(Chaptered) I Miss You #1

427331_564800696877791_63825043_n

Title : I miss you #1
Author: Sofie Park (Sofie Fasya)
Genre: Find your self
Main cast: Park Jiyeon
Stephanie Hwang
Support cast: find your self

Anyyeong.. mianne admin baru comeback. dengan judul yg baru lagi. mudah-mudahan pada suka yaa. jangan lupa RCL yaa, happy reading ^^

Author POV
… Dimobil …
“ Yya.. Unnie, chankman. Kasih aku waktu untuk bernafas, Yyaa!! “ teriak gadis kecil dengan rambut yang bergelombang sambil memukul-mukul kecil unnienya
“ Shiro, kau benar-benar adik yang sangat menggemaskan “ jawab yeoja itu sambil tertawa terbahak-bahak, menggelitik dan menjahili adik semata wayangnya. Tak lama tiba-tiba, kakak yeoja kecil itu berhenti menjahili adiknya.
“ Omma.. “ panggil yeoja itu sambil terus melihat ke arah belakang mobil diikuti dengan adiknya yang penasaran apa yang sedang dilihat unnienya
“ … “
“ Omma, kita mau kemana? Mengapa banyak mobil yang mengikuti kita? “ tanya kakak yeoja kecil itu sekali lagi
“ Mwo?? “ tanya omma sambil mencheck semua kaca spion dengan panik
“ Kita akan menyusul appa “ jawab ommanya
“ Mwo?? Appa? America? “ tanya kedua yeoja itu dengan kaget
“ Ne “ jawab omma tegas
“ Waeyo? Mengapa begitu mendadak? “ tanya yeoja itu penasaran
“ Omoo.. omma, mereka semakin mendekat “ ucap yeoja kecil panik
“ Anak-anak, ottokae??? “ tanya omma yang semakin menancapkan gasnya
“ Waeyo omma? Katakan padaku, sebenarnya apa yang terjadi? “ tanya yeoja itu dengan membentak
“ Pakai sabuk pengaman kalian! “ perintah omma
“ W-w-wa-wae? Wa-wae-yo omma? “ tanya yeoja kecil ketakutan
“ Kajja.. Cukup dengarkan apa kata omma “ ucap unnie yeoja kecil itu sambil membantu memasangkan sabuk pengaman kepada adiknya
“ Unnie.. aku takut sekali “ ucap yeoja kecil sambil mendekap erat boneka kesayangannya
“ Gwenchana, unnie selalu disampingmu “ jawab yeoja itu sambil menggenggam tangan adiknya
Ckiiiiitttt….. mobil mereka terhenti, suasana pagi buta dikota seoul begitu mencengkam. Beberapa orang, keluar dari mobil mereka dengan pemukul baseball ditangan mereka. Dua ketiga yeoja yang berada didalam mobil tersebut terlihat, sangat ketakutan. Terutama pada yeoja kecil dengan rambut bergelombang.
“ Buka pintunya!! “ teriak seseorang dari luar sana. Omma kedua yeoja itu hanya bisa menggelengkan kepalanya sambil menangis histeris dan panik memikirkan nasib kedua anaknya yang sama ketakutan sepertinya.
“ BUKA!!! “
Omma kedua yeoja itu mencoba menghubungi polisi untuk menolong mereka namun, belum saja omma itu berbicara pada petugas diseberang sana. Seseorang memecahkan kaca mobil sehingga membuat ketiga yeoja itu semakin ketakutan dan berteriak sekeras mungkin.
“ Berteriaklah sekeras yang kau mau! “ bentak bogildo
“ Jangan ganggu kami, aku mohon “ pinta omma
“ Keluar dan berikan semua uangmu! “ ucap bogildo sambil membuka pintu kendali dan menyeret omma
“ Omma “ Panggil yeoja panik yang membuka pintu mobil sampingnya
“ Unnie, kajima “ ucap yeoja kecil sambil menarik lengan unnienya
“ Gwenchana, unnie tak akan meninggalkanmu “ jawab yeoja itu sambil mencoba melepaskan genggaman tangan adiknya
“ Bawa mereka semua keluar dari mobil dan cari uangnya! “ perintah bogildo kepada anak buahnya. Anak buah bogildo dengan cepat menyeret kedua anak omma tersebut keluar dari mobil
“ Andweee!! “ teriak omma
“ Omma!! “ panggil yeoja kecil ketakutan sambil menangis histeris berbeda dengan unnienya, yeoja itu begitu berani melawan anak buah bogildo sehingga ia mendapatkan tamparan yang amat keras dari anak buah bogildo
“ Aishh.. Yya!! “ bentak yeoja itu
Bukkk… pukulan yang sangat keras pun mendarat diwajah manis yeoja itu sehingga membuat bibir tipisnya sobek dan mengeluarkan darah segar. Yeoja itu terjatuh dan meringis kesakitan.
“ Andwe, unnie “ ucap yeoja kecil yang terus menangis
“ Andwee!! “ teriak omma yang ingin menggapai kedua anaknya yang malang
“ Dimana uangnya??? “ tanya bogildo pada omma
“ … “
“ Yya!! Dimana uangnya???! “ tanya bogildo lagi
“ Kami tak membawanya “ jawab omma datar
“ Mwo??? “ tanya bogildo marah
Plakkkk
“ Omma “ panggil kedua anaknya
“ Bawa mereka ke gudang “ perintah bogildo yang berjalan memasuki mobilnya.
,,, Gudang ,,,
“ Jiyeon~ah, Fany~ah “ panggil omma panik sambil terus menangis.
“ Omma? Gwenchana? “ tanya tiffany yang sedari tadi menggesekkan pecahan kaca pada tali yang mengikat lengannya hingga bayak mengeluarkan darah
“ Jiyeon~ah? Dimana adikmu? “ tanya omma khawatir.
“ Jiyeon? “ ucap tiffany sambil mencari adiknya ke sekeliling ruangan dengan matanya yang tajam. Perlahan, jiyeon membuka matanya dan meringis kesakitan karna tali yang mengikat pergelangan tangan dan kakinya.
“ Uhukkk.. “
“ Jiyeon~ah? “ panggil fany dan omma
“ Unnie, omma? “ panggil jiyeon lemah
“ Jiyeon~ah, gwenchana? “ tanya fany khawatir
“ Unnie.. “ panggil jiyeon sambil terisak
“ Jangan bergerak, unnie akan menolongmu “ jawab fany. Akhirnya, fany berhasil memutuskan tali yang mengikat lengan dan kakinya. Kemudian, fani mendekatkan diri kepada ibunya untuk membantu melepaskan ikatan yang mengikat tubuh ommanya. Sedangkan jiyeon, selagi ia menunggu unnienya.. ia mencari cara agar ia bisa melepaskan ikatannya itu dengan cepat, dengan menggeser-geserkan tubuhnya untuk mengambil pecahan kaca yang terlihat olehnya.
Tap.. tap.. tap..
Bogildo mendekakan diri kepada jiyeon sedagkan, fany dan ommanya memilih bungkam sambil membantu satu sama lain.
“ Annyeong gadis kecil yang malang, aku tau kau sangat pintar, dan jujur. Katakan, dimana omma dan appamu menyimpan uang kalian yang banyak itu? “ tanya Bogildo. Jiyeon kecil hanya bisa menggelengkan kepalanya dan menangis ketakutan. Bogildo semakin marah sehingga ia menampar jiyeon kecil dengan keras, fany yang melihatnya tak terima. Namun, ommanya menahan fany untuk melawan Bogildo dan anak buahnya. Tak berapa lama..
Brukk… jiyeon kecil menendang beberapa drum minyak yang berada didekatnya hingga terjatuh mengenai tubuh Bogildo dan anak buahnya.
“ Aishh… “ Bogildo meringis kesakitan
“ Beri dia pelajaran! “ perintah Bogildo marah. Beberapa anak buah Bogildo dengan cepat mengikuti apa kata tuannya dengan memukul dan menendang tubuh mungil jiyeon.
“ Andweee!!! “ teriak fany sambil menangis melihat perlakuan anak buah bogildo kepada adiknya. Fany berhasil melepaskan ikatan pada ibunya, dengan cepat fany berlari ke arah jiyeon dengan ikatan palsu yang terlihat masih mengikat tangannya ketika anak buah bogildo menarik kursi kayu dan akan memukulkannya ke tubuh mungil jiyeon. Alhasil, kursi kayu itu mengenai punggung fany yang langsung ambruk diatas tubuh jiyeon.
“ Unnie “ panggil jiyeon kaget dengan suaranya yang lemah ketika mendapatkan tubuh unnienya ambruk diatas tubuhnya yang kesakitan dengan darah segar diwajahnya. Fany hanya tersenyum manis, agar adiknya tidak khawatir
“ Aishh.. sial, gadis ini mengganggu! Beri dia pelajaran! “ ucap salah satu anak buah bogildo
“ Omoo.. wanita tua itu menghilang “ ucap salah satu anak buah
“ Mwo? Cepat cari dia! “
Semua orang mencari wanita paruh baya itu dengan meninggalakan kedua yeoja yang terkulai lemah
“ Jiyeon~ah, gwenchana? Mianne, unnie tak bisa menjagamu dengan baik “ ucap tiffany lemah sambil tersenyum manis
“ Unnie, gwenchana? “ tanya jiyeon kecil sambil meraba punggung fany yang dilemparkan kursi kayu tadi
“ Aww.. Appo “ fany meringis kesakitan
“ Unnie “ panggil jiyeon yang berkaca-kaca dan khawatir melihat unnienya sangat kesakitan
Brakkk….
“ Jiyeon~ah, fany~ah “ panggil wanita paruh baya
“ Omma “ Panggil jiyeon yang terus memeluk tubuh unnienya tanpa bergerak
“ Kajja, masuk mobil. Ppalii “ ucap omma
“ Unnie, jangan pejamkan matamu. Kajja kita keluar dari sini “ ajak jiyeon.
“ Ne? “ tanya fany yang membuka matanya kembali
“ Kajja “ ajak jiyeon sambil membantu fany untuk berdiri dengan dibantu ommanya. Akhirnya, mereka pun berhasil masuk mobil dan pergi meninggalkan gudang.
“ Boss.. itu mereka berhasil melarikan diri “ tunjuk salah satu anak buah bogildo
“ Mwo?? Kajja, kejar mereka “ perintah bogildo. Semua anak buah bogildo berlarian memasuki mobil dan mengejar jiyeon, tiffany dan ommanya.
“ Jiyeon~ah, gwenchana? “ tanya omma khawatir
“ Gwenchana omma, tapi unnie “ jawab jiyeon khawatir yang melihat tiffany yang memejamkan matanya, tak banyak bicara dan bergerak sambil memeluk tiffany erat
“ Wae? “ tanya omma khawatir
“ Fany~ah, gwenchana? “ panggil omma
“ … “
“ Unnie? “ panggil jiyeon sambil menangis
“ Diamlah, jangan menangis. Omma yakin, unniemu tak apa-apa “ ucap omma panik
“ Unnie “ panggil jiyeon sekali lagi
“ Ne? gwenchana, omma, jiyeon~ah “ jawab tiffany
Duarr…
Salah satu anak buah bogildo menembakkan peluru ke arah ban mobil jiyeon, tiffany dan ommanya naiki sehingga mobil itu menjadi tidak seimbang.
“ Ommaaa.. “ panggil jiyeon ketakutan
“ Tenang jiyeon~ah, fany~ah.. omma akan melindungi kalian “
“ Omma, aku takut “ ucap jiyeon sambil menangis namun, dengan genggaman erat yang dilakukan tiffany kepada jiyeon. Meyakinkan jiyeon, bahwa ia tidak akan apa-apa dan merasa aman ketika tiffany terus menggenggam erat tangannya.
“ Gwenchana, jiyeon~ah. Gwenchana.. “ ucap tiffany
Mobil yang dinaiki omma, jiyeon dan tiffany semakin cepat melaju agar anak buah dan bogildo tak berhasil menangkap mereka. Mobil mereka semakin tak karuan, omma terus berusaha mengendalikan laju mobil.
“ Jiyeon~ah, kau masih takut? “ tanya tiffany sambil memeluk jiyeon
“ Ne, unnie “ jawab jiyeon dengan suara yang bergetar
“ Gwenchana, jiyeon~ah. Letakkan tanganmu didada dan katakan pada dirimu sendiri, semua akan baik-baik saja “ ucap tiffany sambil tersenyum
“ Ne, semua akan baik-baik saja “ ucap jiyeon
“ Katakan sekali lagi “ pinta tiffany
“ Semua akan baik-baik saja “ ucap jiyeon
“ Ottokae? “ tanya tiffany
“ Mwo? “ jawab jiyeon yang balik bertanya
“ Gwenchana? “ tanya tiffany
“ Ne, unnie “ jawab jiyeon sambil tersenyum manis.
“ Omo.. “ ucap omma panik yang tak bisa mengerem mobil yang dikemudikannya
Duarrr… kini, 2 ban belakang sudah habis terkena peluru yang ditembakkan oleh anak buah bogildo.
“ Miannata… “ batin omma
“ Omoo “ teriak omma ketika melihat seorang namja kecil yang mencoba melintas untuk mengambil bola milik namja itu sehingga omma harus membanting setirnya hingga mobilnya harus terguling-guling yang terhenti dengan menabrak trotoar dengan keras.
“ Hahaha.. lihat, wanita paruh baya itu sangat pabo! Dia sama sekali tidak melihat remnya sebelum membawa mobil itu “ ucap bogildo bahagia diikuti dengan tawa anak buahnya dan pergi meninggalkan kecelakaan tersebut.
Jiyeon dan tiffany terlempar keluar dengan luka mereka yang cukup parah namun, jiyeon dan tiffany masih sadarkan diri. Berbeda dengan ommanya yang tertinggal didalam mobil. Mereka terus saling berjabat tangan dengan sangat erat terlihat, tetes demi tetes air mata membasahi wajah mereka.
Duarrrrr.. suara ledakkan keluar dari mobil omma, api yang begitu besar membuat tiffany menangis dengan keras dengan sisa tenaga yang ia miliki. Beberapa menit berlalu kini, jam menunjukkan pukul 06.00 AM. Jalanan myeongdong cukup sepi, hanya beberapa orang saja yang mencoba membantu menolong, jiyeon, tiffany dan ommanya. Beberapa pemadam kebakaran dan ambulance sedang berada diperjalanan.
“ Omma “ batin tiffany yang terus melihat api yang membakar mobil dan ommanya
“ Jiyeon~ah “ panggil tiffany yang terus mempererat genggamannya
“ U-un-nie “ panggil jiyeon yang masih setengah sadar dan mencoba mempererat genggamannya
“ Jiyeon~ah “ panggil tiffany yang terus menangis dan mulai melemah
“ … un-nnie “ panggil jiyeon yang tak bisa mempererat genggamannya yang semakin melemah hingga mereka pun tak sadarkan diri.
,,, Rumah Sakit ,,,
“ Dokter, pasien kecelakaan sudah tiba “ ucap seorang petugas yang membawa tubuh jiyeon dan tiffany ke rumah sakit
“ Berikan tindakan kepada kedua gadis ini, secepatnya “ pinta dokter kepada suster dan dokter yang lain. Semua petugas dirumah sakit pagi itu begitu sangat sibuk dengan kedatangan kedua yeoja dengan keadaannya yang parah
“ Sepertinya mereka kakak beradik “ ucap suster yang sangat miris melihat kedua gadis tersebut
“ Omo.. gadis kecil ini mengalami benturan yang sangat keras dikepalanya dan juga cukup banyak mengeluarkan darah “
“ Bagaimana dengan pasien yang satunya lagi? “
“ Dia mengalami patah tulang dibagian punggungnya dokter, dan banyak mengeluarkan darah “ jawab suster
“ Baiklah, suster bantu kedua anak ini untuk dibawa ke ruang operasi “
“ Ne “ jawab suster. Dengan cepat mereka membawa kedua yeoja itu keruang operasi.
Operasi pun selesai, kedua yeoja itu masih tak sadarkan diri. Namun, dipindahkan ke ruang rawat intensif.
“ Bagaimana dokter? “ tanya seorang namja khawatir
“ Pasien mengalami, benturan yang sangat keras dikepalanya dan ia belum melewati masa kritisnya. Hasil selanjutnya, bisa kita lihat setelah kita melihat dirinya sadar “ jawab dokter
“ Appa.. ottokae?? “ tanya namja kecil yang menangis mendengar jawaban yang dikatakan dokter
“ Gwenchana, dia akan baik-baik saja “ jawab appa
“ Oya, siapa nama gadis tersebut? “ tanya dokter
“ Hmm.. saya tidak tau “ jawab appa
“ Baiklah, kita akan mengetahui namanya setelah ia sadar, permisi “ ucap dokter
“ Gamsahamnida “ ucap appa dan namja kecil tersebut
Disisi lain, tap.. tap.. tap…
“ Chokkio.. saya wakil orangtua dari pasien yang bernama tiffany dan jiyeon. Dimana mereka? “ tanya sekretaris keluarga jiyeon dan tiffany
“ Omo.. tiffany? “ tanya suster meyakinkan
“ Ne.. “
“ Ikut saya.. “ suster membantu sekretaris keluarga untuk menemui tiffany diruang perawatannya.
“ Bagaimana keadaannya? “
“ Pasien mengalami patah tulang didaerah punggungnya dan masih kritis “ jawab dokter yang ditemuinya
“ Bagaimana dengan transplantasi tulang punggung? “
“ Maaf, cukup sulit untuk mendapatkan transplantasi tulang di daerah punggung. Mungkin, anda bisa melakukannya dirumah sakit yang lain “
“ Bagaimana dengan adiknya? “
“ Adiknya? “
“ Ne, Park Jiyeon “
“ Saya hanya memegang pasien yang bernama tiffany saja, tuan “
“ Jinja? “
“ Ne “
“ Baiklah, besok saya akan membawa tiffany ke amerika untuk transplantasi tulang, mohon bantuannya “
“ Ne “ jawab dokter dengan tegas dan bergegas mengurus data-data tiffany untuk esok hari ke amerika.
14 tahun kemudian….
Flashback POV
“ Omoo “ teriak omma ketika melihat seorang namja kecil yang mencoba melintas untuk mengambil bola milik namja itu sehingga omma harus membanting setirnya hingga mobilnya harus terguling-guling yang terhenti dengan menabrak trotoar dengan keras.
“ Appa, karnaku mereka seperti ini. Bantu mereka appa “ pinta namja kecil yang berhasil mendapatkan bola sambil menangis
“ Ne, kajja “ jawab appa
,,, Rumah Sakit ,,,
“ Bagaimana dokter? “ tanya seorang namja khawatir
“ Pasien mengalami, benturan yang sangat keras dikepalanya dan ia belum melewati masa kritisnya. Hasil selanjutnya, bisa kita lihat setelah kita melihat dirinya sadar “ jawab dokter
“ Appa.. ottokae?? “ tanya namja kecil yang menangis mendengar jawaban yang dikatakan dokter
“ Gwenchana, dia akan baik-baik saja “ jawab appa
“ Oya, siapa nama gadis tersebut? “ tanya dokter
“ Hmm.. saya tidak tau “ jawab appa
“ Baiklah, kita akan mengetahui namanya setelah ia sadar, permisi “ ucap dokter
“ Gamsahamnida “ ucap appa dan namja kecil tersebut
Flashback POV END
“ Hiks.. “
“ Jessie? “ panggil seorang namja yang sedari tadi berada disamping yeoja yang sedang tertidur itu sambil memandang dan mengenggam erat tangannya yang mungil
“ Hiks hiks “
“ Jessie, bangun.. “ ucap namja itu sambil mencoba membangunkan yeoja yang sedang mengigau dihadapannya itu. Perlahan, yeoja itu membuka matanya dan langsung menyambar memeluk namja yang berada dihadapannya sambil menangis.
“ Waeyo? Gwenchana? “ tanya namja itu khawatir
“ Kyuhyun~shi, katakan sekali lagi.. siapa aku? “ tanya yeoja yang bernama jessie tersebut sambil menangis
Flashback POV
“ Kau sudah bangun? “ tanya namja kecil ketika melihat seorang yeoja yang sudah beberapa minggu ia tunggui sudah sadar.
“ … “
“ Gwenchana? Apa ada yang sakit? “ tanya namja kecil khawatir
“ … “
“ Siapa namamu? “ tanya namja kecil dengan gembira
“ Dimana aku? Namaku? “ yeoja itu kembali bertanya
“ Mwo? Kau tidak tau namamu sendiri? “ tanya namja kecil kebingungan
“ Yya.. kyuhyun “ panggil lelaki paruh baya yang baru saja masuk ke dalam ruang perawatan
“ Omoo.. dia sudah bangun? “ tanya lelaki paruh baya itu dengan bahagia
“ Ne, appa.. tapi dia sama sekali tidak tau siapa namanya “
“ Mwo?? Bagaimana bisa? “
“ aku tidak tau, appa “
“ Baiklah appa akan panggil dokter “
“ Kamu siapa? Namaku?? “ tanya yeoja kecil dengan perban yang mengelilingi kepalanya
“ Aku? Aku kyuhyun. Namamu? “ tanya kyuhyun sambil tersenyum
“ Namaku? Siapa namaku? “ tanya yeoja itu lagi
“ Mwo?? Kau tidak tau siapa namamu? “ tanya dokter yang kaget mendengar pertanyaan yang keluar dari seorang yeoja yang ia tangani.
“ Siapa aku???? Ada apa denganku?? “
“ Apa mungkin pasien mengalami amnesia?? “ ucap dokter
“ Mwo??? “ tanya appa dan kyuhyun bersamaan
“ Siapa aku??? Kenapa aku bisa disini “ tanya yeoja itu dengan depresi, menangis tak berdaya
“ Aahh.. tenanglah “ ucap kyuhyun kecil yang menenangkan yeoja kecil yang malang
“ Siapa aku?? “ tanya yeoja kecil itu sambil menangis dan menjambak rambutnya sendiri agar ia bisa mengingat namanya
“ Aigoo.. jangan seperti ini “ ucap kyuhyun yang menahan tangannya yang akan melukai kepalanya sendiri
“ Siapa aku??? “
“ Hmm.. bagaimana kalau namamu adalah jessie?? “ tanya kyuhyun dengan senyuman yang mengembang diwajahnya
“ Jessie?? “ tanya yeoja itu
“ Ne, jessie “ jawab kyuhyun yang tersenyum sambil menggaruk kepalanya yang sama sekali tidak gatal. Tiba-tiba, yeoja itu pingsan karna shock yang ia dapatkan.
“ Mwo?? Yya.. “ ucap kyuhyun yang mencoba membangunkannya lagi.
12 tahun kemudian..
Ditaman yang penuh dengan salju yang indah, mereka bersama…
“ Jessie.. “ panggil kyuhyun sambil tersenyum manis
“ Kyuhyun~ah… “
“ Lamakah menungguku? Gwenchana? “ tanya kyuhyun yang duduk disamping jessie sambil meraba wajahnya untuk memastikan bahwa yeoja yang berada dihadapannya tak apa-apa
“ Aniyo, gwenchana.. “ jawab jessie dengan senyuman yang mengembag diwajahnya
“ Saranghae, jessie “ ucap kyuhyun
“ Mwo?? “ tanya jessie
“ Saranghae.. “ jawab kyuhyun
“ Kau sedang menembakku untuk menjadikanku pacarmu? “ tanya jessie terkejut
“ Ne, pabo! “ jawab kyuhyun sambil menjitak halus kepala jessie
“ Mwo?? “
“ Hehe.. mian, aigooo… seriuslah sedikit jessie “
“ Ne, saranghae oppa “ jawab jessie
“ Mwo?? Jinja?? Kataka sekali lagi “ pinta kyuhyun
“ Saranghae, kyuhyun~ah “
Flashback POV END
“ Kau adalah jessie, kekasihku “ jawab namja itu sambil mengelus rambut halus jessie dan tak melepaskan pelukannya sebelum jessie merasa tenang.

TO BE COUNTINUE …

6 comments

  1. wah masa kecil tiffy dan jiyeon yg tragis. jadi waktu di tolong mereka terpisah?. tiffany dan jiyeon tidak satu rumah sakit?. dan jessi adalah jiyeon?.
    hehehe aku masih bingung.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s