(Chaptered) A Reason to Live #5

yy

Title : (Chaptered) A Reason to Live #5

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri (Girl x girl)

Main cast: Jessica jung

Kwon yuri

Tiffany Hwang

Support cast: Find your self

Anyyeong, don’t copas tanpa nama authornya yaa.. hargai hasil karya saya, karna setiap ff saya, saya buat sendiri. Bantu saya ramaikan page ff taeny dan SNSD yuk dengan like page ini di fb https://www.facebook.com/pages/Taeny-and-SNSDFanfiction/352602884844930. dan bagi yang punya twitter, kalian bisa follow saya @fiefasya dan InstaGram di Sofie_fasya_. Saya selalu menghargai setiap comment yang kalian tuangkan disetiap ffku.. dan aku berencana untuk menerbitkan beberapa ffku ke dalam sebuah buku. mohon kritik dan sara atas penulisanku.. Gomawoo ^^

***

“ Aku ingin kembali ke seoul besok, untuk menebus janjiku pada sica. Dia pasti sekarang sudah sangat marah padaku “ pinta tiffany disela-sela keheningan yang terjadi pada mereka

“ MWO?? “ tanya taeyeon terkejut

“ Fany~ah, kau selalu menyiksa dirimu seperti ini. Membuatku sakit.. “ Batin taeyeon

“ Tae, tae.. aku tak bermaksud untuk mengabaikan atau tak menganggap dirimu, terimakasih karna kau selalu memperhatikanku. Baik aku diseoul maupun seperti ini tapi, aku mohon.. ikutlah bersamaku untuk kembali ke seoul “ ucap tiffany yang seolah-olah mengetahui isi hati taeyeon yang merasa sakit melihatnya

“ Ne? kau yakin? “

“ Seharusnya, aku yang mengatakan hal itu.. jika kau menyetujuinya, apa kau yakin kau tak akan menyesal dikemudian hari? “

“ Ani, fany~ah.. akan kulakukan semuanya untukmu, lagipula.. aku juga punya pekerjaan yang harus diselesaikan diseoul “

“ Jinja? Apa itu? “

“ Merawat, menjaga dan membahagiakanmu sampai kau merasa bosan padaku “

“ Yya.. kau mengcopy kata-kata yuri? “

“ Mwo?? Justru dia yang sering mengcopy kata-kataku “ belanya dengan memperlihatkan sisi ke kanak-kanakannya. Membuat tiffany tersenyum..

(Hening..)

“ Tae, tae.. apa kau merasa tak nyaman denganku yang sekarang? “ tanya tiffany ditengah-tengah keheningan yang terjadi diantara mereka

“ Hmm.. “ jawab taeyeon sambil mengangguk mantap

“W-wae?? “ tanya tiffany terkejut

“ Karna kau selalu membuatku khawatir akan kesehatanmu, aku takut kehilanganmu “ jawab taeyeon dengan mengerucutkan bibirnya membuat tiffany kembali tersenyum.

“ Kid taeyeon, jeongmal saranghae “ ucap tiffany sambil beranjak dari tidurnya

“ Omo… fany, apa yang akan kau lakukan? Kau harus banyak istirahat dulu “ ucap taeyeon khawatir dengan mencoba menahan tubuh tiffany untuk tetap berbaring

“ Kau tak mau? “

“ Mwo? “

“ Kau tak mau mendapat ciuman dariku? “ tanya tiffany menggoda

“ Kau masih terlalu lemah, fany~ah “

“ Aigoo.. aku tak menyangka taeku yang byun sudah kembali normal “

“ Mwo?? Ani.. ani, aku merindukanmu.. berikan aku.. “ rengek taeyeon

“ Mwo?? “

“ Kissu.. “

“ Kau bilang, kau tak menginginkannya. Aku kecewa padamu banyak-banyak… “

“ Mian, mian.. “

“ Byuntaeng, aku mau tidur “ tolak tiffany sambil terkekeh

“ Aishh.. menyebalkan “ gumam taeyeon dengan mengerucutkan bibirnya, membuat tiffany tertawa sambil menatapnya. Kemudian, taeyeon pun kembali mengenggam tangan tiffany dengan erat dan memandangi pemilik eye smile tersebut yang sesekali ikut tersenyum.

***

Tiffany keluar dari kamarnya dengan sebuah koper yang menemaninya..

“ Kau sudah siap? “ tanya yuri sambil tersenyum manis

“ Ne.. “

“ Kalau begitu, kajja kita berpamitan dengan nenek “

“ Ne.. “

Mereka pun, segera ke halaman rumah, bertemu dengan nenek seohyun untuk berpamitan. Sejak waktu yang sering mereka lewati bersama dan sehubungan dengan pekerjaan yuri yang harus cepat-cepat diselesaikan diseoul, yuri dan jessica sepakat untuk pulang ke seoul bersama. Bahkan, jessica mempersilahkan yuri untuk tinggal diapartmentnya bersama tiffany.

“ Nenek, kami pamit “ ucap yuri sambil memeluk nenek seohyun hangat

“ Yya.. jangan lama-lama, nenek akan sesak nafas kalau kau peluk seperti itu “ ucap yoona beralasan

“ Aigoo.. kau jaga nenek baik-baik “

“ Tanpa eonnie suruh, aku akan selalu menjaga nenek dengan baik. Iya kan ne?? “ tanya yoona sambil memeluk nenek seohyun

“ Ne, cucuku yang manis “ jawab nenek sambil tersenyum dengan menatap kedua cucunya

“ Ahh.. nenek saranghae “ ucap yoona yang langsung mengecup bibir neneknya dengan kasih sayang.

“ Cih.. bocah.. “ lirik yuri dengan kesal hal itu, membuat jessica tertawa geli

“ Wae? Apa yang kau tertawakan, sica? “ tanya yuri ketika menangkap jessica yang tengah menutup mulutnya dan memegang perutnya untuk menahan tawa

“ A-aniyoo.. “ jawab jessica terbata-bata

“ Kajja.. “ ajak yuri dengan menarik lengan jessica, jessica pun mengangguk mantap dan mengikuti langkah yuri.

“ Yoona~ah, kau! Lihat saja nanti “ teriak yuri dari jauh

“ Aku tak takut padamu, eonnie “ jawab yoona dengan menjulurkan lidahnya kemudian, memeluk nenek seohyun hangat dengan tawa mereka yang terdengar renyah. Yuri dan jessica pun, melambaikan tangan mereka sebagai salam perpisahan. Mereka pun, berjalan hingga tempat pemberhentian bus..

“ Sica~ah… “ panggil yuri memecahkan keheningan diantara mereka

“ Ne, yul? “

“ Yul?? Yul itu aku? “

“ Ohh.. mian, aku lebih nyaman memanggilmu dengan sebutan yul “ jawab jessica terkekeh

“ Aiyoo, gwenchanayo.. kedengarannya memang baik “ jawab yuri sambil tersenyum menatapnya.

“ Kau hidup sendiri diseoul? “

“ Ani.. aku hidup dengan sepupuku, tapi.. baru-baru ini aku kehilangannya. Rasanya seperti beribu-ribu tahun lamanya “

“ Jinjayo?? Kemana dia? “

“ Dia sedang mengurus perusahaan orangtua kami yang berada di amerika, dan dia tak menepati janjinya untuk segera pulang “

“ Mungkin, ada sesuatu yang terjadi padanya.. “

“ Maksudmu?? Bagaimana kau tau? Apa kau mengenalnya?? “

“ A-aniyoo.. aku hanya menebak-nebak saja, mungkin ada yang sangat mendesak hingga ia terpaksa menunda janjinya denganmu “ jawab yuri gugup, keringat dingin pun mengucur dari pelipisnya. Tak lama kemudian, bus pun berhenti dihadapan mereka dan membukakan pintu agar mereka bisa masuk ke dalam.

“ Gomawo, kau hadir tepat pada waktunya “ batin yuri ketika bus sudah membuka pintunya dengan lebar. Selama perjalanan, hanya keheningan yang mereka rasakan.. mereka sibuk dengan pikiran mereka masing-masing, seperti biasa yuri selalu mencuri-curi pandang pada jessica sedangkan, jessica terlihat mulai mengantuk.

“ Kau ingin tidur? “ tanya yuri memecahkan keheningan sambil menatap jessica

“ Ne? hmm “ jawab jessica dengam menoleh ke arahnya dan mengagguk mantap

“ Tidurlah “ ucap yuri dengan menepuk bahunya disamping jessica

“ Ehh? “

“ Wae? Aku meminjamkan bahuku untuk kau tidur, tidurlah “

“ Baiklah, gomawo.. “ jawab jessica tersenyum senang, hatinya kini merasa membuka sedikit-demi sedikit untuk seorag yeoja yang menawarkan bahu padanya. Jessica pun, menyandarkan kepalanya dibahu yuri..

“ Tapi, setelah kau bangun. Kau harus membayar pinjaman bahuku ini “ ucap yuri sambil terkekeh hal itu, membuat jessica tertawa geli sambil menutup mulutnya.

***

Tiffany POV

Akhirnya, aku bisa menginjakkan kaki diseoul lagi. Rasanya aku benar-benar merindukan sica, senyumnya, tawanya, manjanya.. aku merindukan semua yang ada pada sica. Tak lupa, aku juga membawa pesanannya, yaitu membawa taeyeon kesini. Kekasih yang sangat-sangat pengertian, dia adalah kekasih terbaik yang selama ini selalu berusaha menjaga, merawat dan melindungiku. Padahal, ia adalah dokter yang super sibuk di amerika. Terimakasih taeyeon~ah, kau selalu berusaha untuk membahagiakan dan mengalah untukku. Mian juga, karna aku tetap menolak untuk melakukan operasi.

Kami sampai diapartment dan kulihat, tak ada seorang pun disini. Apartment ini, masih terlihat sangat rapi.

“ Miyoung~ah, kau istirahat dulu.. aku akan membuatkanmu bubur terbaik untukmu “ ucap taeyeon terkekeh sambil memelukku dengan hangat

“ Bubur?? Kau juga lelah tae.. pasti sangat lelah “

“ Ani.. aku tak pernah merasa lelah jika, kau selalu disampingku “ jawab taeyeon dengan memapahku ke atas dan masuk ke dalam kamarku

“ Kau mencoba merayuku?? “

“ Aniyoo.. kau ini, kajja.. istirahatlah sejenak “ jawab taeyeon sambil mengelus rambutku lembut dan membaringkan tubuhku diranjang. Aku tersenyum manis padanya, taeyeon selalu memperlakukanku dengan baik.

“ Gomawo, tae, tae… “

“ Cheonmaneyo.. kau harus sembuh, aku akan membantumu. Taeny jjang!! “ jawabnya dengan mengeluarkan aegyonya kemudian, tertawa renyah. Taeyeon pun, menyelimuti tubuhku.

“ Saranghae.. “ ucapnya sambil mengecup keningku.

“ Nado saranghae.. “ jawabku yang menarik lehernya kemudian, kami pun saling berciuman. Tak lama kemudian, ia melepaskan ciumannya dan tersenyum penuh arti.

Tiffany POV END

***

Taeyeon POV

“ Saranghae.. “ ucapku sambil mengecup keningnya dengan lembut.

“ Nado saranghae.. “ jawabnya yang menarik leherku kemudian, kami pun saling berciuman. Tak lama kemudian, aku terpaksa melepaskan ciuman kami dan tersenyum penuh arti. Aku tak ingin melihat, tiffany kesakitan saat aku bertemu dikantornya. Tiffany yang kesakitan seolah-olah, aku pun merasakan kesakitan itu. Aku pun segera beranjak dari tempatku namun, tiffany menarik lenganku. Membuatku terkejut dan kebingungan dengan menatapnya.

“ W-wae, miyoung? “

“ Temani aku sebentar, aku tak akan bisa tertidur jika tak ada seseorang disampingku. Maukah? “

“ Hajiman.. “

“ Apa hanya sica yang bisa memelukku dengan hangat untuk mengantarkan aku ke dalam mimipi indahku? Kau tak bisa? “ godanya membuatku tak ingin kalah dari sica

“ Aniyoo.. aku juga bisa lebih baik darinya “ ucapku kemudian, fany menepuk tempat disampingnya sambil tersenyum manis. Dia benar-benar membuatku gila, aku benar-benar sangat mencintainya..

Aku pun, mengambil tempat disisinya. Tangannya ku genggam dengan erat namun, tubuhnya masih bergerak ke sana kemari untuk mencari posisi yang enak.

“ Wae miyoung~ah? “

“ Tak nyaman.. “ rengeknya

“ Apa yang harus aku lakukan? “

“ Peluk aku, tae.. “ jawabnya dengan manja, membuatku tersenyum ketika melihat eye smile yang tak pudar dari wajahnya

“ Arrasseo… kau boleh memelukku sepuasmu “ jawabku sambil memberikan tangan kiriku ke bawah kepalanya untuk dijadikan bantalnya kemudian, memeluknya hangat. Harum tubuhnya tak pernah berubah, aku selalu menikmatinya harum tubuhnya yang bisa membuatku merasa tenang. Aku mulai mengelus-elus rambutnya yang begitu harum, mencium pangkal kepala itu dan semakin memeluknya dengan erat hingga ia tertidur pulas. Kupandangi wajahnya yang cantik, matanya, hidung dan bibirnya. Ia selalu terlihat menggoda untukku, tapi.. kenapa dia harus mendapatkan penyakit separah ini. membuat mataku berkaca-kaca menatapnya. Setelah aku melihat fany, tertidur pulas. Aku mencoba melepaskan pelukanku dengan hati-hati agar aku tak mengusik tidurnya kemudian, turun ke bawah merapikan beberapa barang yang belum sempat terapikan. Lalu, aku menyiapkan bubur untuk tiffany..

Taeyeon POV END

***

Jessica dan yuri pun telah tiba dikota seoul kini, mereka terlihat sangat bahagia ketika yuri memberanikan diri untuk menggenggam tangan jessica yang mungil dan berjalan beriringan menuju apartment jessica.

“ Sepertinya kau senang sekali, sica? “ tanya yuri sambil tersenyum dan menatapnya

“ Hmm.. “ jawab jessica dengan mengaggukkan kepalanya mantap

“ W-wae?? “

“ Sepertinya, aku mulai menyukai seseorang.. “ jawab jessica menggoda dengan menoleh ke arah yuri, mendengar jawaban sica. Hal itu, membuatnya terdiam dan terkejut.

“ Nugu? “ tanya yuri penasaran

“ Rahasia.. “ jawab jessica yang segera berlari dengan tawanya yang renyah kemudian, menjulurkan lidahnya kepada yuri. Membuat yuri kebingungan sekaligus pensaran atas kata-kata jessica. Ia pun, kembali berjalan mengikuti jessica yang sesekali tersenyum ketika melihat kelakuan-kelakuan konyol yang diperlihatkan oleh jessica padanya. Tak lama kemudian, berhentilah mereka disebuah pintu apartment yang mewah. Jessica mencoba membukan pintu apartment itu dengan santai.

“ Ehh.. “ ucapnya terkejut

“ Wae? “ tanya yuri

“ Pintunya tidak dikunci “ jawab jessica ragu

“ Mwo?? Apa kau lupa menguncinya?? “

“ Ani.. “

Tiba-tiba, terdengar suara alat musik yang mengalun sangat indah. Suara musik itu terdengar sangat familiar ditelinga jessica dan mengingatkan dirinya pada tiffany. Ketika ia tersadar dari pikirannya dengan cepat, jessica berlari memasuki apartment yang diikuti yuri.

“ Yya.. sica, waegeurae?? “ tanya yuri kebingungan tetapi, jessica tak menanggapinya dan terus berlari hingga ia berhenti diruang tengah dan terus menatap ke ruang atas.

“ Ohh.. sica, kau sudah pulang? “ tanya taeyeon terkejut ketika melihat jessica yang sudah berdiri tak jauh dari tempatnya.

“ Ohh.. yul “ panggil taeyeon ketika melihat yuri yang baru saja menampakkan diri. Lagi-lagi, jessica tak menanggapi ucapan taeyeon. Ia segera berlari menaiki beberapa anak tangga untuk mendekati sumber suara musik tersebut. Taeyeon dan yuri pun saling berpandangan dan berbicara dengan tingkah lucu mereka terhadap jessica yang tiba-tiba, berlari seperti itu.

Jessica, mencari-cari sumber suara itu dengan tergesa-gesa. Hingga, ia pun berhenti didepan pintu sebuah kamar . Dengan cepat, ia membuka pintu kamar itu dan terlihat sagat terkejut ketika melihat seseorang..

TBC

32 comments

  1. Annyeong ,,,,,,

    Yeeh ,, akhirnya tuh sica ktemu sama Fany ,,,kkkeee

    Waah,,, Sica sdah mlai nih sma Kwon Yul ,,,
    D tunggu next chapter nyaah,,,,
    SEMANGAAAT

  2. ha yoong pasanganmu kok jadi nenek” gitu
    dikit lagi mereka ketemu yaaaa bersambung ternyata
    yasudahlah tunggu chapter selanjutnya aja

  3. -̶̶•-̶̶•̸Ϟ•̸Thank You•̸Ϟ•̸-̶̶•-̶. Thor dah update lg, tanggunh bgt thor tbc nya.. Taeny yulsic akhrnya ngumpul jg.. Dtunggu lanjutannya

  4. annyeong…

    akhirnya taeny udah sampai di seoul dgn selamat🙂
    kaget aku pas yoong tiba2 nyium bibir seo halmoni 0___0 #aku ajj belum pernah nyium nenek ku ><
    apakah orang yg d sukai jessica itu yuri??
    ahhh makin penasaran aja sama next chap nya huhu FIGHTING!!!

  5. Hai fie. . .
    Wooooowww. . .aseeekk taeny mesra2an. . .hahahaha. . .
    Aaaccch sica unnie. . .cie2. . .pke rahasia2an. . .hahahaha. . .kalo jujur, ,udh psti yuri unnie kesenengan tuuuhh. . .bhkan bsa lngsung jadian. . .hahaha
    Jiaaaaahh ituu yoong modus. . .hahaha. . .

    Oh ya fie. .sdkt koreksi. . .itu ada 2 kata yg z rasa agak tmpang tindih maknax sprti ” saling berci**man” shrsx”berci**man” aja, kan ber****an udh mngandung arti saling jga. .hehehe. . Mngkn itu aja. . .
    Kalo dri segi alur dn pnggunaan bahasa z rsa udh pas, alurx gk kcptan n bhasa atau dialog yg dgnakan gmpng dicerna, hehehe. . .gtuu aja fie. . .dri z. . .

    Ok deh. . .ttp smngt fie. . .lnjuuutt. . .

    Mksh. . .😀

  6. aish knapa tbc ini slalu muncul disaat yg ga tepat sih…kan penasaran sma pertemuan jeti lgi hehehe

  7. Taeny, mesranya. Bqin iri deh!
    Yulsic maqin dket neh. Ahai^^
    Sica pzti ceneng bgt, liat fany pulang. Lnjt th0r! Lnjuut!

  8. kok sica gak nyadari taeyeon sudah kenal yul. malah dia cari tiffany. hihihi.
    ya udah ku tunggu dan hwaiting

  9. Yeee akhirnyaa taeny yulsic kumpul😀
    Tapi yul engga nembak2 sica. .
    Gue duluin nyahok tuh yul wkwkwkwkwkwk

    #dtabokYUl

    Nice chapter thor. .hihihihihi

  10. ajegile Yoong maen kecup bibir nenek2,, mentang2 Seohyun neneknya
    ihihhihihi
    Bagaimana dengan pertemuan JeTi
    ::>_<::

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s