(Chaptered) Queen of Seoul #2

tumblr_kruxihoRjG1qa9eh3o1_400

Title : (Chaptered) Queen of Seoul #2

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri (Girl x girl)

Main cast: Jessica jung

Tiffany Hwang

Support cast: Find your self

Anyyeong, don’t copas tanpa nama authornya yaa.. hargai hasil karyaku, karna setiap ffku, aku buat sendiri. Bantu aku ramaikan page ff taeny dan SNSD yuk dengan like page ini di fb https://www.facebook.com/pages/Taeny-and-SNSDFanfiction/352602884844930. dan bagi yang punya twitter, kalian bisa follow aku @fiefasya dan InstaGram di Sofie_fasya_. Aku selalu menghargai setiap comment yang kalian tuangkan disetiap ffku.. mian kalau gaje dan banyak typo, entah apa yang sedang terjadi pada diriku sekarang hehe Gomawoo ^^

***

“ Mianne, jeongmal mianne fany~ah “

 “ Ne, appa.. gwenchanayo “

“ Pengurus istana akan mengurus semua kebutuhanmu “

“ Ne, gamsahamnida “ jawabnya kemudian, tiffany membalikkan tubuhnya dan melangkahkan kakinya untuk keluar dari sana.

Tap… tap.. tap..

Suara derap langkah kaki yang cepat terdengar ditelinganya hingga, ia berpapasan dengan seorang yeoja yang selalu bermain bersama dengannya dan jessica selama mereka diistana..

“ Miyoung.. “ panggilnya

“ Tae.. “

“ Gwenchana?? “ tanyanya dengan khawatir

“ Ne.. “

“ Mianne, aku terlambat “

“ … “

“ Miyoung? Gwenchana? “ tanyanya yang kembali khawatir

“ Tae.. sepertinya kita tak akan bertemu lagi “

“ W-w-wae?? “

“ Aku akan diasingkan bersama sica “

“ Ne?? Bagaimana bisa?? Aku akan mencoba membicarakannya kepada appamu “

“ Tae.. ini perintah appaku, gwenchana “ jawab tiffany kecil yang mencoba menahan yeoja itu untuk berjalan

“ Hajiman, miyoung “

“ Gomawo.. selama ini kau selalu memperlakukan aku dan sica dengan baik. Aku bersyukur memiliki sepupu sepertimu dan sica, suatu saat jika tiba waktunya.. Gunakan pikiran dan hati nuranimu sebagai putri mahkota, aku pergi “ ucap tiffany yang kemudian, meninggalkan taeyeon yang masih terdiam terpaku. Diikuti dengan pengawal tiffany yang mengikuti putri kerajaan pada saat itu. Air mata taeyeon mengalir begitu saja, ketika tiffany mulai menjauh darinya..

#Flashback END

***

Tiffany terbangun dari mimpi buruknya dengan keringat dingin disekujur tubuhnya, mimpinya memutar kembali masa lalu yang telah lama ia lupakan, ia terbangun dan mendapati dirinya yang telah diselimuti oleh kain berwarna pink ditubuhnya.

“ Aahh.. pegal sekali “ gumamnya sambil meregangkan tubuhnya yang begitu pegal karna tertidur dengan posisi duduk disamping tempat tidur yang kini, entah kemana jessica berada. Tiffany pun, berjalan keluar kamar jessica dengan memijat-mijat bahu dan lehernya yang terasa pegal.

“ Sica.. “ panggil tiffany malas

“ Hai dear.. “ jawab jessica dari lantai dasar yang terlihat begitu sibuk menyiapkan makanan

“ Kau sedang apa? “ tanya tiffany sambil menuruni anak tangga

“ Kemarilah, aku mencoba membuatkanmu lunch “ jawabnya yang berlari menghampiri tiffany kemudian, melingkarkan tangannya pada lengan tiffany. Mereka pun, berjalan dan duduk disebuah meja makan yang elegant tanpa bersekat dengan ruang tengah.

“ Sandwich? “

“ Ne, itu kesukaanmu bukan? Cicipilah.. “

Tiffany pun, mencicipi sandwich yang dibuat sendiri oleh jessica dengan lahap.. sedangkan, jessica terus memandanginya dengan tatapan yang menggoda. Membuat sedikit canggung untuk tiffany..

“ W-wae?? Kau tidak makan? “ tanya tiffany kebingungan.

“Ani.. hanya saja.. senang melihatmu makan dengan lahap seperti ini,, seperti anak kecil yang kelaparan” Jessica tetap tak melepaskan pandangannya sedetikpun dari wajah Tiffany yang berseri-seri.

“ Hahaa, aku memang kelaparan ” Tiffany kembali melahap makanannya.

“ Apa kau bekerja? Seharusnya kau tidak bekerja habis-habisan seperti ini,, tubuhmu butuh istirahat putri stephanie! ” omel Jessica.

“ Ne, aku bekerja sebagai desainer. Tapi, pekerjaanku semua aku lakukan didalam rumah.. mungkin sekali-kali karyawanku yang akan menemuiku ke sini “

“ Bagaimana dengan pengurus istana, raja? Apa beliau mengetahui hal ini? “

“ … “

“ Fany.. “

“ Sica, bisakah kita membahas hal yang lain? Aku tak ingin membahas hal itu “

“ Arrasseo, mianne.. “ sesal jessica yang kemudian, menundukkan kepalanya

“ Mianne sica, aku begitu sensitive jika membicarakan tentang istana “ ucap tiffany sambil mengelus pipi kiri jessica dengan lembut

“ Gwenchanayo, fany~ah.. seharusnya aku yang meminta maaf “

“ Sudahlah, sebaiknya kau mencicipi sandwich ini juga. Buka mulutmu.. “

Jessica pun, mengikuti permintaan tiffany dengan membuka mulutnya. Kemudian, melahap sandwich yang disodorkan tiffany.

“ Mashita.. “ ucap jessica girang

“ Buatanmu tidak buruk bukan? Aku menyukainya, gomawo sica “ ucap tiffany dengan memperlihatkan eye smilenya

“ Fany.. kau berkeringat? Apa kau demam? “ tanya jessica terkejut, melihat kening tiffany yang begitu basah karna keringat dingin disekujur tubuhnya. Hal itu, menyadarkan tiffany atas mimpi buruk yang ia dapatkan sebelumnya. Dengan cepat, tiffany mengusap keringat dengan tergesa.

“ Andwe.. “ ucap jessica menghentikan tangan tiffany yang berusaha mengusap keringatnya

“ Wae? “ tanya tiffany kebingungan kemudian, jessica mengambil tissue yang tak jauh dari mereka dan kembali duduk dihadapan tiffany sambil membersihkan keringat yang mengucur disekujur wajah tiffany.

“ Ahh.. gomawo sica, biar aku saja yang membersihkannya “ ucap tiffany segera menghentikan tangan jessica yang masih menyentuh wajahnya dengan tissue ditangannya.

“ Gwenchana, biar aku saja. Kau selesaikan saja sarapanmu.. “ jawab jessica yang segera menyingkirkan tangan tiffany dengan lembut sambil tersenyum.

***

Diruang tengah yang dipenuhi cahaya yang menembus jendela apartment terlihat, kedua yeoja yang tengah bersantai bersama disofa dengan majalah yang tengah mereka baca. Tiffany begitu serius membaca majalah tersebut disamping jessica sedangkan, jessica hanya membalik-balikkan majalah fashionnya.. kakinya mengelus-elus kaki jenjang tiffany, membuat tiffany menyiratkan senyuman diwajahnya karna kegelian kemudian, ikut membalas perlakuan kaki jenjang jessica.

“ Sica.. “ panggilnya yang terus terfokus pada majalah yang dibacanya

“ Hmm.. “ jawab jessica yang kini, memandangi tiffany dengan menggoda dan terus membuat tiffany kegelian atas perlakuan kakinya pada kaki tiffany

“ Sica.. ini geli “ rengek tiffany yang akhirnya, menoleh pada jessica dengan mengembungkan pipinya

“ Jangan menggodaku, sica “

“ Siapa yang menggodamu? Aku tak merasa menggodamu, weee.. “ jawab jessica sambil menjulurkan lidahnya dihadapan tiffany

“ Aishh.. bagaimana kalau aku melakukan ini? “ ucap tiffany yang segera menggelitik tubuh jessica membuat jessica berteriak dan tertawa geli. Mereka pun tertawa bersama..

***

“ Fany.. tambahkan air hangatnya lagi, ppali “ pinta jessica dengan girang sambil menginjak-injakkan selimut yang tersimpan di ember (?) yang sedang mereka cuci bersama sedangkan, tiffany sedang mengambil air hangat yang tak jauh dari jessica. mereka mencuci selimut ditaman belakang apartment dengan pemandangan yang indah.. tiffany pun, membawa selang yang  terhubung oleh kran taman yang tak jauh dari mereka.

“ Keluar dari sana sica.. aku akan menambahkan air hangat ini “ ucap tiffany yang menawarkan tangannya kepada jessica, jessica pun menerima uluran tangan tiffany dan keluar dari ember itu. Tiffany pun, menambahkan air hangat pada ember tersebut.

“ Sudah.. kajja, masuk lagi. Kau akan kedinginan “ perintah tiffany yang ikut masuk ke dalam ember tersebut dan mulai menginjak-injakkan selimut lagi bersama dengan jessica sambil memandangi pemandangan yang indah dihadapan mereka. Tak lama kemudian, sebuah tangan melingkari perut jessica. Membuat jessica terkejut dan ketika ia menoleh, ia mendapati kepala tiffany yang mempercayai bahu jessica untuk menopang kepalanya dengan senyuman manis yang mengembang diwajahnya.

“ Kau mengagetkanku, fany.. wae? “ tanya jessica yang kembali memandangi pemandangan yang indah sambil tersenyum dengan mengelus tangan tiffany yang masih terus melingkar diperutnya dengan lembut.

“ Biarkan seperti ini dulu, sica.. aku sangat merindukanmu “ jawab tiffany yang semakin mengeratkan back hugnya. Deru nafasnya begitu terasa oleh jessica sedangkan, tiffany begitu menikmati harum tubuh jessica yang sudah lama ia rindukan. Jessica pun, hanya tersenyum senang.

Tak lama kemudian, jessica membalikkan badannya dan mengalungkan tangannya dileher tiffany. Membuat tiffany terkejut karna kini, mereka saling berpandangan. Berbicara dalam diam, dari hati ke hati..

Perlahan, jessica mendekatkan wajahnya ke wajah tiffany..

“ Apa yang akan kau lakukan, sica? Aku benar-benar gugup sekarang “ batin tiffany. Wajah jessica pun, semakin dekat dan dekat..

Pletak..

“ Aish.. appo.. “ ringis tiffany sambil memegang keningnya yang begitu sakit karna ulah jessica yang sengaja membenturkan kepalanya pada kening tiffany. Terlihat, jessica yang sudah tertawa sambil memegangi perutnya..

“ Yya.. sica, you! “ kesal tiffany

“ Kau lucu, fany “ jawabnya disela tawanya yang sangat renyah itu

***

“ Disini fany, gosokkan disini “ ucap jessica sambil menunjuk-nunjuk bagian yang harus dilakukan tiffany

“ Arrasseo, arrasseo.. bagaimana? Enak bukan? “

“ Hmm.. “ jawab jessica sambil membaca majalahnya. Tiffany terus mencuci rambut jessica yang tengah terduduk dibathtub dengan disibukkan dengan bacaan majalahnya.

“ Apa yang akan kau lakukan sekarang, sica? “ tanya tiffany memecahkan keheningan diantara mereka

“ Menemanimu.. “ jawabnya datar

“ NE? Kau sungguh akan menemaniku? “

“ Ne, sayaaang.. “

“ Tapi, aku tak akan membiarkanmu mengikuti scheduleku yang cukup padat “

“ Wae? “ tanya jessica dengan segera membalikkan tubuhnya menghadap tiffany

“ Yya, yya.. aku belum selesai mencuci rambutmu “

“ Wae? Jawab pertanyaanku, wae kau tak mau aku menemanimu? “ tanya jessica dengan menyipitkan matanya ke arah tiffany

“ Jangan salah faham, sica.. aku tak mau kau harus sakit karna mengikuti scheduleku “ jawab tiffany dengan menyentuh kedua pipi jessica dengan lembut. Membuat jessica nyaman dan tersenyum ke arahnya

“ Gwenchanayo, yang penting aku selalu bersamamu “ jawabnya yang kembali menghadap ke depan.

“ Kau keras kepala, sica “ kesal tiffany yang kemudian, beranjak dari tempatnya

“ Memang “ jawab jessica menggoda

(Hening..)

“ Fany.. “ panggil sica

“ … “

“ Yya.. fany, apa kau sedang ingin bercanda denganku? “

“ … ”

Merasa tak ditanggapi tiffany kemudian, jessica membalikkan badannya dan tak menemukan tiffany.

“ Yya.. fany!!! Bagaimana dengan rambutku yang penuh dengan sabun ini?? “ teriak jessica dari dalam kamar mandi, membuat tiffany tertawa geli.

“ Kau harus mandi, sica “ jawab tiffany santai

Tiffany berjalan mengambil androidnya kemudian, duduk disofa dan membaca beberapa pesan yang masuk.

(5 message)

From: Leo oppa

Kau dimana, putri? Aku akan menjemputmu

Setelah membaca semua pesan yang sama dari oppanya, tiffany tak membalasnya melainkan memilih untuk melakukan browsing. Ia membuka website resmi kerajaan dan mencari sesuatu yang ingin ia ketahui.

“ Hmm.. appa, oppa, key.. bogoshippo “ batinnya sambil terus memandangi foto-foto keluarga kerajaan. Tak lama kemudian, jessica keluar dari kamar mandi hanya dengan menggunakan pakaian handuknya. Jessica berjalan mendekati tiffany sambil mengeringkan rambutnya yang terlihat masih sangat basah.

“ Apa yang sedang kau lakukan, tif? “ tanya jessica penasaran dan melemparkan tubuhnya disamping tiffany. Dengan cepat, tiffany pun segera menutup akunnya.

“ Ani.. aku baru saja bermain game, kau sudah selesai mandinya? “ jawab tiffany bohong

“ Seperti yang kau lihat.. hoamm.. aku ngantuk tif “ ucap jessica sambil menyandarkan kepalanya dibahu tiffany

“ Yya.. jangan tidur dulu, rambutmu masih basah. Nanti kau akan sakit “ jawab tiffany dengan cepat beranjak dari sisi jessica.

“ Kau mau kemana? “ tanya jessica dengan menahan lengan tiffany

“ Mengambil ini “ jawabnya sambil memperlihatkan hair dryer yang tak jauh dari sana kemudian, memperlihatkan eye smilenya pada jessica.

“ Baiklah.. keringkan rambutku, please “

“ Baik putri.. “ jawab tiffany yang segera mengeringka rambut jessica sambil tersenyum manis

***

Malam pun tiba, suasana saat itu semakin terasa dingin. Tiffany terduduk dengan menyandarkan kepalanya pada ujung tempat tidur sambil membaca buku novelnya yang begitu romantis.

Tok.. tok..

Ketukan pintu pun, terdengar olehnya. Membuat tiffany menghentikan bacaannya dan memandangi pintu kamar dihadapannya.

Cklekk..

“ Fany~ah.. bolehkah aku masuk? “ ucap jessica ragu dengan memperlihatkan sebagian kepalanya dari balik pintu tersebut.

“ Ne.. Wae, sica? Kau belum tidur? “ tanya tiffany penuh dengan perhatian, jessica pun berjalan memasuki kamar tiffany.

“ Aku taku tidur sendirian, bolehkah aku tidur bersamamu? “

“ Takut? Wae?? Kemarilah.. “ jawab tiffany dengan menepuk tempat disampingnya. Dengan girang, jessica pun segera menghampiri dan menyelimuti dirinya disamping tiffany. Membuat tiffany tersenyum malihat tingkah kekanak-kanakannya.

“ Bagaimana sekarang? Kau masih takut? “

“ Ini hangat dan nyama, fany~ah “ jawabnya sambil tersenyum dan memejamkan matanya

“ Tidurlah yang nyenyak sayang “ ucap tiffany dengan mengecup kening jessica

“ Fany~ah.. “ Panggilannya membuat tiffany memandangi jessica

“ Peluk aku.. “ rengeknya manja

“ Aku masih membaca novel, sica “ jawab tiffany dengan memperlihatkan buku novelnya

“ Ayolaahh.. tidurku akan nyenyak jika dalam pelukanmu “ rengek jessica sekali membuat, tiffany tak bisa menolaknya. Tiffany pun, menyimpan novel dimeja samping ranjangnya.

“ Kajja.. kita tidur “ ajak tiffany dengan memeluk hangat tubuh jessica

“ Semakin hangat dan aku menyukai ini “ jawab jessica sambil tersenyum. Tiffany semakin mengeratkan pelukannya kemudian, mengecup pangkal kepala jessica dengan lembut.

“ Good night, sica “

TBC

30 comments

  1. Huwaaa cepet banget thor lanjut nya ? Tapi gak papa malah bagus kok ^^

    sebenernya jeti ini pacaran atau sepupuan ? Aahhh masih bingung -.-
    semoga ini pairing yulsic ya thor *eh

  2. jeti so sweet bgd sih kalian
    hmmm leo oppa ngirim pesan ke pany apa itu pertanda klo pany udah boleh balik lgi ke istana !!!

  3. nii sebenarnya hbgn jeti itu apa sih???
    Ko mereka mesra gto,,jgn blng mrka sepupuan lagi.andwee gak rela pokoknya mah hrs kekasih di ff ini.
    Oke di tunggu lanjutanya & SEMANGAT^^

  4. Ooommmoooooooo. . . .full jeti. . .hahahaha. . . Jeti romannntttiiisssss bngettt. . .haduuuuuuuh jadi ngiri. . .hahahahaha. . .duh, gk tau fie mau kmen apa lagi. . .hehehehe. . .lanjutkan. . .lanjutkan. . .hehehehe. . .😀

    ttp smngt fie. . .lanjuuuutt. . .

    Mksh. . .😀

  5. Ya..ku kira pas pertama baca ff yg chap pertama bakal jadi jeti
    ehh cmn sepupu ternyata
    tpi sweet bgt jeti momentnya
    lanjjuuuttt

  6. Uhh masih bingung dengan pola sesungguh’y dari hubungan JeTi, apa mereka hanya sepupu yg amat sangat dekat, atau mereka official, mengingat sica yg clingy membuat aku frustasi, bisa aja mreka cuma sgat dekat, tapi aku ga mauuu, mreka harus official*pemaksaan hahaha

    dan aku tau syapa yeoja dingin itu, taetae kan, yg rambut item yuri kan ahahaha*sok.tau

    lanjut ahh

  7. Wew,,so sweet bnget tuh fany n jessi..aq ska…aq ska..hahah
    Mrka blum jdi psngan kan..??
    Mdah2an cpet jdian mrka ber2..hehe

  8. jessie manja bener,, mau donk di peluk fany,, hihihi
    *bayangin fany lagi baca novel pake kacamata hadehhh badaasss pasti..

    apahhh tae jadi sepupunya fany?? gpp lahh sekali2 memberikan kesempatan buat jeti..

  9. jessi manja banget, dan tiffy yg selalu bersikap gentle. di sini tiffy bersikap sedikit manly. dia begitu memanjakan jessi.
    jadi taeng juga sepupuan ama jeti?.
    jeti romantisssss abis!!!!. wkwkwkw…

  10. Hal ini yg q sk dr Jeti..ampe mrinding lht btp dkt n sygny mrk berdua.💞
    gmn manjany sica aauuhh gmn gitu❤❤ n perhatian fany sblikny jg gitu sica yg syg n cinta ke fany…omg…..
    romantisssd abissss❤❤❤❤❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s