(Chaptered) Frame #1 (Taenysic Version)

tumblr_mmfu27etiz1qlfba4o1_500

Title :  (Chaptered) Frame #1

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Find your self

Main cast: Tiffany Hwang

Kim Taeyeon

Jessica Jung

Support cast: find your self

happy reading yaa ^^

***

Author POV

Tiffany Hwang,

Tiffany.. seorang yeoja yang pintar, baik, tidak pernah marah, pendiam, perhatian, kaya dan selalu berusaha disamping taeyeon dalam suka dan duka. Diam-diam selain karna kependiamannya, tiffany orang yang cukup misterius dan selalu membuat taeyeon speechless ketika tiffany tiba-tiba dengan mudah mengubah moodnya. Ia hidup bersama  pelayannya dirumah yang cukup besar, ibunya meninggal ketika ia dilahirkan dan appanya meninggal ketika ia masih kecil karna mengalami kecelakaan. Namun, ia hidup dengan fasilitas yang berlimpah berkat warisan appanya.

Taeyeon,

Taeyeon.. seorang yeoja yang polos, lugu, kaya raya, ceria, baik hati, perhatian, menginginkan seseorang melakukan hal yang romantis untuknya selain itu, yeoja ini pintar memasak, pintar menari dan bernyanyi. Rambutnya yang indah membuat dirinya seperti malaikat dengan senyumannya yang manis dan ramah kepada semua orang. Orangtuanya meninggal ketika ia berumur 11 tahun.

Jessica,

Jessica, seorang yeoja kaya yang ramah namun, populer dikampus karena aura ice-nya, dan pintar. Ia mengambil jurusan art di satu kampus bersama taeyeon dan tiffany sedangkan, tiffany dan taeyeon mengambil jurusan yang sama yaitu administrasi bisnis. Dengan kecerdasan yang mereka miliki, ketiga orang tersebut masuk dalam kelas khusus dengan fasilitas teknologi yang disiapkan untuk orang-orang yang memiliki kemampuan yang istimewa.

***

Disebuah kamar tidur yang luas, seorang yeoja terbangun dari mimpinya. Membuka matanya dengan perlahan. Kemudian, ia tersenyum ketika duduk dikasurnya dan melihat sebuah frame foto seorang yeoja yang ceria disamping tempat tidur menyambut dirinya.

“ Syukurlah, tuhan masih memberikanku umur untuk bisa bangun dipagi hari yang indah dan melihat senyuman ceriamu.. “ ucap yeoja itu dengan mengambil frame dan memandangi foto tersebut

“ Oma, appa dan kau… Calon kekasihku, selamat pagi “ ucap yeoja itu sebelum beranjak dari tempat tidurnya.

Tok.. tok.. tok.. seseorang mengetuk kamar yeoja itu dengan hati-hati. Yeoja itu pun, menoleh dan segera beranjak dari tempat tidurnya

“ Arrasseo, arraseo.. aku sudah bangun dan akan bersiap-siap “ ucap yeoja itu yang segera bersiap-siap untuk pergi ke kampus.

***

Sungkyungwan University

Seorang yeoja tengah bersantai ditaman kampus sungkyungwan university, ia membaca bukunya dengan asyik dan berkonsentrasi. Sesekali, angin yang berhembus pada hari itu menyapu rambut yeoja manis yang tergerai dengan indah. Membuat seorang namja tak sabar untuk menghampiri dan duduk disamping yeoja itu..

Tap.. tap.. tap..

“ Tadaa.. “ ucap seorang namja yang menghampiri yeoja itu dengan 2 gelas coffee dikedua tangannya.

“ Oppa.. “ panggil yeoja itu dengan terkejut

“ Kajja minum ini, pagi tadi oppa tidak melihatmu sarapan. Makanya, oppa sengaja membeli coffee ini. Ini aman kok “ ucap namja itu sambil duduk disamping dongsaengnya

“ Kau mengagetkanku, oppa. Arrassoo.. aku tau, oppa tak mungkin memberikan makanan yang beracun “ jawab yeoja itu dengan mengambil salah satu coffee ditangan oppanya

“ Semakin hari, kau semakin dewasa taeyeon~ah. Oppa senang melihatmu ceria seperti ini “

“ Ne, oppa.. semua berkatmu. Aku menyayangimu, oppa “ jawab taeyeon dengan memeluk oppanya sambil tersenyum dengan manis, oppanya pun membalas pelukan dongsaengnya. Hening, hanya hembusan angin yang menerpa mereka.

“ Oya, teuki oppa besok.. hari kematian omma dan appa “ ucap taeyeon memecahkan keheningan

“ Ne, kita akan pergi bersama. Okee? “ jawab leeteuk sambil memandang wajah dongsaengnya

“ Emm.. “ taeyeon pun mendongak dan menganggukkan kepalanya mantap

“ Saranghae, oppa “ ucap taeyeon yang kembali memeluk oppanya.

***

Dibalik pohon yang rindang, seorang yeoja tengah memperhatikan kedua orang itu sambil tersenyum melihat adegan kakak beradik diseberang sana. Terkadang, mereka membuatnya iri.

“ Omo.. apa kau tak ada kelas pagi ini? “ tanya leeteuk dari seberang sana kepada taeyeon dengan melepaskan pelukannya

“ Tak ada, aku sedang menunggu tiffany disini. Wae oppa? “ tanya taeyeon kebingungan

Seorang yeoja yang tengah berdiam dibalik pohon yang sedari tadi memperhatikan itu tersenyum ketika, taeyeon mengatakan bahwa ia tengah menunggu dirinya diseberang sana.

“ Aigoo.. oppa lupa, pagi ini perkuliahan oppa padat sekali. Nanti kau bisa pulang sendiri kan? “ tanya leeteuk kepada dongsaengnya sambil beranjak dari samping taeyeon

“ Tentu saja, oppa. Kau tak usah khawatir, masuklah ke kelasmu, ppali nanti kau terlambat “ jawab taeyeon yang ketakutan jika oppanya akan terlambat masuk kelas.

“ Ne, bye-bye “ ucap leeteuk melambaikan tangannya

“ Emm “ taeyeon hanya mengangguk dan tersenyum lega lalu, taeyeon pun memejamkan matanya.. menikmati udara pagi hari yang segar dengan mendongakkan kepalanya ke atas.

Yeoja yang berada dibalik pohon tersebut tersenyum dan berjalan mendekati taeyeon dengan santai dan tenang.

“ Langkah kaki itu.. “ batin taeyeon, taeyeon terus memejamkan matanya menikmati suara langkah kaki yang tenang dari seorang yeoja yang ia kenal mendekati dirinya.

“ Miyoung~ah..  “ panggil taeyeon dengan membuka matanya sehingga membuat yeoja itu terkejut dan hampir membuat jantung yeoja itu copot

“ Omoo.. tae, kau mengagetkanku “ ucap tiffany dengan memegang dadanya. Dengan wajah Taeyeon yang mulai memerah, ia tertawa terbahak-bahak melihat ekspresi seorang yeoja yang berada dihadapannya.

“ Tertawa?? Jangan tertawa “ ucap tiffany yang mulai duduk disamping taeyeon

“ Mianne… haha “ ucap taeyeon yang terus tertawa sambil menutup mulutnya, mengayun-ayunkan kakinya karna tak kuat melihat ekspresi tiffany.

“ … “

“ Marahkah? Mianne, miyoung~ah “ ucap taeyeon yang langsung menghentikan tawanya, ketika melihat tiffany yang terdiam dan tersenyum memandanginya dalam. Membuat taeyeon merasa kikuk dibuatnya

“ W-w-wae?? Waeyo? “ tanya taeyeon terbata-bata dan mengalihkan pandangannya dengan cepat namun, tiffany memegang kepala taeyeon dan mendekatkan kepalanya ke kepala taeyeon dengan perlahan

“ Y-yy-ya, w-w-waae?? “ tanya taeyeon terbata-bata dan menggerakkan tubuhnya mundur karna tiffany semakin mendekatkan diri padanya

“ Andwee.. jangan menciumku “ batin taeyeon

Dukkk…

“ Appoo.. “ taeyeon meringis sambil memegangi kepalanya yang dibenturkan oleh tiffany ke kepalanya. Tiffany tertawa dan beranjak dari tempat duduknya kemudian, berjalan dengan santai.

“ Omoo.. aku pikir ia akan menciumku “ batin taeyeon

“ Yya!!! Miyoung, ini sungguh menyakitkan “ teriak taeyeon sambil berlari mengejar tiffany, yeoja itu terus tertawa melihat ekspresi dorky taeyeon. Bagi tiffany, hal yang terlucu yang pernah ada adalah melihat ekspresi yeoja yang sedang mengejarnya sedang marah.

Mereka memasuki lobby kampus yang ramai dengan mahasiswa yang tengah disibukkan dengan aktivitas masing-masing. Tiffany terus berjalan sambil tersenyum sesekali, melirikkan matanya ke belakang melihat taeyeon yang masih mengejarnya. Ketika ia melirik taeyeon lagi, ia mendapati taeyeon yang sudah terjatuh dilantai dengan seorang yeoja yang sama-sama terjatuh. Tiffany berlari, mendekati taeyeon dan yeoja itu.

“ Omoo.. gwenchana? Mianne “ ucap seorang yeoja yang sama-sama terjatuh dengan taeyeon. Semua gadis-gadis memperhatikan taeyeon dan yeoja itu. Belum tiffany membantu mereka mendapati buku-buku yang sudah terjatuh, yeoja itu dengan cepat merapikannya disusul dengan bantuan taeyeon.

“ Jessica?? “ panggil taeyeon terkejut

“ Kau mengenalku? “ tanya yeoja itu

“ Ohh.. Gwenchana? Mianne, jeongmal mianne “ ucap yeoja yang bernama jessica itu

“ Gwenchana, aku yang harus minta maaf karna tidak hati-hati “ ucap taeyeon sambil membungkuk. Yeoja itu pun membalas bungkukkannya dengan sopan. Tiffany terdiam melihat mereka.

“ Jessica imnida “ ucap yeoja itu sambil mengulurkan tangannya

“ Kim taeyeon inmida “ jawab taeyeon dengan membalas uluran tangannya dan mereka pun saling berjabat tangan

“ Cepat bergerak tiffany “ batin tiffany

“ Omoo.. tae, gwenchana? “ tanya tiffany yang menghampiri taeyeon dan jessica

“ Miyong~ah.. “ panggil taeyeon terkejut yang sudah mendapati tiffany dihadapannya

“ Kalau begitu, aku permisi. Mianne “ pamit jessica

“ Ohh ne.. “ jawab taeyeon membungkukkan badannya

“ Gwenchana? “ tanya tiffany sambil memegang bahu taeyeon lembut

“ Ne, miyoung~ah.. “ jawab taeyeon yang mulai berjalan sambil tersenyum

“ Benarkah begitu? “ tanya tiffany penasaran dan curiga

“ Ini karna kau meninggalkanku “ ucap taeyeon

“ Mwo?? Nuguya? “ tanya tiffany

“ You “ jawab taeyeon yang tersenyum sambil tertawa sedangkan, tiffany terus mengikuti taeyeon berjalan dibelakangnya dengan meminta penjelasan mengapa ia yang disalahkan.

Perkuliahan pun selesai, semua mahasiswa pulang ke kediaman masing-masing. Terutama taeyeon dan tiffany, mereka keluar dari ruangan mereka dengan wajah yang terlihat sangat lelah.

“ Aigoo.. tae, wajahmu jelek sekali “ ucap tiffany sempoyongan

Brukk..

Taeyeon terjatuh dengan lemah sambil menggenggam tangan tiffany

“ Omo.. “ ucap tiffany terkejut

“ Miyoung~ah “ panggil taeyeon lemas

“ Taeyeon~ah, gwenchana? “ tanya tiffany panik

“ Aku sangat, sangat tidak baik-baik saja “ jawab taeyeon merintih kesakitan sambil memegangi perutnya

“ Mwo? Waeyo? Wae? Apa yang sakit? Kajja kita ke rumah sakit “ ajak tiffany panik

“ Aniyooo.. “ tolak taeyeon

“ Waeyo? kau sakit, jadi kajja kita ke dokter “

“ Shiro! “

“ Wae?? “

“ Kalau kau mengajakku makan, aku mau. Aku lapar sekali miyoung~ah “ rengek taeyeon dengan manja

“ Mwo?? Jadi kau ini kelaparan? “ tanya tiffany dengan ekspresi konyolnya, taeyeon pun mendongak dan mengangguk mantap sambil tersenyum

“ Aigooo.. kau tak perlu seperti ini, aku juga lapar. Kajja kita ke cafe “ ajak tiffany

“ Aniyooo.. “ tolak taeyeon yang kembali merengek

“ Wae bukannya kau lapar? kajja kita makan “ ucap tiffany

“ Aku ingin makan kue beras didepan kampus, hehehe “

“ Mwo??? Aigooo… kajja, aku akan mengambil mobilku. Kau tunggu dilobby “ ucap tiffany sambil menarik tubuh taeyeon untuk berdiri dan dengan cepat tiffany pergi untuk mengambil mobil.

Taeyeon pun, berjalan santai sambil tersenyum. Hari mulai gelap.

“ Apakah hari ini akan turun hujan? “ gumam taeyeon yang sudah berada dilobby menunggu tiffany

“ Sepertinya begitu “ jawab seorang yeoja yang tiba-tiba menjawab pertanyaan taeyeon sambil tersenyum.

“ Omoo.. jessica “ ucap taeyeon sambil menoleh ke sumber suara. Jessica hanya tersenyum dan menghampiri taeyeon

“ Kau sudah pulang? “ tanya jessica sopan

“ Ne, kau juga? “ tanya taeyeon. Tak disangka, hujan mulai turun dengan deras.

“ Ne.. “

“ Omoo.. hujan turun “ ucap taeyeon sambil berlarian ke dekat tangga dan membiarkan tangannya merasakan hujan yang jatuh mengenai telapak tangannya, jessica pun ikut mendekati taeyeon dan ikut melakukan hal yang sama seperti taeyeon.

“ Kau menyukai hujan? “ tanya jessica yang melihat taeyeon tersenyum bahagia, memejamkan matanya untuk merasakan tetes demi tetes hujan yang menyentuh tangannya. Perlahan, taeyeon membuka matanya.

“ Ne.. mendengar suara hujan dan menyentuhnya, membuatku bahagia “ jawab taeyeon kegirangan. jessica kembali tersenyum.

“ Kau tidak pulang? “ tanya taeyeon kebingungan

“ Ne? bagaimana dengan kau? “

“ Naega? Haha.. gwenchana, temanku sedang mengambil mobilnya. Aku diminta menunggunya disini “

“ Jinja?? Syukurlah kalau begitu, aku akan menemanimu sampai temanmu kembali “

“ Omo.. gwenchanayo. Aku akan baik-baik saja disini “

“ Aniyo.. gwenchana, aku juga lupa membawa payung “

“ Jinja?? Ottokae? Temanku selalu membawa mobil yang cukup dengan 2 orang “ ucap taeyeon khawatir

“ Gwenchana, aku bisa menunggu hujan reda “ jawab jessica sambil tersenyum

Hening…

“ Oya.. ngomong-ngomong, kau ambil jurusan apa? “ tanya jessica memecahkan keheningan diantara mereka

“ Aku? Aku ambil jurusan administrasi bisnis. Kau mesti jurusan art? “ tanya taeyeon

“ Bagaimana kau tau? “ tanyanya terkejut

“ Bukankah kau sangat populer “ jawab taeyeon tersenyum malu

“ Aniyooo.. kenapa juga aku harus menjadi populer? “ tanya jessica malu

“ Mungkin karna aura ice-mu dikampus ini, tetapi.. aku rasa kau tidak sedingin itu “ jawab taeyeon malu

“ Mwo?? Kau ingin bercanda denganku? “ tanya jessica sambil mengambil air hujan dan menyercikkan ke wajah taeyeon, sehingga mereka tertawa bersama.

Dibalik mobil mewahnya, tiffany memperhatikan dua orang yang tengah tertawa bersama. Bermain dengan air hujan, mengingatkannya pada masa dimana ia melewati hari-harinya bersama taeyeon.

#Flashback

“ Apakah hari ini akan turun hujan? “ ucap taeyeon yang tengah berada dihalte

“ Sepertinya begitu, aigoo.. bajuku jadi basah “ jawab seorang tiffany yang baru saja tiba dengan sebuah minuman hangat dikedua tangannya

“ Omoo.. ottokae? Bajumu basah “ ucap taeyeon sambil menoleh ke sumber suara.

“ Gwenchana, kajja minum ini. Hangatkan tubuhmu “ jawab tiffany sambil mengulurkan minuman kepada taeyeon

“ Gomawo “ ucap taeyeon.

“ Ottokae? Hujan seperti ini, pasti sangat lama redanya “ ucap taeyeon sambil membiarkan tangannya merasakan hujan yang jatuh mengenai telapak tangannya, tiffany pun ikut melakukan hal yang sama seperti taeyeon.

“ Wae kau mengikutiku? “ tanya taeyeon

“ Wae, tak boleh? “ tanya tiffany sambil memejamkan matanya untuk merasakan tetes demi tetes hujan yang menyentuh tangannya. Perlahan, tiffany membuka matanya.

“ Apa kau menyukai hujan? “

“ Ne “ jawab taeyeon sambil tersenyum

“ Hmm.. mendengar suara hujan dan menyentuhnya, membuatku bahagia “ jawab tiffany sambil tersenyum bahagia.

“ Pejamkanlah matamu, dan biarkan hujan membasahi tangan kita “ ucap tiffany sambil menarik tangan taeyeon untuk melakukan apa yang ia suruh dan taeyeon pun melakukannya

Hening…

Crattt…

Taeyeon mencipratkan air pada wajah tiffany membuat, tiffany terkejut atas apa yang ia terima saat itu pada wajahnya..

“ Kau ingin bercanda denganku? “ tanya tiffany sambil mengambil air hujan dan menyercikkannya ke wajah taeyeon, sehingga taeyeon menjerit, berusaha menghindari hingga mereka pun tertawa bersama.

#Flashback POV

***

Tiffany menyalakan mesin mobilnya dan mengemudikannya hingga ia berhenti didepan taeyeon dan jessica yang tengah asyik bercanda. Tiffany menurunkan kaca jendela mobilnya.

“ Taeyeon~ah “ panggil tiffany. Taeyeon pun menoleh dan menghentikan tawanya ketika tiffany sudah memanggilnya.

“ Hmm.. jessica, aku duluan. Mianne, aku tak bisa menemanimu hingga hujan reda “ ucap taeyeon berpamitan

“ Ohh.. gwenchana, hati-hati dijalan. Salam untuk temanmu “ jawab jessica sambil melambaikan tangannya

“ Ne.. “ jawab taeyeon sambil membungkukkan badannya dan dengan cepat taeyeon membalikkan badannya dan berlari memasuki mobil tiffany. Tiffany pun melajukan mobilnya.

***

Jessica POV

“ Yya.. sica.. kau kan yeoja terpopuler disini, apa kau tidak ingin memiliki kekasih? “ tanya sooyoung

“ Kekasih? Haruskah? “ tanyanya

“ Manfaatkan statusmu dikampus ini, gadis dikampus ini cantik-cantik apalagi dengan gadis yang bernama kim taeyeon. Selain kaya, ia sangat baik hati “

“ Jinja? Aku tak mau “

“ Wae? Apa kau takut ditolak oleh seorang gadis? Atau kau orang normal? “

“ Mwo?? “

Jessica POV END

***

“ Nuguya? “ tanya tiffany kepada taeyeon soal seorang yeoja yang baru saja bersamanya dilobby

“ Jessica “ jawab taeyeon sambil tersipu malu

“ Jessica? “ tanya tiffany meyakinkan jawaban taeyeon

“ Ne.. “ jawab taeyeon sambil mengangguk mantap

“ Wae, wae wajahmu menjadi merah? “ tanya tiffany yang menoleh dan mendapati wajah taeyeon yang kemerahan

“ Aniyooo.. “

“ Kau menyukainya? “ tanya tiffany sambil terus mengemudikan mobilnya

“ Menurutmu? “ taeyeon malah balik bertanya

“ Ahh.. arraseo “ jawab tiffany mengalah sekaligus kecewa. Tak lama, mereka sudah keluar dari gerbang kampus dan berhenti disebuah jajanan kue beras kesukaan taeyeon. Tiffany membukakan jendela kaca sebelahnya dengan cepat, taeyeon memesan makanan kesukaannya dengan kegirangan. Tiffany hanya terdiam dan terus memandangi jalan dihadapannya.

“ Waeyo?? “ tanya taeyeon memperhatikan tiffany yang tiba-tiba terdiam

“ … “

“ Waeyo, kau tidak makan? “ tanya taeyeon lagi. Tiffany mengangguk mantap.

“ Jinja?? “

“ Emm.. “ gumam tiffany

“ Wuah.. padahal kue beras ini sangat enak sekali “ ucap taeyeon sambil sedikit melirik dan melebih-lebihkan kue beras dengan sangat menikmatinya agar tiffany ikut menyantap makanan kesukaannya. Tiffany melirik ke arah taeyeon

“ Benar, kau tak mau?? Jangan menyesal yaa?? “ tanya taeyeon meyakinkan

“ Andwee.. “ rengek tiffany sambil mengambil kue beras dari tangan taeyeon dan langsung memakannya.

Uhukk.. uhukkk.. tiffany terbatuk

“ Yya.. ini masih panas dan sangat pedas “ ucap taeyeon menenangkan dan mencari-cari minuman untuk tiffany

“ Kau tidak memberitahuku, aisshh “ jawab tiffany yang terus terbatuk

“ Yya.. pabo! “ ucap taeyeon, mereka pun berdebat seperti anak kecil.

***

Dirumah taeyeon…

Taeyeon POV

Brukk…

“ Omoo.. appo.. “

“ Omoo.. gwenchana? Mianne “

“ Jessica?? “ panggil taeyeon terkejut

“ Kau mengenalku? “

“ Ohh.. Gwenchana? Mianne, jeongmal mianne “ ucap jessica

“ Gwenchana, aku yang harus minta maaf karna tidak hati-hati “

“ Jessica imnida “

“ Kim taeyeon inmida “

Hari ini aku bertabrakan dengan yeoja terpopuler dikampus, cukup canggung dan campur aduk saat bertemu dengannya tapi, pertemuan itu hanya sebentar karna tiffany datang, hmm..

“ Kalau begitu, aku permisi. Mianne “ pamit jessica

“ Ohh ne.. “

Tetapi, sepulang kuliah ketika aku menunggu tiffany mengambil mobilnya.. aku bertemu dengan jessica lagi.

“ Apakah hari ini akan turun hujan? “. Aku tak sengaja berbicara sendiri pada saat itu.

“ Sepertinya begitu “

“ Omoo.. jessica “

“ Kau sudah pulang? “ tanyanya

“ Ne. Kau juga? “. Tak disangka, hujan mulai turun dengan deras.

“ Ne.. “

“ Omoo.. hujan turun “ ucapku

“ Kau menyukai hujan? “. Kata-kata itu mengingatkan aku pada tiffany, saat kami terjebak hujan dihalte bis. Perlahan, aku membuka mataku.

“ Ne.. mendengar suara hujan dan menyentuhnya, membuatku bahagia “. Aku menjawab pertanyaannya seperti tiffany katakan padaku pada masa itu. Entahlah apa yang sudah aku perbuat hingga aku dan jessca bisa bercanda tawa dan bermain dengan hujan.

Besok hari kematian omma dan appa, aku juga mengajak tiffany untuk menemaniku. Tetapi, aku baru ingat. Saat aku masuk ke mobilnya waktu itu, aku melihat wajahnya tak seceria saat bersama denganku berdua. Ia tiba-tiba tak banyak bicara padaku tetapi, berkat trik yang aku lakukan dengan menjahili tiffany dengan kue beras kesukaanku. Ia kembali seperti tiffany yang aku inginkan. Hahaha…

Taeyeon POV END

***

Keesokkan harinya…

“ Omoo.. tae, mianhe aku terlambat. Oppa, mianne, aku terlambat “ ucap tiffany yang masih terengah-engah karena berlari cukup jauh untuk sampai ke makam kedua orangtua taeyeon tersebut.

“ Y-ya!..  “ ucap taeyeon yang belum menyelesaikan kata-katanya karna oppanya menarik lengannya untuk tidak memarahi tiffany

“ Gwenchana, silahkan “ jawab leeteuk sambil mempersilahkan tiffany untuk memberikan penghormatan pada orangtua taeyeon dan leeteuk. Mereka pun sudah selesai.. tiffany mengajak taeyeon berjalan-jalan sedangkan, leeteuk.. ia harus kembali ke kantor untuk bekerja menangani perusahaan-perusahaan appanya.

Tiffany melajukan mobilnya ke jalanan kota seoul.

“ Tae.. gwenchana? “ tanya tiffany yang sesekali menoleh ke arahnya

Terlihat, taeyeon yang sedang membuka kaca jendela sampingnya dan menikmati udara saat itu. Taeyeon terlihat menikmatinya dengan senyuman yang mengembang diwajah cantiknya.

“ Tae, apa kau ingin meminum coffee? “ tanya tiffany

“ Ne? coffee? “ tanya taeyeon yang akhirnya menoleh ke arah tiffany

“ Emm.. “ jawab taeyeon dengan anggukan yang mantap. Tak lama, tiffany memberhentikan mobilnya dan keluar dari mobil

“ Kau jangan kemana-mana “ ucap tiffany dan taeyeon pun tersenyum, tiffany pergi meninggalkan taeyeon dan membeli coffee ke sebuah café untuk mereka. Cukup lama taeyeon menunggu tiffany, karna pengunjung yang banyak berdatangan ke café tersebut. Membuat tiffany harus rela mengantri untuk membeli coffe itu.

Taeyeon keluar dari mobil, mencoba mencari udara segar dengan berjalan-jalan yang tak jauh dari mobil tiffany. Banyak orang berlalu lalang disekitar taeyeon, entahlah bulan ini rasanya korea sangat padat.

“ Baiknya aku kembali ke mobil, mungkin tiffany sudah ada dimobil dan khawatir melihatku tak ada dimobil “ batin taeyeon. Taeyeon kembali berjalan mendekati mobil, dilihatnya ke dalam mobil.

“ Miyoung belum juga datang? “ ucap taeyeon kebingungan kemudian, membalikkan badannya. Namun, tiba-tiba seseorang menabraknya hingga mereka terjatuh bersama.

“ T-ta-taeyeon “ panggil tiffany dengan senyuman yang mengembang diwajahnya namun, senyuman tiffany berubah ketika melihat taeyeon terjatuh dengan seorang yeoja.

“ Ciuman?? “ batin tiffany

Prakk.. salah satu minuman yang dipegang tiffany terjatuh…

TBC

22 comments

  1. Annyeong thor.. Apa aku baru komen hehe mianhae langsung komen kesini -V-
    Tuh yang nabrak tae pasti sica lagi -..-
    Fany suka yah sama taeyeon?
    Ditunggu banget lanjutannyaa nih hehe

  2. Taeny kah ? Atau Taengsic ? Jangan jangan taeku, taeyeon n aku mwahaha

    meski was2, aku ttep brusaha tenang bwt ngebaca ni ff, mengingat ini ga terlalu pnjang n udah ada end nya .. Hmm let’s read, semoga ga ngebuat aku uringan smpe tidur *readerlebay hahaha

  3. annyeong…

    ih yey taeny againnnnnn fufufu…ahh lama2 aku bisa melayang kalo berkunjung ke wp mu,coz d cekoki taeny terus haha🙂
    apakah akan terjadi “love triangle” kah? antara taenysic?

  4. Seruuuuuu thorrr. .heeehh
    Pany am sica kyknya suka am taetae y heeeehhh

    Tp gk tau tuh ntr taetae am cpa hD

    Tuh taetae pasti tabrakan ℓǎ̜̣̍ƍȋ̝̊ am sica hemmm
    Ada Ɣƍ cemburu menguras air laut ni hahahahahah

    #kaboorrrr ke part sebelah

  5. wah akhirnya nemu wp lo juga hahahahha
    dan yeah setelah gw ubek2 wp lo dan melihat ada Taenysic..cus baca ini dlo dah wwkwkkwwk
    taengsic nya manis bgd sih waktu nunggu ujan hahahahaha..gw lanjut dlu deh ya

  6. Seriusan dah thor, ini ff ny seru. Tpi kbnyakan kta “Ommo, wae, waeyo, mianhae” klo trlalu bnyak kta itu gue bca ny jga agak janggal. But, i like your ff. Lnjut.. ^^

  7. Wah sprtinya bkal trjadi cinta segi tiga nih…siapa yg bkal dpet cintanya si taeng miyoung or sica makin psrana nih and bkin gregetan!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s