(Oneshoot) Can You Hear Me

taeny_wallpaper_ver2_by_exoticgeneration21-d57ahas
Title : (Oneshoot) Can you hear me
Author: Adelayn Tiffany
Genre: Warning, yuri!! Bagi yg tidak suka dengan genrenya, jangan meneruskan membaca.
Main cast: Tiffany Hwang
Kim Taeyeon
Support cast: Find your self

Anyyeong.. cerita ini hanya sebatas hiburan untuk penikmat FF YURI dengan bias TAENY.
Happy reading and don’t forget to RCL ^^

***
“ Tae.. tae.. “ panggil seseorang yang terdengar sangat lembut sambil membungkukkan tubuhnya disamping tempat tidur
“ Aigoo… miyoung~ah, kau lama sekali untuk membangunkanku. Aku sudah menunggumu daritadi “ ujarnya dengan segera memeluk yeoja yang ia panggil miyoung tanpa membuka selimut tebal yang menutupi seluruh tubuhnya
“ Miyoung?? I’m jessie, tae “
“ Mwo?? “ ujarnya terkejut dengan melepaskan pelukan yang ia lingkarkan dipinggang jessica dan segera membuka selimutnya
“ Good morning.. ‘chu’ “ sapa jessica dengan mengecup pipi taeyeon lembut seketika, membuat pipi taeyeon merah merona.
“ Gwenchana?? “
“ Waeyo? geurom, jeongmal gwenchana. Aku ingin memelukmu “ ucapnya sedikit manja kepada taeyeon, wajah kebingungan pun terlihat pada taeyeon.
“ Wae??? Kau tak ingin memelukku?? Baiklah, aku akan keluar. Mian kalau aku mengganggumu “ ucapnya yang segera melangkahkan kakinya untuk meninggalkan taeyeon namun, karena rasa bersalah taeyeon. Ia menarik lengan jessica dan segera memeluknya dengan hangat dan lembut, membuat jessica nyaman dan tersenyum dibuatnya.
Dibalik pintu kamar taeyeon, seseorang tengah memandangi mereka dengan wajahnya yang terlihat sangat kecewa, panas sambil menahan kepalan tangan yang meremas pada gagang pintu kamar tersebut.
Tiffany POV
Good morning sunshine… aku terbangun dari mimpi indahku bersama seseorang yang sangat berarti untukku yaitu kim taeyeon. Tak terasa dalam hitungan beberapa hari lagi, taeyeon akan merayakan ulang tahunnya yang semakin bertambah. Itu, artinya.. aku harus menyiapkan sesuatu yang sangat special untuknya dan aku yakin, tae.. tae pasti sangat mengharapkan sesuatu yang ingin ia dapatkan dariku. Mungkin, dari sekarang aku akan memanjakannya. Aku sudah tak sabar untuk membangunkannya dipagi hari yang cerah dan hangat ini, meskipun cuaca diseoul sebenarnya sedang musim dingin. Apapun yang aku lakukan untuk taeyeon, aku merasakan kebahagiaan saat bersamanya, mengingatnya dan yang lainnya. Lebih baik sekarang aku ke kamarnya…
Namun, ternyata aku terlambat membangunkannya. Ia sudah lebih dulu dibangunkan sica, ia juga mendapatkan best service dari sica pagi ini. entah, apa yang sedang terjadi pada sica.. ia terlihat sangat manja sekali pagi ini, membuatku memakan api kecemburuan. Aku terdiam, melihat mereka berpelukkan apalagi taeyeon yang menarik lengan dan memeluk sica. Sepertinya mereka sangat nyaman sekali seperti itu, ingin rasanya aku melangkahkan kaki untuk meninggalkan mereka. Tetapi, tubuhku terkunci dengan mataku yang terus tertuju pada kemesraan mereka. Membuat hatiku sedikit tergores pagi ini.
Puk…
Dengan tepukkan yang aku rasakan pada bahuku, segeralah aku menoleh dengan membalikkan badanku dengan cepat.
“ Kau bisa tinggalkan mereka sebentar? “ tanya yuri
“ W-wae?? “ jawabku dengan balik bertanya dengan gugup
“ Biarkan mereka seperti itu dulu, apa kau tidak keberatan fany?? “
“ Kajiman.. “
“ Aku mohon.. “ ujarnya dengan memotong perkataanku yang belum selesai, dengan mendengar dan mellihat sikap permohonannya.. Dengan berat hati akhirnya, aku merelakan taeyeon dan sica berlama-lama disana sehingga aku meninggalkan mereka dan duduk didepan televisi. Aku berjalan diikuti dengan yuri yang tertunduk lemas.. hening…
“ Apa kalian bertengkar?? “ tanyaku memecahkan keheningan diantara kami
“ … “
“ Yuri~ah “
“ Ne, sica protes kalau aku jarang memberikan perhatian padanya. Ia membanding-bandingkan aku dengan taeyeon dan pada saat itu aku sangat lelah sehingga aku membentaknya “
“ Ne?? ottokkae?? “
“ Arra.. aku salah fany tapi, aku benar-benar sangat lelah saat itu “
“ Tapi, setidaknya.. kau tau seperti apa sica itu “
“ W-waeyo?? “ tanya soooyoung yang sudah berada dibelakang kami dengan menyilangkan kedua tangan didadanya, membuat taku dan yuri menenggakkan kepalanya ke atas untuk menatap soooyoung datar.
“ Aniyoo.. “ jawab yuri, membuat aku terdiam.
Tiffany POV END
***
Hari ini, SNSD memiliki segudang schedule yang harus mereka selesaikan bersama selain menjadi bintang tamu dalam acara musik, mereka juga harus menjadi bintang tamu diacara-acara reality show.
“ Yya.. yya.. ppali, manager oppa sudah menunggu kita dimobil. Soooyoung~ah, sunny.. kalian jangan pacaran terus, hyoyeon.. jangan berlama-lama mengobrol dengan foto nicole. Ppali “ ujar taeyeon sebagai leader. Satu persatu member SNSD sudah keluar dari dorm, taeyeon menyusuri kamar-kamar membernya untuk melihat siapa lagi yang masih ada didalam kamar mereka. Dan pandangannya pun tertuju pada salah satu pintu berwarna pink.
“ Sejak aku bangun, aku belum melihat ppany “ batinnya, ia mencoba mendekatkan diri ke depan pintu tersebut. Tak lama, pintu pun terbuka membuat dua orang yang kini saling bertatapan pun menjadi begitu canggung dan gugup.
“ P-ppany.. “ panggil taeyeon gugup
“ … “
“ Kau baru bangun? “
“ Ani.. aku sudah siap dari pagi “ jawab tiffany dingin dengan melemparkan pandangannya dari taeyeon
“ W-wae, ppany?? Kau marah padaku? “
“ Menurutmu?? “
Tap.. tap.. tap… seseorang berlari menghampiri mereka dan segera memeluk taeyeon dari belakang dengan sikap manjanya.
“ Tae, tae.. kajja kita ke mobil. Kau sedang menunggu apalagi? “ tanya jessica terlihat, sikap taeyeon yang kikuk dan sikap tiffany yang semakin terlihat merah pada wajahnya yang menahan segala kemesraan yang tengah terjadi dihadapannya. Tanpa berkata apa-apa, tiffany berjalan meninggalakan taeyeon dan jessica meskipun akhirnya, mereka mengikuti tiffany. Mereka keluar dari dorm, terlihat yuri yang masih diluar van dengan menekukkan wajahnya ketika melihat jessica dan taeyeon saling bergandengan tangan dengan mesra.
“ Apa yang kau lihat? Masuk, ppali “ ucap tiffany yang menghentikan langkahnya dihadapan yuri. Yuri pun mengangguk mantap dan segera masuk ke dalam van. Kini, semua member sudah berkumpul didalam satu van. Mobil pun, diluncurkan ke jalan raya dengan perlahan tapi pasti. Didalam van, situasinya begitu hening. Terlihat, pasangan-pasangan yang tengah menikmati perjalanan saat itu dengan bisikan-bisikkan yang membuat geli bagi yang mendengarnya. Seperti yang dilakukan yoona dan seohyun, soooyoung dan sunny sedangkan, hyoyeon tengah sibuk menekan beberapa tombol dan sesekali tersenyum manis pada layar ponselnya. Berbeda dengan tiffany dan yuri, mereka seakan terus dimakan api cemburu dengan kelakuan jessica dan taeyeon disamping mereka. Jessica tak habis-habisnya bermanja ria pada taeyeon sambil menyandarkan kepalanya dibahu taeyeon dan taeyeon pun menanggapi jessica dengan senyumanya yang manis. Tiffany terus melirik taengsic dengan tatapan tajam sehingga, membuat yuri merasa tak enak.
“ Sica~ah.. jangan seperti ini “ ucap yuri yang duduk berdampingan dengan taeyeon
“ W-waeyo?? apa pedulimu?? Kau terganggu?? Kau tidur saja “ jawab sica dingin yang kembali bermesraan dengan taeyeon namun, taeyeon terlihat sangat gugup. Dirinya sesekali melirik ke arah fany yang kemudian tertunduk lemas. Seakan sudah muak dengan yang diperlihatkan taengsic didepan tiffany akhirnya, tiffany memilih menyalakan ipod, memakai kacamata hitamnya dan segera tertidur pulas.
“ Ada apa dengan ppany?? “ batin taeyeon yang memperhatikan tiffany ketika seseorang yang sangat berharga tersebut memilih untuk tertidur saat diperjalanan.
1 jam kemudian, mereka pun sampai dilokasi. Satu per satu member keluar dari van terkecuali tiffany yang masih tertidur lelap..
“ Eight?? “ ucap manager oppa kebingungan setelah menghitung membernya yang hanya berdelapan
“ Tae.. “ panggilnya
“ Ne, oppa? “ tanya taeyeon dengan menghampiri manager oppa
“ Member kita hanya berdelapan, satu orang lagi kemana dan siapa?? “
“ Ne?? jinja?? Sebentar, aku akan memeriksanya lagi oppa “
“ Ne, bantu oppa “
“ Arraseyo.. “ jawab taeyeon yang segera menghitung membernya lagi dengan teliti.
“ Omo… ppany “ batinnya yang baru tersadar ketidakhadirannya tiffany ditengah-tengah para member, dengan cepat taeyeon menghampiri manager oppa dan meminta izin untuk kembali ke van. Udara semakin dingin, taeyeon berjalan menyusuri mobil-mobil yang terparkir rapi tak jauh dari lokasi dan berhenti didepan van SNSD. Dibukakannya pintu belakang dan segera masuk untuk memeriksa apakah ada tiffany didalam sana. Dan nyatanya, tiffany memang masih tertidur dengan keringat yang sudah membasahi wajahnya karena tak ada udara pun yang masuk ke dalam mobil. Taeyeon, mendekatkan dirinya dengan duduk disamping tiffany sambil memandanginya dalam yang sesekali tersenyum manis.
Uhuukkk… uhukkk… tiba-tiba, tiffany terbatuk membuat taeyeon terkejut dan segera mencari air mineral untuk diberikan kepada kekasihnya.
“ Miyoung~ah “ panggilnya khawatir
Uhukkk… uhukkk.. perlahan, tiffany membuka matanya yang indah dan mendapati taeyeon yang sudah berada dihadapannya. Membuat tiffany terkejut sekaligus gugup..
Uhukk.. uhukk.. tiffany masih terbatuk sambil memegangi dadanya
“ Kajja.. minum ini “ pinta taeyeon dengan menyodorkan sebotol air mineral ditangannya dengan cepat, tiffany pun mengambil air tersebut dan meminumnya sampai habis.
“ Ottokkae? Gwenchana?? “ tanya taeyeon yang masih menyimpan kekhawatiran kepada tiffany
“ Hmm.. gomawo “
“ Kau bisa melanjutkan schedule kita? “
“ Ne, gwenchana “ jawab tiffany yang segera beranjak dari tempatnya dan berjalan keluar van dengan diikuti taeyeon dibelakangnya.
Hening…
“ Miyoung, mianne “ ucapnya tiba-tiba, sambil menarik lengan tiffany yang sedang berjalan sehingga membuat mereka kini saling berpelukkan.
“ Hangat “ batin taeyeon
“ Lepaskan, kita akan terlambat “ jawab tiffany datar dan segera melepaskan pelukkan taeyeon
“ W-wae?? Apa kau cemburu pada sica?? “
“ U-un.. “ ucap tiffany yang terputus
“ Tae, tae.. kau darimana saja sih? Aku sudah mencarimu kemana-mana tau! “ teriak jessica yang segera berlari menghampiri taeyeon dan langsung menggandeng lengan taeyeon manja.
“ Kau tidak lihat apa, aku ada dihadapan kalian??? Kalian pikir, aku ini apa?? “ batin tiffany yang terlihat sangat kesal, sehingga ia memutuskan untuk pergi lebih dulu meninggalkan mereka berdua. Sedangkan, taeyeon masih dengan sikap canggungnya dan merasa tak enak kepada tiffany.
“ Mianne, ppany “ batin taeyeon
Tiffany pun akhirnya bergabung dengan member SNSD, ia terlihat sangat murung diantara member-member SNSD yang lainnya. Sedangkan, jessica dan taeyeon semakin mengumbar kemesraan didepan semua orang. Yuri yang mengerti perasaan tiffany, memilih untuk duduk berdampingan dengan si pemilik eye smile sambil mengenggam erat tangannya yang hangat. Tiffany hanya bisa tersenyum meskipun, senyumnya tak seperti senyum biasanya. Hingga akhirnya, schedule yang padat pun sudah mereka selesaikan dengan baik. Mereka kembali ke dorm untuk beristirahat. Sebelumnya, manager oppa memberikan informasi kepada para member bahwa besook mereka diberi waktu untuk beristirahat.
~ Keesookkan harinya…
Tiffany POV
Hari ini adalah hari yang sangat istimewa untuk taeyeon, hari ini ia berulang tahun. Apapun yang terjadi beberapa hari ini, aku harus tetap memberikan sesuatu yang terbaik untuknya. Bahkan, aku sudah menyusun beberapa rencana yang sangat istimewa. Aku harap taeyeon menyukai apa yang sudah aku persiapkan sendiri nanti.
Hari ini, aku berencana untuk berjalan-jalan ke luar seorang diri. Dan aku lihat, cuaca musim dingin sedang ekstrem tak baik jika berlama-lama diluar. Lagi-lagi, demi taeyeon.. apapun akan aku lakukan.
Sebelum aku keluar, aku menulis sesuatu dalam secarik kertas dan memberikannya kepada yuri untuk diberikan kepada taeyeon. Karna sepertinya, taeyeon dan sica belum bangun. Ya! Malam tadi, sica ingin tidur bersama taeyeon. Sepertinya hubungan mereka semakin dekat bahkan, taeyeon tak bisa menolaknya meskipun demi menjaga perasaanku. Huh… aku keluar dari kamar dengan senyuman yang mengembang diwajahku, menyapa para member yang tengah melakukan breakfast bersama.
“ Kau mau kemana, tiff? “ tanya hyoyeon
“ Keluar, hanya sebentar saja kok. Kalian makanlah yang banyak “
“ Arra.. jangan lupa bawa makanan yaa “ ucar soooyoung dengan tawanya yang menggelegar
“ Oh ya, taengsic kemana?? “ tanya yoona polos
“ Mereka belum bangun “ jawab yuri
“ Jinja?? Mereka tidak melakukan apa-apa kan?? “ tanya soooyoung dengan blak-blakkan membuat, sepasang mata memandanginya dengan tatapan tajam. Jika, ia tidak segera beranjak dari tempatnya mungkin kini, ia sudah habis dimakan oleh member SNSD yang lainnya. Ketika soooyoung mengatakan hal tersebut rasanya aku telah tersambar petir yang besar namun, aku berusaha untuk tenang dengan memperlihatkan senyumanku. Kemudian, aku pun berpamitan kepada para member dengan memperlihatkan eyes smileku sambil melambaikan tangan kepada mereka..
Aku berjalan dipersimpangan jalan dengan butik-butik yang bermerk menghiasi jendela utama mereka. Meskipun udara terasa sangat dingin, aku selalu ingin memberikan yang terbaik untuk seseorang yang selalu aku sayangi. Dan tibalah, aku disebuah toko perhiasan. Ingin rasanya, aku membeli kalung gembok yang baru untuk taeyeon. Tak banyak berfikir, dengan cepat aku mengambilnya dan membayar kalung tersebut. Terlihat, sebuah senyuman yang terus menghiasi wajahku ketika melihat kalung gembok yang indah. Aku pun terus berjalan mencari sesuatu yang unik hingga tak terasa waktu telah menunjukkan pukul delapan malam kini, saatnya aku untuk pergi ke namsan tower.. tempat dimana aku akan memberikan taeyeon sebuah kejutan yang sangat istimewa untuknya.
***
Taeyeon POV
Sudah beberapa hari, kedekatan kami begitu sangat renggang karena sica yang kini ingin terus bersamaku. Sebenarnya aku benar-benar tak enak dengan yuri terlebih, aku tak enak kepada tiffany. Aku tau, ia marah karna aku dan sica terlihat sangat dekat. Sedangkan, sica dan yuri.. mereka tengah ada masalah karna kurangnya perhatian yuri pada sica sehingga sica lebih nyaman bersamaku. Kajiman, bagaimana dengan hwang miyoungku?? Pasti aku telah melukai hatinya, jeongmal mianne miyoung.
Selepas bangun tadi, yuri memberikanku secarik kertas. Tanpa sica disampingku dengan cepat, aku membuka secarik kertas tersebut.
“ Tae.. tae.. aku tunggu kau di namsan tower pukul 08.00 PM, jangan terlambat yaa.. saranghae ^^ “
‘ Fany fany Tiffany ’
Melihat secarik kertas tersebut, sepertinya tiffany sudah tak marah lagi padaku dan ia mengertikan keadaanku yang sedang dekat dengan sica ini. Masih banyak waktu menuju pukul delapan malam, baiknya aku berdiam saja dirumah agar aku bisa dengan tepat waktu untuk pergi ke namsan tower untuk bertemu dengan hwang miyoungku.
Aku berjalan santai ke ruang tengah dan duduk didepan televisi bersama para member yang lain. Tak ada reaksi yang diperlihatkan para member kepadaku mereka terlihat acuh tak acuh, mereka sibuk dengan game yang sedang mereka mainkan. Padahal hari ini adalah hari ulang tahunku…
Hening…
“ Eonnie.. chukkaeeee “ teriak seohyun ditelingaku membuat aku benar-benar terkejut sehingga melompat kebelakang sambil memegangi dadaku. Semua orang tertawa terbahak-bahak melihat ekspresiku yang terlihat sangat konyol dan semakin kekanak-kanakan itu.
“ Omo.. yya! “ teriakku
“ Hehehe.. mianne, eonn “ ucap seohyun sambil menggaruk kepalanya yang sama sekali tidak gatal
“ Chukkae, kau harus mentraktirku “ ucap soooyoung yang segera memelukku dengan hangat sedangkan, aku hanya bisa terus tersenyum
“ Yya.. eonn, kau pikir yang butuh makan itu kamu saja?? Aku juga “ ucap yoona dengan mengerucutkan bibirnya membuat seohyun merasa gemas sampai ia pun berani mengecup bibir yoona singkat didepan para eonnienya. Membuat para eonnienya terkejut dengan membuka lebar-lebar mulut mereka masing-masing termasuk yoona.
Pletakkk
Sebuah pukulan hyoyeon terlempar ke kepala yoona..
“ Yya! Pabo yya.. kau sudah meracuni seohyun kan? “
“ Omoo.. eonnie, appo “ ringis yoona
“ Aigoo.. kalian merusak momentku “ ucapku yang segera beranjak dari tempatku duduk, seketika keadaan menjadi begitu gugup bagi mereka semua.
“ Taeyeon~ah, kajja.. “ ajak sica yang segera menggandengku dengan senyuman yang mengembang diwajahnya
“ Wae? Mau kemana? “
“ Temani aku, berbelanja yaa.. aku mohon “
“ Ne?? kajiman.. “
“ Wae? Kau tak mau?? “
“ Aniyoo.. “
“ Wae?? “
“ Arrasseo, arrasseo.. aku ganti baju dulu “ ucapku yang segera masuk ke kamar dan mengganti baju. Setelah, aku selesai mengganti pakaianku. Kami segera meluncur ke cheongdam, dengan tawa yang menghiasi diwajah kami.
Taeyeon POV END
***
[#NP: Love Story Instrument]
Tiffany POV
Sudah 1 jam aku menunggunya disini, hujan salju terus turun disekitarku. Mantel setebal ini pun, sudah tak berpengaruh lagi untukku sehingga kini aku merasakan gemetaran yang hebat yang terjadi pada tubuhku. Apapun yang terjadi, aku akan terus menunggu taeyeon karna aku percaya, bahwa taeyeon akan menemuiku. Dan karna aku ingin memperlihatkan kejutan yang sudah aku persiapkan dari jauh-jauh hari untuknya.. kemana dia??
Hening.. tak ada siapapun disini, hanya ada alunan sebuah lagu yang dibawakan taeyeon yang berjudul “ Can You Hear Me ” yang sedang aku putar dan aku yang terdiam serta tertunduk dengan kedinginan yang terus menghantam tubuhku yang mulai mati rasa ini. Warna bibirku pun sepertinya sudah berubah warna, dan waktu pun sudah menunjukkan pukul 11 PM. Benarkah, taeyeon tak akan kesini?? Perlahan, air mataku mengalir menjatuhi butiran demi butiran krystal yang membasahi telapak tangan yang aku biarkan terbuka dipangkuanku. Pikiranku membawakan aku pada masa dimana taeyeon sangat memanjakanku, memperhatikanku, memelukku, bahkan jarak kita yang jauh dari panggung satu ke panggung yang lain.. ia rela menghampiriku hanya untuk meminta jatah cium yang ingin ia dapatkan dariku. Aku sadar, bahwa tae adalah segala-galanya bagiku, aku merasa sangat nyaman saat bersamanya. Tae.. apakah kita bisa kembali seperti dulu lagi?? Aku menginginkan dirimu yang dulu, kembalilah padaku tae..
Uhukkk uhukk…
***
Taeyeon POV
Hari semakin malam, sica sudah cukup banyak membeli barang-barang yang ia inginkan. Ia pun, membelikanku beberapa pakaian sebagai ulang tahun. Kami terus berjalan, dengan tenang.. Tiba-tiba, aku melewati sebuah toko perhiasan dan ada hal yang lebih menarik perhatianku yaitu sepasang kalung kunci dan gembok namun, kalung yang mendampingi kalung kunci tersebut sudah soold out. Aku merasa tak ada tenaga untuk memandangnya hal itu, mengingatkanku pada tiffany. OMO! Aku ada janji dengannya, tapi waktu sudah menunjukkan pukul 11 PM. Aku ragu, apakah fany masih ada dilokasi atau bahkan, sudah pulang?? Lebih baik, aku segera pulang dan meminta maaf kepada fany. Dengan cepat, aku mempercepat langkahku sehingga membuat sica kebingungan dan mengomel disaat perjalanan menuju dorm.
“ Tae.. kau kenapa sih, tiba-tiba buru-buru? “
“ … “
“ Tae? “
“ Aku melupakan tiffany, sebenarnya aku ada janji dengannya di namsan tower jam 8 PM tadi “ jawabku yang terus berkonsentrasi mengemudi
“ Jinja?? Ottokkae??? “
“ Sudahlah, aku akan meminta maaf padanya setelah kita sampai didorm “
“ Kau yakin, fany sudah pulang ke dorm? “
Pertanyaan sica, ada benarnya juga. Bagaimana jika fany masih menungguku disana?? Apa yang harus aku lakukan?? Aigoo.. aku ini sangat pelupa, bagaimana aku bisa membiarkan tiffany menungguku apalagi cuaca diluar sangat dingin.
“ Tae?? “
“ Sica, tenanglah sedikit.. aku harap fany sudah tertidur dikamarnya dan besook aku akan meminta maaf dan menjelaskannya “
Tak lama, kami pun akhirnya sampai di dorm. Dengan buru-buru, aku masuk ke dalam dorm dengan khawatir. Terlihat, para member yang masih asyik memainkan playstation dan dengan pendukung-pendukungnya yang menonton mereka.
“ Fany, oddieseo?? “ tanyaku kepada para member
“ Fany?? “ tanya para member bersamaan
“ Yuri, oddieseo?? “ tanya sica
“ Yuri?? “
“ Yya!! “ ucapku kesal karna mereka belum juga menjawab pertanyaanku.
“ Setauku, fany sejak tadi pagi.. ia belum pulang “ jawab hyoyeon ragu
“ Kalau yuri, sepertinya ia sedang membeli makanan untuk kita “ jawab soooyoung. Kalian tau kan, soooyoung orang macam apa, jawaban soooyoung pun diikuti anggukkan yoona sambil tertawa senang. Saat seperti ini mereka masih bisa bermain-main, aigoo..
“ Ottokkae?? “ tanya sica dengan khawatir
“ … “
“ Waeyo??? “ tanya sunny
“ Aku melupakan fany “ jawabku menyesal, aku pun menceritakan semuanya dari awal dimana yuri memberikan secarik kertas dari fany padaku hingga akhirnya aku melupakannya.
“ MWO??? Ottokkae??? “ tanya hyoyeon terkejut, tersoontak semua pun berhenti melakukan aktivitasnya dan harap-harap cemas.
“ Sudah 11.30 PM yuri dan fany belum pulang “ ucap sica khawatir
“ Kau coba hubungi keduanya “ ucap soooyoung
“ Aku sudah mencoba menghubungi, fany. Tapi, handphonenya tidak aktif “ jawabku
“ MWORAGO??? Damn! “ jawab soooyoung dengan putus asa
Taeyeon POV END
***
Tiffany POV
Uhuukk.. uhukkk… aku mendekap tubuhku dengan erat dan sesekali memejamkan mataku. Dingin, sungguh sangat dingin..
“ Minum ini?? “ ucap seseorang dengan menyodorkan segelas coffe yang hangat. Perlahan airmataku berhenti ketika mendengar ucapan seseorang yang aku rasa itu bukan taeyeon, aku mendongakkan kepala untuk melihatnya.. ternyata benar, ia adalah kwon yuri.
“ Kau tidak merasa kedinginan?? Berapa lama kau disini?? “ tanyanya. Aku hanya bisa terdiam, kali ini rahangku terasa sangat kaku, aku tak bisa menggerakkan mulutku untuk berbicara. Untuk mengeluarkan suara pun tak bisa, dengan sekuat tenaga aku mencoba untuk menjawab pertanyaan yuri dengan mata yang berkaca-kaca. Terlihat, ekspresi yuri yang mulai terlihat khawatir ketika aku memperlihatkan kesulitan yang aku rasakan.
“ W-waeyo?? gwenchana?? Minum ini, ppali “
“ … “
Yuri pun, segera berlutut dihadapanku dan memandangiku dalam. Seolah-olah, kami sedang berbicara dengan bahasa yang diperlihatkan oleh mata kita masing-masing. Yuri pun, menyentuh pipiku lembut dan merapikan rambut yang menghalangi wajahku.. kemudian, sikapnya merubah menjadi khawatir
“ Kau dingin sekali, fany~ah.. berapa jam kau disini. Minum ini, ppali! “ ucap yuri dengan membantuku untuk meminum coffe hangat yang dibawanya. Perlahan, aku bisa merasakan cairan hangat yang masuk ke dalam kerongkonganku. Sehingga, aku merasakan kehangatan kembali yang terjadi didalam tubuhku.
“ Gomawo “
“ Ini sudah malam, kau harus pulang. Apalagi dengan keadaanmu yang seperti ini.. kajja, kau bisa bangunkan? “ ajak yuri dengan membantuku untuk berdiri. Aku pun menahan yuri untuk tidak membantuku, hanya senyuman yang bisa aku perlihatkan padanya bahwa aku masih bisa berdiri dengan baik.
“ Baiklah.. pakailah ini “ ucap yuri yang segera melepaskan mantel yang ia kenakan dan menyelimutiku dengan mantelnya yang terasa hangat.
“ Gomawo, yuri~ah “
“ Gwenchanayo, mianne.. karna aku, kau mendapat posisi seperti ini. aku berjanji akan segera menyelesaikan masalahku dengan sica “
Perlahan, air mataku kembali mengalir membuat yuri terdiam dan memandangiku khawatir.
“ Gwenchanayo, tiff? “
“ … “
Tanpa banyak kata, yuri memelukku dengan erat. Seolah-olah, ia tengah membuat tubuhku merasakan hangat yang terdapat pada tubuhnya sekaligus menenangkanku.
“ Tiff.. gwenchanayo?? Tubuhmu dingin sekali, wae kau nekat sekali menunggu taeyeon disini?? “
“ … “
“ Tiff… “ panggil yuri dengan ragu, aku masih bisa mendengarnya. Kajiman, mataku tak bisa menangkap cahaya apapun. Hanya kegelapan yang bisa aku lihat saat ini.
Tiffany POV END
***
Tiffany pun akhirnya, tak sadarkan diri dipelukkan yuri. Dengan panik, yuri menggendong tubuh tiffany dan segera membawanya ke dalam mobil kemudian, menghangatkan tubuh tiffany dengan membuka seluruh mantel yang ia kenakan untuk menyelimuti tiffany. Dengan cepat, ia pun melajukan mobilnya untuk kembali ke dorm.
Tak butuh waktu yang lama, mereka pun sampai didorm.
Ting.. tong…
Mendengar suara bel berbunyi, dengan cepat sunny dan hyoyeon berlarian ke arah pintu untuk membuka pintu tersebut.
“ OMO!!! “ ucap sunny dan hyoyeon panik ketika yuri menggendong soosook tiffany dipunggungnya yang terlihat sangat pucat pasi, kondisi tubuh yang dingin dengan perubahan warna yang terjadi pada bibirnya bagaikan seperti mayat hidup. Mendengar keterkejutan sunny dan hyoyeon, membuat jessica dan taeyeon semakin khawatir. Mereka berdua pun, membantu yuri untuk membawa tiffany. Terlihat, kekhawatiran yang terjadi pada taeyeon ketika melihat kondisi tiffany yang seperti mayat hidup tersebut.
“ Miyoung.. “ panggil taeyeon dengan suaranya yang sedikit bergetar sedangkan, jessica terlihat sangat bersalah dan kasihan kepada yuri. Mereka pun sudah membawa tiffany ke dalam kamarnya.
Yuri pun, keluar dari kamar tiffany dan duduk diruang tengah sambil bernafas lega. Diantara taeyeon dan yuri yang sedang diruang tengah tersebut hanya keheningan yang mereka rasakan sedangkan, sica membuat minuman hangat untuk yuri dan tiffany.
Hening…
“ Sepertinya, fany sudah cukup lama menunggumu disana “ ucap yuri memecahkan keheningan diantara mereka
“ Ne?? “
“ Rawatlah fany dengan baik, tae. Biar sica urusanku “
“ … “
“ Omo.. Ottokkae?? Demamnya sangat tinggi sekali “ teriak hyoyeon sambil keluar dari kamar tiffany dengan memegangi termometer
“ Jinja??? “ tanya jessica yang sedang berjalaan mendekati ruang tengah
“ Biar aku yang merawatnya, kalian istirahatlah “ ucap taeyeon yang segera beranjak dari tempatnya dan berjalan mendekati hyoyeon. Kemudian, mengambil termometer ditangan hyoyeon lalu masuk ke dalam kamar bernuansa warna pink tersebut.
Terlihat, sunny yang sedang kebingungan mencari-cari sesuatu.
“ Apa yang sedang kau lakukan sunny?? “ tanya taeyeon kebingungan
“ Tubuh fany gemetaran, aku sudah menyelimutinya dengan 3 selimut tapi dia masih gemetaran. Ottokkae?? “
“ T-tae.. “ panggil fany lemah yang tengah mengigau memanggil taeyeon tersebut. Sunny dan taeyeon pun saling berpandangan..
“ Rawat fany, tae.. 2 hari lagi kita akan berlibur bersama. Jangan biarkan hubungan kalian menjadi renggang seperti akhir-akhir ini “
“ Arrasseo, gomawo sun. kau istirahatlah “
Sunny pun, hanya mengangguk mantap dan segera keluar dari kamar tiffany.
Diluar kamar tiffany, semua member sudah bersiap-siap untuk beristirahat kecuali sica dan yuri yang tengah diruang makan membungkam mulut mereka.
“ Sica.. “ panggil yuri memecahkan keheningan diantara mereka
“ Wae?? Apakah sekarang kau lihat, akibat pertengkaran kita?? Aku bahkan, menjadi orang yang jahat sampai aku lupa tak memikirkan perasaan fany “
“ … “
“ Kwon yuri! “
“ Arrasseo.. aku minta maaf padamu, aku memang salah “
“ Kau pikir, semudah itukah untuk memaafkanmu?? Bahkan, kau orang yang pertama membentakku “
“ Mianne… “
“ Lupakan, aku ingin beristirahat “ jawab sica dengan meninggalkan yuri sendirian disana. Terlihat, kesedihan yang terpancar dari wajah yuri yang kini menekukkan kepalanya.
***
Taeyeon POV
Aku melihat tubuhnya yang lemah dengan balutan beberapa selimut yang tebal tak membuatnya merasa hangat dan tenang, ia banyak mengigau memanggil namaku. Bahkan, ia menangis kesakitan.. aku benar-benar telah melukainya. Jeongmal mianne, fany~ah..
Kini, aku mendekatkan diri dan duduk disamping ranjang fany. Menempelkan punggung telapak tanganku dikeningnya, dia benar-benar sangat panas. Tak terasa, air mata membasahi pipiku..
“ Fany~ah “
“ … “
“ Tae… kau dimana? Disini dingin sekali, uhukk.. “
Lagi-lagi, fany mengigau. Ia terlihat sangat gelisah, betapa bodohnya aku telah membuat dirinya seperti ini. taeyeon pabo!
Uhukkk… uhukkk… mendengar tiffany terbatuk terus menerus membuatku khawatir dan segera mengambil segelas air mineral yang berada disampingku kemudian, membantu fany untuk meminumnya membuat fany membuka matanya yang terlihat sangat teduh dan lemah. Fany pun, meneguk air mineralnya sedikit dan tatapannya kini memandangiku yang terlihat khawatir juga merasa bersalah padanya.
“ Miyoung.. diminum lagi sampai habis “
“ … “. Fany terus memandangiku dengan matanya yang teduh tersebut, membuat mataku kembali berkaca-kaca
“ Wae? “ tanyanya sambil tersenyum manis kepadaku
Hening.. aku menundukkan kepalaku, tubuh fany masih kududukkan disampingku.
“ Gwenchana, aku akan mengertikan semua penjelasan yang akan kau katakan padaku “ ucapnya dengan suara yang terdengar bergetar karna kedinginan
“ Miyoung… “
“ Hmm?? “
“ Mianne, jeongmal mianne… “
Fany hanya tersenyum manis dan mengangguk lemah. Pabo! Aku benar-benar bukan orang yang baik untuk fany.. dia masih bisa memperlihatkan senyuman yang biasa ia berikan untukku. Wae, aku tak bisa menjaga perasaannya, wae?!!
Aku membantu fany untuk kembali berbaring dengan hati-hati kemudian, mengompresnya. Tetapi, ia masih terus memandangiku dengan senyuman yang mengembang diwajahnya..
“ Mani appo? “ tanyaku
“ Cukkeum.. “
“ Apa yang harus aku lakukan untukmu?? “
“ … “
“ Miyoung~ah “
“ Apa kau mau memelukku, tae? “
“ Kajja.. “
Aku mengambil tempat disisi fany dengan memeluk tubuhnya erat, tubuhnya masih sangat panas membuatku ikut mengeluarkan banyak keringat. Hal itu, disadari oleh fany yang masih belum bisa tertidur..
“ Apakah kau nyaman, tae? Sepertinya kau berkeringat? “
“ Gwenchana, miyoung. Tidurlah “ jawabku dengan semakin memeluknya erat agar ia tak merasa kedinginan dengan suhu tubuh yang aku berikan padanya.
“ Gomawo tae dan mianne “
“ Apa maksudmu? “ tanyaku dengan memandangi wajahnya
“ Mianne kalau aku selalu merepotkanmu “
“ Miyoung~ah “ panggilku yang tak menyukai perkataan fany, aku tak pernah merasa kesusahan saat bersamanya. Aku tak ingin ia mengatakan hal itu..
Hening… aku dan fany masih berpandangan perlahan, aku mendaratkan sebuah ciuman yang hangat dibibirnya dan kembali memeluknya dengan erat sambil mengelus lembut rambutnya.
Taeyeon POV END
***
~ Keesookkan harinya..
Semua member kecuali tiffany tengah berkumpul diruang tengah, mereka tengah menikmati kebersamaan yang sedang mereka rasakan. Canda tawa terdengar sangat mengaksyikkan dan menghibur semua member kecuali taeyeon. Ia sedikit murung hari ini karena tiffany masih belum sehat sedangkan, lusa mereka akan berlibur bersama. Tiba-tiba, yuri beranjak dari tempatnya sehingga menarik perhatian taeyeon karna yuri berjalan mendekati dan masuk ke dalam kamar tiffany. Sedangkan, member yang lain masih asyik dengan obrolan-obrolan kecil mereka.
Cklekk…
Yuri memasuki kamar tiffany dan mendekati dirinya dengan duduk disamping ranjang tiffany. Tiffany hanya tersenyum manis ke arahnya..
“ Bagaimana keadaanmu? “
“ Gwenchanayo, aku sudah sehat “
“ Jinja?? “ tanya yuri sambil menempelkan punggung telapak tangannya di kening tiffany lembut
“ Yya.. apa yang kau maksud sudah sehat? Kau masih demam fany “
“ Hehe.. aku sudah merasa baikkan dibanding kemarin “
“ Aigoo… fany~ah, mianne “
“ Gwenchanayo, aku sudah mulai terbiasa. Gomawo, kemarin kau sudah menjemputku “
“ Aniyo… oh ya “
Yuri mengeluarkan sesuatu dari kantung hoodienya dan memperlihatkan sesuatu pada tiffany sambil tersenyum.
“ Omoo.. bagaimana kalung ini ada ditanganmu?? “ tanya tiffany dengan menunjukkan kalung gembok ditangan yuri yang ia beli kemarin.
“ Aku pikir ini sangat berharga untukmu, aku menemukanya terjatuh ketika aku menggendongmu “
“ Jinja?? Geurom, ini sangat berharga untukku. Aku sengaja membeli yang baru untuk menyenangkan taeyeon “ jawab tiffany sambil menunduk dengan menatap kalung gembok tersebut
“ Biar aku yang mengenakannya untukmu “
“ Gomawo yuri~ah “
***
Taeyeon POV
Aku sedang berkumpul dengan para member yang sedang asyik dengan obrolan-obrolan kecil yang tengah kami lakukan. Kemudian, aku melihat yuri beranjak dari tempatnya dan pergi ke kamar fany, aku merasa sangat penasaran apa yang akan ia lakukan ke kamar tiffany. Aku mencoba untuk tenang dengan masih duduk dengan santai namun, sudah 20 menit yuri belum juga keluar dari kamar fany. Hal ini, membuatku penasaran sehingga aku beranjak dari tempatku dan berniat masuk ke dalam kamar fany.
Tetapi, sesuatu terjadi. aku melihat yuri memiringkan kepalanya didepan wajah tiffany. Mereka berciuman??!! Sungguh ini membuat emosiku naik, aku berusaha menahan emosi ini agar tak keluar. Alhasil, aku meremas gagang pintu kamar fany dengan keras. Namun, seseorang menepuk bahuku.. membuat aku membalikkan tubuhku dengan cepat dan segera menutup pintu kamar fany.
“ Apa yang sedang kau lakukan, tae? Kau tak masuk? “ tanya sica
“ Aniyo.. gwenchana “ jawabku gugup
“ Jinja?? Kau aneh sekali, biar aku yang masuk “
“ Ehh.. andwe, lebih baik kita buat sarapan. Kau pasti lapar kan?? Kajja “. Ajakku dengan mendorong tubuh sica agar berjalan didepanku, terlihat sekali wajah kebingungan yang diperlihatkan sica padaku.
Taeyeon POV END
***
Tibalah waktunya mereka untuk berlibur bersama, kondisi tiffany sudah mulai membaik sehingga ia bisa ikut bersama member yang lain. Semuanya memasuki van dan menikmati perjalanan mereka bersama-sama berbeda dengan taeyeon yang terus memandang keluar jendela tanpa melirik tiffany sama sekali. Hal tersebut mengundang tanya dari tiffany, setau tiffany sebelumnya ia terlihat akan kembali seperti sedia kala namun kali ini taeyeon terlihat begitu dingin terhadapnya.
2 jam berlalu akhirnya, mereka sampai ditempat tujuan. Para member keluar dari mobil dengan perasaan mereka yang sangat bahagia kecuali, taeyeon. Ia terlihat biasa-biasa saja dan memilih berjalan lebih dulu untuk menempati kamarnya.
Taeyeon merebahkan tubuhnya dikasur dengan type besar tersebut, memejamkan matanya dengan tenang. Tiba-tiba, ia mengingatkan kembali kejadian kemarin saat yuri mencium fany dihadapannya dengan cepat, ia menggelengkan kepalanya. Seolah-olah mencoba mengusir bayang-bayang yang merasuki pikirannya. Tak lama, seseorang masuk ke dalam kamar taeyeon dengan tenang kemudian, duduk disoofa sambil memandangi tubuh taeyeon yang direbahkan diatas kasur. Ia tak ingin mengganggu istirahat orang yang sangat ia cintai tersebut.
Tak lama, taeyeon terbangun dan terkejut ketika ia melihat tiffany yang tengah terduduk sambil membaca majalah dihadapannya. Namun, ada hal yang membuatnya semakin terkejut ketika melihat kalung gembok yang indah melingkar dileher tiffany. Namun, membayangkan hal yang membuatnya marah padanya yang dilakukan tiffany dan yuri.. kalung itu hanya bisa menurunkan emosinya sedikit.
“ Kau sudah bangun, tae? “ tanya tiffany sambil tersenyum manis tanpa menoleh ke arah taeyeon
“ … “
“ W-wae? “ tanya tiffany yang kini menghentikan bacaannya dan memandangi taeyeon kebingungan
“ Apa kita akan tidur sekamar? “
“ Geurom, oppa yang sudah mengaturnya. Yuri sekamar dengan sica, sunny dengan soooyoung, yoona dan seohyun sedangkan, hyoyeon ia memilih tidur sendiri. Apa kau tidak suka? “
“ … “
“ Tae?? Kau ini kenapa? “
“ Ani.. aku ingin berjalan-jalan “ ucap taeyeon dingin yang segera berjalan meninggalkan tiffany sendiri didalam kamar mereka. Terlihat, kesedihan yang dirasakan tiffany ketika melihat respon yang diperlihatkan taeyeon padanya.
***
Disisi kamar, terdapat dua sejoli tengah menikmati udara segar dibalkon, terasa sangat menyenangkan karna letak villa mereka yang berada dikaki pegunungan tersebut. Hening.. hanya kicauan burung bernyanyi.
“ Sica “ panggil yuri yang masih memejamkan matanya disamping sica dengan balutan selimut yang menyelimuti mereka berdua
“ Hmm.. “
“ Gomawo.. kau sudah mau memaafkanku “ ucap yuri yang kini sedang memandangi wajah sica sambil tersenyum manis
“ … “. Sica pun akhirnya, membuka matanya dan memandangi yuri dalam. Perlahan, pandangan tersebut semakin dalam.. membuat mereka semakin mendekat hingga akhirnya mereka berciuman.
***
Hari menjelang soore, para member masih asyik dengan bermain sky disuatu arena bermain yang tak jauh dari villa mereka.
“ Yya.. kalian, waktunya pulang “ ucap manager oppa kepada sembilan member tersebut terlihat, kekecewaan yang diperlihatkan para member ketika mereka diminta untuk kembali ke villa karna hari sudah mulai gelap. Mereka pun, terpaksa mengikuti perintah manager oppa untuk pulang dan kembali ke kamar mereka masing-masing.
~ Yulsic Moment
“ Seobang.. kemari, ppali. Ini sangat hangat “
“ Jinja?? Sebentar.. “
Dengan cepat, yuri menikmati air hangat yang membasahi tubuhnya bersama dengan sica disebuah bath dengan pemandangan yang indah dihadapan mereka.
“ Ini indah bukan? “
“ Ne, ini sangat indah apalagi, jika bisa menghabiskan waktuku denganmu, sica “
Mereka pun saling berpandangan, dan melakukan sesuatu yang lebih dari hanya sekedar bertatap-tatapan.
~ Taeny Moment
Hening… taeyeon terduduk dihadapan televisi kamar taeny dengan santai sambil membuka majalah.
“ Tae.. kau tidak mandi? “ tanya tiffany yang baru keluar dari kamar mandi sambil mengeringkan rambut panjangnya
“ … “
“ Tae.. “ panggil tiffany
“ … “
“ Tae, kita tak bisa seperti ini terus. Sebenarnya apa yang terjadi padamu?? “
Pertanyaan tiffany membuat taeyeon menoleh ke arahnya dan beranjak dengan memandangi tiffany dingin.
“ Aku tak suka tatapan dinginmu, tae. apa salahku?? “
“ Kau bilang, apa salah kau?? Kau benar-benar tidak merasa bersalah?? “
“ Apa maksudmu tae? Aku tak mengerti “
“ Kau ini yeoja macam apa?? kau bilang kalau kau mencintaiku dan aku ada segala-galanya untukmu sebaliknya dengan aku. Tapi, wae kau mengkhianatiku dengan yuri??? “
“ Mworago? Yuri?? “
“ Ne, yuri! Kalian berciuman kan?? Dan aku melihatnya! Keluar, aku tak ingin melihatmu lagi! “ ucap taeyeon membuat tiffany menangis kemudian, mengganti pakaiannya dan keluar dari kamar taeny tersebut. Tiffany berlarian keluar balkon villa sambil terus menangis sedangkan, dikamar taeny.. taeyeon hanya berdecak kesal meskipun matanya mulai berkaca-kaca.
***
Tiffany POV
Aku tak menyangka dia berkata seperti itu padaku, percuma jika aku menjelaskan padanya kalau kita hanya salah faham. Ia sudah sangat marah dan aku pikir sebentar lagi hubungan kita akan berakhir.. aku terus menangis sesegukkan dibalkon dengan kata-kata taeyeon yang terus terngiang dikepalaku.
Tak lama, seseorang menyelimutiku dengan sebuah kain yang hangat membuatku terkejut dengan menoleh ke arahnya.
“ Sica?? “
“ Waeyo?? kau sedang menangis?? “
“ Ani.. “
“ Yya.. jangan bohong padaku, kalau kau tak menangis bagaimana jejak air mata ini masih terlihat sangat jelas dimataku. Aku tak buta, tiff “ ucap sica yang menghapus jejak airmataku
“ Mianne, sica “
“ Aiyoo.. seharusnya aku yang meminta maaf padamu, sejak awal aku sangat egois. Karna emosiku pada yuri, aku meminta banyak perhatian dari taeyeon tanpa memikirkan perasaanmu. Aku rasa, kau sangat sakit melihat kami bukan? Sama seperti ketika yuri melihat taengsic? Miane tiff.. aku telah melukai hatimu “
“ Gwenchana, sica. Aku mengerti “
“ Heyy.. ternyata kalian disini, disini sangat dingin.. masuklah “ ucap yuri yang baru datang dengan membawa minuman hangat. Aku dan sica tersenyum manis ke arahnya.
“ Fany~ah, aku sudah menyelesaikan masalahku dengan sica “ ucap yuri dengan senyuman yang mengembang diwajahnya
“ Chukkae.. “
“ Bagaimana, kau dan taeyeon?? Masih bermasalahkah?? “
“ Ne.. dia salah faham pada kita, yul “
“ Mwo?? Wae?? “
Aku menceritakan kejadian yang baru aku lewati dan rasakan beberapa menit sebelumnya, ketika aku berdebat dengan taeyeon tentang kesalahfahaman aku dan yuri. Hal itu, membuat sica dan yuri sedih dan mereka akan membantu menyelesaikannya tetapi, aku menolaknya. Heyy.. aku sudah besar, aku pasti bisa menyelesaikan masalah ini.
“ Oh ya.. lalu kalungnya sekarang kemana? Kau tidak memakainya?? “ tanya yuri
“ Aku memakainya terus kok “
“ Kajiman, fany.. sekarang kau tidak memakainya “ ucap sica kebingungan
“ Jinja?? “
Aku menyentuh leherku dan benar, kalungnya tak ada bersamaku. Aku panik setengah mati ketika tau bahwa kalungnya tak ada..
“ Coba pikirkan dulu dimana kau menyimpannya “ ucap sica
Terlintas aktivitas yang membuatku melupakan keadaanku sendiri ketika saat kami bermain sky.
“ Arra.. aku menemukannya, sepertinya kalung itu terjatuh ditempat kita bermain sky tadi. Aku akan mengambilnya, dan ini terimakasih “ jawabku dengan memberikan kain yang hangat pada sica dan berlarian keluar villa
“ Kajiman, fany cuaca.. “ teriak yuri yang terputus karna aku tak memperdulikannya
Tiffany POV END
***
“ Berdebat dengannya membuatku sangat haus, aku akan kebawah untuk bergabung dengan member yang lain “ ucap taeyeon yang segera turun ke bawah untuk bergabung dengan para member SNSD. Terlihat, kelakuan para member yang tengah meniru beberapa orang membuat mereka yang mendengarnya tertawa terbahak-bahak.
Taeyeon mendekati lemari pendingin dan mengambil beberapa minuman dan buah ditangannya lalu, duduk dimeja makan sambil terus tertawa mendengar ocehan soooyoung dan yoona.
Tap… tapp.. tap…
“ Yya.. taeyeon, udara diluar sangat dingin. Kau tak menyusul fany?? “ ucap yul yang berlarian ke ruang tengah diikuti dengan jessica tersebut membuat para member menghentikan aktivitasnya dan mata mereka tertuju pada yuri dan taeyeon.
“ Waeyo?? “ tanya sunny kebingungan
“ Apa maksudmu, yul? Kau ingin buah ini? “ tanya taeyeon dengan menyodorkan buah-buahan yang sedang ia makan sambil tersenyum
“ Yya.. taeng, tiffany tadi keluar. Kau tau sendiri, cuaca diluar sangat dingin “ ucap jessica
“ Lalu, kalau dia keluar kenapa? Nanti juga dia akan kembali lagi “
“ Taeng.. “ panggil yuri
“ Ini bukan urusanmu “ jawab taeyeon dengan kesal kemudian, beranjak dari tempatnya dan melangkahkan kakinya untuk meninggalkan mereka tetapi, yuri berhasil menahannya.
“ Kalian salah faham “ ucap yuri
“ Yya.. aku bilang, ini bukan urusan kau! “ jawab taeyeon yang berusaha melepaskan genggaman tangan yuri pada lengannya
“ Saat itu, aku sedang memakaikan kalung gembok yang baru ia beli saat dimalam ulang tahunmu dan itu untuk menyenangkanmu. Tetapi, kau malah tak menemuinya hingga ia kedinginan menunggumu disana. Dan sekarang ia tengah mencari kalung gembok yang terjatuh ditempat kita bermain sky, apa kau masih tak acuh dengan fany?? Huh! “ ucap yuri yang sedikit meninggi dengan cepat, sica mengenggam tangan yuri erat untuk menenangkan kekasihnya tersebut.
“ … “
“ Arrasseo.. aku tau kau tak akan percaya pada kata-kataku meskipun, aku mengatakannya didepan sica yang sudah jelas-jelas sica percaya padaku “
“ … “
“ Omo… Hujan salju “ ucap seohyun yang memecahkan keheningan, membuat semua mata tertuju keluar jendela.
Tiba-tiba.. ponsel taeyeon berdering, tanpa melihat siapa penelfonnya. Taeyeon segera menanggapi panggilannya. Sedangkan, yang lain masih terdiam memandangi taeyeon..
“ Yeoboseyo??? “
“ … “
Terdengar suara yang terengah-engah diseberang sana, membuat taeyeon mempertajam pendengarannya.
“ Nafasnya “ batin taeyeon
“ Yeoboseyo?? Fany?? “
Ucapan taeyeon membuat para member sedikit terlihat tegang dan terus memperhatikan sikap taeyeon yang berubah menjadi khawatir.
“ Tae.. tae.. “
“ Fany~ah, oddisseo?? “
“ Tae.. tae.. mianne, jeongmal mianne. Kajiman, aku akan terus mencarinya. Mianne tae “ ucap tiffany yang terbata-bata dari seberang sana
“ Oddisseo?? Gwenchana?? Aku akan kesana sekarang “
“ Gwenchana, tae.. mianne “ ucap tiffany yang terisak membuat taeyeon bertambah khawatir dan segera menutup ponselnya kemudian, berlari keluar dengan mengemudikan motor sky untuk mencari tiffany.
“ Yya.. taeyeon, diluar berbahaya “ teriak sunny
“ Lebih baik, kita mencari bantuan “ ucap hyoyeon membuat para member mengangguk mantap dan segera bergerak
***
Tiffany POV
Aku terkapar diatas putihnya salju disekitarku, akhirnya aku menemukannya setelah aku menutup panggilanku kepada taeyeon. Tetapi, dengan aku menemukan kalung ini.. tenagaku sudah terforsir hingga habis, aku merasakan semua tubuhku mati rasa, hujan salju semakin deras dengan angin yang membawa butiran-butiran salju menerpa tubuhku. Pandanganku mulai berhamburan tapi sudah aku pastikan kalung ini selalu aku genggam dengan erat, tubuhku bergetar hebat. Ingin rasanya berteriak, tetapi kerongkonganku kering, air mataku pun tak bisa aku bendung, aku hanya bisa terbatuk terus menerus. Aku berusaha bertahan tetapi, perasaanku sudah berhamburan seolah-olah inilah saatnya aku untuk pergi meninggalkan taeng untuk selama-lamaya. Tetapi, sebuah cahaya yang terang menyinariku.. membuatku pasrah dengan senyuman yang mengembang diwajahku.
“ Mungkin, tibalah waktunya “ batinku. Aku terbatuk dengan lemah dan terus tersenyum.. tiba-tiba, bayangan soosook seorang taeyeon menghampiriku. Ia terlihat, sangat panik ketika melihatku.
Tiffany POV END
***
Akhirnya, setelah cukup lama mencari soosook seorang tiffany. Taeyeon berhasil menemukannya yang sudah terkapar diatas putihnya salju, taeyeon mempercepat laju motor sky dan sekarang ia sudah berada dihadapan tiffany yang terlihat tersenyum ke arahnya dengan tubuhnya yang terlihat sangat lemah.
“ Fany~ah “ panggil taeyeon panik dan segera menarik tubuh tiffany ke dalam pelukannya, tubuhnya sangat dingin dan bergetar hebat. Terlihat, sebuah kalung gembok dalam genggaman tiffany erat membuat taeyeon semakin memeluk tiffany erat dan menangis.
“ … “
“ Fany~ah, mianne “ panggil taeyeon yang terus menangis
“ Tae.. “ panggil tiffany sangat lemah, membuat taeyeon harus mempertajam pendengarannya dan terus memandangi tiffany
“ Bertahanlah, fany. Aku akan membawamu pulang sekarang “
“ Gwenchana tae, yang penting aku sudah menemukan ini “ jawabnya sambil tersenyum senang membuat taeyeon semakin menangis sejadi-jadinya
“ Jangan menangis tae, aku tak suka melihat airmata itu ada diwajahmu yang selalu membuatku bahagia saat kau memperhatikanku “ ucapnya yang kini nafasnya terdengar berat
“ Fany~ah, kau sesak nafas?? Bertahanlah, aku akan membawamu pulang. Kajja.. “ ucap taeyeon yang berusaha menggendong tiffany untuk menaiki motor sky-nya.
“ Tae.. “ panggil tiffany yang semakin melemah
“ Ne?? “
“ Apa kau mau menciumku? Rasanya bibirku sudah tak bisa ku gerakkan “
‘ Chu ‘
Tanpa berpikir panjang, taeyeon mencium bibir tipis tiffany lembut dengan cukup lama. Nafas tiffany semakin berat, menyadarkan taeyeon untuk secepatnya membawa pulang tiffany.
“ Kajja.. peluk aku erat “ ucap taeyeon yang segera melajukan motor sky-nya dengan kencang sambil mengenggam tangan tiffany yang melingkar dipinggangnya takut, kalau tiffany terjatuh.
Hujan salju semakin lebat, dengan angin yang kencang membuat taeyeon sulit berkonsentrasi karna butiran-butiran salju yang menerpa wajahnya sedangkan, kondisi tiffany semakin lemah, tangannya terlihat sudah tak bertenaga dan dingin. Taeyeon terus mengeluarkan air mata, tak terbayangkan jika tiffany tak dapat tertolong karena keterlambatannya menolong tiffany. Dengan kecepatan yang tinggi dan cuaca yang ekstrem, taeyeon tak melihat ada sebuah batu yang cukup sedang yang ia lindas.. membuat taeyeon kehilangan keseimbangan dalam mengendarai motor sky tersebut. Sehingga, mereka pun terjatuh dan terlempar cukup jauh terutama tiffany.
“ F-fany “ panggil taeyeon lirih dengan tangannya yang berusaha menggapai tiffany yang sudah tak sadarkan diri disampingnya dan pandangan taeyeon pun, menjadi gelap.
***
Suara gemercik air yang terdengar dari labu infusan menetes untuk masuk ke dalam selang-selang mereka yang tertusuk ditangan kedua yeoja yang masih tak sadarkan diri tersebut, mereka berada didalam ruangan yang sama dan selalu berdampingan. Terlihat, perban yang menutup sebagian kening taeyeon yang terluka akibat benturan kecil yang terjadi saat ia terjatuh untunglah taeyeon tidak mengalami cedera sedangkan, tiffany.. keadaannya kritis dengan selang oksigen yang menempel dimulutnya dan alat medis yang lain membantu tiffany untuk tetap bernafas.
Taeyeon membuka matanya perlahan, mengerjap-ngerjapkan matanya agar terlihat lebih jelas. Kemudian, ingin rasanya ia melihat ke samping ranjangnya. Alhasil, ia melihat tiffany yang masih tertidur tenang dengan beberapa alat medis yang membantu seseorang yang sangat ia cintai dan ia sayangi. Perlahan, air matanya mengalir dari ujung mata seorang kim taeyeon.
“ F-fany “ panggil taeyeon yang terdengar parau sambil mencoba meraih tiffany
“ Omo.. tae “ ucap sica yang segera menangkap tubuh taeyeon yang hampir terjatuh
“ … “
“ Bagaimana keadaan fany?? “ tanya taeyeon khawatir namun terlihat masih lemah
“ … “
“ Wae?? “
“ Ia sangat kritis, taeng. Sudah beberapa kali, fany mengalami anfal. Sebenarnya, kita sudah terlambat menolong fany. Kajiman, kami meminta dokter untuk bisa membantu fany agar tetap hidup.. alhasil, fany bisa bertahan hidup dengan keadaannya yang masih kritis. Dokter akan melakukan yang terbaik untuk fany kita, taeng “
Taeyeon menangis sejadi-jadinya, setelah mendengar kabar tiffany dari sica. Dan tak terasa, tiffany pun mengeluarkan air mata dari ujung matanya.
Bunyi detak jantung tiffany terdengar kembali tak stabil, nafasnya tersenggal-senggal membuat jessica yang mendapat giliran menjaga tiffany dan taeyeon menjadi panik dan segera menekan tombol bantuan. Dengan cepat, dokter dan suster berhamburan masuk ke dalam kamar perawatan taeny dan segera memeriksa tiffany. Suasana saat itu terlihat sangat menegangkan, suara alat medis tersebut berubah menjadi lengkingan yang kuat. Membuat sica dan taeyeon menangis histeris…
***
Semua member berjalan dengan sangat cantik diantara para fansnya termasuk taeyeon.. wajahnya yang terlihat berseri seketika berubah menjadi terlihat serius ketika melihat salah satu soone, memperhatikkan dan memanggil nama seseorang dihadapannya dengan senang.
“ Fany noona.. fany! Saranghae.. Maukah kau menjadi kekasihku?? “ panggil salah satu soone dihadapan taeyeon, membuat taeyeon memincingkan matanya dihadapan soone yang sangat dekat dengannya itu
“ Tapi sepertinya, ia tidak mau menjadi kekasihmu “ jawab taeyeon
“ Tapi, aku menyukainnya noona. Fany noona!! “
“ Aku lebih menyukainya “
“ Fany !! “ panggil soone tersebut tanpa menanggapi taeyeon yang berada dihadapanya
“ Yya.. fany tak akan mau menjadi kekasihmu “
“ Sepertinya kau cemburu, noona? “
“ Ani.. fany akan lebih memilihku dibanding kau “ jawab taeyeon dengan mengulurkan lidahnya
Dari seberang sana, ternyata tiffany menyadari ada hal yang menarik perhatiannya yaitu soosook seorang taeyeon dan seorang soone yang terlihat sedang berbincang. Membuat tiffany penasaran sehingga segera menghampiri mereka..
“ Anyyeoong “ sapa fany yang sudah berada disamping taeyeon dan melambaikan tangannya kepada soone yang berada dihadapannya
“ Noona.. saranghae “
“ Nado saranghae “ jawab tiffany dengan memperlihatkan eyes smilenya kepada salah satu soone tersebut
“ Yya.. miyoung~ah, you don’t love me? “
“ Fany noona memilihku “ jawab soone sambil menjulurka lidahnya ke hadapan taeyeon
“ Fany istriku, arra? “
“ Aku sudah dimiliki tae tae.. jadi kau, aku mencintaimu karna kau temanku “ ucap tiffany dengan tersenyum manis sambil menyimpan tangannya dipinggang taeyeon, mendengar ucapan tiffany.. hal itu, membuat taeyeon tersenyum bahagia.
“ Kajja.. mana buku dan pen-mu? “ ucap tiffany, salah satu soone pun memberikan buku dan bolpoinnya agar tiffany dan taeyeon memberikannya sebuah tanda tangan. Setelah taeny memberikan tanda tangannya, mereka berjalan meninggalkan salah satu soone tersebut dengan malambaikan tangan mereka kemudian, mereka bergandengan tangan dengan mesra.
“ Gomawo, fany~ah.. saranghae “ bisik taeyeon membuat tiffany kegelian dan tertawa renyah. Terlebih, karna melihat taeyeon yang berusaha berbicara ditelinga tiffany yang lebih tinggi darinya.
END

16 comments

  1. kirain fany ninggal, untung gak. Kykny fany lbi byk brkorban buat seobangnya. Akh taeng cemen ah. Yuri jg yg btul. Thor buatin yulsic dong.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s