(Chaptered) SaranghaeNY #6

246426_566394366713196_1537649574_n

Title : (Chaptered) SarangheNY #6

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Find your self

Main cast: Taeyeon

Tiffany

Support cast: Find your self

Jangan lupa RCL dan happy reading ^^

***

“ Eonnie.. biar aku yang menemanimu “ ucap seohyun yang masih terengah-engah karna mengejar tiffany yang sudah berjalan cukup jauh

“ Ne? kau yakin? Tapi eonnie bisa membelinya sendiri “

“ Ne, eonn, gwenchana.. biarkan aku menemanimu “

“ Baiklah, gomawo seo.. “

Tiffany pun, kembali berjalan yang kini berdampingan dengan seohyun. Disepanjang perjalanan, tak ada obrolan yang biasanya mereka lakukan. Hanya tatapan kosong yang terlihat pada sosok seorang tiffany dan seohyun mengkhawatirkannya.. seohyun merasa sangat sakit pula ketika melihat perlakuan jessica kepada eonnienya.

“ Eon.. “ panggilnya dengan hati-hati

“ Ne? “ tanya tiffany yang kini menoleh padanya sambil tersenyum

“ Gwenchana? “ tanya seohyun hati-hati agar tak menyinggung perasaannya

“ Gwenchanayo seo.. gomawo “

“ Syukurlah, sebentar lagi kita sampai “ jawab seohyun dengan senyuman manisnya

“ Ne, bagaimana kalau kita bagi-bagi tugas? “

“ Bagi-bagi tugas gimana eon?? “

“ Eon akan membeli semangka dan melon, kau membeli beberapa buah-buahan lagi. Bagaimana? Ini uangnya “ jawab tiffany sambil memberikan beberapa selembar kertas kepada seohyun

“ Ne? baiklah eon.. “ jawab seohyun

Mereka pun, berjala berlainan arah.

“ Seo.. “ panggil tiffany, membuat seohyun menghentikan langkahnya dan membalikka tubuhnya untuk melihat tiffany

“ Jika kau sudah selesai membeli buah-buahan, dan eon belum selesai. Pulanglah lebih awal, biar para member tak menunggu kita lebih lama “

“ Arrasseo eon.. “

Mereka pun, saling melambaikan tangan dengan senyuman yang mengembang diwajah mereka.

***

Tiffany POV

Aku memutuskan untuk membagi-bagi tugas membeli buah-buahan dengan seohyun sebenarnya, aku butuh waktu sendiri saat ini. mengingat sica yang sudah menamparku sangat keras didepan semua member tak terkecuali taeyeon, ini benar-benar menyakitkan untukku, tae.. apakah kau merasakan kesakitan ini. hati dan fisikku sakit sekarang, setelah kau mengucapkan perpisahan untuk hubungan kita.

Aku pun, telah selesai membeli buah-buahan dengan berbagai harga yang menarik perhatianku. Aku jadikan saat itu sebagai hiburan ditengah-tengah kesedihan yang aku rasakan saat ini, aku berjalan dengan membawa semangka dan melon dikedua tanganku. Disepanjang perjalanan, tak sedikit yang tak mengenalku banyak sekali ekspresi yang diperlihatkan mereka padaku.. ada yang senang dan ada juga yang menatapku dengan tatapannya yang murka terhadapku. Hal itu, membuatku takut sehingga aku tak berani menatap orang-orang yang berjalan melewatiku. Tak lama, tiba-tiba ponselku berdering. Seseorang menghubungiku, dengan kedua tanganku yang tengah memegang buah-buahan. Untuk mengambil ponselku, sebelumnya aku harus menyimpan buah-buahan ini.

Tiffany POV END

***

“ Aku pulang “ ucap seohyun dengan girang sambil membawa beberapa buah kesukaan para member

“ Ohh.. kau sudah datang? Kemarinkan ppali “ ucap sooyoung dengan girang ketika melihat seohyun membawa makanan

“ Kau sendiri? Tiffany oddisseo? “ tanya yoona kebingungan hal itu, mengundang tanya dari para member kecuali taeyeon yang hanya menoleh sebentar ke arah seohyun kemudian, terdiam sambil memakan makanan malamnya.

“ Tiffany eonnie belum pulang?? “

“ Ne, kau tak bersamanya?? “

“ Sebelumnya kami memang bersama, tetapi saat kita akan memasuki swalayan buah-buahan kami memutuskan untuk bagi-bagi tugas “

“ Jinjayo?? “

“ Ne, eon.. “

“ Hmm.. mungkin, ia belum mendapatkan semangka yang terbaik “ canda hyoyeon

“ Kemarilah, kau harus makan “ ucap yoona yang segera melayani seohyun

***

Tiffany POV

“ Yeoboseyo? “

“ … “

“ Aku sedang menghabiskan waktu bersama para member di *sensor dan kini aku sedang diluar untuk membeli buah-buahan “

“ … “

“ Jinjayo??  Arrasseo, aku akan menunggumu. Hati-hati ne.. “

Klik..

Sulli menghubungiku, ia merindukanku dan ingin bertemu denganku. Mendengarnya seperti itu, aku tak bisa menolaknya dan aku pun sama rindunya seperti ia merindukanku. Ia adalah adikku yang lebih kecil dari maknae seohyun, kami bertiga sekamar saat traineer dulu. Ia sangat lucu, manja dan juga perhatian. Kebetulan, ia pun tak jauh dari sini jadi, aku memutuskan untuk bertemu dengannya. Tetapi, tiba-tiba hujan turun dengan deras. Semua orang menyingkir dari jalanan yang semula sangat padat, kini hanya aku yang berjalan ditengah hujan deras seperti ini. berjalan untuk kembali pulang ke hotel tetapi, aku merasakan sesuatu yang aneh. Aku merasa kalau aku sudah melewati jalanan ini..

Tersesat.. kata itulah yang bisa aku katakan. Kini, aku tersesat. Aku melupakan jalan pulang.. ottokkae?? Aku tak bisa berfikir sekarang, aku hanya bisa berjalan hingga kaki ini lelah dan duduk disebuah tempat pemberhentian bus. Beberapa kali bus itu berhenti dihadapanku namun, aku hanya bisa menunduk tanpa mencoba menghubungi siapapun saat ini. hujan deras ini mengingatkanku pada taeyeon, ia sangat kekanak-kanakan ketika hujan turun.. ia mengajakku untuk bermain dibawah derasnya hujan hingga malam tiba, aku mendapati dirinya yang mengigau akibat demam yang ia rasakan. Banyak kenangan yang sangat berkesan saat bersamanya ketika hujan turun, aku merasakan kembali air mataku mengalir membasahi wajahku yang telah basah oleh hujan yang membasahi seluruh tubuhku.

Bagai perahu ditengah lautan, terombang ambing dimainkan gelmbang. Begitulah aku saat ini setelah ia tinggalkan tanpa alasan, Bagaikan kapas yang tertiup angin. kemana kupergi tak tahu tujuan, hanya kesepian yang mencekam. Tanpa dirinya kasih pelitanya hidupku, inginnya kuberlari mengejar bayangnya, tapi kakiku tak mampu untuk melangkah. Lelah aku menggapai meraih hasrat jiwa, untuk merengkuh cinta yang tak pernah tercipta. Aku kesepian, seseorang help me please.

Tiba-tiba, sebuah mobil mewah berhenti didepanku..

“ Eonnie.. “ panggilnya, aku mencoba menoleh ke arah sumber suara. Dan aku menemukanya, sulli berhasil menemukanku. Hal itu, membuatku senang dan segera memeluknya.

“ Gomawo sulli~ah “ pelukku dengan erat dan hangat membuat, sulli terlihat kebingungan

“ Eonnie, bajumu basah. Bagaimana bisa kau hujan-hujanan seperti ini?? “ tanya sulli khawatir

“ Gwenchana, aku suka hujan sulli~ah “ jawabku sambil tersenyum memperlihatkan eye smileku

“ Lalu, apa yang sedang kau lakukan disini? “

“ Aku tersesat sulli~ah, aku lupa jalan pulang “

“ Mwo?? Tersesat? Untunglah, aku lewat kemari dan menemukanmu eon. Aku akan mengantarmu “

“ Ne, gomawo.. tapi, tunggulah sebentar lagi. Aku masih ingin disini “

“ Hajiman, ini hujan eon. Baiklah tunggu sebentar “ ucap sulli yang kembali ke dalam mobil dan membawa payung untuk memayungkan kami.

(Hening.. )

“ Eonnie.. “

“ Ne? “ jawabku kini, kami saling bertatapan. Jalanan benar-benar sangat sepi saat ini..

“ Gwenchanayo? Sepertinya kau sedang ada masalah, katakan padaku “

“ Taeyeon.. “

“ Wae dengan taeyeon eonnie? “

“ Kami berpisah, taeyeon yang menginginkannya “

“ Mwo?? Aku tak salah dengar? Wae?? “

“ Aku tak tau sulli, dia tak memberi alasan yang jelas padaku “

“ Waegeurae? Ada apa dengannya?? “

“ Dan lagi, aku baru saja mendapat tamparan dari sica “

“ Mwo?? Ada apa lagi? Apa ini bersangkutan dengan krystal?? “

“ Ada apa dengan krystal? “

“  Dia menghapus foto sica eonnie di instagramnya “

“ Wae? “

“ Karna GD menyukai semua foto-foto ia dan sica eonnie, sehingga fans GD marah dan mengata-ngatainya “

“ Apa hubungannya dengan sica? “

“ Karna mereka salah faham, eon.. “

“ Arrasseo.. sekarang aku mengerti, gomawo sulli~ah kau sudah membantuku “

“ Aniyo.. “

“ Eon.. “

“ Ne? “

“ Apa kau tidak kedinginan? Wajahmu sedikit pucat “

“ Jinjayo?? Aniyo, gwenchana.. tapi, apakah aku boleh beristirahat sebentar didalam mobilmu? “

“ Geurom eonnie, kajja ppali. Kau akan masuk angin jika seperti ini terus, kajja “

Tiffany POV END

***

Taeyeon POV

Sudah jam 10 PM, tetapi fany belum juga pulang hal ini membuatku khawatir. Tak hanya aku tetapi, semua member kecuali sica yang sudah tertidur pulas dikamarnya. Apakah dia baik-baik saja?? Perasaanku benar-benar tak tenang.. para member pun masih menghibur diri mereka didepan televisi selepas kami menikmati makan malam yang dihidangkan oleh hyoyeon.

“ Coba kalian hubungi fany “ ucap yuri yang terlihat sangat khawatir dengan melipatkan kedua tangan didadanya

“ Ne.. “ sunny dan hyoyeon pun mengambil ponsel mereka dan menekan beberapa nomor.

“ Yya.. yya.. bagaimana bisa tersambung kalau kalian menghubunginya secara bersamaan? Paboya “ ucap sooyoung

“ Ahh.. iya, kalau begitu kau saja sunny “ ucap hyoyeon

Aku pun, hanya terdiam dan kali ini aku memutuskan untuk masuk ke dalam kamarku dan menunggu fany.

Taeyeon POV END

***

Tiffany pun, tertidur dimobil sulli. Ia terlihat sangat kelelahan, sulli pun melepaskan mantelnya dan menyelimuti tubuh tiffany agar hangat sambil terus memandangi tiffany. Kemudian, sesekali menyapu rambut yang menghalangi wajah cantik tiffany.

“ Eonnie.. kembalilah tersenyum, melihatmu seperti ini. membuat aku menyesal karna telah melepaskanmu untuk taeyeon eonnie.. kalau saja, aku bisa membahagiakan eonni seperti taeyeon eonnie membahagiakanmu. Mungkin sekarang eonnie tak akan seperti ini “ batin sulli

“ Engg.. “ tiffany menggeliat dan perlahan membuka matanya, membuat sulli terkejut dan melemparkan pandangannya ke arah lain.

“ Ahh.. mian, aku tertidur dan jam berapa ini? “ tanya tiffany terkejut, setelah melihat waktu pada jam tangannya

“ Kita sudah sampai, eon “

“ Omo.. jinjayo?? Bagaimana kau bisa tau aku menginap disini? “

“ Tadi, aku menghubungi managermu dan dia memberikanku alamat ini “

“ Jinjayo?? Gomawo sulli~ah.. “

“ Ne, kau harus segera masuk. Mungkin para eonnie sedang mengkhawatirkanmu sekarang “

“ Ne, mianne dan gomawo sulli~ah “ ucap tiffany yang segera mengecup pipi sulli sebagai salam perpisahan mereka, membuat sulli terkejut dibuatnya.

***

“ ponselnya tidak aktif “ ucap sunny khawatir

“ Jinjayo?? Ottokkae?? “ tanya hyoyeon

“ Eonnie, apakah tiffany eonnie menghilang? “ tanya yoona

“ Yya.. jangan berbicara seperti itu “ jawab yuri yang semakin khawatir

Beberapa menit kemudian, seseorang mengetuk pintu villa mereka.

Tok.. tok.. tok..

“ Nugu?? Fany?? Buka pintunya, ppali “ ucap hyoyeon

“ Arrasseo, eonnie “ jawab yoona yang segera melangkah untuk membuka pintu

Suara ketukan dan obrolan para member diruang tengah pun terdengar oleh taeyeon dari dalam kamarnya, ia terlihat sangat khawatir sambil memandang keluar jendela. Matanya telah sembab..

Yoona pun, membuka pintu dan..

“ Omoo.. eonnie.. “ panggil yoona terkejut ketika, melihat tiffany yang basah kuyup dan kusut. Hal itu, mengundang perhatian para member untuk segera melihat tiffany tak terkecuali taeyeon yang juga mendengar perkataan yoona namun, dirinya menahan diri untuk keluar dari kamarnya.

“ Anyyeong, mianne aku sangat terlambat. Aku tersesat “

“ Omoo.. bagaimana bisa?? Kami sudah menghubungimu beberapa kali tapi, tak ada jawaban, waegeurae?? “ tanya yuri sambil memeluk tiffany hangat

“ Mianne, aku sudah membuat kalian khawatir tapi, ponselku mati “

“ Ahh.. gwenchana, kajja masuklah. Kau bisa masuk angin “ ucap hyoyeon

“ Ne, ohh ini buah-buahannya “ ucap tiffany dengan menyodorkan buah-buahan itu ke hadapan para member

“ Gomawo eonnie “ jawab seohyun

“ Kajja.. ganti bajumu, biar kami memotong buah-buahan ini. kau juga belum makan fany~ah “

“ Wae? Tumben sekali kau shikshin “

“ Waeyo?? ppali gati bajumu “

“ Ne.. aku masuk dulu “

Mendengar ucapan tiffany yang akan masuk ke dalam kamarnya, taeyeon yang sedari tadi menguping dari balik pintu cepat-cepat berlari dan melemparkan diri disofa sambil membuka majalah meskipun, ia hanya memandang majalahnya dengan tatapan kosong saja.

Clekk…

Tiffany masuk ke dalam kamar dengan kikuk, sesaat ia memandang taeyeon yang tak terusik atas kehadirannya. Bahkan, taeyeon sama sekali tidak khawatir dengan kedatangannya yang sangat terlambat..

Tanpa percakapan yang terjadi diantara mereka, tiffany pun masuk ke kamar mandi untuk membersihkan tubuhnya. Ketika tiffany berjalan mendekati kamar mandi, dari belakang taeyeon memperhatikannya. Dirinya semakin sedih ketika melihat keadaan tiffany saat ini..

“ Miyoung~ah, waegeurae kau tak bisa jaga dirimu. Telapak tanganmu juga berdarah lagi, menyakitkan pasti. Mianne miyoung~ah “

Setelah 30 menit lamanya, tiffany pun keluar dari kamarnya sambil mengeringkan rambutnya dengan handuk. Ia mendapati taeyeon yang sudah tertidur, ia mencoba mendekatkan dirinya kepada taeyeon untuk memandangi wajah seseorang yang sangat ia sayangi. Tiba-tiba, taeyeon mengubah posisi tubuhnya menjadi menghadap tiffany. Hal itu, membuat tiffany terkejut dan menjauh darinya takut-takut taeyeon terusik dengan kehadirannya. Tiffany pun, berbalik membelakangi taeyeon..

“ Wae? “ tanya taeyeon dingin, membuat tiffany menghentikan langkahnya dan terdiam.

“… “

“ Apa yang telah kau lakukan padaku? “ tanya taeyeon sekali lagi

“ Aku akan tidur diluar “ ucap tiffany  sambil mengambil bantal dan segera keluar meninggalkan taeyeon. Membuat taeyeon beranjak dari tempatnya dan menyandarkan dirinya disofa sambil memandang ke langit-langit kamarnya. Tak terasa air matanya, mengalir begitu saja tanpa permisi.. tak lama kemudian, ia menggapai ponsel disampingnya dan mengirimkan sebuah pesan pada orang misterius tersebut.

“ Aku sudah mengikuti permintaanmu untuk meninggalkan tiffany dan aku mohon berhentilah untuk mencoba membahayakan tiffany. Karna aku sudah membuatnya merasakan kesakitan “.

Pesan terkirim

Taeyeon melemparkan ponselnya dengan kasar kemudian, beranjak dari tempatnya untuk keluar dari kamar. Dilihatnya, lampu yang sudah redup hanya lampu kecil yang menerangi ruang tengah. Taeyeon berjalan dengan pelan, bagaikan pencuri yang mencoba mengambil barang-barang berharga disana.

Ia lihat, sosok seorang tiffany yang sudah tertidur pulas disofa panjang. Namun, karna kakinya yang cukup panjang sofa itu tak cukup untuk sosok seorang tiffany. Taeyeon, duduk disamping tiffany dengan hati-hati. Dipandanglah wajah tiffany dalam-dalam, terlihat butiran krystal yang telah mengalir dari ujung mata indah tiffany. Kemudian, taeyeon menggenggam tangan tiffany yang terluka dan ia memberikan perawatan kembali pada telapak tangan tiffany dengan baik.

“ Miyoung~ah, mianne.. jeongmal mianne aku tak ingin seperti ini, aku harap ini yang terbaik untuk kita. Saranghae “ ucap taeyeon sambil terus memandangi tiffany dengan sedih dan segera mengecup kening tiffany dengan lembut.

Taeyeon kembali ke kamar dan kembali lagi ke ruang tengah untuk menyelimuti tiffany yang terlihat kedinginan karna pengaruh dari AC yang terus menyala hingga hari menjelang pagi.

TBC

21 comments

  1. Ouw sica mrah tu gra2 foto dya ma krystal to …
    Tp koq ksan ea plmpiasanya ke fany sie …
    Sica oemma waeyo ?
    Lanjut thor …
    Nyesek liat fany …

  2. Hai thor. . .hohohooo. . .
    I’m first??*nengokkanankiri. . .hahahaha. . .

    Waaaahh. . .aseeekk. . .bnr2 bkin pnasaran ajaaa. . .kasihn fany unnie trsiksa gtu. .tae unnie jga. . .huufff. . .sapa sih tu yg neror2. . .dia dendamkah?cemburu?. . .haiisss. . .tapiii z curiga sama sica unniee. . .sikap sma klakuanx ituuu. . .bikiiinnn. . .ach tau ach. . .mga aja enggak. . .kan dia px yuri unnie. . .y kan??hahahaha. . .
    Naaah. . .ituu. . .ad yg baru nongol, sulli f(x). . .hehehe. . .trxtaaa dia px rasa ma fany unnieee. . .hehehe. . .
    Btw, z sngaja kmenx d chap 6. . .hehehe gppkan???hehehe. . .biar skalian gtu thor. . .
    Btw ituu cover tiap chapnya. . .diubah2 n bgus2. . .hehehe. . .aseeekkk. . .tmbah pnasaran nie. . .

    Ok dh thor, , ,ttp smngt yaaa. . .lnjuuutt. . .

    Mksh. . .

    1. Hehehe… gpp santai aja. tpi klo boleh request.. panggil authornya sofi aja yaa. namaku sofi ^^
      sebenarnya ff yg slalu update ada dpage fb. klo dfb ff taeny slalu update. tapi gomawo yaa kamu udah mampir dan baca ffku xixixi
      salam kenal juga hehe

  3. Jgn blng kalau orng misterius itu jessica??
    Hmm…
    Jgn sampe sulli sma tiffany T^T
    D’tunggu lanjutan’a

  4. Jd krna itu mpok jesjung jd mrah2 gaje gni tp knp dilampiasinya ke ppany coba slah apa dia😥 sadis oy yg sbar ya ppany #pelukppany #plakdtmpartaeng -_-v
    Widih sulli naksir ppany andwe ppany mlik taeng seorang sulli sma teman sebaya mu ok!!

  5. Hatiku terasa ditusuk seribu pisau,begitu sakit membayangkan tersiksanya fisik dan hati mylovely honey bunny sweety fany T_T
    Hiks…hiks…
    Sica kenapa kau lampiaskan kemarahanmu pada mylovely honey bunny sweety fany??

  6. (╥﹏╥) nasib taeny benar bikin nyeseekkkk. .
    Kalo bneran pany pany jadi pelampiasan kekesalan sica. .gue tipokk juga lu sica baby😀

    #digamparYul😄 .

    Taetae rujukk ℓαgι lah am pany pany. .
    Kalo engga ntr gue Ɣƍ embat pany pany ekekekekekekekek

    #dilempartaekelaut😀

  7. Ngebaca part ini, gak kerasa, “sakitnya di dieee😥. knp sih tae harus nurutin kemauan sasaeng gila? Tae kembali lg kesisi fany😦

    gak tega thor baca nie part, apa lg klo kelanjutannya bikin nie hati sakit:'(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s