(Chaptered) SaranghaeNY #1

tae

Title : (Chaptered) SarangheNY #1

Author: Adelayn Tiffany

Genre: Yuri

Main cast: Taeyeon

Tiffany

Support cast: Find your self

***

Sudah beberapa tahun ini, ketenaran penyanyi group SNSD sudah membooming didunia. Hingga style yang mereka kenakan sekalipun, terlihat sederhana selalu diikuti oleh para remaja yang menyukai mereka. Dengan fans yang mereka miliki, tak sedikit pula haters yang tak menyukai mereka dan mereka pun memiliki fans yang tergila-gila atau biasa dipanggil dengan sesaeng, yang rela melakukan hal yang gila agar bisa diingat oleh idolanya termasuk sosok kim taeyeon yang mendapat perlakuan tersebut sehingga membuat dirinya mengalami trauma karna, ia pernah ditarik oleh salah satu sasaeng SNSD yang tergila-gila padanya saat perform sedang berlangsung.

Tiffany POV

Hari ini SNSD memiliki segudang schedule dan schedule terakhir kami adalah acara fan meeting yang dilaksanakan disalah satu mall terbesar diseoul yang tak jauh dari dorm, semua keamanan dikerahkan. Para paparazi pun, sudah cukup banyak mengambil gambar kami. Teriakan para SONE yang menggeluruh membuat hati kami semakin bersemangat untuk terus maju dan berkembang. Tak hanya karna SONE tapi juga karna kim taeyeon yang selalu berusaha menjagaku, merawatku dan mendampingiku. Dia selalu bisa membuatku untuk tersenyum dan bahagia.

“ Fany~ah “ panggil taeyeon dengan menyentuh tanganku dengan lembut

“ Ne? “ tanyaku dengan menoleh ke arahnya

“ Apakah kau lelah? “

“ Ini minumannya, kebetulan minuman ini diberikan dari fans kalian “ ucap manager kami sambil menyimpan minuman yang berwarna pink dan biru ke hadapanku dan taeyeon. Jelas, warna pink diberikan untukku dan biru diberikan kepada taeyeon, minuman itu terlihat sangat menyegarkan. Kami pun hanya mengangguk dan melambaikan tangan kami ke arah kedua fans yang oppa bilang.

“ Ani.. aku tak lelah selama kau ada disampingku tae.. tae, wae? Jangan-jangan kau yang lelah? “ ucapku yang kembali pada topik pembicaraanku dengan taeyeon

“ Aniyoo… aku hanya takut kau lelah dan sakit, kau tau kan.. aku tak bisa bekerja dengan baik jika tak ada dirimu disampingku “

“ Jinjayo?? “

“ Geurom.. kalau begitu minumlah yang banyak “

“ Arraseo.. “

Taeyeon mengambil minuman dihadapanku dan membukakannya untukku dengan senyuman yang terbaik yang ia milikki, aku meneguk minuman itu hampir setengahnya.

“ Mashita… segar “ ujarku

“ Jinja? Minumlah yang banyak “

“ Ne, kau tak minum? “

“ Nanti saja, setelah fan meeting selesai. Sepertinya sebentar lagi, para sone kita akan berdatangan “

“ Ne.. “

Kami pun, kembali dengan tugas yang kami emban. Yaitu, memberikan sebuah tanda tangan untuk para SONE. Tak sedikit pula yang memberikan sebuah barang hadiah untuk kami, hal itu membuatku para member kegirangan termasuk aku dan taeyeon. Sudah 2 jam kami melakukan fan meeting, hingga akhirnya waktu kami pun sudah habis. Kami kembali ke van dengan giringan yang dilakukan manager oppa, pihak keamanan dan taeyeon yang menggiring dan menjagaku juga para member.

“ Tae.. tae.. aku tak apa-apa.. kau juga harus menjaga dirimu sendiri “ bisikku sambil berjalan

“ Waeyo?? gwenchanayo, aku suka melakukan hal ini kepadamu. Apa bedanya aku dan yul ? “ tanya taeyeon dengan menunjukkan tingkah yul kepada sica dengan dagunya membuatku, tersenyum dan tersipu malu. Kami pun, sudah berada di van. Manager oppa melajukkan mobil kami dengan tenang.

( Hening.. )

“ Aku lapar.. “ ucap sooyoung sambil meraba-raba perutnya. Sudah tak asing bukan, sooyoung dimata kalian?? Dia memang hobby makan.

“ Sebentar lagi kita sampai, oppa sudah memesankan makanan untuk kalian “

“ Jinja?? Daebak.. gomawo, oppa “ jawab yoona dengan girang

“ Banyak tidak oppa? “ tanya sooyoung

“ Cukup untuk SNSD lah, kau jangan merebut makanan para member yang lain “

“ Kalau makanannya banyak dan memenuhi kebutuhanku, aku tak akan mengambil jatah para member “ jawab sooyoung dengan mengerucutkan bibirnya. Hal itu, membuatku ingin tertawa.. namun, aku mencoba untuk menahannya dan hanya menutup mulutku sambil terkekeh disamping taeyeon.

“ Waeyo? “ tanya taeyeon ketika melihat sikapku sedangkan, aku hanya menggeleng dan memberikan eyes smileku padanya. Beberapa saat kemudian, keadaan van kembali hening. Semua member sibuk dengan pikiran mereka masing-masing termasuk aku, kini aku merasakan sesuatu yang membuatku merasa tak nyaman. Dadaku rasanya seperti tertekan sesuatu, aku pun merasakan keringat yang dingin keluar dari tubuhku. Pandanganku mulai berkunang-kunang dan perlahan, dadaku semakin terasa sakit. Aku lihat ke arah taeyeon, ia tengah menyandarkan dirinya sambil menutup matanya kemudian, aku pun mengikutinya.. aku menyandarkan diriku dengan tenang dan dengan menutup mataku rapat agar, aku tak semakin merasa pusing.

“ Tae.. tae.. “ panggilku

“ Hmm? “ tanya taeyeon santai

“ Tae.. tae.. “

“ Waeyo, miyoung~ah? “

Sepertinya, dia masih diposisi semula. Hanya saja, taeyeon menanggapiku

“ Tae.. uhukkk.. uhukkk.. “

Dadaku sakit, sungguh sakit. Apa yang sebenarnya terjadi padaku kemudian, terasa olehku jika taeyeon kini terbangun.

“ Waeyo, miyoung? “

“ Ada apa dengan fany, taengo?? “ tanya oppa

“ Uhukk.. uhukk “. Aku terus memegangi dadaku yang terasa sangat sakit

“ Ada apa dengannya? “ tanya yul yang tak bergerak dari tempatnya karna sica yang tengah tertidur dibahunya

“ Minumlah.. ppali “ ucap taeyeon sambil menyodorkan air mineral dihadapanku. Aku pun, membuka mataku dengan perlahan kemudian, meminumnya…

“ Kita sampai “ ucap oppa, semua member keluar dari van kecuali aku dan taeyeon yang masih berada didalam van.

“ Gwenchana?? “

“ Gwencahana, tae.. gomawo “ jawabku dengan senyuman yang aku persembahkan untuknya

“ Syukurlah, kajja.. “ ucap taeyeon.

Kami pun, segera keluar dari van dengan santai sambil mengucapkan terimakasih kepada manager oppa yang sudah mendampingi kami

“ Tadi kau kenapa, fany? “ tanya oppa

“ Gwenchana, oppa.. taeyeon sudah membantuku “

“ Yasudah, kalian beristirahatlah “

“ Gomawo oppa “ ucapku dan taeyeon bersama-sama

Aku dan taeyeon pun, masuk ke dalam dorm. Terlihat, para member yang sedang merebahkan tubuh mereka diatas sofa yang empuk sedangkan sooyoung dan yoona.. mereka berhamburan ke dapur yang tak bersekat dengan ruang tengah tersebut.

“ Tae.. aku ke kamar dulu yaa “

“ Ne.. aku akan memanggilmu saat makan malam, saranghae miyoung “ ucapnya sambil mengecup pipiku dengan lembut sedangkan, aku hanya tersenyum dan mengangguk mantap. Dengan cepat, aku masuk ke kamar dan merebahkan diriku diatas kasur merasakan kesakitan yang kini aku rasakan tepat didadaku.

Oh tuhan, apa yang sebenarnya terjadi pada diriku? Tiba-tiba dada ini sakit sekali..

Tak lama kemudian, aku pun tertidur dengan lelap.

Beberapa jam kemudian, aku terbangun dengan suara para member yang tengah tertawa bersama diluar kamarku kemudian, aku merasakan bahwa aku sulit bernafas. Nafasku tersenggal-senggal, sakit yang dirasakan pada dadaku pun semakin terasa. Ingin rasanya memanggil seseorang, tetapi bibirku sangat kaku. Aku hanya bisa memandang pintu kamarku sendiri, aku berusaha mengambil segelas air mineral disamping tempat tidurku tetapi, aku tak bisa menggapainya alhasil.. aku terjatuh dari tempat tidur, air mataku membasahi wajahku. Nafasku terus tersenggal-senggal…

Tiffany POV END

***

Hari mulai malam, para member telah berkumpul diruang tengah dengan candaan yang biasa mereka lakukan.

“ Makan malam sudah siap “ ucap hyoyeon dengan membawa masakan yang ia hidangkan ke atas meja makan membuat yoona dan sooyoung berhamburan untuk duduk dikursi makan disusul dengan para member yang lain. Sedangkan, sosok leader baru saja keluar dari kamarnya dengan wajahnya yang terlihat segar kembali.

“ Ohh.. makan malam sudah siap? “ tanyanya

“ Ne.. kajja kita makan “ jawab jessica dengan girang

“ Gomawo hyo “ ucap taeyeon

“ Ne, kajja kita makan. Oya, fany fany tiffanymu belum keluar, sepertinya dia masih tertidur. Bangunkan dia, ppali “ ucap hyoyeon

“ Jinja?? Baiklah.. “

Taeyeon mendekati kamar tiffany dan membukakan pintunya dengan hati-hati, ia menyernyitkan alisnya ketika melihat ke dalam kamar tiffany yang terlihat sangat gelap tersebut. Taeyeon pun, masuk dan mencari lampu yang akan menyinari ruangan serba pink yang biasa ia lihat.

Clekkk..

“ Omo.. fany~ah!! “ taeyeon berteriak ketika melihat tiffany yang sudah terkapar dilantai dengan nafasnya yang tersenggal-senggal dan berusaha berbicara dengan isak tangisnya. Dengan cepat, taeyeon menaruh kepala tiffany dipangkuannya.. Teriakan taeyeon, membuat para member berhamburan ke dalam kamar tiffany.

“ Fany~ah, waeyo?? katakanlah “ tanya taeyeon panik

“ Omo.. “ ucap sica dengan menutup mulutnya ketika melihat tiffany, disusul dengan yuri, sunny, hyoyeon, seohyun dan member yang lainnya. Sedangkan, tiffany hanya bisa menangis dengan tubuh yang mulai melemah

“ Panggilkan ambulance, ppali “ perintah taeyeon kepada salah satu member, dengan cepat yuri pun bergerak sedangkan hyoyeon memanggil manager oppa.

Member yang lain, harap-harap cemas melihat kondisi tiffany terutama taeyeon yang terus khawatir melihat tiffany yang sulit untuk bernafas.

“ Fany~ah, bertahanlah.. “ ucap taeyeon dengan matanya yang mulai berkaca-kaca

Tak lama kemudian, manager oppa dan ambulance sudah sampai. Petugas ambulance membawa tiffany ke rumah sakit..

“ Kalian istirahat saja didorm “ ucap oppa

“ Ani.. aku ikut bersamamu, oppa “ jawab taeyeon yang segera masuk ke dalam mobil.

“ Yasudah, kecuali taengo.. kami pergi dulu “ pamit oppa kepada para member

***

“ Manager pasien? “ tanya dokter

“ Ne, saya managernya dan ini leader SNSD “

“ Sebelumnya, pasien sudah memakan atau meminum apa ya? “

Taeyeon dan manager oppa mengingat-ingat soal hal itu.

“ Taengo.. apa sebelumnya fany memakan atau meminum sesuatu?? “

“ Kalau makan, fany belum makan oppa. Tapi saat fan meeting, ia meminum minuman yang oppa kasih dari fans kami “

“ Memangnya apa yang terjadi, dokter? “ tanya taeyeon penasaran

“ Saya harus mengatakan ini bahwa pasien, keracunan sehingga membuat dirinya mengalami sesak nafas dan bisa dipastikan kini pasien tiffany menderita gangguan pernafasan. Ia tak boleh kecapean, stress, berada ditempat yang berdebu dan kedinginan. Itu akan berpengaruh pada pernafasannya “

“ MWO?? “ tanya oppa dan taeyeon terkejut

“ Bagaimana bisa, dokter?? “

“ Inilah efek dari keracunan minuman tersebut, ini sangat berbahaya “

“ Sekarang bagaimana keadaannya?? “ tanya manager oppa

“ Pasien belum sadar, ia masih harus mendapatkan perawatan yang sangat intens “

“ Ottokkae, oppa?? “

“ Apakah kami bisa melihatnya sekarang, dokter? “

“ Tentu saja, mari “ ajak dokter

Taeyeon dan manager oppa pun mengikuti dokter yang mengantarkan mereka untuk melihat sosok seorang tiffany yang masih tak sadarkan diri dengan alat penafasan yang menutupi hidung hingga mulut dengan bibirnya yang tipis dan pucat, melihat keadaan tiffany saat ini.. taeyeon merasa sangat terpukul. Suara alat medis yang memperlihatkan keadaan jantung dan nafas tiffany pun terlihat dilayar samping ranjang tiffany.

“ Kalau saja, aku tak meminta dirinya untuk meminum minuman berwarna pink itu. Mungkin sekarang fany tengah memperlihatkan eye smilenya padaku seperti biasanya “ batin taeyeon

“ Nafasnya kurang lebih 70%, kalian bisa lihat dilayar itu. Sepertinya keadaannya semakin membaik, hanya butuh beberapa jam… mungkin pasien bisa kalian bawa pulang. Hanya saja, tolong jaga pasien ini agar tak stress atau seperti apa yang saya katakan sebelumnya “ ucap dokter

“ Ne, gamsahamnida “ jawab manager oppa

“ Kalau begitu saya permisi “

Dokter pun, meninggalkan mereka. Taeyeon mendekati tiffany dan duduk disampingnya dengan mengenggam tangannya erat..

“ Mianne, fany~ah “ gumam taeyeon yang terlihat mulai berkaca-kaca

“ Ini, bukan salahmu taengo.. seharusnya oppa mencheck minuman itu sebelumnya. Ini harus dijadikan pelajaran untuk kita, untuk menjaga tiffany.. bukan hanya tiffany saja tetapi semua member “

“ Ne, oppa.. aku akan menjaga tiffany dan para member semampuku “

“ Baiklah, oppa akan mengurus masalah ini dengan lee soo man. Kau bisa menjaga fany dulu kan? oppa akan kembali lagi untuk menjemput kalian dan beritahu semua member agar tak mencemaskan fany “ ucap manager oppa dengan menepuk bahu taeyeon lembut

“ Ne, oppa. Aku mengerti “

Manager oppa pun, pergi untuk mengurusi masalah tersebut. Kini, hanya ada taeyeon dan tiffany. Sambil terus mengenggam tangan tiffany, taeyeon mengambil ponsel dari saku hoodienya dan menekan beberapa tombol untuk menghubungi seseorang.

“ Yeoboseyo? “

“ Yuri~ah.. “ ucap taeyeon santai

“ Ne, ottokkae fany?? “

“ Gwenchanayo.. dia sudah lebih baik sekarang. Dia sedang tertidur, kalian beristirahatlah… besok masih ada schedule individu yang harus kalian lakukan “

“ Arrasseo.. aku sudah menemani sica untuk tidur alhasil, kini dia tertidur bersamaku dikamar fany “

“ Wae? “

“ Sica terlalu lelah untuk merapikan kamar tiffany bersamaku, hingga ia tertidur disini “

“ Jinjayo?? Gomawo, yuri-ssi “

“ Gwencahanayo, justru kalian memberikan kesempatan untuk kami berduaan “ jawab yuri sambil terkekeh

“ Aigoo… “

“ Taengo.. nada suaramu berbeda tidak seperti biasanya, apa kau menangis? “

“ … “

“ Taeng.. “ panggil yuri

“ Aku hanya bersalah pada fany “

“ Waeyo?? gwenchana?? “

“ Karna minuman yang aku berikan padanya dari fans, ia mengalami gangguan pernafasan. Ini, akan berdampak pada dirinya sekarang “

“ Mwo?? Bagaimana bisa?? “

“ Minuman itu membuat fany keracunan, yul “ jawab taeng lemas dengan isak tangis yang ia coba tahan sekuat mungkin

“ Kau menangis taeng? Gwencahana, kesalahan ini bukan karenamu. Kita jadikan semua ini pelajaran untuk kita semua, ne? “

“ Ne, yul.. bantu aku untuk menjaga para member ne “

“ Tentu saja, taeng. Berhentilah menangis, fany akan marah jika ia melihat atau mendengar isak tangismu “

“ Ne, setelah fany bangun. Kami akan kembali “

“ Ne.. hati-hati dijalan “

TBC

27 comments

  1. Anyyeong readr baru di wp ini #maybe lupa soalnya -,-
    Critanya mngenai khidupan mreka yg asli ya bagus critanya suka (@_@)шåĐŨüŭн ppany dracun tega bner ya…#ngeri lok udah kyak gtu #geleng2kepala
    Smoga ppany cpet smbuh ya…

  2. Aishhh, qo bisa fany keracunan?
    apa sasaeng gila ampe segitunya ke fany,
    gomawo tae sllu ada bwt fany🙂

    Lanjutan kn thor🙂 Semangka” semangat kaka hahhahah :p

  3. annyeong thor..reader baru versi lama nih..
    baru lihat wp ini ternyta udah di buka lgi..
    kasian tuh si fany..org baik gitu di celakain..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s