(Chaptered) SaranghaeNY #2

saranghaeny2

Title : (Chaptered) SarangheNY #2

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Find your self

Main cast: Taeyeon

Tiffany

Support cast: Find your self

***

“ Ne, yul.. bantu aku menjaga para member ne “

“ Tentu saja, taeng. Berhentilah menangis, fany akan marah jika ia melihat atau mendengar isak tangismu “

“ Ne, setelah fany bangun. Kami akan kembali “

“ Ne.. hati-hati dijalan “

***

~ Keesokkan harinya di dorm…

Pagi itu sebelum mereka disibukkan dengan schedule individu, semua member tengah bersantai dengan aktivitas yang biasa mereka lakukan didalam dorm.. menghibur mereka dengan candaan, tawaan ataupun dengan sebuah permainan playstation. Berbeda dengan hyoyeon dan yuri yang tengah sibuk menghidangkan makanan untuk sarapan.

“ Yya.. hyo, kau lama sekali memasaknya. Aku sudah lapar “ ucap sooyoung yang tengah memakan cemilan sambil memandang permainan playstation yang dimainkan yoona dan seohyun.

“ Aishh.. makan saja yang kau pikirkan “ jawab hyo

“ Sebentar lagi makanan dihidangkan “ ucap yul membuat sooyoung dan yoona mengembangkan senyuman mereka

“ Pasangan taeny belum keluar?? “ tanya sunny yang tengah menyandarkan kepalanya dibahu sooyoung

***

Taeyeon POV

Hari sudah pagi.. aku memandang jam hello kitty berwarna biru yang aku miliki yang berpasangan pula dengan milik fany, sudah 2 jam aku tertidur setelah semalam fany sudah membaik dan memutuskan untuk kembali ke dorm. Dan berhubung, sica dan yul tertidur dikamar fany.. aku meminta fany untuk tidur dikamarku yang tak kalah luas dengan kamarnya, sepulang dari rumah sakit. Oppa membawakan suatu alat yang dinamakan inebulizer, oppa bilang mulai saat ini alat itu akan sangat bermanfaat untuk fany yang kini menderita gangguan pernafasan atau yang biasa disebut dengan penyakit asma.

Aku memandangi wajahnya yang masih tertidur nyenyak dan tenang, suara tawa yang renyah dari para member yang sudah berkumpul diluar tersebut membuat aku khawatir akan menganggu fany yang masih tertidur dengan cantik ini. ada perasaan ragu untuk membangunkannya, aku tak ingin mengusik tidur nyenyaknya saat ini. aku terus memandanginya, menyapu rambutnya yang menghalangi bibir tipisnya. Sangat tenang…

“ Apa dia masih hidup?? Tidurnya tenang sekali dan tidak terusik dengan suara yang sangat berisik dari luar kamar “

Aku memandangi perutnya yang bergerak dengan perlahan kemudian, mendekatkan telunjukku didepan hidungnya untuk mengetahui kalau fany masih bernafas.

“ Masih bernafas tetapi, nafasnya sedikit lebih lambat. Apa dia baik-baik saja? “

“ Tae “ panggil fany yang mengigau dengan menempelkan kepalanya didadaku, membuatku ingin memeluknya dan membiarkan ia untuk tidur lebih lama didalam pelukanku

( Hening.. )

Beberapa menit kemudian, seseorang membuka pintu kamarku..

“ Taeng.. “ panggilnya dengan girang

“ Sstt “ jawabku dengan menyimpan jari telunjuk dibibirku

“ Waeyo?? “ bisik sica dengan menghampiri kami

“ Jangan berisik “

“ Tapi, makanan sudah siap “

“ Arrasseo, aku akan segera keluar setelah fany terjaga “

“ Ne, yul juga sudah membuatkan bubur untuk fany “

“ Arra.. gomawo sica “

“ Ne “

Sica pun, segera keluar dari kamarku dan menutup pintu kembali dengan hati-hati. Aku semakin mempererat pelukanku kepada fany..

Keadaan pun kembali hening..

“ Tae.. “ panggil fany membuatku tersadar dan memandangi wajahnya

“ Apa kau mengigau lagi? “ gumamku dengan kebingungan

“ Sepertinya kau lapar, tae “

“ Omo.. kau sudah bangun fany~ah? “

“ Aku baru bangun dan aku rasa sebaiknya kau sarapan “

“ Apakah kau lapar, ingin aku buatkan bubur? “

“ Aku tak ingin memakan bubur tae dan aku tak lapar, kau.. makanlah “

“ Yya.. jangan begitu, kalau kau tidak makan kau akan sakit dan itu akan membuatku sedih “

“ Arraseo.. baiknya kau makan duluan, masalahnya perutmu sudah berbunyi tae. Setelah kau makan, aku juga akan makan “

“ Jinjayo?? Kau mendengarnya?? “

“ Aishh.. kid leader, ppali. Makanlah “

“ Ne.. “

Aku segera beranjak dari sisi fany, membersihkan diri. Sebelum aku keluar kamar, aku lihat fany kembali tertidur kemudian aku pun bergabung bersama para member diruang tengah dengan menyantap sarapan yang dihidangkan oleh hyoyeon.

“ Bagaimana keadaannya? “ tanya sunny disela-sela percakapan santai kami

“ Sudah lebih baik “ jawabku sambil tersenyum

“ Kami sudah mendengarnya dari yul, aku tak menyangka fany mendapatkan cobaan seperti itu “

“ Ne, yeoja yang malang. Jaga diri kalian dengan baik yaa “

“ Kami akan mengambil hikmah dari apa yang telah terjadi dengan fany, taeng “ jawab hyoyeon dengan menepuk bahuku lembut

“ Makanlah yang banyak, jika kau sakit. Siapa yang akan merawat fany “ ucap sica dengan terus memandangku hal itu, membuatku sedikit risih. Mereka sangat perhatian sekali padaku dan fany, gomawo…

“ Yya.. sica baby, kau tak pernah memandangku seperti kau memandang taengo “ ucap yul dengan menutup mata sica dengan tangannya sedangkan, sica hanya terkekeh dan membiarkan tangan yul yang masih menutup matanya.

“ Aishh.. bermesraannya jangan disini “ ucap yoona dengan menutup kedua telinga seohyun, membuatku terkekeh melihat tingkah keluargaku.

Taeyeon POV END

***

Setelah taeyeon selesai menyantap sarapannya ia menyiapkan sarapan untuk tiffany dengan dibantu hyoyeon..

“ Selesai.. bawalah ini dan ini obatnya “ ucap hyoyeon dengan meletakkan obat tiffany disamping sarapannya

“ Gomawoeo.. “ jawab taeyeon sambil tersenyum manis kemudian, melangkahkan kakinya mendekati kamar tiffany

“ Taengo.. “ Panggil jessica membuat taeyeon menghentikan langkahnya dan berbalik

“ Minum ini dulu “ ucap jessica yang segera menyuapkan vitamin kepada taeyeon

“ Dan ini untuk seobangku “ ucap jessica yang juga menyuapkan vitamin tersebut ke mulut yuri

“ Gomawo.. “ jawab taeyeon sambil mengedipkan sebelah matanya

“ Taeny jjang!! “ teriak para member dengan girang membuat taeyeon terus tersenyum dan juga bersyukur karna dikelilingi orang-orang yang selalu mensupport dirinya. Taeyeon pun, kembali melangkahkan kakinya dan masuk ke dalam kamar tiffany.

Terlihat sosok tiffany yang sedang duduk ditepi ranjangnya yang sudah terlihat fresh namun, dirinya tengah melamun memandang keluar jendela.

“ Miyoung~ah.. “ panggilan taeyeon menyadarkan tiffany yang kini menoleh padanya dan memperlihatkan eye smilenya, taeyeon pun mendekatkan dirinya dan duduk disamping tiffany sambil tersenyum.

“ Bubur?? “ ucap tiffany

“ Wae? Aku tau kau tak suka bubur, tapi bagaimana pun kau harus memakannya “

“ Hajiman… “

“ Lekaslah sembuh, jika kau sembuh.. kau tak perlu memakan bubur dan obat-obatan lagi “

“ …. “

“ Buka mulutmu, waktumu untuk makan “

Namun, tiffany menggelengkan kepalanya dan menutup mulutnya rapat-rapat.

“ Miyoung~ah.. “ rengek taeyeon sambil terus menyodorkan sesendok bubur didepan tiffany, tiffany masih menggeleng dan kini menutup mulutnya dengan tangannya.

“ Kau tidak menyayangiku?? “

“ Mwo??? Ani.. “

“ Kalau begitu makan.. “ ucap taeyeon tegas

“ … “

“ Kau masih tak mau makan?? “

“ Arrasseo.. “ jawab tiffany dengan terpaksa dan segera membuka mulutnya dengan ragu hal itu, membuat taeyeon sumringah.

“ Makanlah yang banyak, karna aku akan selalu bersamamu “ ucap taeyeon dengan memperlihatkan senyuman dan aegyonya didepan tiffany, membuat pemilik eye smile tersebut tak henti-hentinya untuk tersenyum senang.

Beberapa menit kemudian, tawa mereka terhenti ketika tiffany mulai terdiam dan terbatuk.

“ Gwenchana? Minumlah “

Tiffany pun, meminum air mineral yang disodorkan taeyeon. Tiba-tiba, taeyeon mendengar suara nafas tiffany yang mulai tersenggal. Sedangkan, tiffany mencoba untuk menutupinya.

“ Miyoung, wae?? Gwenchana?? Apa dadamu sesak lagi? “

“ … “

Tiffany hanya bisa diam dan berusaha menampilkan senyumnya lagi.

“ Gwenchana, tae.. sepertinya makannya sudah dulu “

“ Jeongmal? Arrasseo.. aku akan membawa buah-buahan dulu. Tapi, kau benar-benar tak apa-apa? “

“ Ne, my taetae “ jawab tiffany.

Taeyeon pun beranjak dari samping tiffany untuk mengambil buah-buahan didapur sedangkan, tiffany kembali merebahkan tubuhnya dan memejamkan matanya.

“ Apakah aku akan selalu menderita gangguan pernafasan seperti ini?? rasanya sakit sekali dan sulit bernafas “ batin tiffany

Tiffany pun, menyandarkan tubuh dan kepalanya dengan bantal. Memejamkan matanya sambil mengatur nafasnya yang mulai terasa berat dan sesak.

“ Tae, sudah benar-benar merawatku dengan baik. Aku tak boleh lemah didepannya, aku harus sembuh agar bisa terus bersama dengan tae. Aku juga ingin selalu merawat tae seperti ia merawatku “ batinnya

***

Taeyeon POV

Aku kembali ke kamar fany setelah mengambil buah-buahan untuk dimakan fany, buah-buahan sangat penting untuk kesehatan tubuhnya yang kini terlihat sangat kurus. Apalagi buah-buahan ini adalah kesukaanku. aku membuka pintu dengan hati-hati, terlihat fany yang tengah memejamkan matanya dengan tenang. Wajahnya mulai bersinar, semakin cantik. Aku beruntung bisa memandang wajahnya yang seperti saat ini namun, sepertinya ia sedang tidak baik-baik saja. Aku mendengar nafasnya yang berat, aku pikir sesak itu kembali ia rasakan.

“ Miyoung~ah.. “

Aku duduk disampingnya sambil memandangi fany yang masih terpejam. Perlahan, ia membuka matanya dan tersenyum manis padaku. Matanya sangat teduh tetapi, wajahnya kembali terlihat pucat.

“ Gwenchana? “ tanyaku sambil menggenggam tangannya dengan lembut, dingin.. itu yang aku rasakan ketika menggenggam tangannya membuatku khawatir.

“ Miyoung~ah.. tanganmu dingin sekali, wajahmu juga pucat. Mani appo?? “

“ Gwenchana tae.. “ jawabnya sambil memperlihatkan eye smilenya padaku, aku tau ia bersikap seperti itu agar aku tak khawatir. Tapi, ini benar-benar tak lucu.. ucapannya tidak seperti apa yang terlihat sekarang.

“ Hajiman.. “

“ Arra tae, jangan khawatir. Aku akan sembuh, aku sudah banyak merepotkanmu tae.. mianne dan gomawo “

“ Apa maksudmu? Aku sama sekali tidak terepotkan miyoung~ah “

“ … “

Kudengar, nafasnya semakin berat.. dadanya bergerak tak beraturan.

“ Uhukk…. “ fany terbatuk sambil memegangi dadanya

“ Miyoung.. mani appo? “ tanyaku namun, fany tak banyak bicara. Dengan cepat, aku mengambil alat inebulizer dan memakaikannya. Ia hanya tersenyum manis ketika aku membantunya.. tak lama kemudian, fany pun memejamkan matanya. Aku pikir obat yang dimasukkan pada inebulizer ini terdapat obat tidurnya juga jadi, terpaksa aku menunda membantu fany untuk memakan buah-buahannya.

Namun suara alat inebulizer ini terdengar keras sehingga, membuat para member berdatangan ke kamar fany..

“ Suara apa itu? “ tanya sooyoung

“ Ssstt… “ jawabku

“ Gwenchana? “ tanya yuri

“ Fany merasakan sesak nafas lagi jadi, aku memasangkan alat ini agar bisa membantu dirinya untuk bisa bernafas seperti semula lagi “

“ Malang sekali fany~ah “ ucap jessica

( Hening… )

“ Ngomong-ngomong, ini sudah waktunya schedule individu kalian. Kalian tidak pergi? “ tanyaku memecahkan keheningan diantara kami

“ Ohh.. aku hampir melupakannya, aku pergi duluan “ jawab sooyoung yang segera keluar dari kamar fany dengan diikuti beberapa member kecuali pasangan yulsic

“ Kalian tidak ada schedule? “ tanyaku kepada mereka

“ Tak ada, bukannya kau juga punya schedule individu? Pergilah, biar kami yang menjaga fany “ ujar yuri

“ Ne, aku akan menjaga fany untukmu “ ucap jessica, butuh waktu yang cukup lama untuk menyetujui mereka merawat fany sehingga membuat sica menarikku dan mendorongku keluar kamar.

“ Waeyo?? “

“ Kau ini, kid leader. Kau harus memberikan contoh untuk membermu, bersikaplah profesional dan percayakan fany pada kami. Kami akan merawatnya dengan baik kok “ ucap sica sedangkan, yuri masih didalam untuk menemani fany yang tengah tertidur itu.

“ Yakso??? “

“ Yaksoo… “

Setelah mendengar kata janji yang diucapkan jessica akhirnya, aku terpaksa meninggalkan fany untuk sementara waktu. Rasanya saat meninggalkan fany didorm tanpaku, hati dan perasaanku tak karuan. Terlebih karna akhir-akhir ini, ada beberapa surat misterius yang aku terima dan surat itu ditujukan untuk fany dan juga aku. Surat itu bertuliskan kebenciannya kepada fany dan diriku yang selalu berada disampingnya, yang lebih menakutkan surat tersebut ditulis dengan darah. Ingin rasanya untuk segera pulang untuk menjaga, melindungi dan melihat senyuman yang terbaik yang selalu ia perlihatkan hanya kepadaku. She’s bring me joy…

Taeyeon POV END

***

Tiffany POV

Keadaan dorm saat ini begitu sangat sepi, sepertinya hanya ada tiga member yang tak memiliki schedule individu diantaranya aku dan pasangan yulsic yang tengah tertidur disofa kamarku..

Aku terbangun kembali dari mimpi indahku bersama my taetae, rasanya sangat indah saat memimpikanya. Tetapi, yang terjadi saat aku bangun adalah alat pernafasan yang masih terpasang didepan hidung dan mulutku. Alat inilah yang membantuku keluar dari sesak nafas yang membuatku sangat menderita, aku melihat pasangan yulsic yang tengah tertidur disofa. Aku sudah banyak merepotkan orang-orang saat ini, aku sangat merasa tak enak.  Dan aku rasa, keadaaanku mulai membaik. Aku mencoba untuk beranjak dan keluar kamar untuk mengambil air mineral, tenggorokkanku terasa kering. Aku berjalan keluar kamar dengan hati-hati tanpa mengeluarkan suara, agar pasangan yulsic tak terusik dengan suara langkah kakiku.

Aku berjalan dengan tenagaku yang masih belum penuh, berjalan ke dapur tanpa bersekat dengan ruang tengah tersebut.

Tokk… tok… tok…

TBC

25 comments

  1. Halo thor. . .slm knal. . .waaahh z bru nemu lgi nie ff taeny. . .hahaha. . .
    Waaahh. . .’fans’ mcm ap itu ngsh mnuman yg bracun. . .waaahh. . .dia mnta dgampar kali yaa. . .hehehehehe(#1). . .
    duh. .ksian fany unnie. . .mga cpt pulih. .(kmen untk #2). . .hehehe. .
    Emm. . .seruu thor,pnasaran siapa sbnrx yg ngsih mnuman bracun itu. . .hehehe

    ok deh, , ,ttp smngt. . .lnjut thor. . .

    Mksh. . .

  2. Anyong…
    Taeny.. Yey, fany sakit” tan, wah bakal banyak moment taeny kek nya. Asik Unyu salam kenal thor,

  3. Ah my ppany momy jd mnderita kyak gni haters gila tuh sprtinya ampek g pnya ati kyak gtu mang slah taeny ma dia apa coba bkin sebeL aja (¬˛¬*) #asahgolok
    Tu jgn2 haters yg ngetok2 pntu plis yulsic cpetan bngun dong jgn biarin ppany yg buka trauma nih momy di apa2in ntar😥

  4. Klau di dunia nyata bener ada yg begituan w santet tu orang#emosi
    Segitu bencinya dya sama fany sampe kirim surat berdarah errr…

  5. Ahh kasian pany pany (╥﹏╥)
    Taetae jagai pany unnie buat ɋ ne. .:D
    #plakkkksiapaLo😄

    Fans macem Ω̴̩̩̩̥ρ̥̥ǝ̍̍̍̍̊lah mereka tuh. .bukannya melindungi malah mencelakai idolnya X_X*˚*häðέê♓*˚*X_X

    Taetae d terror am cpa tuh. .
    Fans Ɣƍ ngsih minum itu kah. .hmmmmm

  6. Wae,😦 sebegitu bencihkan sasaeng gila sm taeny, apa mrk bikin slh bwt mrk yg gak jelas ngeganggu kehidupan taeny, hiks hiks :’)

    Ffnya sedih aja thor, gomawo🙂

  7. Parah ya sesaeng nya sampe dikasih minuman beracun,, kasian kan patini..
    Pasti org yg sama yg kasih surat+minuman.. ehhmm siapa ya thor?? Kayanya bukan fans dehh..

    Keren thor,, lanjutt next chap.. 👍

  8. ya ampunn..fany sampe sakit kyak gitu..
    tuh sesaeng minta di timpuk batu kali ya..
    tapi pasti bnyk bnget momen taeny nih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s