany. Membuat tiffany terkejut..

Perlahan, jessica membuka matanya dan menatap tiffany dalam.

“ Kau menangis? “ tanya jessica yang masih berbaring sambil menghapus jejak air mata dipipi tiffany

“ … “. Tiffany hanya tersenyum

“ Uljima.. kajja, kita kembali ke istana “

“ … “

“ Wae? “ tanya jessica

“ Ani… aku akan mempertimbangkannya lagi, jess “ jawab tiffany yang mencoba beranjak dari samping jessica tetapi, jessica masih terus menahannya

“ Aku tau, kau sudah sangat merindukan istana tiff. Kajja.. kita pulang “

“ Bagaimana denganmu? “

“ Wae, denganku? “

“ Aku takut kau mengulang kembali apa yang pernah kau rasakan waktu dulu, aku akan mempertimbangkannya lagi jessie “

“ Yya.. aku sudah bilang, aku akan berusaha terlepas dari traumaku. Percayalah “

“ Bukan masalah itu, jess “ tiffany melepaskan genggaman jessica dengan lembut dan berjalan ke dapur

“ Bagaimana jika, seseorang berusaha melakukan sesuatu lagi padamu? “ tanya tiffany

“ Aku tak peduli.. Raja hwang tengah kritis, tiff. Dan beliau membutuhkanmu “ ceplos jessica

“ Bagaimana kau tau? “ tanya tiffany terkejut ketika ingin meminum air mineralnya

“ Mianhe.. diam-diam aku selalu mencari tau tentang istana “

“ … “

Jessica beranjak dan menghampiri tiffany yang masih terdiam dengan tatapan kosongnya..

“ Tiff.. kajja, kita pulang. Kau tau, aku juga merindukan istana. Merindukan tempat-tempat dimana omma dan appaku sering bersama disana, bersama keluarganya, bersama appamu, dan aku merindukan kebersamaan dengan kerabat kerajaan. Apa kau akan mengabulkan keinginanku? Jika kau tetap keras kepala, aku akan semakin bersalah padamu tiff “

“ W-wa-wae? “

“ Kau bukan orang bodoh yang semudahnya melupakan masa lalumu. Bisakah?? “

“ Yya.. jangan melihatku seperti itu “

“ W-wae? Aku sedang menggodamu “ jawab jessica terkekeh

(hening..)

Jessica masih terus menatap tiffany untuk mendengar jawaban untuknya..

“ Arrasseo.. aku akan pulang “

“ Yeaahhh… “ teriak jessica kegirangan sambil berlompat-lompat, tingkah jessica  dihadapan tiffany kini mengingatkannya pada sosok seseorang yang tak pernah ia lupakan..

Jessica pun, langsung memeluk tiffany dan mencium bibirnya berkali-kali. Membuat tiffany hanya bisa menggelengkan kepalanya

***

“ Apa itu taeyeon? “ tanya seorang yeoja yang tengah bersantai dibelakang taeyeon dan key yang sedang bercanda-canda bersama seorang yeoja berambut panjang berwarna hitam dengan senyum evilnya.

“ Ne.. “

“ Bagaimana dengan tugas yang kau lakukan bersama dengan kangta kemarin? “

“ Semua beres “

“ Bagus, kerja yang baik. Pastikan rencana yang telah dibuat berjalan dengan baik, apalagi mengingat tiffany dan jessica secepatnya akan kembali ke istana “

“ Ne.. “ jawabnya sambil berbungkuk.

TBC

19 comments

  1. annyeong…

    aahh mudah2 an ppany bakalan secepatnya kembali ke istana..🙂
    tapi masih penasaran bgt ma karakter taeng d sini..misterius gimanaaa gituh…

  2. jeti tuh yaa gemesin bgt klo berdua2an kek gto….mesranya bikin iri,,hehe
    Semoga aja hbngn mrka langgeng…
    Haha lucu yaa byngin sipat taeyeon yg dorky mana di ketawain pla sama pelayan2 istana…
    Tae mw ktmu fany yaaa,,,ciiieee

  3. Hai fie. . .
    Cma sdkt bngung. . .emm key ama minho kok dblg ‘cantik’. . .hehehe. .mngkin kalo bsa jngn d pke koma, mcm gni ‘key,minho. . .yuri,taeyeon, dan yoon a mrka bnr2 cantik’. . .hehehehe. . .
    Mngkn gtu aja. . .

    Ttp smngt,,lanjuutt. . .

    Mksh. . .😀

  4. My JeTi sweet as always❤
    dasar JeTi nih u.u
    duh, author makasih bgt udah diganti jadi 'jessie'
    jadi senyum2 sendiri enak dibaca kalo gini, makasih thor

  5. Musuh d balik rempeyekkk hadehhh. .
    Tp siapa huuhhh. .
    Jngn sampe yul atau taetae😀

    Semakin dramatiss ni epep. .
    Daebakkkk dech thor

  6. siapapun yang berniat jahat enyahlahh kau,,hehehe tp ntr gak seru ya thor..hehe
    kembali ke istana apa jeti masih bisa se sweat kalau lagi di apartement?? mari kita lanjutkan..

  7. selain taeyeon jadi yuri dan yoona juga kerabat kerajaan. penasaran banget dgn yeoja berambut panjang dan hitam yg selalu tersenyum evil, siapa sih yeoja itu?.
    jeti selalu aja bikin aku senyum2. 😀

  8. Tiffany rela lkukn appn agr jessie bisa amn n nymn..
    q duga yuri yeoja misterius itu krn dia jg tgl di istana…
    Fany hrs kmbli utk jaga tahta kerajaanny, rp knp g keo yg jd putra mahkota kok fany?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s